Home Seputar KWI Mulai  Hangat, Gelora Semangat IYD ke-2 Tahun 2016 di Keuskupan Manado

Mulai  Hangat, Gelora Semangat IYD ke-2 Tahun 2016 di Keuskupan Manado

1516
0
Para peserta IYD 2016 di Manado mulai berdatangan. (Mathias Hariyadi)

AKHIRNYA IYD tiba. Kesibukan panitia lokal di setiap paroki sudah lebih dulu terasa. Hari Minggu lalu, tanggal 25 September 2016, pengumuman pada akhir misa di setiap paroki dan stasi selalu disampaikan rapat-rapat koordinasi penyambutan peserta IYD. Mereka sudah menyiapkan penyambutan, pembagian tempat penginapan dalam keluarga-keluarga untuk live in dll.

Ada sekelompok mudika yang berjualan makanan di muka Gereja stasi tempat saya misa.

  • Saya bertanya: “Untuk apa itu?”
  • Mereka menjawab: “Untuk beli souvenir pastor”!

Bukan main, sampai souvenir juga sudah mereka pikirkan.

  • Saya bilang: “Souvenir ndak usah jo, beking tambah biaya saja.”

Tapi begitulah keramahan Manado kalau menyambut tamu-tamu.

Mulai berdatangan

Saya mendengar dari salah satu panitia bahwa sudah datang OMK IYD sejak kemarin tanggal 28 dari Keuskupan Ende yang ditempatkan di Paroki St. Antonius Padua Tara-tara;  dari Keuskupan Weetebula di Paroki Hati Kudus Sonder dan disambut para Pastor OCD; dari Keuskupan Ketapang di Paroki St. Yosep Kleak.

Hari ini tanggal 30 saya kira dari semua keuskupan pasti akan tiba dan disambut oleh paroki masing-masing. Penempatan live in paling jauh saya lihat untuk peserta dari Keuskupan Agung Jakarta di Paroki St. Fransiskus Xaverius Guwaan, Kotamubagu. Itu daerah perkebunan nan subur dan sangat dingin seperti di Puncak Bogor.

OMK Jakarta pasti senang di daerah yang sunyi itu karena biasa ramai.

Semoga mereka tidak lupa turun ke Kota Manado untuk mengikuti acara pembukaan di Stadion Olah Raga Klabat pada tanggal 4 Oktober.

Saya kebetulan melihat video di Facebook: OMK dari Keuskupan Agung Merauke turun dari kapal laut di Pelabukan Bitung dan mereka menari bergoyang dan membuat seluruh pelabuhan milik mereka saat itu. Selanjutnya mereka akan dibawa ke Paroki Kristus Raja Kembes.

Kebetulan pastor paroki di situ P. Decky Ogi MSC pernah bertugas di Keuskupan Agung Mereuke.

Peserta dari Merauke, Amboina, Sorong-Manokwari tidak terlalu asing dengan Manado karena para pastor yang melayani mereka dari tamatan Seminari Pineleng.

Peserta dari Keuskupan Purwokerto akan live in di Paroki Bitung, tetapi saya kira mereka naik pesawat dan disambut di Bandara Manado, bukan di Pelabuhan Bitung. Saya sebenarnya ingin ke Bitung bertemu mereka, tetapi nanti bertemu saja di Pineleng ya.

Gereja Seminari Tahun Rohani Pondok Emaus Tateli untuk para frater calon imam diosesan Manado-Amboina juga sudah berbenah rapi menyambut kedatangan OMK dari Keuskupan Padang. Saya lihat juga di FB foto-foto penyambutan di Bandara Sam Ratulangi Manado dengan musik kolintang. Dan di pagar depan Gereja Paroki St. Fransiskus Xaverius Pineleng sudah di pasang lambang semua keuskupan sebagai tanda penyambutan untuk memeriahkan acara IYD.

Seminari Pineleng, Skolastikat MSC, Pranovisiat MSC dan Sentrum Agraris Lotta dan Susteran DSY yang letaknya berdekatan dengan pusat kegiatan di Amphiteater Lotta sudah melakukan segala persiapan yang perlu. Saya mendengar semua peserta dari semua keuskupan yang tersebar di semua paroki itu kemudian akan berkumpul di Seminari Pineleng dan sekitarnya itu, dan semoga saja semua kebutuhan MCK bisa diatasi dengan baik. Sudah disiapkan tempat-tempat mandi umum dengan bak penampungan air yang besar yang akan disuplai air dari mobil – mobil tangki air dari desa Warembungan.

Bapak Uskup sudah bicara di Radio Montini Milik Keuskupan Manado. Wartawan dari Radio Vatikan juga sudah datang sejak tiga hari lalu. Dan para bapak Uskup yang bisa hadir katanya akan diatur menginap di Hotel Quality di pinggir Pantai Barat Manado supaya bisa menikmati pemandangan laut dan sunset yang indah.

Saya tidak termasuk panitia, tetapi malah bisa memantau persiapan-persiapan yang dilakukan. Sejak dua  pekan terakhir saya rutin tiap hari berjalan dari seminari ke tempat Amphiteater di Lotta melalui Pranovisiat MSC karena sudah dihubungkan dengan 134 anak tangga menuruni tebing dari wilayah Pineleng yang agak tinggi menuju Lotta yang lebih rendah. Sampai hari ini Amphiteater masih dikerjakan dengan memasang atap, merapikan tangga-tangga dan memasang paving. Semoga pada harinya nanti tanggal 5–6 Oktober kompleks itu sudah bisa dipakai.

Kemarin pas saya lagi di mobil, ada wartawan dari koran Manado Post menelpon saya dan tanya-tanya tentang IYD dan saya jawab-jawab pertanyaannya. Esoknya muncul berita di koran Manado Post dengan artikel yang diberi judul besar-besar: Ribuan Muda-Mudi Katolik Siap Banjiri Puncak IYD. Tampang saya ikut dimunculkan di tengah artikel itu dan menjadi informasi untuk warga Manado bahwa IYD sudah mulai.

Kita doakan semoga semua berjalan dengan lancar – aman – tertib –  dan sukses ya. Kita iringi dengan doa-doa dan matiraga supaya peristiwa nasional untk OMK Indonesia di Manado ini semuanya berjalan dengan baik.

Bulan September ini banyak mendung dan hujan di Manado sehingga memang dibutuhkan iman dan doa yang lebih kuat supaya cuaca bisa mendukung. Waktu saya menulis email ini, hari Kamis sore, 29 September  pukul 17.00 WITA, hujan turun lagi dan langit mendung gelap.

Sujoko

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here