Home Seputar KWI Situasi Interreligious Harmony di Indonesia Menarik Minat Wartawan Vatikan

Situasi Interreligious Harmony di Indonesia Menarik Minat Wartawan Vatikan

1136
0

Dokpenkwi.org, Siang ini, Rabu (18/5) Ruang tamu lobby Kantor KWI, Jalan Cut Meutia dipenuhi oleh jajaran uskup anggota Presidium, para imam dan beberapa tamu dari radio Vatikan yang menyempatkan diri berkunjung ke KWI dalam perjalanan lawatannya ke Yogyakarta.

Para wartawan ini tertarik untuk mengetahui tentang keharmonisan hubungan antaragama di Indonesia yang terkenal di seluruh dunia walaupun situasi di dalam negeri sendiri kadang sering memanas di beberapa tempat. Meskipun demikian, selalu ada upaya untuk memperbaiki relasi antara umat beragama melalui aksi-aksi bersama. Ada banyak prakarsa yang telah dan sedang dibuat untuk mengupayakan hal itu.

DSC_4017

Dalam audiensi ini Mgr. Suharyo selaku tuan rumah memaparkan kondisi riil situasi hubungan antaragama di Indonesia. Mgr. Haryo, begitu sapaan akrab Ketua Presidium KWI ini, menjelaskan bahwa Indonesia adalah negara yang sangat besar dan luas dan terdiri dari ribuan kepulauan yang tersebar di seluruh nusantara. Hal ini tentu saja menimbulkan situasi yang berbeda dari satu tempat ke tempat yang lain . Demikian juga dengan para pemeluk agamanya. Ada pulau-pulau yang mayoritas penduduknya Muslim, ada yang Kristen, Katolik atau Hindu.

Mgr. Haryo juga menambahkan bahwa situasi harmonis antar para pemeluk agama di Indonesia ini tercipta dalam sejarah yang panjang sejak belum terbentuknya republik ini. Uskup Agung Jakarta ini menceritakan sejarah Sumpah Pemuda, ditetapkannya Pancasila sebagai dasar negara hingga semboyan Bhinneka Tunggal Ika yang mempersatukan warga negara yang berbeda-beda agamanya ini sebagai satu kesatuan dalam negara republik Indonesia ini. Para tamu tampak sangat antusias mendengarkan penjelasan Mgr. Haryo dalam hal ini.

DSC_4063

Sementara itu, Rm. Agus Ulahayanan Pr, Sekretaris Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan KWI memaparkan bahwa situasi Indonesia sungguh pluralistik. Dalam situasi pluralis ini yang lebih dikedepankan adalah dialog kehidupan di antara agama-agama yang ada di Indonesia, selain itu juga dibentuk satu wadah yang menampung kegiatan dari keenam agama yang diakui seara resmi oleh Pemerintah. Badan ini mengadakan kegiatan-kegiatan yang sifatnya membina hubungan baik antara para pemeluk agama masing-masing, antara lain ikut merayakan World Interfaith Harmony Week. “Kondisi hubungan antaragama di Indonesia sesungguhnya tidak seburuk sebagaimana yang diberitakan di luar. Ketika saya datang ke Aceh, saya disambut dengan baik dan saya merasakan ada atmosfer persahabatan dan persaudaraan,” begitu kesaksian Rm. Agus.

DSC_4031

Ditambahkan oleh Mgr. Giulio Mencuccini CP, salah satu anggota Presidium KWI yang sekaligus adalah uskup Keuskupan Sanggau yang berada di wilayah Kalimantan Barat, bahwa kondisi hubungan antar agama yang terjadi di Indonesia cukup bagus. Beliau lebih menunjukkan adanya hubungan yang baik yang terjadi di bidang pendidikan. Sekolah-sekolah ‘berlabel’ katolik banyak menerima murid-murid dari agama lain. Selain itu, hubungan harmonis antaragama ini juga dibuat melalui “open house” yang dilakukan oleh para pemuka agama pada hari-hari raya keagamaan masing-masing.

DSC_4036

Sementara itu, Mgr. Antonius Subianto OSC, Sekretaris Jenderal KWI sekaligus uskup Keuskupan Bandung, memberikan kesaksian bahwa meskipun penduduk Jawa Barat mayoritas beragama Islam dan ada 200 pesantren di sana, namun selama ini tidak pernah ada keributan di Bandung yang disebabkan oleh masalah agama. “Bandung adalah ibukota Jawa Barat yang damai karena para pemimpin agamanya selalu mengusahakan hal itu. Bahkan, pada hari Rabu Krisma menjelang Paskah lalu kami menerima kunjungan 19 pemimpin Muslim yang datang ke Katedral,” demikian imbuh beliau. Ditegaskan oleh Mgr. Anton bahwa kalau masih ada kesulitan memperoleh izin membangun tempat ibadah, itu bukan karena masyarakat setempat tidak mengizinkan, melainkan karena ada pihak-pihak luar yang mempengaruhi bahkan mengancam penduduk di situ.

Setelah menikmati makanan ringan yang telah disiapkan tuan rumah, keempat wartawan ini mohon pamit untuk  melanjutkan perjalanannya ke Yogyakarta. Grazie mille per la sua visita.

 

(Harini B. /Dokpen KWI)

Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here