Home Seputar KWI Mendulang Makna Logo Indonesian Youth Day 2016 (IYD) di Keuskupan Manado

Mendulang Makna Logo Indonesian Youth Day 2016 (IYD) di Keuskupan Manado

2183
0

BENTUK  dasar logo adalah sebuah lingkaran oval. Ini mengandung pelbagai makna, mulai dari kebulatan, kepenuhan, kesempurnaan yang adalah panggilan hidup orang muda, menjadi utuh, penuh, menjadi holy and whole, rohani jasmani, jiwa dan raga, iman dan perbuatan, kata dan karya. Panggilan menuju integritas manusiawi dan kristiani.

Bentuk lingkaran mengungkapkan kerinduan untuk bersekutu, bersaudara, saling merangkai tangan, menyelaraskan rasa, budi dan tindakan, membangun sebuah persekutuan persaudaraan. Kebersamaan bukan lagi atas dasar keturunan/darah, tetapi atas dasar kesatuan keterciptaan, oleh Tuhan yang satu dan esa. Lingkaran ini adalah sebuah panggilan menuju hidup yang bersekutu, dalam pluralitas budaya, suku, agama, bahasa, panggilan.

Sebuah persaudaraan lintas batas-batas, sebuah kebersamaan tanpa dinding.

Batang kelapa

Lingkaran, yang menggaungkan panggilan kesempurnaan dan persaudaraan, dibentuk oleh lengkungan pohon kelapa dan samudra biru yang membentang. Pohon kelapa yang keras, oleh tiupan dan hembusan angin bisa melengkung, mengisyaratkan falsafah  fortiter in re, suaviter in modo: OMK dipanggil untuk teguh dalam prinsip, tetapi lemah lembut dalam cara. Sekaligus panggilan hidup tanpa kekerasan, sebab tak ada yang terlalu keras [seperti batang kelapa] yang tidak bisa dilembutkan/diubahkan.

Batang kelapa ini mengambil warna cokelat, warna tanah, warna kemanusiaan, warna kerendahan hati, yang mengingatkan kita, setinggi nyiur melambai langit, ingatlah manusia, ingatlah engkau juga adalah debu dan akan kembali menjadi debu tanah. Tanah ini, membentuk kesatuan dengan air, samudara, laut biru yang lembut melingkupi hidup kita.

Serentak biru laut dan biru langit ini mengingatkan kita ada dalam lindungan sang Pencipta laut dan langit, Tuhan yang perkasa, sekaligus dalam pengayoman Sang Bintang Kejora dan Bintang Laut, Maria, Bunda kita, yang memastikan kita ada dalam selendang birunya.

Kembali ke pohon kelapa, yang selain sangat akrab dan mengungkapkan propinsi Sulawesi Utara sebagai daerah nyiur melambai, ungkapan kekerabatan, hospitalitas, perdamaian, adalah juga symbol pentahbisan episkopal dari Uskup Manado sendiri, dengan segala maknanya.

Pohon kelapa ini memiliki tujuh  lembar daun yang melambai, menunjukkan tujuh sakramen gereja yang menjadikan gereja maupun putra-putrinya berkibar dan bersorak melambai karena mendapatkan kepenuhan hidupnya di sana. Sekaligus mengungkapkan tujuh  karunia Roh Kudus yang membisikkan inspirasi hidup para OMK. Juga menunjukkan ke-7 karya belas kasih jasmani maupun rohani yang menjadi wajah OMK dalam menjadi serupa dengan Bapa, sekaligus perutusan OMK menjadi wajah belas kasih Allah.

Pada pohon kelapa ini menyembul dengan mencolok 3 buah butir kelapa: panggilan untuk berbuah, berbuah dalam kesatuan dengan Yesus sang pokok, untuk menghasilkan buah-buah lewat tugas Kristus dan tugas seorang terbatptis : tugas menguduskan, mewartakan dan menggembalakan.

Salib emas

Masih ada salib emas di tengah perjuangan menuju kepenuhan dan kesempurnaan hidup OMK. Kristuslah jalan, kebenaran, kehidupan, contoh dan model hidup OMK. Salib bagi OMK adalah tanda perjuangan, tanda kasih paling agung, serentak juga tanda pengampunan dan tanda bahwa Firdaus itu ada. Warna emas adalah warna kemuliaan, keilahian; perjuangan kita, pribadi kita, lewat salib, lewat hidup yang kerap sulit dan penuh tantangan, adalah mulia, adalah ilahi dan terarah pada kemenangan.

Kemudian, Kitab Suci yang terbuka, pertanda KS itu dibaca, direnungkan, dan diterangkan, dijelaskan lewat hidup harian OMK. Sebab OMK adalah ‘sukacita injil yang hidup’. Kristus, salibNya, kemenanganNya ada di dada setiap OMK dan Injil membuat mereka hidup, eksist dan proaktif.

OMK Keuskupan Manado

Akhirnya tulisan IYD Manado 2016 adalah petunjuk bahwa sejarah pernah mencatat, OMK Keuskupan Manado, dipercaya menjadi tuan rumah bagi sesama saudara mudanya merayakan pesta iman, pesta persaudaraan, pesta harapan OMK se-Indonesia di Manado, pada tahun 2016, tahun Yubileum Belas Kasih.

Singkat kata, logo IYD 2016 di Manado, mengundang kita : bergegas bersama menuju keutuhan dan kepenuhan hidup, dalam persahabatan tanpa batas, atas dasar dan inspirasi 7 sakramen, 7 buah roh, 7 karya belas kasih; dengan penuh ketegasan dalam hidup dan berjuang, serentak lembut dan bersahabat, dalam pemeliharaan Tuhan dan naungan Maria, sambil setia memanggul salibnya dan menjadi tanda pengharapan dan sukacita Injil di tengah dunia.

Selamat ber-IYD, selamat menjadi OMK yang utuh penuh, semakin dipenuhi Kristus di dadanya dan Injil di hidupnya!

logo-iyd

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here