Home Seputar KWI Dari Arena Festival “Climate Change”

Dari Arena Festival “Climate Change”

1006
0

DARI ARENA FESTIVAL “CLIMATE CHANGE”

Jakarta Convention Center, Senayan

Kamis, 4 Februari 2016

 

Sessi Seminar para Tokoh Agama

 

Pembicara:

  1. Prof. Dr. Din Syamsuddin MA (Siaga Bumi)
  2. Dr. Sudjito, MBA (Walubi)
  3. PC. Siswantoko Pr (KWI)
  4. Pdt. Penrad Siagian (PGI)
  5. Wayan Suwisma (PHDI)
  6. KH. Dr. Mochamad Maksum (PBNU)
  7. Uung Sendana (Matakin)

 

Pokok-pokok Gagasan:

Prof. Din

–         Climate change adalah moral issues dan moral crime.

–         Terhadap isu moral dan kejahatan moral itu para tokoh agama dunia sudah menyerukan seruan moral mereka, namun mainstreaming (pengarusutamaan) yang diserukan itu belum cukup kuat.

–         Pemerintah juga belum serius menyikapi masalah ini.

–         Harus ada “world system” untuk proses pembangunan yang selama ini kerap kali memperlihatkan kontras, ada yang membangun dan tiba-tiba ada yang menjebol tanpa ada koordinasi.

–         Harus semakin kuat kerjasama lintas agama dalam menyikapi masalah ini. IRC (Inter Religious Council) sudah membuat “SIAGA BUMI”, suatu gerakan untuk mempertahankan keselamatan bumi.

–         Masalah lingkungan adalah masalah kemanusiaan. Maka ada upaya bersama lintas agama untuk membangun “Eko-RI” (Ekologi Rumah Ibadah).

 

Dr. Sudjito

–         Budha menegaskan “jalan tengah”, yaitu membiasakan menghayati moral yang baik, menjalankan meditasi, dan mengembangkan kebijaksanaan (wisdom) hidup.

–         Menjadikan pokok-pokok ajaran agama sebagai pedoman untuk mencintai lingkungan hidup atau mencintai ciptaan.

–         Harus berani berkata “CUKUP” dan jangan serakah. Harus bersikap dan bertindak seimbang dalam hidup ini.

 

  1. Siswantoko Pr

–         Climate Change adalah bencana kemanusiaan dengan korban utama adalah orang-orang kecil yang hidupnya hanya bisa mengandalkan keteraturan musim.

–         Terhadap masalah ini Gereja menyerukan perlunya “pertobatan ekologi” dengan mengubah perilaku yang menyebabkan orang tidak peduli pada lingkungan melalui pendidikan formal dan non-formal.

–         KWI menghadirkan Nota Pastoral dan Panduan Pendampingan Anak-anak dengan tema “Aku Sahabat Allah, Sesama, dan Alam”.

–         Aksi nyata adalah gerakan menanam dan memelihara pohon.

–         Juga membuat Forum Papua-Kalimantan untuk menyikapi rusaknya lingkungan hidup di kedua pulau besar itu. Kalimantan rusak karena proyek-proyek kelapa sawit dan pertambangan, sedangkan Papua sebagian besar oleh proyek tambang.

–         Dialog antargama adalah untuk menguatkan KOMITMEN – bersama menangani masalah perubahan iklim ini.

 

Nyoman Suwisma

–         Agama Hindu concern melakukan “wana kerti” (melindungi hutan), “danau kerti” (melindungi danau), “segara kerti” (melindungi laut), “jagad kerti” (melindungi bumi), dan “jana kerti” (melindungi manusia), serta melindungi hewan.

–         Hindu menjalankan gerakan hidup sehat, bersih, dan suci mulai dari keluarga, lingkungan, dst.

 

  1. Dr. Muchammad Maksum

–         Kalau para tokoh agama hanya ditempatkan sebagai pendoa untuk segala kerusakan serius bumi ini, maka paradigma ini adalah suatu pelecehan terhadap peran sentral para tokoh agama dalam membawa misi perubahan sikap dan perilaku terhadap lingkungan hidup.

–         Climate Change adalah “collective violence”, suatu produk ketidakadilan.

–         Persoalan agama-agama adalah bagaimana menjabarkan “faith” ke “action”.

 

Uung Sendana

–         Keselarasan dengan alam perlu dibangun oleh manusia.

–         SIAGA BUMI – Indonesia Bergerak Menjaga Bumi adalah komunitas lintas agama yang perlu ditingkatkan perannya.

–         Salah satu yang terus disosialisasikan dan dilaksanakan di Hindu adalah gerakan BBM (Bawa Botol Minum) sendiri.

 

Pdt. Penrad Siagian

–         Akar manusiawi krisis ekologi adalah keserakahan, cara pandang yang salah terhadap bumi dan alam, kultur dan system social-ekonomi yang melahirkan neoliberalisme dan pasar bebas.

–         Membangun eko-teologi dan etika lingkungan hidup dengan terus menanamkan dan menghayati paradigma: konservasi-bukan konsumtivisme; kebutuhan bukan keserakahan; pemberdayaan kekuasaan bukan dominasi kekuasaan; keutuhan ciptaan bukan eksploitasi alam.

–         Revolusi spiritualitas dengan menekankan beberapa hal: pemaknaan kembali hubungan antara manusia dengan ciptaan (Kejadian 1: 10.12.18.21.25); menyadari bahwa alam adalah konteks spiritual; eko-spiritual dalam semangat mengasihi bumi (1Kor 13:2); Edukasi untuk membangun kecerdasan ekologis (ecological intelligence) dengan bahan-bahan ajar yang dibawakan di Sunday School, dll.

–         Menjadikan “Gereja Sahabat Alam” dengan paradigma 5-S dan 4-R. Spirit 5-S adalah Solidarity, Save, Share, Shift, dan Sustainability. Sedangkan 4-R selain yg sudah biasa Reuse, Reduce, Replace, dan Recycle; maka juga dikembangkan Repent, Restraint, Respect, Responsible.

 

Demikianlah point-point yang perlu dikembangkan lagi dalam pendalaman di masing-masing agama, terutama di Gereja Katolik.

 

Perlu kiranya di KWI dibentuk “Satgas Penyelamatan Ciptaan” (Satuan Tugas Penyelamatan Ciptaan yang bertugas mengawal Nota Pastoral dan Laudato Si). Juga tetap harus dilanjutkan “Satgas Narkoba” (yang akan menindaklanjuti Nota Pastoral ttg Narkoba dan kerjasama dengan BNN).

 

 

Salam

  1. Edy Purwanto Pr.

 

Sumber: Rm. Edy Purwanto Pr.

Kredit Foto: Ilustrasi (judithcurry.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here