Home Seputar KWI SAGKI 2015: Keluarga Baik Munculkan Pribadi Berintegritas dan Berwatak Mulia (1)

SAGKI 2015: Keluarga Baik Munculkan Pribadi Berintegritas dan Berwatak Mulia (1)

1259
0

TAHUN ini, Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia (SAGKI) 2015 mengambil tema pokok yakni “Keluarga: Sukacita Injil – Panggilan dan Perutusan Keluarga dalam Gereja dan Masyarakat Indonesia yang Majemuk”. (Baca:   SAGKI 2015: Berterima Kasih pada Keluarga (2)

Keluarga, kata Ketua Presidium KWI Mgr. Ignatius Suharyo, adalah locus (tempat, lokasi) dimana setiap anggotanya –ayah, ibu dan anak-anak mereka- diharapkan bisa tumbuh dan berkembang hingga akhirnya menjadi pribadi-pribadi yang dewasa, matang, dan tak kalah penting juga punya watak kepribadian yang mulia.

Penegasan ini mengemuka dalam jumpa pers di Kantor KWI Jl. Cut Meutia, Jakarta Pusat, Jumat (30/10) siang dimana jajaran KWI menjelaskan ‘duduk perkara’ sekaligus latar belakang diadakannya hajatan iman bernama Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia (SAGKI) 2015.

Tema keluarga

Mengapa tema keluarga menjadi penting dalam SAGKI 2015 ini? Menurut Uskup Agung Jakarta ini, kalau bicara tentang ‘sosok’ ideal keluarga (katolik) seperti terumus dalam pemikiran besar di atas, maka memang itulah yang diinginkan Gereja Katolik, termasuk Gereja Katolik Indonesia.

Ketua Presidium KWI/Uskup Agung Keuskupan Agung Jakarta Mgr. Ignatius Suharyo. (Yohanes Indra/Dokpen KWI

Namun, kalau bicara fakta dan realitas yang terjadi di masyarakat, maka ‘sosok ideal’ keluarga (katolik) seperti gambaran di atas itu sangat sulit ditemui. Ibarat jauh dari panggang api, maka yang terjadi di masyarakat justru ada begitu banyak keluarga –termasuk keluarga-keluarga katolik—yang tidak bisa berkembang seideal seperti yang diharapkan.

Di situ, kata Mgr. Ignatius Suharyo, ada kisah perceraian. Lalu ada kenyataan bahwa begitu banyak keluarga hidup dalam suasana pas-pasan: miskin material dan miskin berkesempatan untuk bisa berkembang tubuh layaknya keluarga ideal yang diharapkan Gereja dan Masyarakat.

“Kita bisa membayangkan bahwa di Jakarta ini ada begitu banyak keluarga yang untuk bisa tidur pun harus bergantian. Hanya punya satu dipan, maka ayah-ibu-anak harus bergantian tidur di kamar yang sempit karena memang lahan rumahnya juga sempit,” terang Uskup Agung Jakarta ini.

Keadaaan lebih memprihatinkan juga terjadi di banyak tempat. Misalnya di Keuskupan Larantuka di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Flores dimana banyak keluarga terpaksa ‘merelakan’ anggota keluarganya menjadi buruh migran di negeri jiran untuk keberlangsungan hidup. Maka di situ ada banyak hal yang memprihatinkan terjadi, termasuk di antara kekerasan seksual dalam keluarga.

Di kota-kota besar seperti Jakarta, kata Mgr. Suharyo, persoalan eksistensial dalam keluarga juga terbentang lebar. Banyak anak-anak menjadi ‘korban’ kesibukan orangtuanya yang harus bekerja dan menghabiskan banyak waktunya di luar rumah.

“Sementara itu, anak-anak mereka benar-benar menjadi ‘anak pembantu’ karena proses pendidikannya tidak ada di tangan orangtua sendiri,” kata Mgr. Suharyo menggambarkan bagaimana pentingnya isu keluarga ini menjadi pokok bahasan dalam SAGKI 2015.

Kredit foto: Pipit Prahoro

Sumber/Tautan: Sesawi.Net

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here