Home Seputar KWI Tiga Tahap Dalam Kebersamaan IYD 2016

Tiga Tahap Dalam Kebersamaan IYD 2016

1417
0

Dokpenkwi.org, Pastor John Montolalu selaku Ketua Umum IYD 2016 di Manado menjelaskan bahwa Keuskupan Manado diberi mandat untuk penyelenggaraan  IYD kedua. Perhelatan akbar OMK se-Indonesia yang akan dilaksanakan pada 1-6 Oktober di Tana Minahasa akan dibagi dalam 3 bagian: pra IYD, IYD dan pasca IYD. Pra IYD sudah sementara berjalan dengan segala bentuk persiapan dan kegiatan yang tersebar di keuskupan-keuskupan di seluruh Indonesia. “Misalnya, di bidang kerohanian, diadakan doa novena. Ada yang melakukannya selama 9 bulan, ada yang selama 9 minggu atau 9 hari, tergantung kondisi atau keadaan setempat,” demikian penjelasan beliau. Selain doa novena ada juga kirab salib. Di keuskupan Manado, kirab salib dijalankan di 9 kevikepan yang ada di Manado. Menurut Pastor John hal ini dimaksudkan agar orang muda yang akan menjadi peserta kontingen di IYD benar-benar siap untuk berkontribusi sebagai partisipan aktif sehingga pertemuan raya ini bisa berjalan lancar dan bermakna.

Setelah pra IYD yang berlangsung di keuskupan masing-masing, puncaknya adalah pertemuan raya OMK yang akan berlangsung selama 7 hari dan akan dipusatkan di Lotta, lebih kurang 15 km dari kota Manado. IYD yang dikemas dalam skema formasi OMK itu akan dibagi dalam beberapa bentuk kegiatan. Setiba di  tana Minahasa, para kontingen keuskupan akan diajak live in selama 3 hari. Dalam live in ini diharapkan OMK bisa dan mau belajar dari kekayaan kehidupan,budaya dan nilai yang dihayati oleh OMK sendiri  maupun  masyarakat keseluruhan yang ada di wilayah paroki di mana mereka tinggal selama 3 hari. Kemudian, sekembali dari live in mereka akan diajak untuk mengikuti kegiatan katekese, seminar, workshop dan lain-lain. “Kegiatan-kegiatan ini akan menghadirkan para narasumber yang terdiri dari para tokoh masyarakat dan para Uskup serta mengangkat  topik-topik aktual orang muda saat ini maupun persoalan-persoalan bangsa yang tengah mengemuka, “ demikian pemaparan lanjut Pastor John.

DSC_4105

Pasca IYD sepulang dari Manado semua anggota kontingen akan pulang dengan menimba semangat baru untuk menyebarluaskan apa yang mereka dapat selama perjumpaan dengan OMK setanah air maupun dengan penduduk setempat ketika live in. “Mereka akan menceritakan pengalaman indah itu kepada teman-teman mereka yang tidak ikut ambil bagian dan akhirnya mereka bisa belajar menjadi misionaris di tempat mereka berasal, “ begitu harapannya. Maka, formasi yang dilakukan tidak selesai saat IYD selesai, tetapi terus berkelanjutan sesudah para peserta pulang ke tempat masing-masing.

Pastor John juga berharap  bahwa sebagai follow up dari IYD para peserta akan menindaklanjuti apa yang telah mereka dapatkan di Manado dan mengorganisasi OMK di tempat masing-masing dengan kegiatan-kegiatan lanjutan. Para ketua komisi kepemudaan keuskupan diundang untuk menemani dan mendampingi kegiatan-kegiatan ini. Mereka juga diharapkan bisa melaksanakan rekomendasi yang dituangkan di IYD sehingga IYD tidak selesai di Manado tetapi akan digulirkan melalui program-program di keuskupan-keuskupan se-Indonesia. “Apalagi terkait kegiatan tahun depan, apa yang ditemukan di IYD juga bisa menjadi masukan dan motivasi baru untuk sukseskan AYD,” tandas Pastor John.

DSC_4125

Monsinyur Riana menambahkan bahwa ada 3 indikator keberhasilan IYD. Ketiga indikator tersebut adalah (1) bahwa setelah IYD selesai dari para peserta muncul pribadi OMK yang tercerahkan setelah mengalami live in dan mengalami perjumpaan dengan banyak orang dari berbagai daerah dan lintas agama, (2) mereka akan membentuk komunitas pewarta sukacita Injil ketika kembali ke lingkungan mereka masing-masing, dan akhirnya (3) mereka akan membuat gerakan-gerakan orang muda yang akan dipandu dan ditemani oleh para Ketua Komisi Kepemudaan Keuskupan masing-masing.

Akses  ke IYD

Digital forum yang berkaitan dengan IYD bisa diakses melalui:

https://www.facebook.com/search/top/?q=indonesia%20youth%20day

https://www.instagram.com/iydmanado2016

https://twitter.com/search?q=iydmanado2016&src=typd

 

Untuk informasi lebih lengkap silakan menghubungi:

Rm. Antonius Haryanto

Komisi Kepemudaan KWI

M: 0813 1219 5556

E: hazak_fr@yahoo.com

 

Bayu

Komisi Kepemudaan KWI

M: 0821 1208 9199

E: 1001bayu@gmail.com

 

(Harini b./Dokpen KWI)

Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here