Home Seputar KWI Perayaan Natal Bersama Keluarga Besar KWI 2015 “Send Your Love Speech, Not...

Perayaan Natal Bersama Keluarga Besar KWI 2015 “Send Your Love Speech, Not Hate Speech”

1188
0

SEND YOUR LOVE SPEECH, NOT HATE SPEECH

Jakarta, Dokpenkwi.org – Kantor KWI Jalan Cut Mutiah (Minggu, 10 Januari 2016) dipenuhi banyak orang dengan pakaian indah berwarna-warni. Pada hari itu seluruh keluarga besar KWI (Konferensi Waligereja Indonesia) merayakan perayaan natal bersama. Perayaan natal bersama KWI ini sudah digelar sejak lebih dari 20 tahun yang lalu, yang pada awalnya hanya diikuti oleh 2 lembaga, yakni Kantor KWI dan Raptim. Sekarang telah berkembang dengan peserta dari 8 lembaga di bawah naungan KWI (Kantor KWI, Raptim, LBI, Karina, Obor,  CF, DP, serta Danita). Perayaan Natal Bersama kali ini mengambil tema “Hidup Bersama sebagai Keluarga Allah” sesuai dengan tema pesan natal PGI – KWI 2015 dengan subtema ‘Bunda Rahim Kehidupan’. Natalan yang dilaksanakan pada Minggu pagi hingga siang itu tampak semarak justru karena yang terlibat di dalamnya adalah seluruh elemen keluarga yang bergabung dalam Konferensi Waligerja Indonesia.

Perayaan Natal Bersama KWI 2015 diawali dengan Perayaan Ekaristi yang dipersembahkan oleh Mgr. Antonius Subianto Bunjamin, OSC selaku Sekretaris Jenderal KWI sebagai konselebran utama didampingi oleh Mgr. Piet Boddeng Timang beserta 4 pastor yang betugas di lembaga-lembaga KWI. Dalam homilinya, Mgr. Anton mengajak umat untuk menjadi orang-orang yang mewartakan kasih sebagaimana yang diamanatkan sendiri oleh Paus Fransiskus dalam pesan perdamaian dunia 2015 melalui ujaran kasih (love speech) dan bukan ujaran kebencian (hate speech). Lebih lanjut, Mgr. Anton menegaskan bahwa “Ada 3 kalimat ajaib dalam ujaran kasih yang perlu kita perhatikan dan wujudkan dalam kehidupan sehari-hari: Maafkan saya, Terima kasih dan Tuhan memberkati.” “Semoga 3 kalimat ajaib ini senantiasa bertumbuh subur dan terwujud, baik  di lembaga-lembaga KWI maupun dalam keluarga masing-masing,” demikian harapan beliau kepada semua hadirin.

Perayaan Natal Bersama yang dihadiri oleh lebih dari 500 orang ini, juga mendapatkan perhatian istimewa dari para Uskup. Ada 5 orang Uskup yang ikut memeriahkan perayaan ini, yaitu Mgr. Datubara OFMCap, Mgr. J. Soenarko SJ, Mgr. Piet Boddeng Timang, Mgr. Anton Subianto serta Mgr. Ignatius Suharyo. Dalam kata sambutannya, Mgr. Suharyo sebagai Ketua KWI menyampaikan pesannya supaya keluarga besar KWI memiliki keluasan budi dan kelapangan hati sehingga kehidupan bersama sebagai keluarga Allah sungguh-sungguh bisa diwujudkan di kantor ini beserta lembaga-lembaganya.

Di samping dilaksanakan dalam Perayaan Ekaristi sebagai sumber dan puncak kehidupan Gereja, Natalan bersama KWI ini  menjadi unik justru dalam berbagai ekspresi seni dan budaya yang melibatkan anak-anak hingga orang dewasa, yang tidak lain adalah orangtua anak-anak tersebut. Para orangtua membimbing anak-anak dan memberi ruang untuk berekspresi baik dalam bentuk gerak dan lagu, menyanyi dan dramatisasi kehidupan nyata.

Kecuali itu, semarak Perayaan Natal Bersama KWI ini juga diwarnai oleh kehadiran dan penampilan voval group dari Danita serta tampilnya anak-anak karyawan yang memiliki talenta dalam olah vokal.

SAM_0173

Dalam kata penutupnya sekali lagi Mgr. Anton menekankan agar “3 kalimat ajaib” tersebut dalam homilinya sungguh-sungguh bisa dikonkretkan dalam lingkungan kerja dan keluarga. “Kalau tidak, perayaan natal ini hanya akan menjadi seremonial saja,” begitu ujar beliau mengakhiri seluruh kebersamaan keluarga besar KWI ini.

Perayaan Natal Bersama KWI ini bisa dikatakan sebagai sebentuk kiprah nyata hidup bersama sebagai keluarga Allah***

 

(Harini Bernadeta/Dokpen KWI)

Kredit Foto: (Rm. FX. Adisusanto, SJ)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here