Home Seputar KWI Cerita Hebat Keluarga Katolik di SAGKI 2105: Bahagia karena Punya Keluarga (1)

Cerita Hebat Keluarga Katolik di SAGKI 2105: Bahagia karena Punya Keluarga (1)

1567
0

SHARING ini diungkapkan pasangan Vincent – Conny dan Vanya, anak mereka, dari Keuskupan Agung Makassar di forum Sidang Gereja Katolik Indonesia (SAGKI ke-4) tahun 2015 di hari kedua: Selasa, 3 November 2015. Pasangan suami-istri ini sudah membina keluarga selama 21 tahun. Vincent adalah seorang wirausaha, sementara Conny adalah seorang dokter.

Menikah untuk bersama, tapi malah dipisahkan
Sejak awal, kata Vincent, pernikahan mestinya dialami sebagai kebersamaan dalam hidup keluarga. Namun, sejarah hidup membuktikan fakta berbeda. Conny yang berprofesi sebagai dokter ternyata mendapat penugasan jauh di daerah terpencil di Palu. Sementara, lantaran baru mulai merintis usaha di Makassar, maka Vincent harus merelakan diri hidup berpisah dengan Conny, justru pada awal-awal tahun pernikahan mereka. “Saya butuh dua hari melakukan perjalanan darat dari Makassar ke Palu hanya untuk sekedar bisa bertemu keluarga,” ungkap Vincent.

Dalam perjalanan hidup selanjutnya, ternyata rotasi hidup berpindah-pindah kota itu terjadi banyak kali. ”Kami ini menikah untuk bisa berkumpul bersama, tapi malah hidup berpisah satu sama lain,” kata Vincent mengisahkan perjalanan hidupnya.

Ketika tiba waktunya usahanya gagal total, maka pada saat-saat kritis inilah Vincent mengalami keluarganya sebagai berkat dan rahmat yang meneguhkan. Sebagai ayah dan kepala keluarga yang semestinya harus memberi nafkah pada keluarga, demikian penegasan Vincent, dirinya merasa malu hati ketika harus menjalani hari-hari hidupnya sebagai ‘ibu rumah tangga’. “Ketika tidak punya pekerjaan, maka menggendong anak keluar pagar rumah pun, saya sangat malu,” ungkapnya jujur.

Dr. Conny pun mengiyakan pernyataan ini. Ketika menyaksikan suaminya mengalami masa-masa sulit, dia tanpa henti senantiasa memberi dukungannya. “Satu-satunya ‘harta’ berharga yang saya rasakan waktu itu adalah keluarga. Saya tetap merasa bahagia, karena punya keluarga,” kata Vincent.

Memberi derma dan mendapat berkah berlimpah
Sebagai dokter pegawai negeri sipil (PNS), kata dr. Conny, sekali waktu dia harus pindah kerja ke luar kota di sebuah pedalaman jauh dari Makassar. Karena saat itu sudah terjadi otonomi daerah, maka proses mutasi kerja ini tidak mudah dilakukan. Upayanya untuk minta surat pindah dari satu kota ke kota yang lain membutuhkan tenaga ekstra.

Upayanya mau menyelesaikan urusan administratif mutasi ini nyaris menemui jalan buntu, ketika sekali waktu matanya terpaku pada pengumuman di papan pengumuman gereja di pedalaman yang membutuhkan bantuan dana pembangunan. “Saya termotivasi ingin menyumbang derma dan dana derma ini saya ambil dari dana yang sengaja kami siapkan untuk mengurus proses administrasi mutasi kerja,” kata dr. Conny.

Hari lainnya, tambahnya, ia bertemu dengan seorang suster biarawati PBHK yang mengaku membutuhkan dana pembangunan untuk pembangunan sekolah. Saat itu, tanpa banyak ba-bi-bu, ia langsung ambil keputusan untuk menyumbangkan separuh dari dana yang sengaja dikumpulkan untuk keperluan mengurus surat mutasi kerja. “Sengaja saya tidak memberitahu Vincent mengenai hal ini,” katanya.

Ternyata, tidak butuh waktu lama bagi dr. Conny untuk akhirnya mendapatkan surat persetujuan pindah mutasi kerja. “Saya tiba-tiba mendapatkan telepon bahwa surat mutasi kerja itu sudah ditandatangani,” ungkapnya.

Ternyata, demikian penegasan dr. Conny dan Vincent, kadang dengan sering memberi derma itu, Tuhan malah memberi berkah berlimpah kepada kita.

Kagum dengan orangtua
Vanya, anak pertama pasangan Vincent – dr. Conny baru saja menyelesaikan studi vokal pop di Singapura. Ia mengaku bangga punya orangtua ‘hebat’. Bukan pertama-tama karena mereka mencukupi semua kebutuhannya, melainkan lebih-lebih karena mendidiknya sebagai anak baik.

Sebagai anak dari keluarga dokter, terangnya, sejak kecil dia diharapkan juga menjadi dokter. Namun, usai selepas SMA, ia malah memutuskan diri studi lanjut di bidang musik pop, khususnya olah vokal. Dan syukurlah, kedua orangtuanya sangat mendukung keputusannya untuk studi musik daripada studi kedokteran.

Kredit foto: Mathias Hariyadi/Sesawi.Net

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here