Home DOKUMENTASI Dokumen gereja Sister Churches & Dominus Iesus

Sister Churches & Dominus Iesus

6472
0

KONGREGASI UNTUK AJARAN IMAN

 

“GEREJA-GEREJA SESAUDARI”

 

CATATAN DOKTRINER KONGREGASI UNTUK AJARAN IMAN

 

            Kongregasi untuk Ajaran Iman mengingatkan: istilah “Gereja-Gereja Sesaudari” jangan digunakan gampang-gam-pang saja. Peringatan itu dicantumkan dalam Catatan yang disampaikan kepada Ketua-ketua Konferensi para Uskup, tertanggal 30 Juni 2000.

 

***

 

Surat Pengantar Kardinal J. Ratzinger

kepada para Ketua Konferensi-Konferensi para Uskup

 

            TAHUN-TAHUN TERAKHIR INI perhatian Kongregasi ini diarahkan kepada masalah-masalah yang muncul dari penggunaan ungkapan: “Gereja-Gereja Sesaudari”. Ungkapan itu terdapat dalam dokumen-dokumen penting Magisterium, tetapi digunakan juga dalam karya-karya tulis lain, serta dalam diskusi-diskusi berkaitan dengan dialog antara Gereja Katolik dan Gereja-Gereja Ortodoks. Ungkapan itu termasuk juga dalam kosa kata untuk menunjukkan ikatan yang obyektif antara Gereja Roma dan Gereja-Gereja Ortodoks.

 

            Layak disayangkan dalam terbitan-terbitan dan karya-karya tulis tertentu beberapa teolog yang melibatkan diri dalam dialog ekumenis, belakangan ini sudah menjadi lazim menggu-nakan ungkapan itu untuk menunjukkan Gereja Katolik di satu pihak dan Gereja Ortodoks di pihak lain, untuk mengantar umat supaya berpikir, bahwa de facto Gereja Kristus tidak berada, tetapi dapat ditetapkan ulang melalui perdamaian kedua Gereja sesaudari. Selain itu, ungkapan itu telah diterapkan secara tidak tepat oleh kelompok tertentu pada hubungan antara Gereja Ka-tolik di satu pihak, dan Persekutuan Anglikan serta jemaat-je-maat gerejawi bukan-Katolik di pihak lain. Dalam arti itu dibicarakan “teologi Gereja-Gereja sesaudari” atau “eklesiologi sesaudari”, itupun ditandai corak rancu dan tidak tetap ber-kenaan dengan makna orisinal akurat ungkapan itu, seperti yang terdapat dalam dokumen-dokumen magisterium.

 

            Untuk mengatasi berbagai ekuivokasi (artiganda) dan kerancuan itu dalam penggunaan dan penerapan ungkapan “Gereja-Gereja sesaudari” itu, Kongregasi untuk Ajaran Iman telah memandang perlu untuk menyiapkan Catatan terlampir berikut tentang Ungkapan “Gereja-Gereja Sesaudari”, yang telah disetujui oleh Paus Yohanes Paulus II dalam audiensi tgl. 9 Juni 2000. Oleh karena itu berbagai indikasi dalam Catatan ini hendaklah dipandang otoritatif dan mengikat, meskipun Catatan tidak akan diterbitkan secara resmi dalam “Acta Apostolicae Sedis”, mengingat tujuannya yang terbatas untuk mengkhususkan terminologi teologis yang akurat menyangkut pokok ini.

 

 

***

 

 

 

 

 

  1. Asalmula dan Perkembangan Ungkapan.

 

  1. Ungkapan “Gereja-Gereja sesaudari” sering terdapat dalam dialog ekumenis, terutama dalam dialog antarumat Katolik dan Ortodoks. Itu merupakan obyek studi lanjut juga oleh kedua pihak. Sementara memang ada pemakaian atas ungkapan itu yang legitim, suatu penggunaan rancu telah merebak meluas dalam karya-karya tulis tentang ekumenisme sekarang. Oleh karena itu, sesuai dengan ajaran Konsili Vatikan II dan magisterium ke-pausan pasca konsilier, memang sewajarnya mengingatkan akan penggunaan yang akurat atas ungkapan itu dan sungguh cocok. Kiranya bermanfaat memulai dengan garis besar sejarah yang pendek.

 

  1. Ungkapan Gereja-Gereja sesaudari tidak begitu saja tampak dalam Perjanjian Baru. Tetapi ada banyak sekali indikasi tentang hubungan-hubungan sesaudari yang berlangsung antara Gereja-Gereja setempat umat Kristiani masa kuno. Naskah Per-janjian Baru yang paling eksplisit mencerminkan kesadaran itu ialah kalimat terakhir surat Yohanes kedua: “Putra-putra saudari anda menyampaikan ucapan salam mereka’ (2Yoh 13). Ucapan salam itu dikirim oleh jemaat gerejawi yang satu kepada yang la-in. Jemaat yang mengirimkan salam itu menyebutkan diri “saudari” jemaat lain.

 

  1. Dalam sastra Kristiani, ungkapan itu mulai digunakan di Timur, ketika sejak abad V gagasan “Pentarki” makin lazim; yang dimaksudkan: ada lima Patriark (Baterik) sebagai kepala Gereja, sedangkan Gereja Roma merupakan posisi pertama di an-tara Gereja-Gereja patriarkal sesaudari. Oleh karena itu, dalam hubungan itu perlu dicatat bahwa tiada Imam Agung di Roma, yang pernah mengakui kesetaraan di antara kelima takhta atau menerima bahwa hanya primat kehormatan dikenakan pada Takhta di Roma. Perlu dicatat juga, bahwa struktur patriarkal yang khas bagi Timur itu tidak pernah berkembang di Barat.

Seperti diketahui, perbedaan-perbedaan antara Roma dan Konstantinopel dalam abad-abad berikutnya mengantar kepada ekskomunikasi timbal-balik, disertai “konsekuensi-konsekuensi yang – sejauh dapat kami nilai – melampaui apa yang dimaksud-kan dan diantisipasikan oleh para ‘pencipta’ mereka; censura-censura mereka itu menyangkut pribadi-pribadi yang disebutkan, dan bukan Gereja-Gereja; lagi pula mereka tidak bermaksud mematahkan persekutuan gerejawi antara takhta-takhta di Roma dan di Konstantinopel”[1].

 

  1. Ungkapan itu muncul lagi dalam dua surat Metropo-litan Nicetas di Nikomedia (pada tahun 1136) dan Patriark Yohanes Camaterus (pejabat dari 1198 sampai 1206), yang mem-protes, bahwa Roma, dengan memperkenalkan diri sebagai Ibun-da dan Guru, akan meniadakan kewenangan mereka. Menurut pandangan mereka, Roma hanyalah salah satu di antara saudari-saudari yang bermartabat setara.

 

  1. Pada masa-masa terakhir ini, Patriark Ortodoks Kons-tantinopel, yakni Athenagoras I, ialah pertama, yang sekali lagi menggunakan ungkapan Gereja-Gereja sesaudari. Dalam me-nyambut baik ungkapan-ungkapan persaudaraan dan seruan ke-arah kesatuan yang dialamatkan kepadanya oleh Paus Yohanes XXIII, ia sering mengungkapkan dalam surat-suratnya harapan akan menyaksikan kesatuan antara Gereja-Gereja sesaudari, yang akan ditetapkan di masa mendatang.

 

  1. Konsili Vatikan II mengenakan ungkapan Gereja-Gereja sesaudari untuk menggambarkan relasi antara Gereja-Gereja setempat: “Di Timur merebaklah banyak Gereja-Gereja khusus setempat; di antara mereka Gereja-Gereja patriarkal me-nempati posisi pertama, dan di antara mereka banyak yang mem-banggakan asalmula mereka dari para rasul sendiri. Oleh karena itu di masa lampau dan sekarangpun di kalangan umat Kristiani Timur masih sungguh kuatlah dambaan untuk melestarikan dalam persekutuan iman dan cinta-kasih ikatan-ikatan kekeluargaan, yang harus berlangsung di antara Gereja-Gereja setempat, seperti antar “saudari”.

 

  1. Dokumen kepausan pertama, yang menerapkan istilah saudari-saudari pada Gereja-Gereja ialah surat apostolik “Anno ineunte” Paus Paulus VI kepada Patriark Athenagoras I. Seusai menunjukkan kesediaannya untuk melaksanakan apapun yang mungkin guna “menetapkan ulang persekutuan yang penuh antara Gereja Barat dan Gereja Timur”, Paus menanyakan: “Karena misteri ilahi itu berkarya dalam setiap Gereja setempat, maka bu-kankah alasan itu demi ungkapan tradisional ‘Gereja-Gereja se-saudari’, yang oleh Gereja-Gereja di pelbagai tempat digunakan untuk menyebut satu sama lain? Sudah berabad-abad lamanya Gereja-Gereja kita hidup demikian sebagai sesaudari, sementara bersama merayakan konsili-konsili ekumenis, yang membela khazanah iman melawan segala pemburukan. Sekarang, sesudah periode perpecahan dan saling salah faham yang begitu lama, Tuhan, kendati rintangan-rintangan yang muncul di antara kita di masa lampau, mengurniakan kepada kita kemungkinan menemu-kan ulang diri kita sebagai Gereja-Gereja sesaudari”.

 

  1. Ungkapan itu sudah sering digunakan oleh Paus Yoha-nes Paulus II dalam pelbagai pidato dan dokumen-dokumen: be-berapa yang utama disajikan secara kronologis sebagai berikut.

Dalam ensiklik “Slavorum Apostoli”: “Bagi kita mereka itu [Cyrillus dan Methodius] merupakan pendekar-pendekar pun juga pelindung-pelindung usaha ekumenis Gereja-Gereja sesau-dari Timur dan Barat, untuk menemukan ulang melalui doa dan dialog kesatuan yang kelihatan dalam persekutuan yang sempur-na dan menyeluruh”.

Dalam surat tahun 1991 kepada para Uskup di Eropa: “Oleh karena itu hubungan-hubungan dengan Gereja-Gereja itu [yakni Gereja-Gereja Ortodoks] hendaklah dikelola, seperti di antara Gereja-Gereja sesaudari lainnya, untuk mengangkat ung-kapan Paus Paulus VI dalam surat beliau kepada Patriark Konstantinopel, yakni Athenagoras I”.

Dalam Ensiklik “Ut unum sint” tema dikembangkan ter-utama dalam no. 56, yang mulai berikut: “Menganut Konsili Vatikan II serta dalam sorotan tradisi sebelum itu, telah menjadi lazim lagi untuk menunjuk kepada Gereja-Gereja yang khas atau setempat, yang berhimpun mengelilingi para Uskup mereka se-bagai ‘Gereja-Gereja sesaudari’. Selain itu, pencabutan ekskomu-nikasi timbal-balik, dengan menghapuskan rintangan kanonis dan psikologis yang melukai hati, merupakan langkah yang sangat signifikan menuju ke arah persekutuan sepenuhnya”. Bagian itu ditutup dengan mengungkapkan keinginan, agar “sebutan tradisi-onal ‘Gereja-Gereja sesaudari’ selalu harus menyertai kita sepan-jang perjalanan itu”. Tema itu diangkat lagi dalam no. 60 ensiklik itu: “Lebih resen lagi, komisi internasional gabungan menempuh langkah maju yang berarti mengenai masalah yang sangat sen-sitif menyangkut metode yang harus ditempuh dalam menetapkan ulang persekutuan yang purna Antara Gereja Katolik dan Gereja Ortodoks; padahal isu itu sudah sering makin memperpahitkan relasi-relasi antara umat Katolik dan umat Ortodoks. Komisi telah meletakkan dasar-dasar doktriner untuk mencari solusi yang posi-tif terhadap masalah itu berdasarkan landasan ajaran Gereja-Ge-reja sesaudari”.

 

 

  1. Beberapa Pedoman Tentang Penggunaan Ungkapan.

 

  1. Acuan-acuan sejarah yang disajikan dalam paragraf se-belum ini memberi ilustrasi tentang arti, yang oleh ungkapan Gereja-Gereja sesaudari dalam dialog ekumenis. Itu bahkan menjadikan penggunaan teologis akurat pada istilah itu masih le-bih berbobot lagi

 

  1. Kenyataannya, dalam arti sesungguhnya, Gereja-Ge-reja sesaudari eksklusif ialah Gereja-Gereja khusus (atau kelom-pok-kelompok Gereja-Gereja khusus; misalnya, patriarkat-patri-arkat atau provinsi-provinsi metropolitan) di antara mereka sen-diri. Selalu harus menjadi jelas, – bila ungkapan Gereja-Gereja sesaudari digunakan sesungguhnya dalam arti itu, – bahwa Gereja yang satu, kudus, Katolik dan Universal apostolik itu bukan saudari, tetapi ibunda bagi semua Gereja-Gereja khusus.

 

  1. Boleh dibicarakan juga Gereja-Gereja sesaudari, da-lam arti sesungguhnya, dalam kaitan dengan Gereja-Gereja khu-sus yang Katolik dan bukan Katolik; maka Gereja khas Roma dapat disebut juga saudari bagi semua Gereja-Gereja khusus lain-nya. Akan tetapi, seperti telah diingatkan, tidak dapat sungguh cocok dikatakan, bahwa Gereja Katolik itu saudari bagi suatu Gereja khusus atau kelompok Gereja-Gereja. Itu bukanlah melu-lu soal terminologi, tetapi terutama soal menghargai kebenaran mendasar iman Katolik:  kebenaran unisitas (keunikan) Gereja Yesus Kristus. Kenyataannya, hanyalah ada satu-satunya Gereja, oleh karena itu istilah majemuk Gereja-Gereja hanyalah dapat menunjuk kepada Gereja-Gereja khusus.

Konsekuensinya: perlu dihindari sebagai sumber salah-faham dan kekaburan teologis, penggunaan perumusan-peru-musan seperti “dua Gereja kita”, yang – kalau diterapkan kepada Gereja Katolik dan keseluruhan Gereja-Gereja Ortodoks (atau satu-satunya Gereja Ortodoks), – mencakup pluralitas tidak semata-mata pada level Gereja-Gereja khusus, tetapi juga pada tingkat Gereja yang satu, kudus, Katolik dan apostolik, yang di-akui dalam Syahadat iman, yang kalau begitu eksistensinya dika-burkan.

 

  1. Akhirnya, hendaklah diperhatikan juga, bahwa ung-kapan Gereja-Gereja sesaudari dalam arti sesungguhnya, seturut kesaksian Tradisi bersama Timur dan Barat, hanyalah dapat digu-nakan bagi jemaat-jemaat gerejawi, yang telah melestarikan epis-kopat dan Ekaristi yang sesungguhnya.

 

Nota Bene:

Catatan ini ditandatangani oleh Kardinal Yosef Ratzinger sebagai Prefek Kongregasi untuk Ajaran Iman, dan oleh Uskup Agung Tarcisio Bertona sebagai sekretarisnya.

 

DOCUMENTATION

SISTER CHURCHES

THE DOCTRINAL CONGREGATION’S NOTE.

Reprint: THE TABLET, 9 September 2000, hlm. 1205-1206.

[1] Pernyataan Bersama, antara Paus Paulus VI dan Patriark Athenagoras, tahun 1965.

 

 

 

 

KONGREGASI UNTUK AJARAN IMAN

 

 “DOMINUS IESUS”

 

(PERNYATAAN TENTANG “YESUS TUHAN”)

 

UNISITAS  DAN  UNIVERSALITAS  PENYELAMATAN

YESUS KRISTUS DAN GEREJA

 

PENDAHULUAN

 

  1. TUHAN YESUS, sebelum naik ke surga, memerintahkan para murid-Nya, agar mewartakan Injil di seluruh bumi dan membaptis semua bangsa: “Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk. Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, te-tapi siapa yang tidak percaya akan dihukum” (Mrk 16:15-16). “Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di surga dan di bumi. Karena itu pergi-lah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptiskanlah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman” (Mat 28:18-20; bdk. Luk 24:46-48; Yoh 17:18,20,21; Kis 1:8).

Misi universal Gereja lahir dari perintah Yesus Kristus dan di-penuhi berabad-abad lamanya dalam pewartaan misteri Allah, Bapa, Putera dan Roh Kudus, dan misteri Putera yang menjelma, sebagai pe-ristiwa penyelamat bagi seluruh umat manusia. Pokok-pokok isi funda-mental pengikraran iman Kristiani diungkapkan berikut: “Aku percaya akan satu Allah, Bapa yang mahakuasa, pencipta langit dan bumi dan segala sesuatu yang kelihatan dan tak kelihatan. Dan akan satu Tuhan Yesus Kristus, Putera Allah yang tunggal. Ia lahir dari Bapa sebelum segala abad. Allah dari Allah, terang dari terang, Allah benar dari Allah benar. Ia dilahirkan, bukan dijadikan, sehakikat dengan Bapa; segala sesuatu dijadikan oleh-Nya. Ia turun dari surga untuk kita manusia dan untuk keselamatan kita. Dan Ia menjadi daging oleh Roh Kudus dari Perawan Maria dan menjadi manusia. Ia pun disalibkan untuk kita, waktu Ponsius Pilatus, Ia wafat kesengsaraan dan dimakamkan. Pada hari ketiga Ia bangkit, menurut Kitab Suci. Ia naik ke surga, duduk di sisi Bapa. Ia akan kembali dengan mulia, mengadili orang yang hidup dan yang mati; kerajaan-Nya takkan berakhir. Aku percaya akan Roh Kudus, Ia Tuhan yang menghidupkan; Ia berasal dari Bapa dan Putera. Yang serta Bapa dan Putera disembah dan dimuliakan; Ia bersabda de-ngan perantaraan para nabi. Aku percaya akan Gereja yang satu, kudus, katolik dan apostolik; aku mengakui satu pembaptisan akan pengha-pusan dosa. Aku menantikan kebangkitan orang mati. Dan hidup di akhirat. Amin”[1].

 

  1. Berabad-abad lamanya Gereja telah mewartakan dan mene-ruskan dengan setia kesaksian akan Injil Yesus. Tetapi menjelang akhir milenium kedua misi itu jauh belum penuh-purna[2]. Itulah alas-annya, mengapa sekarang ini kata-kata Santo Paulus ini lebih relevan dari pada di masa lampau: “Bila aku memberitakan Injil, aku tidak mempunyai alasan untuk memegahkan diri. Sebab itu merupakan keharusan bagiku. Celakalah aku, jika aku tidak memberitakan Injil!” (1Kor 9:16). Itulah yang menjelaskan perhatian istimewa Magisterium untuk menyampai-kan alasan-alasan demi misi pewartaan Injil yang ada pada Gereja serta mendukungnya, terutama berkaitan dengan tradisi-tradisi religius di du-nia[3].

Dalam mempertimbangkan nilai-nilai, – tentang itulah agama-agama itu memberi kesaksian, itulah pula yang disumbangkannya kepa-da umat manusia, – melalui pendekatan yang terbuka dan positif, Per-nyataan Konsili Vatikan II tentang hubungan Gereja dengan agama-agama bukan-Kristiani menyatakan: “Gereja Katolik tidak menolak apapun, yang dalam agama-agama itu serba benar dan suci. Dengan si-kap hormat yang tulus Gereja merenungkan cara-cara bertindak dan hidup, kaidah-kaidah serta ajaran-ajaran, yang memang dalam banyak hal berbeda dari apa yang diyakini dan diajarkannya sendiri, tetapi ti-dak jarang toh memantulkan sinar Kebenaran, yang menerangi semua orang”[4]. Melanjutkan alur gagasan itu, pewartaan Gereja tentang Yesus Kristus, “jalan, kebenaran, dan hidup” (Yoh 14:6), sekarang ini meman-faatkan juga praktek dialog  antar umat beragama. Dialog itu pasti tidak menggantikan, tetapi lebih tepat mendampingi “missio ad gentes” (per-utusan kepada bangsa-bangsa), yang diarahkan kepada “misteri kesa-tuan”. “Oleh karena itu semua orang, yang diselamatkan, kendati me-lalui berbagai cara, ikutserta menghayati satu misteri keselamatan dalam Yesus Kristus melalui Roh-Nya”[5]. Dialog antar umat beragama, yang termasuk misi Gereja untuk mewartakan Injil[6], memerlukan sikap pengertian dan hubungan saling mengerti dan saling memperkaya, sambil patuh-taat terhadap kebenaran, dan menghargai kebebasan[7].

 

  1. Dalam pelaksanaan dialog antara iman Kristiani dan tradisi-tradisi religius lainnya, begitu pula dalam berusaha memahami dasar teoretisnya secara lebih mendalam, muncullah pertanyaan-pertanyaan baru, yang perlu ditanggapi melalui usaha-usaha baru penelitian, de-ngan mengajukan usulan-usulan dan menyarankan cara-cara bertindak yang memerlukan penegasan yang serba cermat. Dalam tugas itu, Pernyataan sekarang ini mencoba mengingatkan para Uskup, para te-olog, dan seluruh umat Katolik, tentang unsur-unsur tertentu yang sung-guh diperlukan dalam ajaran Kristiani, yang kiranya akan membantu refleksi teologis dalam mengembangkan solusi-solusi yang konsisten dengan pokok-pokok isi iman dan bersifat tanggap terhadap keperluan-keperluan kebudayaan kontemporer yang serba mendesak.

Bahasa penjelasan Pernyataan sesuai dengan tujuannya, yakni: tidak membahas secara sistematik pertanyaan tentang unisitas dan uni-versalitas keselamatan misteri Yesus Kristus dan Gereja dan tidak pula mengusulkan solusi-solusi terhadap pertanyaan-pertanyaan, yang ber-kenaan dengan perdebatan teologis yang bebas, tetapi menyampaikan sekali lagi ajaran iman Katolik di bidang-bidang itu, dengan menun-jukkan beberapa pertanyaan fundamental, yang tetap masih terbuka bagi pengembangan selanjutnya, dan menyanggah posisi-posisi khu-sus, yang menyesatkan atau rancu. Oleh karena itulah, Pernyataan mengangkat apa yang telah diajarkan dalam dokumen-dokumen Ma-gisterium sebelum ini dalam rangka mengulangi kebenaran-kebenaran tertentu, yang termasuk iman Gereja.

 

  1. Pewartaan misioner Gereja yang konstan sekarang ini diba-hayakan oleh teori-teori relativistik, yang berusaha membenarkan plu-ralisme religius, bukan melulu de facto, tetapi juga de iure (atau pada prinsipnya). Sebagai konsekuensinya, kebenaran-kebenaran tertentu di-anggap sudah dilampaui, misalnya: sifat definitif dan utuh-lengkap perwahyuan Yesus Kristus; hakikat iman Kristiani bila dibandingkan dengan corak kepercayaan dalam agama-agama lain; corak diilhaminya buku-buku Kitab suci, kesatuan pribadi antara Sabda yang Kekal dan Yesus dari Nazaret, kesatuan tata keselamatan Sabda yang Menjelma dan Roh Kudus, unisitas dan universalitas yang menyelamatkan  dari misteri Yesus Kristus, perantaraan penyelamatan universal yang ada pada Gereja, sifat yang tak terceraikan – sementara mengakui pem-bedaannya – antara kerajaan Allah, kerajaan Kristus, dan Gereja, dan keberadaan satu Gereja Kristus dalam Gereja Katolik.

Urat-akar masalah-persoalan itu hendaklah ditemukan dalam perandaian-perandaian tertentu, baik yang bersifat falsafi maupun teo-logis, yang merintangi pemahaman dan penerimaan kebenaran yang diwahyukan. Beberapa di antaranya dapat disebutkan, yakni:  keyakin-an bahwa kebenaran ilahi tidak dapat ditangkap dan tidak dapat diung-kapkan bahkan sekalipun melalui perwahyuan Kristiani, sikap-sikap relativistik terhadap kebenaran sendiri, seolah-olah yang benar bagi be-berapa orang, kiranya tidak benar bagi orang-orang lain, oposisi radikal antara mentalitas logika Barat dan mentalitas simbolik Timur,  menge-nai subyektivisme: karena anggapan seolah-olah akal-budi merupakan satu-satunya sumber pengertian, maka subyektivisme tidak mampu mengangkat “pandangan ke arah hal-hal yang serba tinggi, tidak berani menggapai kebenaran tentang keberadaan”[8], kesukaran memahami dan menerima kehadiran peristiwa-peristiwa yang definitif dan eskatologis dalam sejarah, pengosongan Inkarnasi historis Sabda yang Kekal, yang dikurangi menjadi  melulu penampilan Allah dalam sejarah, sikap eklektisisme mereka, yang dalam penelitian teologis menyerap tanpa kritik gagasan-gagasan aneka-ragam konteks-konteks falsafi maupun teologis tanpa mengindahkan konsistensi, kaitan sistematik atau ke-mungkinan penyelarasan (kompatibilitas) dengan kebenaran Kristiani, akhirnya, kecenderungan membaca dan menafsirkan Kitab suci di luar Tradisi dan Magisterium Gereja.

Berdasarkan perandaian-perandaian demikian, yang dapat men-jelaskan berbagai nuansa, telah dikembangkan usulan-usulan teologis tertentu – kadang disajikan sebagai pernyataan-pernyataan, dan ka-dang sebagai hipotese-hipotese – di mana perwahyuan Kristiani dan misteri Yesus Kristus serta Gereja kehilangan cirinya sebagai kebenaran yang mutlak dan sebagai universalitas penyelamatan, atau setidak-tidaknya atas hal-hal tersebut dilayangkan bayangan-bayangan keragu-raguan dan ketidakpastian.

 

 

 

 

  1. CORAK PENUH DAN DEFINITIF

PERWAHYUAN YESUS KRISTUS

 

  1. Sebagai penyembuh bagi mentalitas relativistik, yang sema-kin lazim, pertama-tama sungguh perlulah menegaskan ulang corak de-finitif dan lengkap perwahyuan Yesus Kristus. Memang, harus diimani secara teguh bahwa dalam misteri Yesus Kristus, Putera Allah yang menjelma, yakni “jalan, kebenaran, dan kehidupan” (Yoh 14:6), dianu-gerahkan perwahyuan penuh-purna kebenaran ilahi: “Tidak seorang-pun mengerti Putera kecuali Bapa, dan tak seorangpun mengerti Bapa kecuali Putera lagi pula siapapun juga, yang kepada mereka Putera hendak mewahyukan Dia” (Mat 11:27). “Tak seorangpun pernah meli-hat Allah; Allah satu-satunya Putera, yang dipangkuan Bapa, telah me-wahyukan Dia” (Yoh 1:18). “Sebab dalam Kristus tinggallah seluruh kepenuhan keallahan dalam rupa badani” (Kol 2:9-10).

Dengan patuh-setia akan sabda Allah, Konsili Vatikan II mengajarkan: “Maka berkat perwahyuan itu kebenaran yang terdalam tentang Allah dan keselamatan manusia memancar dalam Kristus, yang sekaligus adalah Sang Perantara dan kepenuhan seluruh perwahyuan”[9]. Lagi pula, “oleh karena itulah, Yesus Kristus, Sabda yang menjadi da-ging, yang diutus ‘sebagai manusia kepada sesama manusia’, ‘berbicara menggunakan kata-kata Allah’ (Yoh 3:34), dan penuh melaksanakan karya penyelamatan, yang oleh Bapa-Nya telah diserahkan kepada-Nya untuk menjalankannya (bdk. Yoh 5:36; 17:4). Memandang Yesus berarti memandang Bapa-Nya (bdk. Yoh 14:9). Oleh karena itulah Yesus menyempurnakan perwahyuan dengan melaksanakannya melalui seluruh karya-Nya untuk menghadirkan Diri dan menampakkan Diri-Nya: melalui amanat-pesan dan tindakan-tindakan-Nya, tanda-tanda serta mukjizat-mukjizat-Nya, namun khususnya melalui wafat dan ke-bangkitan-Nya yang mulia dari maut, dan akhirnya dengan mengutus Roh kebenaran, Ia melengkapkan dan menyempurnakan perwahyuan serta mengukuhkannya dengan kesaksian ilahi ….. Maka tata pewah-yuan Kristiani sebagai perjanjian baru dan definitif, tidak pernah akan usai, dan sekarang ini kita tidak mendambakan lagi pewahyuan umum yang baru, sebelum penampakan mulia jaya Tuhan kita Yesus Kristus (bdk. 1Tim 6:14 dan Tit 2:13)”[10].

Oleh karena itulah Ensiklik “Redemptoris Missio” sekali lagi  meminta Gereja menunaikan tugas mewartakan Injil sebagai kepenuhan kebenaran: “Dalam Sabda definitif perwahyuan-Nya itu, Allah telah memperkenalkan Diri sepenuh mungkin. Ia telah mewahyukan kepada umat manusia siapakah Dia itu. Perwahyuan Diri Allah yang definitif ini merupakan alasan fundamental, mengapa Gereja menurut hakikat-nya sendiri bercorak misioner. Gereja tidak dapat berbuat lain kecuali mewartakan Injil; artinya kepenuhan kebenaran, supaya Allah telah memampukan kita mengenalinya tentang Diri-Nya”[11]. Oleh karena itu hanya perwahyuan Yesus Kristuslah yang “memasukkan ke dalam se-jarah kita kebenaran yang universal dan mutakhir, yang mendorong akalbudi manusia ke arah usaha yang tiada hentinya”[12].

 

  1. Oleh karena itu teori tentang sifatnya yang terbatas, tidak lengkap atau tidak sempurna perwahyuan Yesus Kristus, yang kiranya sebagai pelengkap pada yang terdapat dalam agama-agama lain, berla-wanan dengan iman Gereja. Posisi itu kiranya akan beranggapan sebagai yang berdasarkan pengertian bahwa kebenaran tentang Allah ti-dak dapat dijangkau dan ditampakkan dalam globalitas serta kelengkap-annya oleh agama historis  manapun, baik oleh Kekristenan maupun oleh Yesus Kristus.

Posisi itu secara radikal berlawanan dengan pernyataan-pernya-taan iman Katolik sebelum itu, sebab menurut iman tadi perwahyuan penuh dan lengkap tentang misteri keselamatan Allah, telah dianuge-rahkan dalam Yesus Kristus. Maka kata-kata, tindakan-tindakan, dan seluruh peristiwa riwayat Yesus, kendati terbatas sebagai kenyataan-kenyataan manusiawi, toh mempunyai  Pribadi ilahi Sabda yang Men-jelma, “Allah sejati dan manusia sejati”[13], sebagai subyeknya. Oleh karena itulah hal-hal itu mempunyai dalam dirinya sifat definitif dan lengkap pewahyuan dari cara-cara penyelamatan oleh Allah, bahkan kalau kedalaman misteri ilahi dalam dirinya tetap transenden dan tidak tertuntaskan. Kebenaran tentang Allah tidak dihapuskan atau dibatasi karena terungkap dalam bahasa manusiawi, melainkan itu bersifat unik, penuh dan lengkap, sebab Dia yang bersabda dan bertindak ialah Putera Allah yang menjelma. Maka iman meminta kita supaya mengikrarkan, bahwa Sabda yang menjelma, dalam misteri-Nya seluruhnya, Dia yang bergerak dari inkarnasi  kepada kemuliaan, merupakan sumber, meski partisipatif namun sungguh reil, sekaligus pemenuhan setiap pewahyu-an keselamatan Allah kepada umat manusia[14]; lagi pula Roh Kudus, yakni Roh Kristuslah, yang akan mengajarkan “seluruh kebenaran” itu (Yoh 16:13) kepada para Rasul, dan melalui mereka kepada seluruh Ge-reja.

 

  1. Jawaban yang cermat-tepat kepada perwahyuan Allah ialah “patuh-taatnya iman” (Rom 16:26; bdk. Rom 1:5; 2Kor 10:5-6) dengan mana manusia bebas mempercayakan seluruh dirinya sendiri kepada Allah, sambil mempersembahkan “sikap patuh-taat sepenuhnya dalam akalbudi maupun kehendak kepada Allah yang mewahyukan” dan bebas menyampaikan persetujuannya kepada perwahyuan yang di-kurniakan oleh Allah”[15]. Iman itu kurnia rahmat: “Supaya orang dapat beriman seperti itu, diperlukan rahmat Allah yang mendahului serta menolong, pun juga bantuan batin Roh Kudus, yang menggerakkan hati dan membalikkannya kepada Allah, membuka mata budi, dan menim-bulkan ‘pada semua orang rasa manis dalam menyetujui dan memper-cayai kebenaran’ ”[16].

Patuh-taatnya iman mencakup penerimaan kebenaran perwah-yuan Kristus yang dijamin oleh Allah yang adalah Kebenaran sendiri:[17] “iman itu terutama sikap pribadi manusia menggantungkan diri pada Allah. Sekaligus dan secara tidak terceraikan, iman itu persetujuan yang bebas terhadap seluruh kebenaran, yang diwahyukan oleh Allah”[18]. Oleh karena itu iman, sebagai “kurnia Allah” dan sebagai “keutamaan adikodrati yang dicurahkan oleh-Nya”[19], merangkum ke-tergantungan rangkap, yakni: kepada Allah yang mewahyukan dan ke-pada kebenaran yang diwahyukan-Nya, berlandasan kepercayaan ma-nusia terhadap Dia yang bersabda. Jadi, “kita harus mengimani tidak siapapun selain Allah, yakni Bapa, Putera dan Roh Kudus”[20].

Oleh karena itulah pembedaan antara iman teologal dan keper-cayaan dalam agama-agama lain harus dipegang teguh. Bilamana iman adalah penerimaan dalam rahmat atas kebenaran yang diwahyukan, yang “memungkinkan manusia merasuki misteri sedemikian rupa se-hingga ia dapat memahaminya secara koheren”[21], maka kepercayaan dalam agama-agama lain adalah keseluruhan pengalaman dan gagasan, yang merupakan perbendaharaan manusiawi berupa kebijaksanaan dan aspirasi religius, yang dalam usahanya menemukan kebenaran dime-ngerti oleh manusia dan melandasi tindakannya dalam hubungannya dengan Allah dan Nan Mutlak[22].

Pembedaan itu tidak selalu diindahkan dalam refleksi teologis sekarang ini. Maka iman teologal (penerimaan kebenaran yang diwah-yukan oleh Satu-satunya Allah Tritunggal) seringkali diidentikkan de-ngan kepercayaan dalam agama-agama lain yang adalah pengalaman religius yang masih dalam usaha mencari kebenaran yang mutlak dan belum sungguh menyetujui Allah yang mewahyukan Diri. Itulah  satu dari alasan-alasan mengapa perbedaan-perbedaan antara Kristianitas dan agama-agama lain cenderung  ada kalanya dikurangi sampai tidak nampak lagi.

 

  1. Dikemukakan juga perandaian nilai kitab-kitab kudus yang diilhamkan dalam agama-agama lain. Tentu saja perlu diakui, bahwa memang ada berbagai unsur dalam teks-teks itu, yang de facto mungkin menjadi instrumen-instrumen, yang oleh manusia yang tak terbilang banyaknya pada sepanjang abad-abad kini masih dapat dipakai untuk memelihara dan mempertahankan hubungan-kehidupan mereka dengan Allah. Maka, seperti telah disampaikan, Konsili Vatikan II, – dalam mempertimbangkan adat-istiadat, peraturan-peraturan, dan ajaran-ajar-an agama-agama lain, – mengajarkan, bahwa “memang dalam banyak hal berbeda dari apa yang diyakini dan diajarkannya sendiri, tetapi tidak jarang toh memantulkan sinar Kebenaran, yang menerangi semua orang”[23].

Bagaimanapun juga tradisi Gereja memperuntukkan pengguna-an istilah naskah-naskah yang diilhami khusus bagi kitab-kitab kanonik Perjanjian Lama dan Baru, karena kitab-kitab itu diilhami oleh Roh Kudus[24]. Sambil mengangkat tradisi itu, Konstitusi Dogmatis tentang Wahyu Ilahi, buah-hasil Konsili Vatikan II, menyatakan: “Sebab Bunda Gereja yang kudus, berdasarkan iman para Rasul, memandang kitab-kitab Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru secara keseluruhan, be-serta semua bagian-bagiannya, sebagai buku-buku yang suci dan kano-nik, karena ditulis dengan ilham Roh Kudus (lih. Yoh 20:31; 2Tim 3:16; 2Ptr 1:19-21; 3:15-16), dan mempunyai Allah sebagai pengarangnya, serta dalam keadaannya demikian itu diserahkan kepada Gereja”[25]. Kitab-kitab itu “mengajarkan dengan teguh dan setia serta tanpa keke-liruan kebenaran, yang oleh Allah dikehendaki supaya dicantumkan dalam kitab-kitab suci demi keselamatan kita”[26].

Kendati begitu, Allah yang menghendaki dan memanggil se-mua bangsa kepada Diri-Nya dalam Kristus, dan menyampaikan kepa-da mereka kepenuhan perwahyuan serta cintakasih-Nya, “tiada kurang-nya menghadirkan Diri dalam sekian banyak cara, tidak hanya kepada orang-orang perorangan, tetapi juga kepada bangsa-bangsa seluruhnya melalui harta-karun rohani mereka; dan untuk itulah agama-agama me-reka merupakan ungkapan yang utama dan hakiki, bahkan bila hal-hal itu mencakup ‘kesenjangan-kesenjangan, kekurangan-kekurangan dan kesesatan-kesesatan’ ”[27]. Oleh karena itu kitab-kitab kudus agama-aga-ma lain, yang dalam kenyataan aktual menuntun dan memelihara hi-dup reil para penganut mereka, menerima dari misteri Kristus unsur-unsur kebaikan dan rahmat yang tercantum di dalamnya.

 

 

  1. LOGOS-SABDA YANG MENJELMA

DAN ROH KUDUS DALAM KARYA KESELAMATAN.

 

  1. Dalam refleksi teologis kontemporer sering muncul pende-katan terhadap Yesus dari Nazaret, yang memandang-Nya sebagai To-koh yang istimewa, terbatas, historis, yang mewahyukan yang ilahi tidak secara eksklusif, tetapi sebagai pelengkap bersama dengan tokoh-tokoh lain, pewahyu-pewahyu dan pembawa keselamatan. Maka kiranya demikianlah yang Tak terbatas, yang Mutlak, Misteri Terakhir Allah menampakkan Diri kepada umat manusia melalui sekian banyak cara dan dalam banyak tokoh sejarah: kiranya Yesus dari Nazaret itu salah seorang di antara mereka. Lebih konkret lagi, bagi kelompok tertentu kiranya Yesus itu salah satu di antara sekian banyak wajah, yang dikenakan oleh Logos (Sabda) selama kurun waktu untuk berko-munikasi dengan umat manusia melalui cara penyelamatan.

Selanjutnya, untuk membenarkan universalitas penyelamatan Kristiani maupun kenyataan pluralisme religius, telah diusulkan, bah-wa ada penataan Sabda kekal yang berlaku juga di luar Gereja dan tidak berkaitan dengannya, sebagai tambahan pada penataan Sabda yang menjelma. Kiranya penataan pertama itu bernilai lebih universal dari-pada yang kedua, yang terbatas pada umat Kristiani, meskipun keha-diran Allah kiranya lebih penuh dalam kedua.

 

  1. Tesis-tesis itu berada dalam konflik yang mendalam terha-dap iman Kristiani. Perlu diimani teguh ajaran iman yang mewartakan, bahwa Yesus dari Nazaret, Putera Maria, dan Dia itulah satu-satunya, ialah Putera dan Sabda Bapa. Sabda, yang “pada mulanya bersama-sama dengan Allah” (Yoh 1:2) itu sama dengan Dia yang “menjadi daging” (Yoh 1:14). Dalam Yesus, “Kristus, Putera Allah yang hidup” (Mat 16:16), “seluruh kepenuhan ke-Allah-an berdiam secara jasmaniah” (Kol 2:9). Ialah “Putera Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa” (Yoh 1:18), “Putera-Nya yang terkasih; dalam Dia kita memiliki penebusan kita …..Seluruh kepenuhan Allah berkenan diam dalam Dia, dan oleh Dialah Ia memperdamaikan segala sesuatu dengan diri-Nya, baik yang ada di bumi maupun yang ada di surga, sesudah Ia mengadakan perdamaian oleh darah salib Kristus” (Kol 1:13-14, 19-20).

Dengan setia terhadap Kitab suci, lagi sambil menolak penafsiran-penafsiran yang serba sesat dan membatasi, Konsili Nikea Pertama secara meriah mendefinisikan imannya dalam: “Yesus Kristus, Putera Allah, Satu-satunya yang berasal dari Bapa, yakni, dari hakikat Bapa, Allah dari Allah, Terang dari Terang, Allah sejati dari Allah sejati, dilahirkan, tidak diciptakan, sehakikat dengan Bapa, melalui Dialah segala sesuatu diciptakan, baik di surga maupun di bumi. Bagi kita umat manusia dan demi keselamatan kita, Ia turun dan menjelma, menjadi manusia, menderita dan bangkit lagi pada hari ketiga. Ia naik ke surga dan akan datang lagi untuk menghakimi mereka yang hidup dan yang mati”[28]. Dengan mengikuti ajaran-ajaran para Bapa Gereja, Konsili Chalcedon mengikrarkan juga iman akan: “Putera yang satu dan sama, Tuhan kita Yesus Kristus, sempurna dalam ke-Allah-an dan sempurna dalam kemanusiaan, satu dan sama itulah sungguh Allah dan sungguh manusia …..,  satu dalam bersatu dengan Bapa menurut ke-Allah-an, yang sama itu satu dalam bersatu dengan kita menurut kemanusiaan …..,  lahir dari Bapa sebelum segala zaman menurut ke-Allah-an, dan dalam hari-hari terakhir ini lahir bagi kita dan demi keselamatan kita dari Maria, Perawan Bunda Allah, menurut kemanusiaan”[29].

Oleh karena itulah Konsili Vatikan II menyatakan, bahwa Kris-tus “Adam yang baru ….. ‘gambar Allah yang tidak kelihatan’ (Kol. 1:15), Dia pulalah manusia sempurna, yang mengembalikan kepada anak-anak Adam citra ilahi, yang telah ternodai sejak dosa pertama. ….. Dengan menumpahkan darah-Nya secara sukarela Anak domba yang tak bersalah telah berpahala, memperolehkan kehidupan bagi kita; dan dalam Dia Allah telah mendamaikan kita dengan Diri-Nya dan antara kita sendiri; dan Ia telah merebut kita dari perbudakan setan dan dosa, sehingga kita masing-masing dapat berkata bersama Rasul: Putera Allah ‘telah mengasihi aku, dan menyerahkan Diri bagiku’ (Gal 2:20)”[30].

Berkenaan dengan itu Paus Yohanes Paulus II telah eksplisit menyatakan: “memasukkan segala macam pemisahan antara Sabda dan Yesus Kristus itu melawan iman Kristiani ….. Yesus Sabda yang Menjelma – pribadi yang satu dan tidak terbagi ….. Kristus itu tidak lain kecuali Yesus dari Nazaret; Ia itu Sabda Allah yang menjadi manusia demi keselamatn semua orang …..Dalam proses menemukan dan meng-hargai kurnia-kurnia bermacam-ragam – khususnya harta-karun rohani – yang oleh Allah telah dianugerahkan kepada setiap bangsa, kita tidak dapat menceraikan kurnia-kurnia itu dari Yesus Kristus, yang berada di pusat rencana keselamatan Allah”[31].

Begitu pula bertentangan dengan iman Kristiani ialah mema-sukkan perceraian antara tindakan penyelamat Sabda sebagai Sabda  dan tindakan Sabda yang menjadi manusia. Bersama dengan penjelma-an, segala tindakan penyelamat Sabda Allah selalu dilaksanakan dalam kesatuan dengan kodrat manusiawi, yang oleh-Nya telah dikenakan demi keselamatan semua bangsa. Satu subyek yang berkarya  dalam ke-dua hakekat, manusiawi dan ilahi, ialah satu Pribadi Sabda[32].

Oleh karena itu teori, yang kiranya menyebutkaan – lagi pula sesudah penjelmaan – adanya kegiatan penyelamatan pada Logos sebagai Sabda dalam ke-Allahan-Nya yang dilaksanakan “sebagai tambahan” terhadap atau “melampaui”  kemanusiaan Kristus, tidak dapat diselaraskan dengan iman Kristiani[33].

 

  1. Begitu pula, harus teguh diimani ajaran iman tentang unisi-tas dan tata keselamatan yang dikehendaki oleh Allah yang Satu dan Tritunggal, bahwa pada sumber dan pusatnya ialah: misteri Inkarnasi Sabda, Perantara rahmat ilahi pada tingkat penciptaan dan penebusan (bdk. Kol 1:15-20); Dialah yang menyatukan segala sesuatu di bawah satu Kepala (bdk. Ef 1:10), yang “oleh Allah telah menjadi hikmat bagi kita, Ia membenarkan dan menguduskan serta menebus kita” (1Kor 1:30). Memang, misteri Kristus mempunyai kesatuan intrinsiknya sendiri, yang membentang luas dari pilihan kekal dalam Allah ke “parousia” (kedatangan Yesus Kristus pada zaman terakhir): “Dalam Kristus Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapan-Nya dalam cintakasih” (Ef 1:4). “Dalam Kristuslah kami mendapat bagian yang dijanjikan – kami yang dari semula ditentukan untuk menerima bagian itu sesuai dengan mak-sud Allah, yang dalam segala sesuatu bekerja menurut keputusan ke-hendak-Nya” (Ef 1:11). “Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, mereka juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Putera-Nya, supaya Ia, Putera-Nya itu, menjadi yang sulung di antara banyak saudara. Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, mereka itu juga dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya, mereka itu juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, mereka itu juga dimuliakan-Nya” (Rom 8:29-30).

Magisterium Gereja, sementara setia terhadap perwahyuan ilahi, menyatakan ulang bahwa Yesus Kristus ialah Perantara dan Penebus seluruh umat manusia: “Sabda Allah sendiri – karena-Nya segala sesuatu dijadikan – telah menjadi daging, supaya Ia sebagai manusia yang sempurna menyelamatkan semua orang dan merangkum segalanya dalam Diri-Nya. Tuhanlah tujuan sejarah manusia, titik-sasaran dambaan-dambaan sejarah maupun peradaban, pusat umat manusia, kegembiraan hati semua orang dan pemenuhan aspirasi-aspirasi mereka. Dialah yang oleh Bapa dibangkitkan dari kematian, ditinggikan dan ditempatkan di sisi kanan-Nya; Dialah yang ditetapkan-Nya menjadi hakim bagi mereka yang hidup maupun yang mati”[34]. Perantaraan penyelamatan itu mencakup juga unisitas korban pene-busan Kristus. Imam Agung yang kekal (bdk. Ibr 6:20; 9:11; 10:12-14).

 

  1. Ada pihak-pihak juga yang mengusulkan perandaian tentang ekonomi Roh Kudus dengan peluasrataan yang lebih universal dari pada Sabda yang menjelma, disalibkan dan bangkit mulia. Posisi itu berlawanan juga terhadap iman Katolik, yang – kebalikannya – menganggap penjelmaan Sabda yang menyelamatkan umat manusia sebagai peristiwa Triniter. Dalam Perjanjian Baru, misteri Yesus, Sabda yang menjelma, mempunyai posisi kehadiran Roh Kudus maupun merupakan prinsip pencurahan Roh atas umat manusia, tidak hanya pada masa AlMasih (bdk. Kis 2:32-36; Yoh 7:39, 20:22; 1Kor 15:45), tetapi juga sebelum kedatangan-Nya dalam sejarah (bdk. 1Kor 10:4; 1Ptr 1:10-12).

Konsili Vatikan II telah membawa kepada kesadaran iman Gereja adanya kebenaran yang fundamental itu. Dalam menyajikan rencana Bapa untuk menyelamatkan segenap umat manusia, Konsili erat-erat menghubungkan misteri Kristus sejak awalmula dengan misteri Roh Kudus[35]. Seluruh karya pembangunan Gereja oleh Yesus Kristus Kepalanya, berabad-abad lamanya, dipandang sebagai karya yang dilaksanakan-Nya dalam persekutuan dengan Roh-Nya[36].

Selanjutnya, karya penyelamat Yesus Kristus, bersama dan me-lalui Roh-Nya, merata-luas melampaui batas-batas kelihatan Gereja, meliputi segenap umat manusia. Dalam membicarakan misteri paskah, ketika Kristus bahkan sekarang ini menyaturagakan orang beriman da-lam Diri-Nya melalui cara yang hidup dalam Roh, serta menganuge-rahkan kepadanya harapan akan kebangkitan, Konsili menyatakan: “Itu bukan hanya berlaku bagi kaum beriman Kristiani, melainkan bagi se-mua orang yang berkehendak baik, yang hatinya menjadi kancah kegi-atan rahmat yang tidak kelihatan. Sebab karena Kristus telah wafat bagi semua orang, dan panggilan terakhir manusia benar-benar hanya satu, yakni bersifat ilahi, kita harus berpegang teguh, bahwa Roh Kudus membuka kemungkinan bagi semua orang, untuk dengan cara yang di-ketahui oleh Allah digabungkan dengan misteri Paskah itu”[37].

Maka sungguh jelaslah kaitan antara misteri penyelamatan  Sabda yang menjelma dan misteri Roh, yang mewujudnyatakan karya penyelamatan efektif Putera yang menjelma dalam perihidup semua orang, yang oleh Allah dipanggil supaya mengejar satu-satunya tujuan, baik mereka yang secara historis mendahului Sabda yang menjelma, maupun mereka yang hidup sesudah kedatangan-Nya dalam sejarah: Roh Bapa, yang secara berkelimpahan dicurahkan oleh Putera, yang adalah penggerak jiwa semua orang (bdk. Yoh 3:34).

Maka Magisterium Gereja yang resen telah teguh dan jelas mengenangkan kebenaran satu-satunya penataan ilahi: “Kehadiran dan kegiatan Roh mempengaruhi bukan sekedar orang-orang perorangan, tetapi juga masyarakat dan sejarah, bangsa-bangsa, kebudayaan-kebu-dayaan dan agama-agama ….. Kristus yang bangkit mulia ‘sekarang ini sedang berkarya dalam hati orang-orang melalui kekuatan Roh-Nya’ …. Lagi pula, Roh Kuduslah, yang menaburkan ‘benih-benih Sabda’ yang hadir dalam pelbagai adat-istiadat dan kebudayaan-kebudayaan, semen-tara mempersiapkan mereka demi kematangan sepenuhnya dalam Kris-tus”[38]. Sambil mengakui fungsi historis-penyelamat Roh dalam seluruh alam semesta dan dalam seluruh sejarah umat manusia[39], Magisterium menyatakan: “Itulah Roh yang sama, yang berkarya dalam penjelmaan dan dalam hidup, wafat serta kebangkitan Yesus, lagi pula berkarya dalam Gereja. Oleh karena itu Dia bukanlah alternatif bagi Kristus; Roh itu tidak memenuhi semacam kehampaan, yang ada kalanya disarankan berada antara Kristus dan Logos. Apapun yang dibuat oleh Roh  dalam hati orang-orang dan dalam sejarah para bangsa, dalam kebudayaan-kebudayaan dan agama-agama, berfungsi sebagai persiapan untuk menerima Injil, dan hanya dapat difahami dalam acuan dengan Kristus, Sabda yang mengenakan daging berkat daya-kekuatan Roh, ‘sehingga sebagai yang manusiawi secara sempurna, kiranya Ia akan menye-lamatkan seluruh umat manusia dan merangkum segala sesuatu’ ”[40].

Kesimpulanya ialah: karya Roh tidak berada di luar atau sejajar bagi karya Kristus. Hanyalah ada satu tata keselamatan Allah yang Satu dan Tritunggal, yang terlaksana dalam misteri penjelmaan, wafat, dan kebangkitan Putera Allah, yang diwujudnyatakan berkat kerjasama Roh Kudus, dan yang dirataluaskan dalam nilai penyelamatannya kepada seluruh umat manusia dan segenap alam semesta: “Oleh karena itu tidak seorangpun dapat memasuki persekutuan dengan Allah, kecuali melalui Kristus, berkat karya Roh Kudus”[41].

 

 

III. UNISITAS DAN UNIVERSALITAS

MISTERI PENYELAMATAN YESUS KRISTUS.

 

  1. Dikemukakan juga tesis, yang mengingkari unisitas dan universalitas penyelamatan misteri Yesus Kristus. Posisi itu tidak mem-punyai dasar kitabiah. Memang, kebenaran Yesus Kristus, Putera Allah, Tuhan dan Penyelamat yang tunggal, yang melalui peristiwa penjelmaan, wafat dan kebangkitan-Nya telah mengantarkan sejarah keselamatan kepada pemenuhan, yang mempunyai dalam Dia kepe-nuhan dan pusatnya, harus teguh diimani sebagai unsur iman Gereja yang konstan.

Dengan jelas Perjanjian Baru memberi kesaksian akan kenya-taan itu: “Bapa telah mengutus Putera-Nya menjadi Juruselamat dunia” (1Yoh 4:14). “Lihatlah Anak domba Allah yang menghapus dosa du-nia” (Yoh 1:29). Dalam pidatonya di hadapan Sanhedrin, Petrus, untuk membenarkan penyembuhan orang yang lumpuh sejak lahir, dan yang dijalankan dalam nama Yesus (bdk. Kis 3:1-8), menyatakan: “Kese-lamatan tidak ada dalam siapapun juga selain dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada ma-nusia, yang olehnya kita dapat diselamatkan” (Kis 4:12). Lagi pula tam-bah St. Paulus, bahwa Yesus Kristus itu “Tuhan segalanya”, “Hakim mereka yang hidup dan yang mati”, dan demikianlah “siapapun yang percaya akan Dia menerima pengampunan dosa-dosa melalui nama-Nya” (Kis 10: 36, 42, 43).

Tulis Paulus dalam menyapa jemaat Korintus: “Memanglah, sungguhpun ada apa yang disebut ‘ilah-ilah’, baik di surga maupun di bumi – dan memang benar ada banyak ‘ilah’ dan banyak ‘tuhan’ yang demikian – namun bagi kita hanya ada satu Allah saja, yakni Bapa, yang dari pada-Nya berasal segala sesuatu dan yang untuk Dia kita hidup, dan satu Tuhan saja, yakni Yesus Kristus, yang oleh-Nya segala sesuatu telah dijadikan dan yang karena Dia kita hidup” (1Kor 8:5-6). Lagi pula Rasul Yohanes menyatakan: “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengurniakan Putera-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Sebab Allah mengutus Putera-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia” (Yoh 3:16-17). Dalam Perjanjian Baru kehendak penyelamat universal Allah erat berkaitan dengan satu-satu-nya perantaraan Kristus: “[Allah] menghendaki supaya semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran. Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi perantara antara Allah dan manusia, yakni manusia Kristus Yesus, yang telah menyerahkan Diri-Nya sebagai tebusan bagi semua manusia” (1Tim 2:4-6).

Dalam kesadaran akan satu kurnia universal keselamatan yang disajikan oleh Bapa melalui Yesus Kristus dalam Roh (bdk. Ef 1:3-14) itulah umat Kristiani perdana menjumpai bangsa Yahudi, sambil menunjukkan kepada mereka kepenuhan keselamatan yang melampaui Hukum, dan dalam kesadaran itu juga mereka berhadapan dengan dunia kufur masa itu, yang mendambakan keselamatan melalui anekaragam juruselamat. Pusaka warisan iman itu akhir-akhir ini dikenangkan oleh Magisterium Gereja: “Gereja mengimani, bahwa Kristus telah wafat dan bangkit bagi semua orang (bdk. 2Kor 5:15). Ia mengurniakan kepada manusia terang dan kekuatan melalui Roh-Nya, supaya manusia mampu menanggapi panggilannya yang amat luhur. Dan di bawah langit tidak diberikan kepada manusia nama lain, yang bagi mereka harus menjadi pokok keselamatan (bdk. Kis 4:12). Begitu pula Gereja percaya, bahwa kunci, pusat dan tujuan seluruh sejarah manusia terdapat pada Tuhan dan Gurunya”[42].

 

  1. Oleh karena itu harus teguh diimani sebagai kebenaran iman Katolik, bahwa kehendak penyelamatan universal Allah yang Satu dan Tritunggal disajikan dan dicapai sekali untuk selamanya dalam misteri inkarnasi, wafat, dan kebangkitan Putera Allah.

Sementara mengindahkan pokok iman itu, teologi sekarang ini dalam refleksinya tentang kenyataan pengalaman-pengalaman religius lainnya dan tentang maknanya dalam rencana keselamatan Allah, diun-dang untuk menjajagi, apakah dan bagaimanakah tokoh-tokoh historis dan unsur-unsur positif agama-agama itu kiranya termasuk dalam rencana keselamatan ilahi. Dalam usaha itu penelitian teologis meng-hadapi lahan karya yang sungguh luas di bawah bimbingan Magiste-rium Gereja. Memang, Konsili Vatikan II telah menyatakan bahwa: “satu-satunya perantaraan Penebus tidak meniadakan, melainkan membangkitkan pada makhluk-makhluk aneka bentuk kerjasama yang berasal dari satu sumber”[43]. Isi atau muatan perantaraan yang diperan-sertakan itu harus dijajagi lebih mendalam, tetapi selalu harus tetap konsisten dengan prinsip perantaraan Kristus yang satu dan tunggal (unik): “Meskipun bentuk-bentuk perantaraan yang diperansertakan, pada berbagai cara dan tingkatan tidak dikesampingkan, bentuk-bentuk itu menerima makna serta nilainya hanya dari perantaraan Kristus sen-diri; dan itu tidak dapat difahami sebagai paralel / sejarah atau komple-menter / pelengkap  bagi perantaraan-Nya”[44]. Oleh karena itulah solusi-solusi itu, yang mengandaikan tindakan penyelamat Allah melampaui satu-satunya perantaraan Kristus kiranya berlawanan terhadap iman Kristiani dan Katolik.

 

  1. Tidak jarang diusulkan bahwa teologi harus menghindari penggunaan istilah-istilah seperti “unisitas”, “universalitas”, dan “ke-mutlakan”, yang menimbulkan kesan tekanan yang berlebihan pada re-levansi dan nilai peristiwa penyelamatan Yesus Kristus sehubungan de-ngan agama-agama lain. Akan tetapi di dalam kenyataan bahasa yang demikian itu begitu saja setia terhadap perwahyuan, berhubung menampilkan perkembangan sumber-sumber iman sendiri. Sejak semula, jemaat umat beriman telah mengakui dalam Yesus nilai keselamatan sedemikian rupa, sehingga Dia seorang diri, sebagai Putera Allah yang menjadi manusia, disalibkan dan bangkit, berkat misi yang diterima dari Bapa dan dalam kuasa Roh Kudus, berkenan mengurniakan perwahyuan (bdk. Mat 11:27) dan hidup ilahi (bdk. Yoh 1:12; 5:25-26; 17:2) kepada seluruh umat manusia dan kepada setiap orang.

Dalam arti itulah dapat dan harus dikatakan bahwa Yesus Kris-tus mempunyai relevansi dan nilai bagi umat manusia beserta seja-rahnya, yang bersifat unik dan istimewa, khas bagi Dia satu-satunya, eksklusif, universal dan mutlak. Kenyataannya Yesus itu Sabda Allah yang menjadi manusia demi keselamatan semua orang. Dalam meng-ungkapkan kesadaran iman itu Konsili Vatikan II mengajarkan: “Sabda Allah sendiri – karena-Nya segala sesuatu dijadikan – telah menjadi daging, supaya Ia sebagai manusia yang sempurna menyelamatkan semua orang dan merangkum segalanya dalam Diri-Nya. Tuhanlah tu-juan sejarah manusia, titik-sasaran dambaan-dambaan sejarah maupun peradaban, pusat umat manusia, kegembiraan hati semua orang dan pemenuhan aspirasi-aspirasi mereka. Dialah yang oleh Bapa dibang-kitkan dari kematian, ditinggikan dan ditempatkan di sisi kanan-Nya; Dialah yang ditetapkan-Nya menjadi hakim bagi mereka yang hidup maupun yang mati”[45]. “Justru ciri unik Kristuslah, yang memberi-Nya makna yang mutlak dan universal; sementara itu, sambil termasuk sejarah, Ia tetap pusat dan tujuan sejarah: ‘Aku ini Alfa dan Omega, yang Pertama dan yang Terkemudian, yang Awal dan yang Akhir” (Why 22:13)”[46].

 

 

  1. UNISITAS DAN KESATUAN GEREJA.

 

  1. Tuhan Yesus, satu-satunya Penyelamat, tidak hanya mem-bentuk jemaat sederhana dari para murid melainkan mendirikan Gereja sebagai misteri penyelamatan: Ia sendiri berada dalam Gereja dan Gereja itu berada dalam Dia (bdk. Yoh 15:1 dsl.; Gal 3:28; Ef 4:15-16; Kis 9:5). Oleh karena itu kepenuhan misteri penyelamatan Kristus menjadi milik Gereja juga, yang secara tak terceraikan menyatu dengan Tuhannya. Memang, Yesus Kristus melangsungkan kehadiran-Nya dan karya penyelamatan-Nya dalam Gereja dan melalui Gereja (bdk. Kol 1:24-27)[47], yakni Tubuh-Nya (bdk. 1Kor 12:12-13, 27; Kol 1:18)[48]. Oleh karena itulah, seperti kepala dan anggota-anggota tubuh yang hidup, kendati tidak identik, tidak terceraikan, begitu pula Kristus dan Gereja tidak dapat dikaburkan atau dipisahkan, dan merupakan satu-satunya “Kristus yang menyeluruh”[49]. Corak tidak tercerai yang sama itu diungkapkan juga dalam Perjanjian Baru melalui analog Gereja sebagai Mempelai Kristus (bdk. 2Kor 11:2; Ef 5:25-29; Why 21:2,9)[50].

Maka, sehubungan dengan unisitas dan universalitas peranta-raan penyelamatan Yesus Kristus, unisitas Gereja yang berdasarkan Dia harus teguh diimani sebagai kebenaran iman Katolik. Justru seperti ada satu Kristus, begitu pula beradalah satu-satunya Tubuh Kristus, satu-satunya Mempelai Kristus: “satu Gereja Katolik dan apostolik”[51]. Se-lanjutnya janji-janji Tuhan, bahwa Ia tidak akan meninggalkan Gereja-Nya (bdk.Mat 16:18; 28:20) dan Ia akan membimbing Gereja melalui Roh-Nya (bdk. Yoh 16:13) berarti, menurut iman Katolik, bahwa unisitas dan unitas Gereja – seperti segala sesuatu yang termasuk keutuhan Gereja –  tidak pernah akan berkurang[52].

Umat beriman Katolik harus mengikrarkan, bahwa ada kesi-nambungan historis – berurat-akar dalam pergantian rasuli[53] – antara Gereja yang didirikan oleh Kristus dan Gereja Katolik: “Itulah satu-satunya Gereja Kristus, yang dalam Syahadat iman kita akui sebagai Gereja yang satu, kudus, katolik dan apostolik. Sesudah kebangkitan-Nya Penebus kita menyerahkan Gereja kepada Petrus untuk digemba-lakan (lih. Yoh 21:17). Ia mempercayakannya kepada Petrus dan para Rasul lainnya untuk diperluaskan dan dibimbing (lih. Mat 28:18 dsl.), dan mendirikannya untuk selama-lamanya sebagai “tiang penopang dan dasar kebenaran” (lih. 1Tim 3:15). Gereja itu, yang di dunia ini disusun dan diatur sebagai serikat, berada dalam Gereja katolik, yang dipimpin oleh pengganti Petrus dan para Uskup dalam persekutuan dengan-nya”[54]. Melalui ungkapan “subsistit in” (berada di dalam), Konsili Vatikan II berusaha menyelaraskan dua pernyataan doktriner: di satu pihak: Gereja Kristus, kendati pembagian-pembagian yang ada antara umat Kristiani, tetap berada penuh hanya dalam Gereja Katolik; dan di pihak lain, “di luar strukturnya, banyak unsur pengudusan dan kebe-naran dapat ditemukan”[55]; artinya: dalam Gereja-Gereja dan jemaat-jemaat gerejawi, yang belum berada dalam persekutuan penuh dengan Gereja Katolik[56]. Tetapi –  disertai penghargaan tehadap Gereja-Gereja dan jemaat-jemaat gerejawi itu – perlu dinyatakan, bahwa “mereka menjabarkan efektivitas (kedayagunaan) mereka dari kepenuhan rahmat dan kebenaran sesungguhnya yang dipercayakan kepada Gereja Kato-lik[57].

 

  1. Oleh karena itu, hanya ada satu-satunya Gereja Kristus, yang berada dalam (“subsistit in”) Gereja Katolik, yang dipimpin oleh Pengganti Petrus dan oleh para Uskup dalam persekutuan dengan beliau[58]. Gereja-Gereja yang – sementara belum berada dalam persekutuan yang sempurna dengan Gereja Katolik, –  tetap menyatu dengannya melalui ikatan-ikatan yang paling erat; artinya: melalui penggantian rasuli dan Ekaristi yang sah, merupakan Gereja-Gereja khusus yang sejati[59]. Oleh karena itu Gereja Kristus hadir dan berkarya juga dalam Gereja-Gereja itu, kendati mereka kekurangan persekutuan sepenuhnya dengan Gereja Katolik, karena mereka tidak menerima ajaran Katolik tentang Primat Kepausan, yang – menurut kehendak Allah,  –  secara obyektif ada pada Uskup Roma dan menunaikannya meliputi Gereja semesta[60].

Di lain pihak, jemaat-jemaat gerejawi, yang tidak mempunyai Episkopat yang sah dan substansi misteri Ekaristi yang sejati dan se-utuhnya lagi[61],  bukanlah Gereja-Gereja  dalam arti yang sesungguh-nya. Tetapi mereka yang dibaptis dalam jemaat-jemaat itu, berkat Bap-tis diinkorporasikan dalam Kristus, maka berada dalam persekutuan tertentu, kendati tidak sempurna dalam Gereja[62]. Kenyataannya, Baptis dengan sendirinya condong ke arah pengembangan hidup sepenuhnya dalam Kristus, melalui pengikraran iman yang utuh, Ekaristi, dan per-sekutuan penuh dalam Gereja[63].

 

“Oleh karena itu umat beriman Kristiani tidak diizinkan mem-bayangkan, seolah-olah Gereja Kristus tidak lebih lagi daripada sekum-pulan – terbagi-bagi, tetapi dalam arti tertentu satu – Gereja-Gereja dan jemaat-jemaat gerejawi. Mereka tidak bebas berpegang seolah-olah sekarang ini Gereja Kristus di manapun tidak sungguh berada, dan harus dianggap melulu sebagai suatu tujuan, seakan-akan ke arah itulah semua Gereja dan jemaat-jemaat gerejawi harus berusaha mencapai-nya”[64]. Memang  “unsur-unsur dari Gereja yang ada tergabung menjadi satu dalam kepenuhannya dalam Gereja Katolik dan tergabung tanpa kepenuhan itu dalam jemaat-jemaat lainnya”[65]. “Oleh karena itu Gereja-Gereja dan jemaat-jemaat yang terpisah, walaupun menurut pandangan kita diwarnai oleh kekurangan-kekurangan, sama sekali bukannya tidak berarti atau bernilai dalam misteri keselamatan. Sebab Roh Kristus tidak menolak untuk menggunakan mereka sebagai upaya-upaya keselamatan, yang kekuatannya bersumber pada kepenuhan rahmat serta kebenaran sendiri, yang dipercayakan kepada Gereja Katolik”[66].

Tiadanya kesatuan di antara umat Kristiani sudah pasti meru-pakan luka-luka bagi Gereja; tidak dalam arti seakan-akan Gereja itu kehilangan kesatuannya, tetapi “karena  itu merintangi kepenuhan se-lengkapnya pada universalitasnya dalam sejarah”[67].

 

 

  1. GEREJA: KERAJAAN ALLAH DAN KERAJAAN KRISTUS

 

  1. Misi Gereja ialah “mewartakan Kerajaan Kristus dan Kera-jaan Allah, serta mendirikannya di tengah semua bangsa. Gereja meru-pakan benih dan awalmula Kerajaan itu di dunia”[68]. Di satu pihak, Gereja itu “sakramen, yakni tanda dan sarana persatuan mesra dengan Allah dan kesatuan seluruh uma manusia”[69]. Oleh karena itu juga tanda dan sarana Kerajaan; dipanggil untuk mewartakan dan mendirikan Kerajaan. Di pihak lain, Gereja itu “umat yang disatukan berdasarkan kesatuan Bapa dan Putera dan Roh Kudus”[70]; oleh karena itu “kerajaan Kristus yang sudah hadir dalam misteri”[71], dan merupakan benih serta awal mulanya. Memang, Kerajaan Allah mempunyai dimensi eskato-logis: yaitu kenyataan yang hadir dalam waktu tetapi realisasi yang sepenuhnya akan tiba hanya pada pemenuhan atau paripurnanya sejarah[72].

Makna ungkapan-ungkapan Kerajaan Surga, Kerajaan Allah, dan Kerajaan Kristus dalam Kitab suci dan karya tulis para Bapa Ge-reja, begitu pula dalam dokumen-dokumen Magisterium, tidak selalu persis sama, tidak pula hubungannya dengan Gereja, yakni misteri, yang tidak dapat seutuhnya dicantumkan oleh faham manusiawi. Oleh karena itu, mungkinlah ada berbagai penjelasan teologis  bagi istilah-istilah itu. Kendati itu, tiada  satu-pun di antara penjelasan-penjelasan yang mungkin itu dapat mengingkari atau mengosongkan bagaimana-pun juga hubungan yang erat antara Kristus, Kerajaan, dan Gereja. Ke-nyataannya, Kerajaan Allah, yang kita ketahui berkat perwahyuan, “tidak dapat dilepaskan entah dari Kristus atau dari Gereja ….. Kalau Kerajaan diceraikan dari Yesus, itu bukan Kerajaan Allah lagi, yang diwahyukan-Nya. Hasilnya ialah distorsi makna Kerajaan, yang meng-hadapi risiko dirubah menjadi tujuan yang melulu tujuan manusiawi atau ideologis, dan distorsi jatidiri Kristus, yang tidak nampak lagi se-bagai Tuhan, padahal suatu hari segala sesuatu harus ditaklukkan pada-Nya (bdk. 1Kor 15:27). Begitu pula tidak seorangpun boleh memi-sahkan Kerajaan dari Gereja. Memang benar, Gereja itu bukan akhir ke dalam dirinya sendiri, sebab Gereja diarahkan kepada Kerajaan Allah, sebagai benihnya, tanda dan sarananya. Meskipun begitu, sementara te-tap terbedakan dari Kristus dan Kerajaan, Gereja itu menyatu dengan keduanya tanpa mungkin diceraikan”[73].

  1. Menyatakan hubungan yang tak terceraikan antara Kristus dan Kerajaan, itu berarti jangan sampai melampaui kenyataan, bahwa Kerajaan Allah – bahkan bila itu dipandang dalam tahap historisnya – tidak diidentikkan dengan Gereja dalam kenyataannya yang nampak dan sosial. Memang, “kegiatan Kristus dan Roh di luar batas-batas Ge-reja yang nampak” tidak boleh dikesampingkan[74]. Oleh karena itu perlu diindahkan juga, bahwa “Kerajaan itu pokok kepedulian siapapun: orang-orang perorangan, masyarakat dan dunia. Berkarya demi Kerajaan berarti: mengakui dan memajukan kegiatan Allah, yang hadir dalam sejarah manusia dan merubahnya. Membangun Kerajaan ber-arti: bekerja untuk pembebasan dari kejahatan dalam segala bentuknya. Padat kata, Kerajaan Allah ialah penampakan dan perwujudan rencana penyelamatan Allah dalam segala kepenuhannya”[75].

Sementara dipertimbangkan hubungan antara Kerajaan Allah, Kerajaan Kristus, dan Gereja, perlulah dihindari penekanan-penekanan yang berat sebelah, seperti perkara “gagasan-gagasan yang sengaja menggarisbawahi Kerajaan dan yang menggambarkan diri sebagai ‘ber-pusatkan Kerajaan’. Ada tekanan-tekanan pada citra Gereja, yang tidak mempedulikan dirinya, tetapi yang seutuhnya mempedulikan usaha mengemban kesaksian akan dan melayani Kerajaan. Itu ‘Gereja untuk sesama’, seperti Kristus itu ‘manusia demi sesama’…… Bersama dengan aspek-aspek yang positif, gagasan-gagasan itu sering menampilkan aspek-aspek yang negatif juga. Pertama, pikiran-pikiran itu diam-diam mengenai Kristus: Kerajaan yang dibicarakan di situ ialah yang berda-sarkan ‘teosentris’; sebab menurut gagasan-gagasan itu, Kristus tidak dapat dimengerti oleh mereka yang tidak beriman Kristiani; sedangkan pelbagai bangsa, kebudayaan dan agama mampu menemukan dasar bersama dalam kenyataan ilahi yang sama, entah bagaimanapun itu di-sebutkan. Karena alasan itulah ada yang kuat-kuat menggaris-bawahi misteri penciptaan, yang dicerminkan dalam anekaragam kebudayaan-kebudayaan dan kepercayaan-kepercayaan, tetapi mereka diam-diam saja mengenai misteri penebusan. Selain itu, Kerajaan yang seperti mereka mengerti akhirnya atau meninggalkan ruang yang sangat sempit bagi Gereja atau kurang menghargai Gereja dalam reaksi terhadap ‘eklesio-sentrisme’ masa lampau yang diandaikan, dan karena mereka memandang Gereja sendiri hanya suatu tanda, yang karena itulah suatu tanda bukannya tanpa keraguraguan”[76]. Dalil-dalil itu berlawan dengan iman Katolik, sebab mereka mengingkari unisitas relasi, yang  berlang-sung antara Kristus dan Gereja beserta Kerajaan Allah.

 

 

  1. GEREJA DAN AGAMA-AGAMA  LAIN

DALAM  HUBUNGAN DENGAN KESELAMATAN

 

  1. Dari apapun yang telah dinyatakan sebelum ini, muncullah beberapa pokok yang sungguh penting bagi refleksi teologis, bila dija-jagi hubungan antara Gereja dan agama-agama lain dengan keselamat-an.

Terutama perlu teguh diimani, bahwa “Gereja yang sedang mengembara ini perlu untuk keselamatan. Sebab hanya satulah Peran-tara dan jalan keselamatan, yakni Kristus. Ia hadir bagi kita dalam Tu-buh-Nya, yakni Gereja. Sementara dengan jelas-jelas menegaskan per-lunya iman dan baptis (lih. Mrk 16:16; Yoh 3:5), Kristus sekaligus me-negaskan perlunya Gereja, yang dimasuki orang-orang melalui baptis bagaikan pintunya”[77]. Ajaran itu janganlah dikemukakan melawan ke-hendak penyelamatan universal Allah (bdk. 1Tim 2:4). “Memang per-lulah berpegang pada kedua kebenaran bersama, yakni: kemungkinan reil keselamatan dalam Kristus bagi seluruh umat manusia, dan per-lunya Gereja bagi keselamatan itu”[78].

            Gereja itu “sakramen universal keselamatan”[79], sebab, secara misterius menyatu selalu dengan Sang Penyelamat, Yesus Kristus, Ke-palanya, dan terbawahkan kepada-Nya, Gereja, dalam rencana Allah, mempunyai hubungan yang sungguh perlu dengan keselamatan setiap manusia[80]. Bagi mereka, yang tidak resmi dan kelihatan termasuk warga-warga Gereja, “keselamatan dalam Kristus dapat dicapai melalui daya rahmat, yang, sementara mempunyai hubungan yang misterius dengan Gereja, tidak memasukkan mereka resmi ke dalam Gereja, teta-pi menyinari mereka melalui cara, yang disesuaikan dengan situasi ro-hani dan materiil mereka. Rahmat itu datang dari Kristus; itu buah-hasil korban-Nya, dan disalurkan oleh Roh Kudus”[81]. Rahmat itu ada hu-bungannya dengan Gereja, yang “berasal dari perutusan Putera dan perutusan Roh Kudus, menurut rencana Allah Bapa”[82].

 

  1. Berkenaan dengan cara rahmat keselamatan kurnia Allah – yang selalu dianugerahkan melalui Kristus dalam Roh, dan mempunyai hubungan yang misterius dengan Gereja – mengalir mencapai orang-orang perorangan bukan-Kristiani, Konsili Vatikan II membatasi diri pada pernyataan, bahwa Allah menganugerahkan itu “melalui cara-cara yang diketahui oleh-Nya sendiri”[83]. Para teolog sedang berusaha mema-hami persoalan itu secara lebih penuh. Karya mereka hendaklah dido-rong, sebab pasti bermanfaat untuk lebih memahami rencana kesela-matan Allah serta cara-cara itu dilaksanakan. Bagaimanapun juga, dari apapun yang telah dinyatakan tentang perantaraan Yesus Kristus dan “hubungan yang unik dan istimewa”[84], yang ada pada Gereja dengan Kerajaan Allah di antara umat manusia – yang menurut hakikat pokok-nya ialah Kerajaan universal Kristus Sang Penyelamat – menjadi je-laslah, bahwa kiranya berlawanan dengan iman, seolah-olah meman-dang Gereja sebagai salah satu cara keselamatan di samping mereka yang disediakan oleh agama-agama lain, bila itu dianggap sebagai pe-lengkap bagi Gereja atau secara substansial ekuivalen (setara) dengan Gereja, bahkan kalau itu dikatakan berkonvergensi dengan Gereja me-nuju Kerajaan eskatologis Allah.

Tentulah, pelbagai tradisi-tradisi religius mengemban dan me-nyalurkan unsur-unsur religius yang berasal dari Allah[85], lagi pula termasuk apapun yang “oleh Roh diwujudkan dalam hati orang-orang serta dalam sejarah bangsa-bangsa, dalam kebudayaan-kebudayaan dan agama-agama”[86]. Memang benar juga, berbagai doa-doa dan upacara-upacara agama-agama lain dapat mengenakan fungsi persiapan bagi Injil, bila itu semua kesempatan-kesempatan atau bantuan-bantuan pembinaan, dan hati orang-orang didorong untuk bersikap terbuka bagi kegiatan Allah[87]. Tetapi pada itu semua tidak dapat dikenakan asalmula ilahi atau efektivitas penyelamatan “ex opere operato”, yang merupa-kan ciri khas bagi sakramen-sakramen Kristiani[88]. Lagi pula tidak dapat diabaikan, bahwa upacara-upacara lain, sejauh tergantung dari takhyul-takhyul atau kesesatan-kesesatan lainnya (bdk. 1Kor 10:20-21), meru-pakan hambatan bagi keselamatan[89].

 

  1. Berkat kedatangan Sang Penyelamat Yesus Kristus, Allah menghendaki, agar Gereja yang didirikan oleh-Nya menjadi instrumen keselamatan bagi seluruh umat manusia (bdk. Kis 17:30-31)[90]. Kebe-naran iman itu tidak mengurangi penghargaan setulus hati, yang oleh Gereja disampaikan kepada agama-agama sedunia. Tetapi sekaligus Gereja radikal mengesampingkan mentalitas indiferentisme (acuh tak acuh), “yang ditandai relativisme religius, yang mengantar kepada ke-percayaan, seolah-olah ‘satu agama itu sama baiknya seperti agama lain”[91]. Bila memang benar, bahwa umat penganut agama-agama lain dapat menerima rahmat ilahi, itu pasti juga, bahwa ditinjau dari sudut obyektif mereka berada dalam situasi berkekurangan yang parah diban-dingkan dengan mereka yang dalam Gereja mempunyai kepenuhan upaya-upaya keselamatan[92]. Meskipun begitu, “hendaklah semua Putera-putri Gereja menyadari, bahwa mereka menikmati keadaan yang istimewa itu bukan karena jasa-jasa mereka sendiri, melainkan berkat rahmat Kristus yang istimewa pula. Dan bila mereka tidak menanggapi rahmat itu dengan pikiran, perkataan dan perbuatan, mereka bukan saja tidak diselamatkan, malahan akan diadili lebih keras”[93]. Maka dapat dimengerti, bahwa mematuhi perintah Tuhan (bdk. Mat 28:19-20) dan atas tuntutan cinta-kasihnya akan semua bangsa, Gereja “tiada hentinya mewartakan dan wajib mewartakan Kristus, yakni ‘jalan, kebenaran dan hidup’ (Yoh 14:6); dalam Dia manusia menemukan kepenuhan hidup keagamaan, dalam Dia pula Allah mendamaikan segala sesuatu dengan diri-Nya (bdk. 2Kor 5:18-19)”[94].

Dalam dialog antarumat beragamapun, perutusan “ad gentes” (kepada para bangsa) “sekarang ini seperti senantiasa tetap mempunyai daya-kekuatan dan kebutuhan yang sepenuhnya”[95]. “Memang benar, Allah ‘menghendaki agar semua orang diselamatkan dan mencapai pe-ngertian akan kebenaran’ (1Tim 2:4); artinya, Allah menghendaki kese-lamatan bagi setiap orang melalui pengertian akan kebenaran. Kese-lamatan ditemukan dalam kebenaran. Mereka yang mematuhi dorong-an-dorongan Roh kebenaran sudah menempuh jalan keselamatan. Teta-pi Gereja, yang kepadanya telah dipercayakan kebenaran itu, harus ber-anjak keluar untuk menanggapi dambaan mereka, supaya menyalurkan kebenaran kepada mereka. Karena mengimani rencana keselamatan universal Allah, Gereja harus bersifat misioner”[96]. Oleh karena itu dialog antar umat beragama, sebagai bagian misi Gereja mewartakan Injil, justru merupakan salah satu karya Gereja dalam perutusannya “Ad gentes”[97]. Kesetaraan (egalitas), sebagai perandaian dialog antar umat beragama, menunjuk kepada kesetaraan martabat pribadi pihak-pihak dalam dialog, bukan mengacu kepada muatan doktriner, apalagi menunjuk kepada posisi Yesus Kristus – yakni Allah sendiri yang menjadi manusia – berhubungan dengan para pendiri agama-agama lain. Gereja, dibimbing oleh cinta kasih dan sikap menghargai kebebas-an[98], memang terutama harus sanggup mewartakan kepada semua orang kebenaran yang definitif diwahyukan oleh Tuhan, dan menyiarkan per-lunya pertobatan kepada Yesus Kristus dan bersedia menggabungkan diri dengan Gereja melalui Baptis dan Sakramen-sakramen lainnya, untuk sepenuhnya ikut serta dalam persekutuan dengan Allah, Bapa, Putra dan Roh Kudus. Jadi kepastian kehendak penyelamatan universal Allah tidak mengurangi, tetapi justru makin mengintensifkan tugas dan desakan pewartaan keselamatan dan pertobatan kepada Tuhan Yesus Kristus.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PENUTUP

 

  1. Dalam mengulangi dan menjelaskan kebenaran-kebenaran tertentu tetang iman, maksud Pernyataan sekarang ini ialah mengikuti teladan Rasul Paulus, yang menulis kepada umat beriman di Korintus: “Kusampaikan kepadamu, apa yang telah kuterima sendiri” (1Kor 15:3). Menghadapi proposisi-proposisi tertentu yang problematis dan bahkan mem-bawa kesesatan, refleksi teologis dipanggil untuk mengukuhkan iman Gereja dan memberi alasan-alasan bagi harapan dengan cara yang meyakinkan dan efektif.

Dalam membahas masalah agama yang sejati, para Bapa Kon-sili Vatikan II mengajarkan: “Kita percaya, bahwa satu-satunya Agama yang benar itu berada dalam Gereja Katolik dan apostolik, yang oleh Tuhan Yesus diserahi tugas untuk menyebarluaskannya kepada semua orang, ketika bersabda kepada para Rasul: ‘Pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Putera dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu’ (Mat 28:19-20). Adapun semua orang wajib mencari kebenaran, terutama dalam apa yang menyangkut Allah dan Gereja-Nya. Sesudah mereka mengenal kebenaran itu, mereka wajib memeluk dan mengamalkannya”[99].

Perwahyuan Kristus tetap akan berlangsung menjadi “penuntun yang sejati”[100] dalam sejarah bagi seluruh umat manusia: “Kebenaran, yakni Kristus,  mengharuskan diri sebagai kewibawaan yang merang-kum segalanya”[101]. Kenyataannya misteri Kristiani mengatasi semua rintangan waktu dan ruang, dan mewujudkan kesatuan keluarga manu-siawi: “Dari pelbagai kawasan dan tradisi-tradisi mereka, semua di-panggil dalam Kristus untuk ikut serta menghayati kesatuan keluarga anak-anak Allah …..Yesus menghancurkan dinding-dinding perpecahan dan menciptakan kesatuan melalui cara yang baru dan tidak terlampaui melalui ‘sharing’ kita dalam misteri-Nya. Kesatuan itu sedemikian mendalam, sehingga Gereja dapat menyatakan beserta Santo Paulus: ‘Kamu bukan lagi orang asing dan pendatang, melainkan kawan sewar-ga dari orang-orang kudus dan anggota-anggota keluarga Allah’ (Ef 2:19)”[102].

 

Imam Agung Paus Yohanes Paulus II, pada Audiensi tgl. 16 Juni 2000  berkenan menyetujui kepada Kardinal Prefek Kongregasi untuk Ajaran Iman, disertai pengertian yang pasti dan atas kewenang-an apostolik beliau, mensahkan dan mengukuhkan Pernyataan ini, yang disepakati dalam Sidang Paripurna, dan memerintahkan pener-bitannya.

 

Roma, diterbitkan oleh Kongregasi untuk Ajaran Iman, tgl. 6 Agustus 2000, pada Hari Raya Penampakan Mulia Tuhan.

 

 

 

+ Josef Kardinal Ratzinger

Prefek

 

 

 

+ Tarcisio Bertona, S.D.B.

Mantan Uskup Agung Vercelli                                                                                                       Sekretaris

 

 

 

 

 

L’OSSERVATORE ROMANO No. 36 (1658) – 6 September 2000

 

CONGREGATION FOR THE DOCTRINE OF FAITH
DECLARATION “DOMINUS IESUS”

ON THE UNICITY AND SALVIFIC UNIVERSALITY

OF JESUS CHRIST AND THE CHURCH

LIBRERIA EDITRICE VATICANA,

VATICAN CITY 2000

[1]    KONSILI KONSTANTINOPEL I, Syahadat Konstantinopel; DS. 150.

[2]   Bdk. PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 1: AAS  83 (1991) 249-340.

[3]    Bdk. KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Ad gentes” dan Pernyataan “Nostra   Aetate”; bdk. juga PAUS PAULUS VI, Anjuran Apostolik “Evangelii   Nuntiandi”: AAS  68 (1976) 5-76;  PAUS YOHANES PAULUS II, Ensi-klik  “Redemptoris Missio”.

[4]    KONSILI VATIKAN II, Pernyataan “Nostra Aetate”, 2.

[5]   PANITIA KEPAUSAN UNTUK DIALOG ANTARUMAT BERAGAMA   dan  KONGREGASI UNTUK EVANGELISASI PARA BANGSA, Ins-truksi   “Dialog dan Pewartaan”, 29: AAS  84 (1992) 424; bdk. KONSILI    VATIKAN II,  Konstitusi Pastoral “Gaudium et Spes”, 22.

[6]    Bdk. PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik  “Redemptoris Missio”, 55: AAS 83 (1991) 302-304.

[7]     Bdk. PANITIA KEPAUSAN UNTUK DIALOG ANTARUMAT BER-AGAMA dan KONGREGASI UNTUK EVANGELISASI PARA BANG-SA,   Instruksi “Dialog dan Pewartaan”, 9: AAS 84 (1992) 417 dsl.

[8]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Fides et Ratio” (Iman dan Akalbudi), 5: AAS 91 (1999), 5-88.

[9]    KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Dei Verbum”, 2.

[10]   Ibid., 4.

[11]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 5.

[12]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Fides et Ratio”, 4.

[13]  KONSILI CHALCEDON, Syahadat iman Chalcedon: DS. 301; bdk. ST. ATANASIUS, “De Incarnatione” (tentang Penjelmaan), 54, 3: SC. 199, 458.

[14]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Dei Verbum”, 4.

[15]   Ibid. 5.

[16]   Ibid.

[17]   Bdk. Katekismus Gereja Katolik, 144.

[18]   Ibid., 150.

[19]   Ibid., 153.

[20]   Ibid., 178.

[21]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Fides et Ratio”, 13.

[22]   Bdk. ibid., 31-32.

[23]  KONSILI VATIKAN II, Pernyataan “Nostra Aetate”, 2; bdk. KONSILI    VATIKAN II, Dekrit “Ad gentes”, 9, yang membicarakan unsur-unsur     kebaikan yang hadir “dalam adat-istiadat serta kebudayaan-kebudayaan      khusus bangsa-bangsa”; Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 16, yang     menyebutkan unsur-unsur kebaikan dan kebenaran, yang hadir di kalangan     umat bukan-Kristiani, dan itu dapat dipandang sebagai persiapan untuk     menerima Injil.

[24]  Bdk. KONSILI TRENTO, “Decretum de libris sacris et de traditionibus     recipiendis” (Dekrit tentang kitab-kitab kudus dan tentang tradisi-tradisi     yang wajib diterima): DS. 1501; KONSILI VATIKAN I, Konstitusi dog-matis “Dei Filius” (Putera Allah), bab 2: DS. 3006.

[25]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Dei verbum”, 11.

[26]   Ibid.

[27]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 55; bdk.    56, dan PAUS PAULUS VI, Anjuran Apostolik “Evangelii Nuntiandi”, 53

[28]   KONSILI NIKEA I, “Syahadat Nikea”: DS. 125.

[29]   KONSILI CHALCEDON, Syahadat Chalcedon”: DS. 301.

[30]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi pastoral “Gaudium et Spes”, 22.

[31]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 6.

[32]   Bdk. ST. LEO AGUNG,  “Tomus ad Flavianum”  (karya tulis kepada Fla-vianus): DS. 294.

[33]  Bdk. ST. LEO AGUNG, Surat kepada Kaisar Leo I “Promisisse Mememi    ni”: DS . 318: “…..  keilahian dan kemanusiawian dipadukan ke dalam ke    satuan sejak saat Perawan (Maria) mengandung sedemikian rupa, sehingga tidak dilaksanakan perbuatan-perbuatan ilahi tanpa manusia, perbuatan-perbuatan manusiawi tanpa Allah”. Bdk. juga ibid., DS. 317.

[34]  KONSILI VATIKAN II, Konstitusi pastoral “Gaudium et Spes”, 45; lihat     juga KONSILI TRENTO, “Decretum de Peccato Originali” (Dekrit ten-tang    dosa asal), 3: DS. 1513.

[35]  Bdk. KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 3-4.

[36]  Bdk. ibid., 7; bdk. ST. IRENEUS, yang menulis, bahwa di dalam Gerejalah     “persekutuan dengan Kristus telah ditaruhkan, artinya: Roh Kudus”    (“Adversus Haereses” [melawan bidaah-bidaah], III, 24, 1; SC. 211, 472).

[37]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi Pastoral  “Gaudium et Spes”, 22.

[38] PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 28.     Mengenai “benih-benih Sabda”, bdk. juga ST. YUSTINUS MARTIR,     Apologia Kedua, 8, 1-2; 10, 1-3; 13, 3-6; ed. E.J. Goodspeed, 84; 85; 88-89.

[39]   Bdk. PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 28-29

[40]   Ibid., 29.

[41]   Ibid., 5.

[42]  KONSILI VATIKAN II, Konstitusi pastoral “Gaudium et Spes”, 10. Bdk.    St.Agustinus, yang menulis bahwa Kristus itu jalan, yang “tidak pernah    kekurangan bagi umat manusia …. dan di samping jalan itu tidak se-orangpun telah dibebaskan, tidak seorangpun dibebaskan, tidak seorang-pun akan    dibebaskan”; “De Civitate Dei” (tentang Kota Allah), 10, 32, 2: CCSL, 47, 312.

[43]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 62.

[44]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 5.

[45]  KONSILI VATIKAN II, Konstitusi pastoral “Gaudium et Spes”, 45. Ke-istimewaan Kristus yang niscaya perlu dan mutlak dalam sejarah manu-siawi sungguh baik diungkapkan oleh St. Ireneus dalam kontemplasinya tentang keunggulan Yesus sebagai Putera Sulung: “Di surga, sebagai Sulung dalam Dewan Bapa, Sabda yang sempurna memimpin dan serba mengatur segala sesuatu; di dunia, sebagai Sulung Santa Perawan, seorang manusia yang adil dan kudus, bersikap menghormati Allah dan berkenan kepada Allah, baik serta sempurna dalam segalanya, Ia menyelamatkan dari neraka siapa saja, yang mengikuti-Nya sejak Ia Sulung dari antara orang mati dan Pencipta hidup Allah” (“Demonstratio Apostolica” [pembuktian rasuli], 39: SC. 406, 138).

[46]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 6.

[47]   Bdk. KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 14.

[48]   Bdk. ibid., 7.

[49]  Bdk. ST. AGUSTINUS, Enarratio in Psalmos (uraian tentang Mazmur-    mazmur), Mzm. 90; Sermo (kotbah) 2,1: CCSL. 39, 1266; ST GREGORI-US    AGUNG, Moralia in Iob (uraian moral tentang Ayub), Pendahuluan, 6, 14: PL. 75, 525; ST TOMAS AKUINO, Summa Theologiae (rangkuman teologi), III, soal 48, a. 2 ad 1.

[50]   Bdk. KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 6.

[51]   Syahadat lebih pandang Gereja di Armenia: DS. 48. Bdk. PAUS BONIFA    SIUS VIII, “Unam Sanctam” ([Gereja] yang satu dan kudus): DS. 870-872;     KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 8.

[52]  Bdk. KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Unitatis Redintegratio”, 4; PAUS     YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Ut Unum Sint”, 11: AAS. 87 (1995) 927.

[53]  Bdk. KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 20;     bdk. juga ST. IRENEUS, Adversus haereses,  III, 3, 1-3: SC. 211, 20-44;     ST. SIPRIANUS, Epist. 33,1: CCSL. 3B, 164-165; ST. AGUSTINUS,     Contra adver. legis et prophet. (melawan para penentang hukum dan nabi-    nabi), 1, 20, 39: CCSL. 49, 70.

[54]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis  “Lumen Gentium”, 8.

[55]  Ibid.; bdk. PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Ut unum sint”, 13.     Bdk. juga KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen gentium”,     15, dan Dekrit “Unitatis Redintegratio”, 3.

[56]  Oleh karena itu penafsiran mereka, yang kiranya ingin menjabarkan dari ru-mus subsistit in” tesis, bahwa satu-satunya Gereja Kristus kiranya dapat berada dalam Gereja-Gereja bukan-Katolik dan jemaat-jemaat gerejawi (itu) bertentangan dengan maksud otentik “Lumen Gentium”. “Akan tetapi Konsili memilih istilah ‘subsistit’ justru untuk menjelaskan, bahwa ha-nyalah ada satu ‘subsistensi’ Gereja yang sejati, sedangkan di luar struk-turnya yang tampak hanyalah ada “elementa Ecclesiae” (unsur-unsur Gereja ), yang – sedangkan itu unsur-unsur Gereja yang sama – cenderung dan mengantar menuju Gereja Katolik” (KONGREGASI UNTUK AJAR-AN IMAN, Notification on the Book “Church: Charism and Power” by Father Leonardo Boff  [Catatan pada Buku “Gereja: Karisma dan Kuasa”, karangan P. Leonardo Boff]: AAS. 77 [1985] 756-762).

[57]   KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Unitatis Redintegratio”, 3.

[58]  Bdk. KONGREGASI UNTUK AJARAN IMAN, Pernyataan “Mysterium Ecclesiae”, 1: AAS. 65 (1973) 396-398.

[59]  Bdk. KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Unitatis Redintegratio”, 14 dan 15; KONGREGASI UNTUK AJARAN IMAN, Surat “Communionis Notio”, 17: AAS. 85 (1993) 848.

[60]  Bdk. KONSILI VATIKAN I, Konstitusi “Pastor Aeternus”: DS. 3053-3064; KONSILI VATIKAN II, Konsitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 22.

[61]   Bdk. KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Unitatis Redintegratio”, 22.

[62]   Bdk. ibid., 3.

[63]   Bdk. ibid., 22.

[64]   KONGREGASI UNTUK AJARAN IMAN, Pernyataan “Mysterium Ecclesiae”, 1.

[65]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Ut unum sint”, 14.

[66]   KONSILI VATIKAN II, DEKRIT “UNITATIS REDINTEGRATIO”, 3.

[67]  KONGREGASI UNTUK AJARAN IMAN, Surat “Communionis Notio”, 17; bdk. KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Unitatis Redintegratio”, 4.

[68]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 5.

[69]   Ibid., 1.

[70]   Ibid., 4. Bdk. ST. SIPRIANUS, “De Dominica Oratione”, 23: CCSL. 3/A, 105.

[71]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 3.

[72]  Bdk. ibid., 9; bdk. juga doa yang dipanjatkan kepada Allah, tercantum dalam Didache, 9,4: SC. 248, 176: “Semoga Gereja dihimpun dari penjuru-penjuru dunia ke dalam Kerajaan-Mu”, dan ibid. 10, 5: SC. 248, 180: “Ingatlah, ya Tuhan, akan Gereja-Mu ….. dan, sesudah dikuduskan, him-punkanlah itu dari keempat mata-angin ke dalam Kerajaan-Mu, yang telah Kau persiapkan untuknya”.

[73]  PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 18; bdk. Anjuran Apostolik “Ecclesia in Asia”, 17: L’Osservatore Romano (tgl. 7 November 1999). Kerajaan itu sedemikian rupa tidak terceraikan dari Kris-tus, sehingga dalam arti tertentu, itu diidentikkan dengan Dia (bdk. ORIGENES, In Mt. Hom. 14,7: PG. 13, 1197; TERTULLIANUS, Adver-sus Marcionem (melawan [pembidaah] Marcion), IV, 33, 8: CCSL. 1, 634.

[74]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 18.

[75] Ibid., 15.

[76] Ibid., 17.

[77]  KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 14; bdk. Dekrit “Ad gentes”, 7; Dekrit “Unitatis Redintegratio”, 3.

[78]  PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 9; bdk. Katekismus Gereja Katolik, 846-847.

[79]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 48.

[80]  Bdk. ST. SIPRIANUS, “De Ctholicae Ecclesiae Unitate” (tentang kesatuan Gereja Katolik), 6: CCSL. 3, 253-254;  ST. IRENEUS, “Adversus haereses”, III, 24, 1: SC. 211, 472-474.

[81]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 10.

[82]  KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Ad Gentes”, 2. Rumus tersohor “Extra Ecclesiam Nullus Omnino Salvatur” (Tanpa Gereja tidak seorangpun bagaimanapun juga diselamatkan), harus ditafsirkan dalam arti itu (bdk. KONSILI LATERAN IV, Bab 1: “De Fide Catholica” (tentang iman Katolik): DS. 802; bdk. juga Surat Ofisi kudus kepada Uskup Agung Boston: DS. 3866-3872.

[83]   KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Ad Gentes”, 7.

[84]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 18.

[85]   Itulah benih-benih Sabda ilahi (“semina Verbi”), yang oleh Gereja diakui dengan gembira dan penuh penghargaan (bdk. KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Ad gentes”, 11; Pernyataan “Nostra Aetate”, 2).

[86]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 29.

[87]   Bdk. ibid.; Katekismus Gereja Katolik, 843.

[88]  Bdk. KONSILI TRENTO, Dekrit tentang Sakramen-sakramen, kanon 8, tentang Sakramen-sakramen pada umumnya: DS. 1608.

[89]   Bdk. PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 55.

[90]   Bdk. KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 17; PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 11.

[91]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 36.

[92]   Bdk.PAUS PIUS XII, Ensiklik “Mystici Corporis”: DS. 3821.

[93]   KONSILI VATIKAN II, Konstitusi dogmatis “Lumen Gentium”, 14.

[94]   KONSILI VATIKAN II, Pernyataan “Nostra Aetate”, 2.

[95]   KONSILI VATIKAN II, Dekrit “Ad Gentes”, 7.

[96]   Katekismus Gereja Katolik, 851; bdk. juga 849-856.

[97]   Bdk. PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Redemptoris Missio”, 55; Anjuran Apostolik “Ecclesia in Asia”, 31.

[98]   Bdk. KONSILI VATIKAN II, Pernyataan “Dignitatis humanae”, 1.

[99]    Ibid.

[100]   PAUS YOHANES PAULUS II, Ensiklik “Fides et ratio”, 15.

[101]   Ibid., 92.

[102]   Ibid., 70.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here