Home SEPUTAR KWI Radio Vatikan di IYD 2016 Manado, Pertanda Paus Hadiri Asian Youth Day...

Radio Vatikan di IYD 2016 Manado, Pertanda Paus Hadiri Asian Youth Day 2017? (1)

5067
0
Pastor Kepala Paroki St. Antonius Padua di Tataaran, Tondano - Manado RP Christ Santi MSC menerima hangat jurnalis Radio Vatikan, AsiaNews, Sesawi.Net, dan Tim Dokpen KWI di halaman depan gereja bersamaan dengan kedatangan 58 peserta kontingen IYD 2016 dari Keuskupan Tanjungkarang, Lampung. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

PERJUMPAAN akbar dan hajatan iman sekalian orang muda Katolik se-Indonesia di forum Indonesian Youth Day ke-2 tanggal 1-6 Oktober di Keuskupan Manado rupanya mampu membetot atensi besar seluruh jaringan OMK di Indonesia. Itu terbukti dengan sedikinya 2.600-an OMK dari seluruh Keuskupan di Indonesia plus tamu OMK asing dari Kota Kinabalu (Malaysia) dan Timor Leste memastikan datang  di perhelatan kaum muda katolik Indonesia ini.

Namun sudah barang tentu, tidak semua orang muda katolik bisa mengikuti perhelatan iman di kalangan OMK bersama kurang lebih 15 ribu umat Katolik Keuskupan Manado dan 24 Uskup yang telah menyatakan konfirmasinya akan hadir di forum OMK se-Indonesia ini.

Ratna Untung, misalnya, OMK dari Paroki Wedi di Klaten dan kini guru Bahasa Inggris di sebuah sekolah nasional plus di Jakarta, tak urung ikut mengutarakan ‘kekecewaan’ hatinya tidak bisa mengikuti acara besar ini. “Saya berharap bisa mengikuti Asian Youth Day yang akan berlangsung di tlatah Keuskupan Agung Semarang tahun 2017 depan,” ungkapnya kepada tim Dokpen KWI.

Baca juga:   IYD 2016 Manado bagi Radio Vatikan dan AsiaNews, Indonesia Terlalu Penting untuk Diabaikan (2)

Maka tak heran, bila Indonesian Youth Day yang kedua kalinya di Indonesia sejak IYD pertama tahun 2012 di Keuskupan Sanggau (Kalimantan Barat) yang lalu itu mampu menarik emosi dan perhatian para jurnalis katolik; baik di level internasional, nasional, dan lokal serta media umum lainnya. Dari Kota Roma muncullah Robin Gomes, editor senior  Radio Vatikan  –corong resmi  “Suara Vatikan”– ikut datang mengikuti seluruh rangkaian program acara IYD ke-2 di Manado 2016 ini . Lalu, Kantor Berita Katolik AsiaNews yang berpusat di Roma juga resmi mengutus editornya di Indonesia untuk keperluan yang sama. Demikian pula Portal Berita Katolik Indonesia Sesawi.Net asuhan para mantan Jesuit Indonesia juga memperlihatkan minat liputan berita yang sama. Lalu, majalah Hidup dan beberapa media harian nasional dan lokal umum pun ikut berminat mengikuti perhelatan besar di kalangan orang muda katolik Indonesia ini.

Tak bisa menolak

Dalam sebuah wawancara singkat di tengah kesibukannya  meliput beberapa kegiatan pra IYD 2016 di Pineleng, tim Redaksi Dokpen KWI bersama Sesawi.Net dan AsiaNews berkesempatan ngobrol  santai dengan Robin Gomes, editor senior Radio Vatikan  yang secara khusus datang dari Roma untuk keperluan liputan IYD ke-2 di Manado ini. Ia pun berkisah bahwa sebenarnya sudah cukup lama Kantor Redaksi Radio Vatikan di Roma telah mendapat undangan resmi dari Komisi Kepemudaan KWI melalui Ketuanya Mgr. Pius Riana Prabdi dan Sekretaris Eksekutif KomKep KWI RD Antonius Haryanto untuk berkenan mengutus salah satu jurnalisnya meliput kegiatan akbar di kalangan OMK Indonesia di forum IYD ke-2 tahun 2016 di Keuskupan Manado.

robin-gomes-radio-vatikan-2
Wawancara santai bersama editor senior Robin Gomes dari Radio Vatikan yang datang langsung dari Roma menuju Indonesian Youth Day ke-2 di Keuskupan Manado. Wawancara ini diampu oleh Harini dan Romo FX Adisusanto SJ dari Dokpen KWI bersama Mathias Hariyadi mewakili AsiaNews dan Sesawi.Net. Ikut datang menemani obrolan ini adalah Romo Dr. Albertus Sujoko MSC dan wartawan lokal harian Tribun Manado. 

“Undangan pertama sedikit kami abaikan. Namun, undangan kedua kami tidak bisa lagi mengabaikan hal itu, mengingat pentingnya peristiwa iman di kalangan orang muda Gereja Katolik Indonesia,” kata Robin yang lahir di Kolkata (India) namun kini telah menyandang paspor Italia sebagai warga negara Negeri Pizza ini.

Menariknya, demikian penjelasan Robin, begitu Radio Vatikan resmi merespon baik undangan peliputan yang dikirim oleh Komisi Kepemudaan KWI dan Redaksi lalu mengutusnya agar pergi ke Indonesia, maka beberapa dokumen tentang Indonesia –khususnya Gereja Katolik Indonesia— mulai dia lahap dibaca. Itu dilakukan guna menambah pengetahuannya tentang Nusantara –negeri indah di garis khatulistiwa yang diakuinya sebagai negara eksotik karena kekayaaan alam geografis dan aneka macam kekayaan budayanya. “Sayangnya, hanya sedikit dokumen dan laporan berita  tentang Gereja Katolik Indonesia itu tersedia dalam bahasa Inggris,” kata Robin mengawali sharing pribadinya.

Menjadi lebih mengesankan bagi Robin  secara pribadi, ketika Dubes RI untuk Tahta Suci  Agus Sriyono berkenan datang menemuinya di Kantor Redaksi Radio Vatikan  di Roma dan kemudian menjelaskannya secara panjang lebar tentang situasi dan kondisi Indonesia. Pemerintah Italia dan Vatikan sendiri, kata dia, merasa sangat terkesan tentang berbagai kisah baik mengenai masyarakat Indonesia berkaitan dengan praktik hidup sosial yang damai dan saling menjaga toleransi dan persahabatan yang  tulus di tengah masyarakat yang sangat majemuk ini. “Akhirnya berkat dorongan moral KBRI di Vatikan, saya terbang langsung dari Roma menuju Singapura dan baru kemudian mendarat langsung di Manado,” kata Robin yang menginjakkan kakinya di Manado tanggal 28 September 2016.

Yang paling mengesankan dirinya sebagai ‘orang asing’ di Manado adalah penampilan OMK Keuskupan Manado yang datang menyambut setiap tetamu peserta IYD ke-2 ini dengan muka-muka ceria dan ramah. “Pemandangan seperti ini tidak pernah ada di Eropa,” katanya seraya menambahkan bahwa Gereja-gereja di Eropa kini hanya dipenuhi oleh orang-orang  tua.

Gereja Katolik Indonesia –tambahnya kemudian—sungguh unik dan mengesankan. “Semua orang muda katolik di Indonesia terlihat sangat antusias ingin terlibat dalam aneka kegiatan pastoral Gereja baik di level paroki maupun pada kesempatan lainnya,” kata Robin.

Lain ladang, maka lain pula ikannya. Maka Robin pun lalu menyebut ciri khas Indonesia yang telah menawan hatinya yakni dinamika gerak jiwa yang mengalir deras dalam setiap tubuh ragawi manusia-manusia muda Indonesia. “Pada dasarnya, saya merasakan benar bahwa mereka itu punya dinamika bermusik yang sedemikian kuat dan itu sangat jelas terpancar lewat berbagai bahasa tubuh mereka,” kata Robin, mantan frater Salesian Don Bosco (SDB).

Sikap rela OMK menyediakan diri dan tenaganya guna membantu  berbagai kegiatan menggereja itu sungguh dahsyat untuk tidak bisa dilewatkan begitu saja. Maka dari itu, kata Robin, Indonesian Youth Day ke-2 di Keuskupan Manado itu menjadi sangat penting untuk tidak bisa diabaikan. “Untuk itulah, akhirnya kami perlu  datang ke Indonesia dan saya tidak bisa menolak tugas liputan ke Manado ini,” tegas Robin.

Memaknai kehadiran Radio Vatikan

Tentu menarik bisa menelisik mengapa Radio Vatikan sampai rela datang dari benua lain menuju Manado untuk sebuah hajatan yang sifatnya lokal di Indonesia. Terhadap pertanyaan ini, Robin menjelaskan perspektif pandangannya terhadap apa yang terjadi di Vatikan beberapa tahun terakhir ini. Salah satunya adalah komitmen Paus Fransiskus mendatangi Asian Youth Day di Seoul (Korea Selatan)  bulan Agustus tahun 2015 dan kemudian World Youth Day di Krakow (Polandia) bulan Agustus 2016 lalu. Menurut pengamatan Robin, kehadiran Paus di forum pertemuan regional dan internasional antara kaum muda katolik di Asia dan dunia ini mengandung pesan sangat strategis bahwa masa depan Gereja Katolik Universal itu kini berada di tangan orang-orang muda.

OMK harus didatangi dan disapa dari dekat. Paus merasa perlu “bertemu muka” dengan para OMK dari segala bangsa untuk menjadikannya sebagai agen-agen perubahan dalam  Gereja dan masyarakat.

robin-gomes-radio-vatikan-1
Bincang-bincang bersama Robin Gomes, editor senior Radio Vatikan yang datang langsung dari Roma untuk keperluan meliput Indonesian Youth Day ke-2 di Keuskupan Manado mulai tanggal 1-6 Oktober 2016. 

Indonesia menjadi penting di mata Vatikan, justru karena anak-anak muda katolik di Indonesia ini hidup dalam tatanan sosial masyarakat yang ditandai beberapa hal sangat khas Indonesia: majemuk dalam hal etnisitas, budaya, agama, dan bahasa. Karena itu, kata Robin, kedatangannya mewakili Radio  Vatikan untuk membawa kabar tentang kisah-kisah menarik di acara Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 di Keuskupan Manado itu nantinya bisa memberi banyak informasi tentang apa yang terjadi di Gereja Katolik Indonesia; namun pada khususnya di kalangan OMK Gereja Katolik Indonesia.

Informasi tentang hal itu menjadi semakin relevan dan penting untuk konsumsi media katolik internasional justru karena pada tahun 2017 mendatang Keuskupan Agung Semarang (KAS) akan menjadi tuan rumah untuk perhelatan OMK regional Asia berlabel Asian Youth Day 2017, mengikuti program acara sebelumnya di Seoul, Korsel pada tahun 2105 lalu. Dalam konteks itulah, Radio Vatikan memandang penting urgensi meliput Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 di Keuskupan Manado dengan harapan besar. Yakni, semoga semua informasi penting soal dinamika Gereja Katolik Indonesia dan OMK Indonesia itu bisa sampai menjangkau “jendela” Vatikan dan Paus pun merasa tertarik untuk mengenal Indonesia lebih intens dari dekat, dengan cara mengunjunginya –misalnya— pertemuan OMK tingkat regional di Asia bernama Asian Youth Day (AYD) pada tahun 2017 nanti.

  • Tim pewawancara: Harini dan Romo FX Adisusanto (Dokpen KWI), Mathias Hariyadi (Sesawi.Net/AsiaNews)
  • Editor: Mathias Hariyadi
  • Kredit foto: Yohanes Indra (Dokpen KWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here