Home DOKUMENTASI Dokumen gereja Paus Yohanes Paulus II: Surat Kepada Umat Lanjut...

Paus Yohanes Paulus II: Surat Kepada Umat Lanjut Usia

3712
0

PAUS  YOHANES  PAULUS  II:

 

SURAT KEPADA UMAT LANJUT USIA

 

Kepada Saudara-Saudari saya yang lanjut usia!

 

“Batas umur kami tujuh puluh tahun,

atau delapan puluh jika kuat.

Dan hampir seluruhnya susah dan derita,

Dalam sekejap mata kami lenyap”

(Mzm 90:10)

 

  1. 1. Tujuh puluh tahunlah lanjut usia Penyair Mazmur, ketika menulis kata-kata itu, dan sedikit orang hidup melampaui itu. Sekarang ini, berkat kemajuan medik serta kondisi-kondisi sosial dan ekonomi yang makin diperbaiki, harapan akan hidup telah meningkat secara sig-nifikan di banyak kawasan dunia. Tetapi memang tetap benarlah: ta-hun-tahun cepat lewat, dan kurnia hidup, kendati segala usaha dan penderitaan yang mencakupnya, terlalu indah dan berharga bagi kita untuk kapan pun menjadi lelah karena itu.

Sebagai orang tua sendiri, saya telah merasa rindu untuk berte-mu-wicara dengan Anda. Itu saya jalankan terutama dengan bersyukur terima kasih kepada Allah atas kurnia-kurnia dan peluang-peluang, yang sampai sekarang ini telah melimpahkan-nya kepada saya. Dalam ingatan saya, saya kenangkan tahap-tahap hidup saya, yang erat berka-itan dengan sejarah sebagian besar abad ini, dan saya pandang di depan saya wajah orang-orang yang tak terbilang jumlahnya, sedangkan seba-gian secara istimewa saya sayangi: mereka ingatkan saya akan kejadi-an-kejadian yang biasa saja dan luarbiasa; akan saat-saat yang memba-hagiakan, dan akan situasi-situasi yang disentuh oleh penderitaan. Mes-kipun begitu, terutama di atas segala lainnya saya saksikan uluran ta-ngan Allah Bapa penuh selenggara dan kerahiman, yang “seterbaik mungkin memelihara segala sesuatu yang ada”[1], dan “mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya” (1Yoh 5:14). Bersama Pemazmur saya panjatkan kepada-Nya: “Ya Allah, Engkau telah mengajar aku sejak kecilku, dan sampai sekarang aku memberitakan perbuatan-Mu yang ajaib; juga sampai masa tuaku dan putih rambutku, ya Allah, janganlah meninggalkan aku, supaya aku memberitakan kuasa-Mu kepada angkatan ini, keperkasaan-Mu kepada semua orang yang akan datang” (Mzm 71:17-18).

 

Penuh kemesraan saya arahkan gagasan-gagasan saya kepada Anda semua, saudara-saudari terkasih yang sudah lanjut usia dari se-mua bahasa dan kebudayaan. Surat ini saya tulis kepada Anda pada tahun ini, yang oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa cocok sekali telah hendak dibaktikan kepada para lanjut usia, untuk mengarahkan perha-tian masyarakat secara keseluruhan kepada situasi mereka semua yang, akibat beban tahun-tahun mereka, sering harus menghadapi keragaman masalah-masalah yang sukar.

 

Perihal itu Dewan Kepausan untuk Umat Awam telah menya-jikan beberapa pokok yang bermanfaat untuk direnungkan[2]. Dalam Su-rat ini hendak saya ungkapkan melulu kedekatan rohani saya  terhadap Anda sebagai dia yang, sementara berlalunya tahun-tahun, telah men-capai pengertian pribadi yang makin mendalam tentang tahap hidup itu, dan sebagai konsekuensinya merasakan keperluan akan kontak yang le-bih dekat dengan kelompok-kelompok umat lain pada usia mereka sen-diri, supaya kita dapat merenungkan bersama hal-hal yang kita alami bersama. Semuanya itu saya anjungkan di hadirat Allah, yang merang-kul kita dengan Cintakasih-Nya, dan yang menopang dan membimbing kita melalui Penyelenggaraan-Nya.

 

  1. 2. Saudara-saudari yang terkasih, pada usia kami sudah sewa-jarnyalah mengkaji ulang masa lampau, untuk berusaha mengadakan semacam penilaian. Pandangan masa silam itu memungkinkan evaluasi yang lebih hening dan obyektif mengenai pribadi-pribadi maupun situa- si-situasi yang kita jumpai dalam perjalanan kita. Lewatnya masa mem-bantu kita menyaksikan pengalaman-pengalaman kita dalam terang yang lebih jelas dan melunakkan seginya yang menyakitkan. Sayang sekali, perjuangan-perjuangan dan gangguan-gangguan banyak sekali termasuk hidup siapa pun juga. Ada kalanya itu soal masalah-masalah dan berbagai penderitaan, yang cukup pedih menguji daya-tahan mental dan fisik kita, dan barangkali bahkan menggoyahkan iman kita. Tetapi pengalaman mendengarkan, bahwa kesukaran-kesukaran harian, berkat rahmat Allah, sering memberi sumbangan bagi pertumbuhan orang dan menempa watak-perangai mereka.

 

Melampaui peristiwa-peristiwa tersendiri, refleksi yang perta-ma muncul di hati ada hubungannya dengan lalunya waktu yang tak terelakkan. “Waktu berlari tanpa  diperbaiki”, ungkap seorang penyair Latin zaman kuno[3]. Manusia tenggelam dalam waktu. Ia lahir, hidup dan meninggal dalam waktu. Kelahiran menetapkan satu tanggal, tang-gal pertama hidupnya, dan maut menentukan tanggal lain, yakni yang terakhir: itulah “Alfa” dan “Omega”, yang awal dan akhir riwayatnya di dunia. Tradisi Kristiani telah menggarisbawahi itu dengan memahatkan dua huruf abjad Yunani itu pada batu-batu makam.

 

Tetapi kendati hidup kita masing-masing dibatasi dan memang rapuh, kita dihibur oleh gagasan bahwa berkat kekuatan jiwa-jiwa roha-ni kita, kita akan tetap hidup melampaui maut sendiri. Lagi pula iman membuka hati kita bagi “harapan yang tidak mengecewakan(bdk. Rom 5: 5), sambil menaruh kita menghadapi perspektif kebangkitan yang mutakhir. Bukan kebetulan bahwa Gereja, pada upacara meriah Sabtu Malam Paskah, menggunakan kedua aksara Yunani itu juga un-tuk menunjukkan Kristus, yang hidup kemarin, sekarang dan selama-nya. Dialah “awal dan akhir, Alfa dan Omega. Seluruh waktu termasuk milik-Nya, begitu pula segala zaman”[4]. Pengalaman manusiawi, kendati mematuhi waktu, ditetapkan oleh Kristus terhadap cakrawala ketidak-binasaan. Dia “menjadi manusia di tengah orang-orang, untuk menghu-bungkan yang awal dan akhir, manusia dan Allah”[5].

 

 

Abad yang Rumit Menuju Masa Depan Harapan.

 

  1. 3. Dalam membicarakan para lanjut usia, saya tahu saya sedang berbicara kepada dan tentang orang-orang, yang telah menempuh perja-lanan yang jauh (bdk. Keb 4:13). Saya berbicara kepada rekan-rekan semasa saya, demikianlah saya dapat segera memaparkan analogi dari pengalaman pribadi saya sendiri. Hidup kita, saudara-saudari terkasih, telah disituasikan oleh Penyelenggaraan Ilahi dalam abad yang kedua ini, yang datang beserta warisan yang kompleks dari masa yang silam, dan telah menyaksikan banyak peristiwa yang luarbiasa.

 

Seperti sekian banyak masa lainnya dalam sejarah, masa kita telah mendaftarkan titik-titik terang dan bayangan-bayangan. Tidak se-muanya bercorak luntur. Banyak aspek positif telah mengimbangi yang negatif, atau telah muncul dari yang negatif sebagai reaksi yang meng-untungkan pada pihak kesadaran yang kolektif. Meskipun begitu benar juga – dan kiranya tidak adil maupun berbahaya melupakannya! – bah-wa  berbagai penderitaan, yang sebelum itu tidak pernah terjadi , telah menimpa hidup jutaan dan jutaan rakyat. Yang sungguh perlu dipikir-kan ialah konflik-konflik yang meletus di beberapa benua sebagai aki-bat perdebatan-perdebatan teritorial antara Negara-negara atau keben-cian antar-etnik. Lagi pula janganlah kita pertimbangkan kurang serius kondisi-kondisi kemiskinan yang ekstrim, dan menerpa sektor-sektor luas masyarakat di Belahan Bumi Selatan, atau kendala memalukan dis-kriminasi rasial serta kekerasan sistematik hak-hak manusiawi yang berlangsung di banyak bangsa. Lalu kiranya perlu dikatakan juga ten-tang konflik-konflik global yang dahsyat?

 

Selama bagian pertama abad ada dua di antaranya, disertai ken-dala-kendala malang dan penghancuran yang belum pernah diketahui sebelumnya. Perang Dunia Pertama membunuh jutaan tentara dan orang-orang sipil, memenggal sekian banyak hidup manusia dalam ke-remajaan atau bahkan masa kanak-kanak. Lalu bagaimana menyangkut Perang Dunia Kedua? Meletus sesudah beberapa dekade damai yang relatif di dunia, khususnya di Eropa, itu bahkan lebih tragis lagi dari pada yang pertama, diiringi konsekuensi-konsekuensi yang dahsyat ba-gi hidup bangsa-bangsa dan benua-benua. Itu seluruhnya perang, mobi-lisasi kebencian yang tak pernah terdengar, yang menampilkan pukul-an-pukulan yang brutal bahkan melawan penduduk-penduduk sipil yang tak mampu membela diri, lagi pula menghancurkan generasi-ge-nerasi yang utuh. Bea yang dibayar di pelbagai garis depan hingga mencapai kegilaan perang tak mungkin diperhitungkan. Yang sama-sa-ma menakutkan ialah pembantaian yang berlangsung di berbagai kamp kematian, yang sesungguhnya tetap masih merupakan beberapa Golgo-ta sampai sekarang ini.

 

Pertengahan kedua abad ini sampai tahun-tahun yang lama di-bebani oleh impian buruk perang dingin, konflik antara dua blok ide-ologi besar yang saling bertentangan, yakni Timur dan Barat. Itu semua disertai oleh perlombaan senjata yang  sungguh gila, lagi pula ancaman terus menerus perang nuklir, yang mampu menterpurukkan umat ma-nusia ke arah kepunahan[6]. Syukur kepada Allah, halaman gelap-gulita sejarah ditutup dengan gugurnya di Eropa rezim-rezim totaliter yang serba penindas, sebagai akibat perjuangan demi damai, yang mengan-dalkan senjata kebenaran dan keadilan[7]. Pada gilirannya itu memulai proses yang sukar tetapi subur berupa  dialog dan rekonsiliasi yang  bercita-cita menetapkan koeksistensi yang jernih penuh persaudaraan antar bangsa-bangsa.

 

Akan tetapi jelas terlalu banyak bangsa masih jauh sekali dari menikmati keuntungan-keuntungan damai serta kebebasan. Pada bebe-rapa bulan akhir ini keprihatinan besar disebabkan karena meledaknya konflik kekerasan di kawasan Balkan, yang semula telah merupakan pentas perang yang dahsyat disertai nada-nada bawah etnik. Lebih ba-nyak darah dikucurkan, lebih banyak kehancuran dijalankan, lebih ba-nyak kebencian diobok-obok. Sekarang ini sesudah akhirnya berhen-tilah pertikaian senjata, tumbuhlah gagasan untuk pembangunan ulang menjelang datangnya milenium baru. Tetapi sementara itu di benua-benua lain juga sekian banyak gelanggang panas peperangan masih te-rus berkobar, acap kali disertai pembantaian dan berbagai tindakan kekerasan, padahal terlalu segeralah itu dilupakan oleh dunia.

 

  1. 4. Sementara kenangan-kenangan dan kejadian-kejadian itu menyedihkan kami, tak dapatlah kami lupakan, bahwa abad kita telah menyaksikan juga penampilan sekian banyak tanda positif, yang me-nunjukkan sekian banyak sumber harapan bagi Milennium Ketiga. Te-lah meningkatlah kesadaran – kendati di tengah sekian banyak inkon-sistensi, khususnya menyangkut sikap menghormati hidup tiap manu-sia, – akan hak-hak manusiawi universal, yang diproklamasikan dalam pernyataan-pernyataan internasional yang resmi dan mengikat.

 

Lagi pula telah berlangsung perkembangan terus menerus cita-rasa hak bangsa-bangsa atas kemandirian pemerintahan dalam konteks relasi-relasi nasional dan internasional, diilhami oleh sikap menghargai jatidiri budaya disertai sikap menghormati minoritas-minoritas. Gugur-nya sistem-sistem totaliter, seperti terjadi di Eropa Timur, telah meng-hantar kepada perkembangan dalam pengertian universal tentang nilai demokrasi dan pasar bebas, kendati tetap masih berlangsung tantangan besar menyatukan kebebasan dan keadilan sosial.

 

Perlu kami pandang juga anugerah besar Allah, bahwa agama-agama dunia sedang berusaha melalui keputusan yang makin mantap untuk melaksanakan dialog, yang kiranya akan menjadikan mereka fak-tor yang mendasar bagi damai dan kesatuan di dunia.

 

Kemudian pula sedang meningkatlah pengakuan akan martabat kaum wanita. Tidak dapat disanggah, masih terlalu jauhlah jarak yang perlu ditempuh, tetapi haluan telah dicanangkan. Suatu alasan selanjut-nya untuk harapan ialah pesatnya perluasan komunikasi, yang berkat teknologi sekarang ini telah memungkinkan  untuk menjangkau melam-paui batas-batas yang ditetapkan, seraya menjadikan kita merasa diri warga-warga dunia.

 

Suatu gelanggang pertumbuhan yang lain ialah kesadaran eko-logi baru, yang selayaknya didorong. Suatu sumber harapan lainnya yakni: kemajuan besar di bidang perobatan dan sumbangan ilmu penge-tahuan akan kesejahteraan manusiawi.

 

Kemudian banyaklah alasan untuk bersyukur kepada Allah. Memandang segala sesuatu, tahun-tahun terakhir abad kita ini menya-jikan potensial luarbiasa untuk damai dan kemajuan. Dari keadaan-kea-daan malang sendiri, yang dialami oleh generasi kita datanglah  cahaya yang menerangi tahun-tahun lanjut usia kita. Di situlah kita saksikan pengukuhan pusat yang utama bagi iman Kristiani: “Gangguan-gang-guan tidak hanya menghancurkan harapan; tetapi itu landasannya”[8]

 

Maka sungguh menarik perhatian: sementara abad ini dan mile-nium ini mendekati semburat-semburat terang, dan fajar musim baru bagi umat manusia sudah mulai nampak di cakrawala, hendaklah kita berhenti merenungkan, betapa pesatlah waktu berlalu, tidak untuk me-masrahkan diri kepada nasib yang mustahil dielakkan, tetapi justru un-tuk sepenuhnya memanfaatkan tahun-tahun yang masih kita hadapi.

 

 

Musim Gugur Kehidupan.

 

  1. 5. Apakah arti lanjut usia? Ada kalanya orang mengacu kepada musim gugur kehidupan – itulah yang disebut oleh Cicero[9] – menyusul analogi yang disarankan oleh musim-musim dan tahap-tahap yang ber-turut-turut pada alam ciptaan. Kita hanya sekedar menyaksikan peru-bahan-perubahan yang sedang berlangsung di pemandangan selama se-tahun, di pegunungan dan di dataran, di padang-padang rumput, lem-bah-lembah dan hutan-hutan, pada pohon-pohon dan tanam-tanaman. Ada kemiripan yang dekat antara irama-irama hidup manusiawi dan lingkaran-lingkaran alam yang melingkungi kita.

 

Tetapi manusia sekaligus disendirikan dari segala kenyataan-kenyataan lainnya di sekitarnya, justru karena dia pribadi. Diciptakan menurut citra-keserupaan Allah, manusia menyadari dan bertanggung-jawab. Meskipun begitu, bahkan dalam dimensi rohaninya ia menga-lami berturut-turutnya berbagai tahap, semua sama-sama berlalu. Santo Efrem dari Siria suka membandingkan hidup kita dengan jari-jari ta-ngan, baik untuk menekankan bahwa panjangnya tidak melebihi satu jengkal, maupun untuk menunjukkan bahwa masing-masing tahap hi-dup, seperti berbagai jari-jari, mempunyai cirinya yang khas, dan bah-wa “jari-jari mewakili lima langkah, yang dilewati manusia”[10].

 

Oleh karena itu, sedangkan masa kanak-kanak dan muda itu waktu-waktu pribadi manusia sedang dibentuk dan seluruhnya diarah-kan ke masa mendatang, dan – dalam mulai menghargai berbagai keca-kapannya sendiri – menyusun rencana-rencana untuk masa kedewasa-an, lanjut usia bukannya tanpa keuntungan-keuntungannya sendiri. Se-perti diamati oleh Santo Hieronimus, dengan makin meredanya nafsu-nafsu “berkembanglah kebijaksanaan, dan mendatangkan lebih nasehat-nasehat yang matang”[11]. Dalam arti tertentu, itulah musim kebijaksa-naan, yang pada umumnya bertumbuh dari pengalaman, sebab “waktu itu guru yang ulung”[12]. Doa pemazmur terkenal: “Ajarilah kami meng-hitung cermat hari-hari kami, supaya kami mencapai kebijaksanaan ha-ti” (Mzm 90:12).

 

 

Manusia Usia Lanjut menurut Kitab Suci.

 

  1. 6. “Umur muda dan fajar hidup itu kesia-siaan”, kata Pengkot-bah (Pkh 11:10). Alkitab tidak ragu-ragu menunjukkan, ada kalanya di-sertai realisme yang blak-blakan, hakekat hidup yang sedang lewat dan lalunya hidup yang mustahil dielakkan: “Kesia-siaan belaka, segala-sesuatu itu sia-sia, kesemuanya itu sia-sia” (Pkh 1:2). Siapakah tidak akrab dengan suara itu yang mengingatkan si Bijaksana masa lampau? Siapa di antara kita yang lebih tua, karena belajar dari pengalaman, me-ngerti itu secara istimewa.

 

Kendati realisme yang pahit itu, Kitab suci mempertahankan visi yang positif sekali tentang nilai hidup.  Manusia  selamanya  tetap  “dalam gambar Allah” (bdk. Kej 1:26), dan tiap tahap hidup mempu-nyai keindahannya sendiri dan tugas-tugasnya sendiri. Memang benar, dalam sabda Allah, usia lanjut sedemikian rupa dijunjung tinggi, se-hingga hidup yang panjang dipandang sebagai tanda kemurahan hati ilahi (bdk. Kej 11:10-32). Dalam kenyataan Abraham, – dan padanya kurnia istimewa usia lanjut ditekankan– anugerah itu berupa janji: “Aku akan menjadikan engkau bangsa yang besar, dan memberkati engkau serta membuat namamu masyhur; dan engkau akan menjadi berkat. Aku akan memberkati orang-orang yang memberkati engkau, dan me-ngutuk orang-orang yang mengutuk engkau, dan olehmu semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat” (Kej 12:2-3).  Di samping Abra-ham ada Sarah, dan wanita menyaksikan makin tua tubuhnya, tetapi dalam batas-batas lanjut umur dagingnya ia toh mengalami kuasa Allah, yang memperbaiki setiap kekurangan manusiawi.

 

Musa pun orang lanjut usia, ketika Allah mempercayakan ke-padanya perutusan memimpin Umat yang Terpilih keluar dari Mesir. Bukan ketika ia masih muda, tetapi pada umur tuanyalah  dia, atas pe-rintah Tuhan, melaksanakan tindakan-tindakan yang agung demi umat Israel. Di antara contoh-contoh lain tokoh-tokoh lanjut usia dalam Alkitab, saya ingin menyebut Tobit, yang rendah hati dan berani me-mutuskan untuk setia mematuhi Hukum Allah, yakni: membantu rakyat yang miskin dan sabar menanggung kebutaan, sampai malaikat Allah bercampur-tangan untuk meluruskan situasi (bdk. Tob 3:16-17). Ada pula Eleazar, yang kematiannya sebagai martir memberi kesaksian akan jiwa besar dan keteguhan yang luar biasa (bdk. 2 Mak 6:18-31).

 

  1. 7. Perjanjian Baru, dipenuhi cahaya Kristus, mencantumkan contoh-contoh berwicara juga tentang beberapa pribadi lanjut usia. Injil Lukas mulai dengan memperkenalkan pasangan yang sudah menikah dan “sudah lanjut umur mereka” (Luk 1:7), yakni Elisabet dan Zakha-ria, orangtua Yohanes Pembaptis. Kerahiman Tuhan menyentuh mereka (bdk. Luk 1:5-25, 39-79). Kendati lanjut usia, Zakharia diberitahu, bah-wa ia akan menerima putera. Ia sendiri menekankan pokoknya: “Aku sudah tua, dan isteriku sudah lanjut umurnya” (Luk 1:18). Pada kun-jungan Maria, saudarinya Elisabet, penuh dengan Roh Kudus, berseru: “Diberkatilah engkau di antara semua perempuan dan diberkatilah buah rahimmu!” (Luk 1:42); dan ketika Yohanes Pembaptis lahir, Zakharia menganjungkan pujian “Benedictus”. Di situlah kita saksikan pasangan lanjut usia yang istimewa, dipenuhi semangat doa yang mendalam.

 

Dalam Bait Allah di Yerusalem, Maria dan Yusuf mengantar-kan Yesus untuk mengorbankan-Nya kepada Tuhan, atau lebih tepat, menurut Hukum, menebus-Nya sebagai putera sulung mereka. Di situ-lah mereka jumpai Simeon yang lanjut usia, dan sesudah lama sekali mendambakan AlMasih. Seraya menerima kanak-kanak Yesus ke da-lam tangannya, Simeon memberkati Allah dan menyerukan pujian “Nunc dimittis”: “Sekarang, Tuhan, biarkanlah hamba-Mu ini pergi dalam damai-sejahtera” (Luk 2:29).

Di samping Simeon kita temukan Hana, janda berumur delapan puluh empat tahun, berulang-kali pengunjung Bait Allah, yang seka-rang bergembira memandang Yesus. Penginjil menceritakan: “Ia meng-ucap syukur kepada Allah dan berbicara tentang Anak itu kepada semua orang yang menantikan kelepasan untuk Yerusalem” (Luk 2:38).

 

Nikodemus pun, seorang anggota Sanhedrin yang tersanjung tinggi, sudah lanjut usia. Pada suatu malam ia mengunjungi Yesus, su-paya jangan dilihat. Kepadanya  Sang Guru ilahi menyingkapkan, bah-wa Ia Putera Allah, yang datang untuk menyelamatkan dunia (bdk. Yoh 3:1-21). Nikodemus tampil lagi pada pemakaman Yesus, ketika – se-mentara membawakan ramuan mur dan aloe, – ia mengatasi rasa takut-nya, dan menunjukkan diri sebagai murid Tuhan yang disalibkan (bdk. Yoh 19:38-40). Semua contoh-contoh, betapa meyakinkannya! Semua contoh itu mengingatkan kita, bahwa pada setiap tahap hidup Tuhan dapat meminta dari  kita masing-masing untuk menyumbangkan bakat-kecakapan yang ada pada kita. Pelayanan Injil tiada sangkut-pautnya dengan umur hidup sedikit pun.

 

Apa lagi hendak kita katakan tentang Petrus pada waktu usia lanjutnya, ketika dipanggil untuk memberi kesaksian akan imannya melalui kemartiran? Pernah Yesus berkata kepadanya: “Ketika engkau masih muda, engkau mengikat pinggangmu sendiri dan engkau berjalan ke mana saja kau kehendaki; tetapi jika engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu dan orang lain akan mengikat eng-kau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kau kehendaki” (Yoh 21:18). Itulah kata-kata, yang menyentuh saya pribadi sebagai Peng-ganti Petrus. Itulah yang mengajak saya sungguh merasakan keperluan untuk menggapai dan memegang tangan-tangan Kristus, taat mematuhi perintah-Nya: “Ikutlah Aku!” (Yoh 21:19).

 

  1. 8. Seolah-olah merangkum lukisan-lukisan yang indah tentang para lanjut usia yang terdapat di seluruh Alkitab, Mazmur 92 menyata-kan: “Orang benar akan bertunas seperti pohon korma, akan tumbuh su-bur seperti pohon aras di Libanon ….. Pada masa tuapun mereka masih berbuah, menjadi gemuk dan segar, untuk memberitakan, bahwa Tuhan itu benar, bahwa Ia gunung batuku dan tidak ada kecurangan pada-Nya” (ay. 13, 15-16). Menggemakan Pemazmur, Rasul Paulus menulis suratnya kepada Titus: “Laki-laki yang tua hendaklah hidup sederhana, terhormat, bijaksana, sehat dalam iman, dalam kasih dan dalam kete-kunan. Demikian juga perempuan-perempuan yang tua, hendaklah mereka hidup sebagai orang-orang beribadah ….., tetapi cakap me-ngajarkan hal-hal yang baik dan dengan demikian mendidik perempu-an-perempuan muda, mengasihi suami dan anak-anaknya, ….” (2:2-5).

 

Begitulah ajaran dan  bahasa Kitab suci menyajikan lanjut usia sebagai “masa yang sungguh menguntungkan” bagi usaha mengantar-kan hidup hingga pemenuhan-nya, dan – sesuai rencana Allah bagi se-tiap orang – sebagai waktu segala-sesuatu berhimpun dan lebih me-mampukan kita menangkap arti hidup serta mencapai “kebijaksanaan hati”. Menurut  Kitab Kebijaksanaan: “usia lanjut ialah terhormat bukan karena waktunya panjang, dan bukan karena tahunnya berjumlah banyak. Tetapi pengertian orang ialah uban, dan hidup yang tak bercela merupakan usia yang lanjut” (4:8-9). Lanjut usia itu tahap terakhir kematangan manusiawi dan tanda berkat Allah.

 

 

Penjaga-Penjaga Kenangan yang Dibagikan.

 

  1. 9. Di masa lampau sikap hormat yang mendalam disampaikan kepada para lanjut usia. “Sikap hormat yang besar sekali disampaikan kepada kepala yang beruban”, kata pujangga Latin Ovidius[13]. Beberapa abad sebelumnya, pujangga Yunani Phocylides telah mengingatkan: “Hormatilah rambut yang beruban: berilah kepada para lanjut usia tan-da-tanda sikap hormat yang sama seperti tanda-tanda sama yang anda berikan kepada ayah anda sendiri”[14].

 

Lalu bagaimana sekarang ini? Kalau kita berhenti memikirkan situasi aktual sekarang, kita saksikan, bahwa di antara berbagai bangsa lanjut usia dihargai dan dinilai, sementara di bangsa-bangsa lain itu ba-nyak kurang terjadi, karena mentalitas yang memprioritaskan kemanfa-atan manusiawi langsung dan produktivitas. Seringkali sikap itu meng-antar kepada sikap menghina terhadap tahun-tahun hidup yang lebih lanjut, sedangkan para lanjut usia sendiri terdorong untuk merasa heran: benarkah hidup mereka itu masih dianggap layak.

 

Malahan dicapai pandangan, seolah-olah eutanasia makin dike-mukakan sebagai pemecahan situasi-situasi yang serba sukar. Sayang sekali, pada tahun-tahun yang resen ini gagasan akan eutanasia telah kehilangan bagi banyak orang perasaan takut, yang menurut naluri  bangkit pada mereka yang mempunyai citarasa sikap hormat akan hi-dup. Pasti dapat terjadi bahwa, bila penyakit parah membawa serta pen-deritaan yang tidak tertahan lagi, pasien tergoda untuk putus asa, dan para terkasih mereka atau mereka yang bertanggungjawab atas reksa mereka, merasa terdorong oleh belarasa yang tersesat untuk memper-timbangkan pemecahan “maut yang mudah” sebagai upaya yang masuk-akal. Dalam hal itu perlu diperhatikan, bahwa hukum moral membiarkan penolakan terhadap “perlakuan medis yang agresif”[15], dan mewajibkan hanya bentuk-bentuk perlakuan, yang termasuk  kondisi-kondisi normal reksa medis, yang dalam keadaan sakit terminal teruta-ma berusaha meringankan rasa sakit. Tetapi eutanasia, diartikan sebagai penyebab kematian yang langsung, perkara yang samasekali lain. Tan-pa pandang maksud-maksud dan situasi-situasi, eutanasia selalu tindak-an yang intrinsik jahat, pelanggaran terhadap hukum Allah dan tindak-an yang benar-benar salah melawan martabat pribadi manusia[16].

 

  1. 10. Ada keperluan yang mendesak untuk memulihkan perspek-tif yang cermat-seksama akan hidup sebagai keseluruhan. Perspektif yang sungguh tepat ialah perspektif kekekalan; terhadap itulah hidup pada setiap tahap merupakan persiapan yang penuh arti. Usia lanjut pun harus memainkan peran yang sungguh sesuai dalam proses pematangan tahap demi tahap di sepanjang jalan menuju masa yang kekal-abadi. Dan proses pematangan ini justru hanya menguntungkan masyarakat luas, termasuk di dalamnya manusia lanjut usia.

 

Para lanjut usia membantu kita memandang perkara-perkara manusiawi dengan kebijaksanaan yang lebih besar, sebab kenyataan-kenyataan hidup yang gilir-berganti memberi mereka pengertian dan kematangan. Merekalah penjaga-penjaga kenangan kolektif kita, oleh karena itu para penafsir istimewa keseluruhan cita-cita dan nilai-nilai  bersama, yang mendukung dan memandu hidup dalam masyarakat. Menyingkirkan para lanjut usia dalam arti tertentu berarti mengingkari masa lampau, masa sekarang ini berurat-akar mendalam, atas nama modernitas tanpa kenangan. Justru karena pengalaman mereka matang, para lanjut usia mampu menyajikan kepada kaum muda nasehat dan bimbingan yang bernilai tinggi.

 

Mengindahkan semuanya itu, tanda-tanda kerapuhan manusia-wi, yang jelas terkait dengan usia yang lebih maju menjadi seruan ke arah ketergantungan timbal-balik, dan solidaritas yang mutlak perlu; itulah yang menghubungkan berbagai generasi yang berlainan, sejauh tiap manusia memerlukan sesama dan menggali harta-karun dari kur-nia-kurnia dan karisma-karisma segalanya.

 

Di situlah refleksi-refleksi seorang pujangga yang saya sayangi sungguh cocok diterapkan: “Tidak hanya masa depan sajalah yang ke-kal-abadi, sungguh hanya masa depan! ….. Memang, masa lampau pun masa kekal-abadi: Tak sesuatu pun yang sudah terjadi dulu, akan kem-bali sekarang ini seperti ketika dulu itu ….. Hal itu akan kembali, tetapi sebagai Idea; itu tidak akan kembali sebagaimana dirinya sendiri”[17].

 

 

“Hormatilah ayah dan ibu anda”.

 

  1. 11. Jadi mengapakah kita seharusnya tidak tetap menghargai para lanjut usia, padahal sikap menghormati itu begitu dijunjung tinggi oleh tradisi-tradisi sehat sekian banyak kebudayaan pada tiap kawasan benua? Bagi bangsa-bangsa yang dipengaruhi oleh Alkitab, pokok acu-an dari abad ke abad ialah perintah Dekalog: “Hormatilah ayah dan ibu anda”, dan perihal tugas itu diakui di mana-mana. Penerapan penuh dan konsisten perintah itu tidak hanya sumber cintakasih anak-anak terha-dap para orang-tua mereka, tetapi telah menggalang juga ikatan kuat yang ada antara generasi-generasi. Di mana pun perintah itu diterima dan dipatuhi setia, hanya sedikitlah bahaya, jangan-jangan para usia lanjut dianggap tanpa manfaat dan beban yang serba mengganggu.

 

 

Perintah itu juga mengajarkan sikap hormat terhadap mereka yang telah mendahului kita dan atas segala kebaikan yang telah mereka jalankan: kata-kata “ayah dan ibu” menunjuk kepada masa lampau, kepada ikatan antara generasi-generasi yang memungkinkan eksistensi bangsa itu sendiri. Dalam kedua versi yang terdapat dalam Alkitab (bdk. Kel 20;2-17; Ul 5:6-21), perintah ilahi itu pertama di antara pe-rintah-perintah yang terpahat pada Log kedua Hukum, yang mengurai-kan tugas-tugas manusia-manusia satu terhadap yang lain dan terhadap masyarakat. Selain itu. Itulah satu-satunya perintah, yang disertai janji: “Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan Tuhan, Allahmu, kepadamu” (Kel 20:12; bdk. Ul 5:16).

 

  1. 12. “Engkau harus bangun berdiri di hadapan orang ubanan dan engkau harus menaruh hormat kepada orang yang tua” (Im 19:32). Menghormati orang-orang tua mencakup tiga tugas, yakni: menyambut baik mereka, menolong mereka, dan memanfaatkan baik sifat-sifat me-reka. Di banyak tempat itu berlangsung hampir spontan, sebagai buah-hasil adat-kebiasaan yang sudah lama sekali. Di lain tempat, dan khu- susnya di antara bangsa-bangsa yang  berekonomi lebih maju, diperlu-kan kebalikan arus aktual ini, untuk menjamin agar para lanjut usia da-pat makin lanjut usia beserta martabat, tanpa merasa takut, jangan sam-pai mereka akan berakhir tanpa masih mengharapkan apa pun lagi. Harus ada  pengembangan keyakinan, bahwa peradaban penuh manusi-awi menampakkan sikap hormat dan cintakasih akan para lanjut usia, sehingga – kendati  makin berkurangnya kekuatan mereka – mereka rasakan sebagian vital masyarakat.  Cicero sendiri mencatat: “beban usia lebih ringan bagi mereka yang merasa dihormati dan dikasihi oleh kaum muda”[18].

 

Selain itu, sementara roh manusiawi ikut berperan dalam proses makin lanjutnya usia tubuh, dalam arti tertentu roh itu tetap masih mu-da, itu terus menerus mengarah kepada hidup kekal. Pengalaman men-jalani kemudaan itu justru semakin kuat, bila kesaksian batin hatinurani yang baik disertai dengan sikap kepedulian yang simpatik dan afeksi penuh rasa terima kasih pada mereka yang dikasihi. Demikianlah, tulis Santo Gregorius dari Nazianze, manusia “tidak akan berkembang dalam roh, tetapi akan menerima kematian badan sebagai saat yang ditetapkan bagi kebebasan yang harus datang. Dengan tenang ia akan menyebe-rang melampaui hidup di dunia ini, dan di sanalah tidak ada masa muda atau usia lanjut, tetapi segalanya sempurna dalam kematangan roha-ni”[19].

 

Kita semua akrab dengan teladan-teladan para lanjut usia, yang mengagumkan tetap masih muda dan kuat rohani. Mereka yang mene-mukan kontak dengan para lanjut usia itu, merasakan kata-kata mereka sebagai inspirasi, dan teladan mereka menjadi sumber hiburan. Hendak-lah masyarakat sepenuh mungkin menggunakan kekuatan para lanjut usia, yang di berbagai daerah di dunia – khususnya saya pikirkan Afri-ka – tepat dihormati sebagai “ensiklopedi-ensiklopedi hidup” kebijaksa-naan, para penjaga harta-karun tiada taranya perihal pengalaman-peng-alaman manusiawi dan rohani. Sementara mereka memerlukan bantuan fisik, benarlah pula bahwa dalam usia lanjut itu mereka mampu menye-diakan bimbingan dan dukungan kepada orang-orang muda seraya me-reka menghadapi masa depan dan menyiapkan diri melanjutkan perja-lanan hidup mereka.

 

Sambil membicarakan para lanjut usia, saya ingin menyampai-kan sepatah kata kepada angkatan muda untuk mengajak mereka supa-ya tetap dekat dengan para lanjut usia. Para muda-mudi yang tersayang, saya sangat mendorong anda agar melaksanakan itu dalam kehangatan cintakasih dan kebesaran jiwa. Para lanjut usia dapat memberi anda jauh lebih dari pada anda bayangkan. Kitab Sirakh menyajikan nasehat berikut: “Tuturan orang tua-tua jangan kau abaikan, sebab  mereka pun berguru pula pada nenek-moyang mereka” (8-9); “Hendaklah berada di kalangan kaum tua-tua. Bijakkah seseorang? Hendaklah melekat kepa-danya” (6:34); sebab “betapa cocoklah kebijaksanaan dengan tua-tua” (25:5).

 

  1. 13. Jemaat Kristiani dapat menerima banyak dari kehadiran he-ning para lanjut usia. Yang terutama saya pikirkan dalam rangka pewar-taan Injil: sifat efektifnya tidak pertama-tama tergantung dari kemahir-an teknis. Dalam sekian banyak keluarga cucu-cucu diajari pokok-po-kok sederhana iman oleh kakek atau nenek mereka! Ada sekian banyak lahan, tempat para lanjut usia dapat memberi sumbangan yang sungguh menguntungkan. Roh Kudus berkarya bila dan di mana pun Ia meng-hendaki, dan sering sekali Ia menggunakan upaya-upaya manusiawi, yang agaknya seberapa saja di mata dunia. Betapa banyak orang me-nemukan pengertian dan hiburan dari para lanjut usia, yang barangkali kesunyian atau sakit, dan toh masih mampu meresapkan kebenaran melalui nasehat penuh kasih mereka, doa-doa tersembunyi mereka, atau kesaksian mereka akan penderitaan yang ditanggung dalam kesabaran! Justru pada saat daya-kekuatan fisik mereka dan tingkatan kegiatan mereka makin mundur, saudara-saudari kita toh menjadi makin  berhar-ga dalam Rencana Penyelenggaraan ilahi penuh misteri!

 

Selain keperluan psikologis yang jelas pada para lanjut usia sendiri, tempat yang paling alamiah untuk melangsungkan usia lanjut-nya tetap merupakan lingkungan bagi siapa pun yang merasakan paling “krasan”, di antara anggota-anggota keluarga, kaum-kerabat dan han-daitolan, tempat orang masih dapat membawakan diri berguna. Semen-tara meningkatlah jumlah para lanjut usia, memadai  makin bertam-bahnya harapan umur rata-rata, akan semakin relevan pula memajukan sikap yang meluas untuk menerima dan menghargai para lanjut usia, tetapi jangan menyingkirkan mereka ke daerah pinggiran. Masih tetap cita-citalah bagi para lanjut usia supaya tetap hidup dalam keluarga, disertai jaminan bantuan sosial yang efektif bagi kebutuhan-kebutuhan lebih besar, yang dibawasertakan oleh umur atau penyakit.

 

Di lain pihak, ada situasi-situasi yang menyarankan atau me-minta, supaya mereka diterima masuk “wisma-wisma para lanjut usia”, tempat mereka dapat menikmati kebersamaan sesama, dan menerima perawatan yang istimewa. Yayasan-yayasan itu memang layak dipuji, dan pengalaman menunjukkan, bahwa mereka dapat menyediakan pelayanan yang bernilai, bila mereka terdorong tidak untuk efisiensi  organisasional, tetapi juga oleh kepedulian penuh cintakasih. Segala-sesuatu menjadi lebih mudah, bila setiap penghuni lanjut usia ditolong oleh keluarga, sahabat-sahabat atau jemaat-jemaat paroki, supaya mera-sa dikasihi dan masih berguna bagi masyarakat. Bagaimanakah kita ti-dak dapat menyebut di sini, disertai sikap mengagumi dan syukur teri-ma kasih, Kongregasi-Kongregasi Religius dan kelompok-kelompok sukarela yang istimewa membaktikan diri untuk reksa-perhatian terha-dap orang-orang tua, khususnya rakyat miskin, yang terlantar dan me-reka yang dirundung kesukaran?

 

Sahabat-sahabat lanjut usia yang terkasih, tetapi merasa tidak aman-terjamin, karena situasi sakit atau situasi-situasi lainnya, saya menjamin anda kedekatan dan afeksi saya. Bila Allah mengizinkan kita menderita karena rasa sakit, kesepian atau alasan-alasan lain  berkaitan dengan usia lanjut, Ia selalu memberi kita rahmat dan kekuatan untuk menyatukan diri dengan cintakasih yang lebih besar dengan korban Pu-tera-Nya dan makin lebih penuh ikut serta dalam Rencana-Nya menye-lamatkan umat manusia. Hendaklah kita yakin: Dialah Bapa kita, Bapa yang kaya cintakasih dan kerahiman!

 

Gagasan-gagasan saya arahkan khusus kepada anda, janda-janda maupun duda-duda, yang merasa diri kesepian dalam tahap akhir hidup anda; kepada anda  wanita maupun pria religius lanjut usia, yang sudah sekian tahun lamanya  setia melayani perkara Kerajaan Surga; kepada anda juga, saudara-saudara para Imam serta para Uskup yang terkasih, yang karena lanjut usia, tidak lama lagi mempunyai kesadaran yang langsung akan pelayanan pastoral. Gereja masih memerlukan an-da. Gereja menghargai jasa-pelayanan, yang kiranya anda ingin menye-lenggarakan di sekian banyak lahan kerasulan. Gereja mengandalkan laporan periode-periode lebih lama anda berdoa. Gereja mengandalkan penasehat anda yang berasal dari pengalaman, dan Gereja diperkaya berkat kesaksian harian anda akan Injil.

 

 

“Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan,

di hadapan-Mu ada sukacita berlimpah-limpah,

di tangan kanan-Mu ada nikmat senantiasa”

(Mzm 16:11).

 

  1. 14. Memang sewajarnya, selama tahun-tahun sedang lewat, hendaklah kita makin menatap situasi “keremang-remangan” hidup kita. Meskipun tiada lain lagi, kita diingatkan akan itu  melalui kenya-taan itu sendiri, bahwa jajaran-jajaran para warga keluarga kita, teman-teman dan pelbagai kenalan makin menipis: kita makin menyadari itu melalui sejumlah cara-cara, misalnya: bila kita menghadiri reuni-reuni keluarga, pertemuan-pertemuan teman-teman waktu kita masih kanak-kanak, rekan-rekan sekelas dari sekolah atau universitas, atau rekan-rekan kerja dulu dari tentara atau seminari. Garis yang memisahkan hi-dup dari maut melintasi komunitas-komunitas, dan mau tak mau makin mendekati kita masing-masing. Menyadari bahwa hidup itu ziarah me-nuju rumah surgawi kita, usia lanjut ialah waktu yang paling wajar untuk memandang ke arah ambang pintu keabadian.

 

Kendati begitu, bahkan kita yang lanjut usia rasanya berat un-tuk menyerahkan diri kepada kenyataan di masa mendatang untuk menempuh peralihan itu. Dalam kondisi manusiawi kita yang tersentuh oleh dosa, maut menyediakan suatu segi kegelapan tertentu, yang mau tak mau menimbulkan rasa sedih dan takut. Bagaimanakah itu kiranya dapat berbeda? Manusia telah diciptakan untuk hidup, sedangkan maut – seperti Alkitab menyampaikan kepada itu sejak halaman-halaman pertama (bdk. Kej 2-3) – tidak termasuk rencana asli Allah, tetapi meru-pakan akibat sebagai konsekuensi dosa, sebagai buah-hasil “sikap iri iblis” (Keb 2:24). Maka dapat dimengerti mengapa, bila menghadapi kenyataan yang gelap itu, manusia secara naluri memberontak. Dalam hal itu memang relevanlah, bahwa Yesus, yang “sama dengan kita, telah dicobai, hanya tidak berbuat dosa” (Ibr 4:15), mengalami rasa takut juga menghadapi maut: “Ya Bapa-Ku, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini lalu dari pada-Ku (Mat 26:39). Bagaimanakah dapat kita lupakan airmata-Nya menghadapi makam sahabat-Nya Lazarus, kendati kenyataan, bahwa Ia hendak membangkitkan Lazarus dari ke-matian (bdk. Yoh 11:35)?

 

Bagaimana pun maut dari sudut pandangan biologi kiranya da-pat dimengerti secara rasional, tidak mungkinlah mengalaminya seba-gai sesuatu yang “alamiah”. Kiranya itu akan bertentangan dengan na-luri-naluri manusia yang terdalam. Seperti dinyatakan oleh Konsili: “Menghadapi mautlah teka-teki eksistensi manusiawi paling merun-cing. Manusia tidak hanya disiksa oleh rasa sakit dan oleh makin mun-durnya  kondisi tubuhnya, tetapi masih lebih lagi oleh ancaman kepu-nahan selamanya”[20]. Kegelisahan itu kiranya memang tidak mungkin dihiburkan, seandainya maut sepenuhnya kehancuran, tamatnya sega-la-sesuatu. Maka maut memaksa siapa pun  mengajukan pada dirinya soal-soal yang mendalam tentang makna hidup sendiri. Manakah yang ada di balik dinding maut yang membayangi? Benarkah maut menya-jikan akhir hidup yang definitif, atau benarkah ada sesuatu yang me-lampauinya?

 

  1. 15. Sejarah manusiawi, sejak masa yang paling kuno sampai sekarang ini, telah menyajikan sejumlah jawaban-jawaban yang seder-hana, yang membatasi hidup pada apa yang kita alami di dunia. Dalam Perjanjian Lama sendiri, perikop-perikop tertentu dalam Kitab Ekle-siastes agaknya menyajikan lanjut usia sebagai bangunan dalam puing-puing, dan maut sebagai kehancurannya yang terakhir dan seluruhnya (bdk. 12:1-7). Tetapi justru melawan layar-belakang sikap-sikap yang pesimistik itu memancarlah pandangan penuh harapan yang berada da-lam perwahyuan sebagai keseluruhan dan khususnya dalam Injil: “Allah bukan Allah orang mati, melainkan Allah orang hidup, sebab di hadapan Dia semua orang hidup” (bdk. Luk 20:38). Rasul Paulus me-nyatakan, bahwa Allah, yang memberi hidup kepada yang mati (bdk. Rom 4:17), akan memberi hidup juga kepada tubuh-tubuh kita yang akan mati (bdk. ibidem, 8:11). Dan Yesus menyampaikan tentang Dirinya: “Aku ini kebangkitan dan hidup; barang siapa beriman akan Aku, meskipun ia mati, toh akan hidup; dan barang siapa yang hidup dan beriman akan Aku, tidak pernah akan hidup” (Yoh 11:25-26).

 

Sesudah melampaui ambang pintu maut, Kristus telah mewah-yukan hidup, yang melampaui batas itu, dalam “teritorium” yang tidak terkuasai, yakni keabadian. Dialah saksi yang pertama hidup kekal; dalam Dia harapan manusiawi nampak dipenuhi dengan ketidak-binasaan. “Kesedihan maut membuka jalan bagi janji gemilang ketidak-binasaan”[21]. Kata-kata itu, yang oleh Liturgi Gereja disajikan sebagai hiburan bagi umat beriman, bila mereka menyampaikan  selamat jalan kepada para terkasih, disusul oleh proklamasi harapan: “Ya Tuhan, bagi umat-Mu yang beriman hidup itu digantikan, tidak diakhiri. Bila tubuh kediaman kami di dunia ini terbaring dalam kematian, kami mencapai kediaman yang tetap lestari di surga”[22]. Dalam Kristus, maut – tragis dan membingungkan – ditebus dan dirombak;  bahkan itu diwahyukan sebagai “saudari”, yang mengantar kita kedalam tangan Bapa kita[23].

 

  1. 16. Maka iman menyinari misteri maut dan mendatangkan ke-heningan kepada usia lanjut, yang sekarang tidak lagi dipandang dan di-hayati secara pasif sebagai sikap menantikan melapetaka, tetapi sebagai pendekatan penuh janji terhadap tujuan penuh kematangan. Itulah ta-hun-tahun yang harus dihayati dengan citarasa penyerahan diri penuh kepercayaan ke dalam tangan Allah, Bapa Penyelenggara kita yang pe-nuh kerahiman. Itulah waktu yang hendaknya digunakan secara kreatif untuk mendalami hidup rohani kita melalui doa dan komitmen yang lebih bersemangat untuk melayani saudari-saudara kita dalam cinta-kasih.

 

Maka sangat dianjurkan semua program sosial, yang memam-pukan para lanjut usia untuk masih melanjutkan memperhatikan kese-jahteraan fisik mereka, pengembangan intelektual mereka, dan hubu-ngan-hubungan pribadi mereka, begitu pula program-program yang me-mampukan mereka menjadikan diri penuh manfaat, dan menyediakan waktu, bakat-pembawaan dan pengalaman mereka untuk melayani se-sama. Demikianlah kecakapan menikmati hidup sebagai kurnia primor-dial Allah dilestarikan dan masih berkembang. Kecakapan untuk me-nikmati hidup itu sedikit pun bertentangan dengan kerinduan akan ke-abadian, yang berkembang dalam pribadi mereka yang berpengalaman rohani yang mendalam, seperti tampil sebagai kesaksian hidup para kudus.

 

Di sinilah Injil mengingatkan kita akan kata-kata Simeon yang lanjut usia, dan menyatakan diri bersedia meninggal dunia, ketika ia menyambut dan menatang dalam tangannya AlMasih yang begitu lama didambakan: “Sekarang, ya Tuhan, biarkanlah hamba-Mu ini pergi dalam damai sejahtera, sesuai dengan sabda-Mu, sebab mataku telah melihat keselamatan yang dari pada-Mu” (Luk 2:29-30). Rasul Paulus merasa diri didesak dari dua pihak antara kerinduan untuk masih terus hidup untuk mewartakan Injil, dan kerinduan “untuk pergi dan diam bersama-sama dengan Kristus” (Flp 1:23). Santo Ignasius dari Antiokia bergembira penuh memasuki kemartirannya, dan menyatakan: ia dapat mendengarkan dalam batinnya suara Roh Kudus,  ibarat “air” hidup yang memancar dari dalam dirinya, dan membisikkan ajakan: “Da-tanglah kepada Bapa”[24]. Teladan-teladan itu kiranya dapat diperbanyak. Contoh-contoh itu sedikit pun tidak menimbulkan keragu-raguan akan nilai hidup di dunia, yang indah kendati batas-batas dan duka-deritanya, dan yang harus dihayati hingga saat terakhirnya sendiri. Sekaligus teladan-teladan itu mengingatkan kita bahwa hidup di dunia itu bukan nilai yang mutakhir, sedemikian rupa, sehingga “keremang-remangan” hidup – dalam perspektif Kristiani – dapat dipandang sebagai “pera-lihan”, jembatan antara satu hidup dan hidup lainnya, antara  kegem-biraan yang rapuh tak pasti di dunia ini ke arah kepenuhan kegem-biraan yang telah disediakan oleh Tuhan bagi para hamba-Nya yang setia: ” Masukilah kegembiraan Tuanmu” (Mat 25:21).

 

 

Dorongan untuk menghayati hidup sepenuhnya.

 

  1. 17. Dalam semangat itulah, saudari-saudara lanjut usia yang terkasih, – seperti saya mendorong anda masing-masing, agar hening-hening menghayati tahun-tahun, yang oleh Tuhan dikurniakan kepada anda, – saya merasa kerinduan yang spontan untuk berbagi penuh kepada anda perasaan-perasaan saya sendiri pada saat hidup saya ini, seusai melebihi duapuluh tahun pelayanan pada takhta Petrus dan sementara kami nantikan kedatangan Milenium Ketiga yang sekarang ini sudah begitu dekat. Kendati batas-batas yang menyangkut umur sa-ya, saya tetap masih menikmati hidup. Atas itu saya sampaikan syukur terima kasih kepada Tuhan. Sungguh mengagumkan mampu menyerah-kan diri hingga akhir hidup demi Kerajaan Allah!

 

Sekaligus saya temukan damai yang agung dalam memikirkan saat, bila Tuhan akan memanggil saya: dari hidup! Lalu begitu sering saya temukan diri saya mengucapkan, tanpa jejak melankolis, doa yang didasarkan oleh para imam seusai perayaan Ekaristi: “In hora mortis meae voca me, et iube me venire ad te” – pada saat ajal saya, panggillah saya, dan perintahlah saya datang kepada-Mu. Itulah doa harapan Kris-tiani, yang bagaimana pun juga mengurangi kegembiraan sekarang ini, sementara mempercayakan masa depan kepada reksa kerahiman dan cintakasih Allah.

 

  1. 18. “Perintahlah saya datang kepada-Mu!” Itulah dambaan ter-dalam hati manusia, bahkan dalam diri mereka yang tidak menyadari-nya.

 

Berilah, ya Tuhan kehidupan, agar kami senantiasa hidup-hidup menyadari itu, dan supaya kami rasakan setiap musim hidup kami sebagai anugerah penuh janji untuk masa depan.

 

Berilah supaya kami penuh kasih menerima kehendak-Mu, dan menaruhkan diri tiap hari ke dalam tangan-Mu penuh kerahiman.

 

Dan bila tibalah saat “peralihan” kami yang definitif, berilah supaya he-ning-hening kami hadapi itu, tanpa rasa sesal atas apa pun yang akan kami tinggalkan. Sebab dengan menjumpai Engkau, sesudah kami begitu lama mencari Dikau, sekali lagi akan kami temukan setiap kebaikan otentik, yang telah kami kenal sekarang di dunia ini, dalam persekutuan semua, yang telah mendahului kami, ditandai dengan tanda iman dan harapan.

 

Ya Maria, Bunda umat manusia peziarah, doakanlah kami “sekarang dan pada waktu kami mati”. Bantulah kami, supaya makin mendekati Yesus, Puteramu yang terkasih dan saudara kami, Tuhan kehidupan dan kemuliaan.

 

Amin!

 

Vatikan, tanggal 1 Oktober 1999

 

PAUS YOHANES PAULUS II

 

 

Dokumen ini dapat ditemukan pada:

ACTA APOSTOLICAE SEDIS (AAS): No. 91 (1999) katern terakhir;  

ACTA APOSTOLICAE SEDIS (AAS): No. 92 (2000) katern pertama

L’OSSERVATORE ROMANO (edisi bahasa Inggris): No. 44 (1695) 3 Nov. 1999.

[1] SANTO YOHANES dari Damsyik, tentang Uraian Iman Ortodoks, 2, 29.

[2] Bdk. Martabat Para Lanjut Usia dan Misi Mereka dalam Gereja dan di Dunia, Kota

Vatikan, 1998.

[3] VIRGILIUS, “Fugit inreparabile tempus”, Georgica III, 284.

[4] Liturgi Sabtu Malam Paskah.

[5] SANTO IRENEUS di LYON, Melawan Bidaah-bidaah, IV, 20, 4.

[6] Bdk. PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Centesimus Annus”, 18.

[7] Ibidem, 23

[8] SANTO YOHANES KRISOSTOMUS, Komentar pada Surat kepada jemaat

   Romawi, 10,2.

[9] Bdk. Cato si Lanjut Usia, atau Tentang Usia Lanjut, 19, 70.

[10] Tentang “Semuanya serba sia-sia dan penderitaan jiwa”, 5-6.

 

[11] “Auget sapientiam, dat maturiora consilia”: Komentar-komentar pada nabi

Amos, II, 263-264.

[12] CORNEILLE, Sertorius, Babak II, Adegan 4, ay. 717.

 

[13] “Magna fuit quondam capitis reverentia cani”: Fasti, V, 57.

[14] Sententiae, XLII.

[15] Bdk. PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Evangelium Vitae”, 65.

[16] Bdk. ibidem.

[17] C.K. NORWID, “Nie tylko przyszlosc ….. , Post Scriptum, I, vv. 1-4.

[18] “Levior fit senectus, eorum qui a iuventute coluntur et diliguntur”, Cato

      Maior, seu De Sectute 8, 26.

[19] Uraian tentang Pulang dari Negeri, 11.

 

[20] KONSILI VATIKAN II, Konstitusi Pastoral “Gaudium et Spes” tentang Gereja

dalam Dunia Moderen, GS.18.

[21] Missale Romanum, Prefasi kematian Kristiani, I.

[22] Ibidem.

[23] Bdk. SANTO FRANSISKUS dari ASSISI, Gita para Ciptaan.

[24] Surat kepada umat di Roma, 7,2.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here