Home SEPUTAR KWI 1-6 Okt 2016 Indonesian Youth Day, Keramahan Manado Sambut Peserta IYD (1)

1-6 Okt 2016 Indonesian Youth Day, Keramahan Manado Sambut Peserta IYD (1)

6544
2
Lagu "Kota Manado yang Kucintai" dengan iringan alat musik khas Manado kulintang menyambut hangat kedatangan para tamu peserta IYD 2016 di Bandara Sam Ratulangi Manado. (Mathias Hariyadi)

MANADO yang selalu panas oleh terik matahari sepanjang siangnya tiba-tiba pada hari Kamis tanggal 29 September 2016 mampu memberi kesejukan tersendiri . Atmosfir sejuk hati ini sudah menyergap setiap rombongan delegasi peserta Indonesian Youth Day (IYD) 2016 dari berbagai daerah di seluruh Indonesia yang datang menyambangi Kota Nyiur Melambai –sebutan populer Ibukota Provinsi Sulasewi Utara ini.

Sapaaan penuh keakraban disertai wajah-wajah sumringah para penerima tamu menyapa hangat setiap peserta IYD 2016. Itu yang terjadi di  ruang kedatangan domestik di Bandara Internasional Sam Ratulangi Manado, ketika lima orang anggota tim Dokpen KWI datang menjejakkan kakinya di ‘pintu gerbang’ Kota Nyiur Melambai dari jalur transportasi udara ini.

img_20160929_082410
Senyum mengembang para penerima tamu menyambut hangat para peserta Indonesian Youth Day 2016 di Keuskupan Manado 1-6 Oktober 2016. (Mathias Hariyadi)

Sambutan hangat

Di situ sudah sejumlah nyong dan nona Manado yang menyuguhkan keramahan mereka sebagai tuan rumah yang baik untuk perhelatan besar yang diampu Komisi Kepemudaan Keuskupan Manado bekerjasama dengan Komisi Kepemudaan KWI ini. Tidak hanya senyuman mengembang di ujung bibir yang mereka suguhkan kepada para anggota rombongan delegasi peserta IYD 2016, namun juga alunan tembang Kota Manado yang Kucintai juga mereka mainkan dengan iringan musik khas Manado: kolintang. Lengkap dengan busana khas Manado, sejumlah nyong dan nona Manado memainkan musik khas kolintang kebanggaan Kota Nyiur Melambai.

img_20160929_082626
Sambutan “Selamat Datang di Manado” dari Panitia Indonesian Youth Day Keuskupan Manado ada di Bandara Internasioanl Sam Ratulangi Manado. (Mathias Hariyadi)

Di ujung ruang kedatangan domestik di Bandara Udara Sam Ratulangi ini, Uskup Keuskupan Manado Mgr. Yos Suwatan MSC juga hadir ‘menyambut’ delegasi IYD 2016 dengan sapaan hangatnya melalui standing banner. Keramahan dan kehangatan Kota Nyiur Melambai dan Keuskupan Manado menjadi lebih lengkap lagi dengan kehadiran Romo Rheinner Saneba, imam diosesan Keuskupan Manado yang kini menjalani tugas pastoralnya sebagai pastor di Gereja St. Fransiskus Xaverius di Pineleng, sekitar 10 km dari bandara.

img_20160929_082553
Permainan alat musik khas tradisional Manado kulintang menyambut hangat para peserta IYD 2016 di Bandara Udara Sam Ratulangi Manado. (Mathias Hariyadi)

Media center

Lama bertahun-tahun berkecimpung di dunia siaran radio sebagai Ketua Komsos Keuskupan Manado, kini Romo Rheinner menjadi pastor paroki. Dengan terselenggaranya IYD 2016 di Manado ini, pastor praja kelahiran Kepulauan Banggai di Provinsi Sulawesi Tengah ini semakin sibuk. Itu karena Paroki St. Fransiskus Xaverius menjadi sentrum penting untuk perhelatan iman di kalangan OMK dari seluruh keuskupan di Indonesia ini.

p-rhein
RD Rheinner Saneba, Pastor Paroki St. Fransiskus Xaverius Pineleng sekaligus Ketua Media Center Indonesian Youth Day 2016 di Keuskupan Manado 1-6 Oktober 2016. (ist)

Maklum saja, ruang depan Pastoran St. Fransiskus Xaverius menjadi media center untuk para jurnalis yang datang untuk meliput hajatan penting ini. Menurut Romo Rheinner, sejumlah media lokal dan nasional telah menyatakan minat mereka untuk meliputan hajatan iman OMK Indonesia ini.

Selain tim Dokpen KWI berjumlah lima orang di bawah ‘komando’ Romo FX Adisusanto SJ selaku Kepala Dokpen KWI, IYD Manado 1-6 Oktober 2016 juga menjadi magnet berita bagi Radio Vatikan dan AsiaNews, dua kantor berita katolik berpusat di Roma dengan hasil laporan berita mereka yang muncul dalam berbagai bahasa. Lalu ada Sesawi.Net, portal berita katolik Indonesia asuhan para mantan Jesuit Indonesia, Komsos KWI, Komsos Keuskupan Manado, dan sejumlah media profan lainnya.

img_20160929_105337
Bannner “Sukseskan IYD ke-2 tahun 2016” di Keuskupan Manado dipasang di depan Pastoran St. Fransiskus Xaverius Pineleng, Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

24 Uskup

Pentingnya acara IYD 2016 di Keuskupan Manado sebagai sebuah hajatan iman di kalangan OMK Indonesia ini juga mendapat atensi dari para Uskup di seluruh Indonesia. Kali ini, IYD 2016 di Keuskupan Manado selama 1-6 Oktober 2016 akan dihadiri oleh setidaknya 24 Uskup dari seluruh Indonesia. Dubes Vatikan untuk RI Mgr. Antonio Guido Filipazzi juga akan datang menghadiri pesta iman berlabel IYD 2016 di Manado ini.

Pesta iman OMK Indonesia berlabel IYD 2016 di Keuskupan Manado ini memang telah menjadi magnet tersendiri bagi Kota Nyiur Melambai ini. Tak heran kalau harian Tribun Manado, koran lokal terbitan Manado, menulis berita IYD 2016 di Manado ini dengan judul artikel yang sangat atraktif.

iyd-dokpen-kwi
Tim Dokpen KWI pimpinan Romo FX Adisusanto SJ mendarat di Bandara Udara Internasional Sam Ratulangi Manado disambut hangat oleh para penerima tamu Keuskupan Manado. (Mathias Hariyadi)

Sungguh, pesta hajatan iman di kalangan OMK dari seluruh Indoensia ini bisa menjadi lebih meriah dan memancarkan atmosfir keakraban di antara ribuan OMK dari seluruh pelosok Indonesia, justru karena di sini membuncah ria keramahan Kota Nyiur Melambai dan Keuskupan Manado dalam menyambut para tamu peserta IYD 2016.

iyd-kulintang
Musik kulintang khas tradisional Manado sambut hangat para peserta IYD 2016. (Mathias Hariyadi)

Kredit foto: Mathias Hariyadi/Sesawi.Net

2 COMMENTS

  1. Semoga IYD II membawa SUKACITA dan BERKAH bagi masyrakat SULUT dan meneguhkan iman umat Katolik untuk mengabdi sesama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here