Home Seputar KWI Konferensi Pers Menjelang Indonesian Youth Day 2016

Konferensi Pers Menjelang Indonesian Youth Day 2016

1322
0
Unity in Diversity

Dokpenkwi.org, Lobby Kantor KWI Jalan Cut Meutia Jakarta, siang ini Kamis (19/5) kembali disesaki puluhan orang. Mereka adalah orang muda Katolik dan para wartawan yang akan mendengarkan pemaparan Ketua Komisi Kepemudaan KWI, Mgr. Pius Riana Prabdi dan Rm. John Montolalu sebagai Ketua Umum Panitia tentang Indonesian Youth Day 2016. Konferensi pers ini  digelar menjelang diselenggarakannya ajang pertemuan orang Muda Katolik se-Indonesia atau yang dikenal dengan nama Indonesian Youth Day (IYD). Indonesian Youth Day jilid dua ini menurut rencana akan diselenggarakan  pada 1 – 6 Oktober 2016 di Manado.  IYD pertama telah diselenggarakan di Sanggau, Kalimantan Barat  pada 2012 lalu. Pada waktu itu IYD mampu mengumpulkan Orang Muda Katolik (OMK) lebih kurang 3.000 peserta yang berasal dari 37 keuskupan diseluruh  Indonesia.

DSC_4087

Dalam pemaparannya Mgr. Riana, sapaan akrab Uskup Keuskupan Ketapang ini, menyatakan bahwa perhelatan IYD merupakan salah satu kesepakatan dan keputusan dari para Uskup yang bergabung dalam Konferensi Waligereja Indonesia. Dalam perhelatan akbar OMK ini Gereja Indonesia ingin menghadirkan Gereja dari sisi kaum mudanya. Semestinya IYD yang digelar lima tahun sekali ini akan diadakan pada 2017, tetapi karena pada  2017 Gereja Indonesia diberi mandat sebagai tuan rumah Asean Youth Day (AYD) maka IYD dimajukan pada tahun ini. “Perayaan temu orang muda ini dimaksudkan untuk mensyukuri keberagaman Indonesia demi kebaikan bersama. Oleh karena itu, tema yang diangkat adalah ‘OMK: Sukacita Injil Di Tengah Masyarakat Indonesia Yang Majemuk.’ Kemajemukan Indonesia semoga bisa menjadi berkah bagi keberagaman dan kebersamaan orang muda untuk mengelola kehidupan menjadi semakin baik, “ demikian harapan Mgr. Riana.

Lebih lanjut, beliau juga mengharapkan agar dalam IYD akan terbangun solidaritas, kebersamaan dan kerukunan yang dibingkai dalam Pancasila. IYD diharapkan juga bisa menjadi ajang perjumpaan untuk saling menginspirasi, meneguhkan, berbagi, memperdalam iman, dan mempersatukan orang muda baik yang Katolik maupun non Katolik untuk menghadapi masalah-masalah bangsa secara bersama, antara lain: narkoba, kekerasan fisik dan seksual, kemiskinan, konflik horizontal dan kerusakan lingkungan. Isu-isu ini akan diangkat dan dibahas bersama-sama dalam IYD.

DSC_4099

Sementara itu,  Pastor John Montolalu selaku Ketua Umum IYD 2016 menjelaskan bahwa kegiatan IYD yang  akan berlangsung selama 7 hari dikemas dalam skema formasi OMK  dan dirancang dalam bentuk pertemuan raya OMK.  Kegiatan IYD dimulai dengan live in  bersama dengan penduduk di berbagai wilayah di tana Minahasa untuk memperkenalkan kepada para peserta kehidupan dengan latar belakang budaya yang berbeda. “Pasti peserta akan merasakan keunikan kehidupan bertoleransi di tana Minahasa yang kebanyakan penduduknya memeluk agama Kristen,” demikian imbuh beliau. Setelah itu, para peserta akan mengikuti serangkaian kegiatan seminar dan workshop yang akan dibawakan oleh para uskup dari berbagai keuskupan di Indonesia serta para tokoh masyarakat. “Pokoknya kami akan menyambut  para tamu OMK dari seluruh Indonesia dengan kehangatan dan keramahtamahan khas Minahasa,” begitu janji Pastor John. (baca juga: Tiga Tahap Kebersamaan di IYD).

DSC_4108

Karena keterbatasan jumlah peserta yang bisa ditampung, yakni hanya sekitar 3.000 orang, panitia berusaha menjangkau OMK  lainnya – yang notabene jumlahnya jauh lebih banyak daripada yang bisa ikut – untuk  ikut serta mengalami sukacita dalam IYD secara tidak langsung. Panitia membuat kegiatan melalui media sosial untuk melayani OMK yang tidak tertampung. Melissa selaku penanggung  jawab tim supporting marketing komunikasi IYD menjelaskan agar gaung IYD dirasakan teman-teman OMK yang lain maka disediakan digital forum yang digawangi oleh 20 OMK yang tergabung dalam timnya. Digital forum ini diupayakan agar bisa menggulirkan pesan IYD tentang sukacita Injil di tengah perbedaan. Ajang diskusi dalam bentuk online ini digulirkan sampai hari H dan akan live melalui: instagram, twitter, facebook . “Kami melibatkan akun-akun OMK yang punya followers banyak. Sifatnya awareness untuk menyebarkan sukacita perjumpaan dan sukacita Injil di tengah perbedaan bagi mereka yang nggak bisa ikut, dengan menggunakan bahasa yang sesuai dengan bahasa orang muda, “ begitu tandas Melissa.

DSC_4111

Dalam kesempatan ini hadir pula Citra Scholastika, penyanyi dan selebriti Indonesia, yang mewakili salah satu OMK di Indonesia. Menurutnya tema IYD sangat bagus agar keberagaman dan kemajemukan bangsa ini semakin disadari OMK sehingga OMK bisa berpikir dan berwawasan lebih luas tentang kedua hal itu. “Saya berharap ada edukasi terhadap orang muda tentang isu-isu yang berkembang saat ini dan  bagaimana menyikapinya, misalnya tentang LGBT,” demikian harapan yang disampaikan Citra.

DSC_4119

Sementara itu, Daniel Mananta, host dan presenter papan atas di tanah air yang juga hadir pada konferensi pers ini, mensharingkan pengalamannya ketika pernah mengalami depresi berat karena kehilangan suara. Namun berkat doa seorang bapak dan pastor ia merasa diteguhkan dan memiliki keyakinan kuat bahwa Tuhan akan menyembuhkannya. Dan ketika ia sembuh dan suaranya kembali sebagai rasa syukur dan terima kasihnya kepada Tuhan, bersama Sandra Dewi dan Olga Lydia ia mendirikan sebuah gereja di tanah Flores. Dan sejak saat itu ia mulai melayani di ladang Tuhan agar banyak orang muda bisa berkreasi dan berinovasi. Berkaitan dengan IYD, Daniel menyatakan bahwa perhelatan akbar perjumpaan OMK se-Indonesia ini sungguh bagus karena menjadi saat bagi Gereja untuk mendengarkan suara orang muda dan merefleksikan apakah setelah 2000 tahun lebih kehadirannya Gereja sudah melakukan hal-hal secara benar untuk orang muda. Daniel juga mengkritik tentang judul tema. “Mestinya ada tagline yang lebih menggigit bagi orang muda. Misalnya, kata ‘majemuk’ diganti ‘unity in diversity’,” demikian imbaunya.

Sementara itu, dalam sesi tanya jawab ketika disinggung masalah kedatangan Paus Fransiskus, Mgr. Riana secara tegas menjelaskan bawha sampai saat ini belum ada berita lanjut baik dari Kedutaan Vatikan di Indonesia maupun dari Vatikan sendiri.

 

(Harini b./Dokpen KWI)

Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here