Home Seputar KWI Kisah Hebat Keluarga Katolik di SAGKI 2015: Revolusi Meja Makan Dimulai dengan...

Kisah Hebat Keluarga Katolik di SAGKI 2015: Revolusi Meja Makan Dimulai dengan Sorghum (4)

798
0
SHARE

KALI ini, kata ‘revolusi’ tidak perlu dimaknai secara politik praktis. Namun bagi Maria Loretha, revolusi tetaplah merangkum makna sebagai perubahan radikal menyeluruh dalam hal tertentu. “Kali ini, revolusi pangan harus terjadi pertama-tama di ruang makan keluarga,” papar perempuan berdarah Dayak campuran Kanayatn dan Joka asal Ketapang di Kalbar, namun kemudian meniti garis kehidupan di Jakarta dan kemudian selanjutnya menetap di Flores Timur, NTT.

Karena ayahnya suka berkebun dan berhasil memetik hasil kebunnya untuk kebutuhan sehari-hari, maka sedari kecil ia sudah sangat mengakrabi dunia berkebun skala rumah tangga. Dengan demikian, apa yang dikatakan Maria bukannya tanpa dasar. Orang Indonesia kebanyakan selalu merasa belum ‘cukup makan’ bila perutnya belum kemasukan nasi. Yang lebih modern di kota-kota besar, makan sering berarti mengkonsumsi roti berbahan gandum atau terigu.

Ketahanan pangan dengan canthel (sorghum)
Menurut dia, ketahanan pangan sebaiknya perlu juga melihat potensi pangan asli Indonesia yang sangat beragam macamnya. Flores di NTT adalah tempat ideal bagi Maria Loretha untuk mengembangkan potensi diversifikasi bahan pangan yang masuk kategori asli hasil produk lokal daerah. Di Flores Timur dan bersama kelompok pemberdayaan masyarakat yang dimotivasinya, Maria Loretha menoleh pada sorghum yang di Jawa dikenal dengan sebutan nama canthel.

Namun, sejatinya canthel atau sorghum sudah lama ‘hilang’ dari khasanah kehidupan para petani di Jawa. Padahal di era tahun 1970-an, canthel merupakan tanaman rumahan yang biasa ditanam di pekarangan-pekarangan dan tumbuh subur di lahan tandus berkekurangan air. Di Flores Timur yang lahannya juga banyak tandus, justru canthel atau sorghum bisa tumbuh kembang dengan sangat subur.

Bagaimana kisahnya hingga Maria Loretha sampai jatuh hati sama canthel atau sorghum yang kini bibitnya pun sudah sangat sulit ditemui?

Kisahnya berpulang pada masa kecilnya ketika ibunya sering mengajaknya pergi mengunjungi ladang dan kebun miliknya untuk bertani dan panen. Bermodal pengalaman masa kecil dan sedikit pengetahuan bertani ayahnya, Maria kemudian nekad mengelola kebun seluas 6 Ha milik orangtua suaminya di pinggir pantai Desa Pajinian Kecamatan Adonara Barat. Di areal kebun keluarga itu ada 240 pohon kelapa, 125 pohon jambu mete, puluhan kayu keras bernilai ekonomis tinggi dan hamparan kosong seluas 2 Ha. “Saya seperti menemukan ‘tambang’ emas di situ,” katanya.

Hanya saja, suami kurang mendukung dan sempat mencemaskan dia tinggal di kebun luas itu tanpa listrik dan air cukup serta akan mendapat celotehan dari keluarga. Barulah ketika bulan menginjak angka lima, suaminya mulai luluh dan mau tinggal menemani dia berkebun di areal yang jauh dari permukiman penduduk.

Ketika tantangan berupa pertanyaan-pertanyaan gugatan mampir di kepalanya, barulah kata-kata mantra sakti ayahnya mulai mengiang-ngiang. “Saya ingat pesan Bapak ketika minta izin dan restunya menjadi petani. Kata beliau, “Mintalah pada alam, maka alam akan memberimu tanpa suara. Tapi kalau kamu minta pada manusia, maka mereka akan minta imbalan’,” ujar Maria mengutip nasehat ayahnya.

Jatuh cinta dengan sorghum
Bulan April 2007, secara kebetulan dia mendapat suguhan sepiring biji rebus yang di atasnya diberi parutan kelapa oleh Maria Helan, tetangga kebun. Belakangan barulah dia tahu, ternyata biji yang enak dan gurih itu bernama watablolon (sorghum). Dari tetangganya dia dapatkan informasi, bibit itu datang Hurung.

Karena butuh bibit banyak, maka perburuan mencari bibit sorghum itu mulai dia lakoni. Ternyata tidak mudah, karena harus mencari di Bukit Seburi, Baniona, Witihama, dan ternyata di sana pun juga tidak ada. Barulah ketika sampai di Larantuka, tepatnya di Yaspensel, Weri, pada tahun 2008, kegembiraannya membuncah bungah.

Di sana ada banyak dan mesti pergi menemui Pimpinan Yaspensel waktu itu Pastor Yansen Raring, Pr. “Dasar tak berjodoh, sudah bolak-balik empat kali ke Yaspensel, kami tidak pernah bertemu beliau. Mungkin karena kasihan atau bosan melihat kami berdua, salah satu staf Yaspensel membisiki kami supaya ke Desa Nobo Kecamatan Ilebura,” kenangnya.

Dari Bapak Agustinus di Desa Nobo, akhirnya didapat bibit canthel sebanyak 10 berkulit merah seharga uang terima kasih senilai Rp 100 ribu. Inilah bibit pertama hasil perburuan yang membuat dia semakin tertantang untuk mencari dan menyelamatkan benih-benih watablolon lokal.

“Saya bertambah jatuh cinta dengan watablolon, ketika terjadi peristiwa tahun 2009-2010 dimana seluruh Flores tidak ada hujan. Banyak petani mengalami gagal panen: kakao busuk, bunga jambu mete berguguran, kopra menjadi hanya Rp 1.000 per kg hingga membuat para petani hidup susah,” ujarnya.

Satu-satunnya tanaman kebun yang ‘tahan banting’ adalah canthel (watablolon atau sorghum). “Sejak itu, saya berkemauan keras ingin membudidayakan tanaman pangan produk lokal ini,” jelasnya.

Tahun 2009, ia mulai nekat memperkenalkan watablolon di tetangga desa namun disambut cemooh karena sudah bukan zamannya sekarang orang makan canthel. Seorang teman dari Solor malah berujar, “Kami orang Solor biar doi ne, pi bon beras di kios. Watablolon tu tora beri ayam makan” dan tak sedikit pula para penyuluh yang memberli label dia kurang kerjaan dan hanya menghabiskan energi saja.

Tahun 2010 adalah titik awal dia berhasil kembangkan projek sorghum ini keluar dari Flores Timur. Kabupaten pertama yang dia raih adalah Manggarai Barat, tepatnya di kelompok Aliansi Petani Lembor di Desa Ngancar Kecamatan Lembor.

“Ke sana, saya membawa tiga macam benih sorghum dari tujuh koleksi benih yang saya miliki masa itu. Di desa itu seluas-Iuas mata memandang hanya padi, padi, dan padi. Pohon-pohon yang ada bisa dihitung dengan jari,” jelasnya.

Maria justru merasa ‘lapar’ di lumbung beras Flores ini, karena tidak ada makanan lain selain beras. Di desa ini pun, akses air bersih sulit dan listrik masih sangat terbatas. Bersama teman-teman petani Aliansi Petani Lembo, dia menyemangati pembukaan kebun pembibitan seluas 2 Ha.

“Dua tahun kemudian, tahun 2012 ketika saya datang monitoring, hampir setiap rumah makan bubur watablolon, ada teman ngopi membawa pulang sorghum. Sungguh sangat mengharukan dalam tempo yang cukup singkat, hanya dua tahun sorghum dapat diterima dan menjadi pangan alternatif selain beras.

Tahun 2015 awal ketika dia sudah bergabung dengan Yaspensel Keuskupan Larantuka, dia ajak Romo Direktur mengunjungi mereka. Kami sama-sama terkejut, lima tahun kemudian sorghum nyaris tersebar merata di kecamatan Lembor.

Kisah revolusi radikal dalam dirinya itu baru terjadi 10 tahun lalu, ketika memilih hidup di kebun di Pulau Adonara, seiring dengan kebutuhan hidup pendidikan anak-anak dan hasrat untuk menjadi mandiri.

Justru karena bibit canthel sekarang ini sudah banyak hilang, maka Maria malah termovitasi untuk menggerakkan komunitas-komunitas petani lokal untuk kembali berbudidaya tanaman sorghum yang sangat bergizi dan punyai nilai ekonomis tinggi ini. Menurut dia, masalah ketahanan pangan bukan hanya urusan negara,pemerintah, LSM, melainkan juga Gereja dan setiap orang yang peduli dengan potensi pangan asli produk lokal.

maria loretha 2 ok
Maria Loretha, perintis budidaya pangan canthel (sorghum).

Aneka tantangan
Kalau akhirnya canthel dipilih, itu karena bibitnya dan lahan di Flores Timur sangat mendukung untuk projek pengembangan diversifikasi pangan berbahan dasar asli produk lokal ini. Ketika mulai bergerak membudidayakan tanaman pangan asli Indonesia ini, Maria Loretha justru mendapat tantangan besar dari lingkungan terdekatnya: keluarga.

Orangtuanya tidak mengizinkan dia tinggal dan hidup di Flores, NTT, yang menurut pemahaman umum kebanyakan orang Indonesia selalu identik dengan kemiskinan, lahan tandus, dan sulit maju. Namun tahun 2005 dia memutuskan mantap menjadi petani canthel di Flores dan barulah tahun-tahun berikutnya dukungan dari keluarganya mulai mengalir. Tantangan berikutnya juga datang dari keluarga suaminya yang asli dari Flores yang ekspektasinya terlalu ‘tinggi’ untuk bisa segera mendapatkan keuntungan dari gerakan ketahanan pangan dengan produk lokal: sorghum ini.

Pengetahuannya untuk bertani dan menanam produk bahan baku lokal semakin berkembang, sejak pertemuannya dengan dua orang pastor yang memberi motivasinya. Juga kekagumannya dengan tulisan Uskup Agung Kupang Mgr. Petrus ‘Piet’ Turang yang membahas issue yang sama.
Barulah ketika namanya mulai muncul di permukaan melalui publikasi di media massa, nama Maria Loretha mulai diperhitungkan.

“Namun, bukannya tanpa tantangan, ketika oleh teman-teman penyuluh dan LSM saya lalu dibilang sebagai motor penyeragaman pangan,” kata Maria menjawab pertanyaan moderator Romo Agung Prihartana MSF.

Tapi revolusi ketahanan pangan itu harus dimulai sekarang. “Mulainya harus di meja makan, ketika kita bisa mengkonsumsi bahan pangan produk lokal semisal sorghum atau lainnya,” kata Maria sembari menambahkan bahwa wijen mestinya juga dikembangkan di lahan-lahan tandus di Flores. “Nilai ekonomisnya juga tinggi karena 1 kg wijen sudah berharga Rp 30 ribu,” terangnya.

Rindu tampil di panggung Gereja
Sedianya, Maria Lotha mestinya pergi ke India untuk menghadiri konferensi internasional tentang pangan. Namun, ia akhirnya memilih pergi ke SAGKI yang menurutnya juga sangat strategis untuk mengkampanyekan gerakan ketahanan pangan berbahan baku produk lokal ini.

“Terus terang, saya sudah lama merindukan ‘panggung’ seperti ini bisa menyapa para Uskup dan umat katolik semua tentang kemendesakan menggelorakan ketahanan pangan berbahan baku lokal,” terangnya mengawali sharingnya di hadapan 600-an peserta SAGKI ke-4 tahun 2015.

Sebelumnya, dia juga mengaku bahagia ketika diajak KWI untuk menghadiri konferensi Caritas Internasional di Roma yang bicara juga tentang ketahanan pangan. “Kali ini, lain daripada biasanya, saya harus beli baju baru agar bisa tampil lebih cantik,” ungkap Maria Loretha menggambarkan hari-harinya lusuh karena bekerja di ladang bersama para petani.

Kredit foto: Romo FX Adisusanto & Yohanes Indra/Dokpen KWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here