Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado 1-6 Okt 2016: Live in untuk Saling Kenal, Belajar,...

IYD 2016 Manado 1-6 Okt 2016: Live in untuk Saling Kenal, Belajar, dan Memperkaya

2260
0
OMK dari Keuskupan Maumere tinggal bersama keluarga lokal Minahasa selama berlangsung Indonesian Youth Day 2016 Manado 1-6 Oktober 2016. (Yohanes Indra/Dokpen KWI)

 

INDONESIAN Youth Day (IYD) 2016 di Keuskupan Manado mulai 1-6 Oktober 2016 ini bukan saja menjadi ajang selebrasi iman yang akan menghasilkan orang-orang muda Katolik sebagai anggur baru yang siap dicedok untuk menjadi sukacita Injil ke manapun mereka diutus.  IYD 2016 ini juga menjadi  ajang untuk saling mengenal,  belajar dan saling memperkaya.

Ketiga hal ini tampak jelas dalam perjumpaan dengan keluarga-keluarga dimana para peserta IYD mengalami sendiri kehidupan sehari-hari mereka di kawasan Tanah Minahasa ini. Dalam keluarga asuh itu,  para peserta diajak belajar untuk mengenal adat budaya yang berbeda dan  belajar menyesuaikan diri dengan situasi yang ada. Selain itu, mereka juga belajar bahasa, adat-istiadat setempat, bahkan juga belajar keterampilan yang bisa diterapkan di daerah asal mereka. Terutama, mereka juga belajar menjalin persaudaraan, tenggang rasa dan berusaha saling memahami melalui persatuan dua kebudayaan yang berbeda selama tiga hari di dalam keluarga asuh mereka masing-masing.

Menimba pengalaman

Sementara itu, para tuan rumah atau orangtua asuh pun juga belajar dari tamu-tamu OMK yang datang dari berbagai penjuru Nusantara ini.  Hal ini dialami sendiri keluarga Stefanus Robot dan Mela dari Paroki Ratu Rosari Suci, Tuminting.

Mereka menerima Roni Pale dari Paroki Mauloo,  Keuskupan Maumere yang diampu oleh para imam Karmelit. “Kami sungguh bergembira boleh terima Roni di rumah,  karena dia bisa ajar anak kami tentang Injil.  Bersama Roni, anak kami dan beberapa keponakan  tiap malam dibacakan cerita tentang Yesus,” demikian Mela, ibu dua orang anak.

Dengan kehadiran Roni di rumahnya, anak-anak dan keponakanya  mau belajar kembali membaca Injil. Selain berkatekese kepada anak-anak orangtua asuhnya, Roni juga  berusaha menanamkan nilai-nilai kepada anak-anak itu sesaat sebelum mereka tidur malam.

Ia merasa sangat dihargai,  ketika seorang ibu kepala sekolah di lingkungan tersebut mengajaknya ikut serta mengajar agama dan berkatekese di hadapan anak-anak  SD muridnya. “Saya tidak sangka bahwa ilmu keagamaan saya bisa dimanfaatkan di tempat yang sangat jauh dari daerah asal saya. Ini sungguh merupakan hal luar biasa bagi saya,” kata pemuda lajang yang berkarya di PAUD Maumere ini.

Sebagai “anak asuh”, Roni mengatakan bahwa tinggal bersama dengan keluarga Stefanus – walaupun hanya dalam jangka waktu sangat pendek – sungguh memberi makna tersendiri baginya. Selain ilmunya bisadisumbangkan bagi anak-anak di lingkungan ini, ia sungguh bersyukur kepada Tuhan karena dia bisa belajar banyak dari keluarga asuhnya ini untuk pengembangan orang muda Katolik di paroki yang dirasanya tidak memiliki greget untuk berkembang dan mengembangkan diri.

“Saya sungguh beruntung bahwa saya mendapatkan Bapak dan Ibu Stefanus sebagai orang tua saya. Saya berharap bahwa apa yang sudah saya peroleh di sini bisa saya tularkan kepada OMK di paroki,” demikian tandasnya.

Menurut Roni, kebanyakan OMK di parokinya hanya berpikir tentang kondisi masa kini yang menurut mereka sulit untuk dikembangkan. Orang-orang muda Katolik di NTT kebanyakan bermigrasi ke Kalimantan atau daerah-daerah lainnya untuk mengejar mimpi mereka memperoleh kehidupan yang lebih baik. Namun, pada kenyataannya mimpi-mimpi itu tidak mudah diraih, bahkan kadang malahan kandas di tengah jalan.

“Padahal sebenarnya masih banyak potensi daerah Maumere yang bisa dikembangkan oleh orang muda Katolik. Tapi mereka kebanyakan hanya berpikir instan dan tidak mau mencoba untuk memikirkan  apa yang bisa dikembangkan ke masa depan,” imbuhnya.

Selain itu, Roni juga mengharapkan bahwa Gereja lebih memberi perhatian kepada OMK melalui pelatihan keterampilan kewirausahaan yang sesuai dengan kondisi dan situasi daerah mereka. “Saya mengharapkan Gereja lebih memperhatikan OMK karena OMK adalah masa kini dan masa depan Gereja. Selama ini,  Gereja terkesan hanya adem ayem dengan kegiatan-kegiatan di eputar altar saja, padahal kami butuh lebih dari sekedar hal itu, yang bisa mengembangkan kami ke arah kehidupan yang lebih baik dan sejahtera,” demikian harapnya.

Selama tiga hari di rumah keluarga asuh,  Roni memperoleh banyak hal. Misalnya bagaimana beternak babi dan ayam kampung.  Bu Mela juga mengajarkan dia mengolah pisang menjadi beberapa jenis makanan serta membuat kue-kue kering ringan.  “Saya ingin menuliskan resep-resep ini dan akan saya bawa pulang dan sebarluaskan di paroki saya,” kata Roni.

Belajar pluralisme dan saling menghargai

Lain Roni Pale dari Paroki Mauloo, lain pula pengalaman yang dialami oleh Apriano Aquino dari Paroki Sikka.

Mahasiswa tingkat III Fakultas Teknik ini menceritakan suka dukanya berada di keluarga yang berbeda agama.

“Pada awalnya, saya  sebenarnya merasa agak takut dan malu berada dalam keluarga ini, tapi seiring berjalannya waktu saya akhirnya merasa kerasan. Di sini saya sungguh merasa dianggap sebagai anak sendiri.  Saya juga diajak untuk ikut serta dalam pekerjaan harian keluarga, seperti cuci piring, menyapu, membereskan tempat tidur sendiri. Apalagi di sini saya ada teman-teman sebaya,” demikian cerita awal Nano, nama panggilan Apriano Aquino, tentang pengalamannya hidup bersama keluarga Pendeta Emi Magdalena Pilos dan Bapak Palardus Situmorang  dari Gereja Masehi Injili Minahasa (GMIM).

Peserta OMK dari Keuskupan Maumere tinggal di keluarga Pendeta Emmy. (Yohanes Indra/Dokpen KWI)
Peserta OMK dari Keuskupan Maumere tinggal di keluarga Pendeta Emmy. (Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Pendeta Emi sendiri menceritakan bahwa dia sudah mendengar tentang perhelatan IYD 2016 di Manado sejak Mei lalu melalui baliho-baliho yang terpampang di jalan-jalan utama kota Manado. Ibu Emi kemudian menawarkan diri untuk menerima kehadiran tamu yang datang dari keuskupan-keuskupan di Indonesia ini.

Sebagai Kepala Subbagian Agama di Bagian Kesejahteraan Rakyat Kabupaten Manado, Emi seringkali berjumpa dan berinteraksi dengan para pemuka berbagai agama yang ada di Manado ini.  Maka, ia mengenal dengan baik beberapa imam di Manado ini.

Pendeta GMIM asli Minahasa yang menikah dengan orang asli Batak ini menuturkan bahwa dia merasa sungguh bersukacita bisa menjadi relawan sebagai keluarga asuh. “Ini pertama kalinya kami menerima orang dari pulau lain dalam keluarga kami. Kami sungguh bersuka cita untuk hal ini karena dengan demikian kami memiliki saudara lebih banyak lagi.”

Pluralisme sendiri bukan hal asing bagi keluarga Emi – Palardus,  karena keluarga besar mereka sendiri terdiri dari berbagai agama. Bahkan, Emi menuturkan bahwa keluarga mereka sering dipakai sebagai tempat berkumpul keluarga besar untuk merayakan Idul Fitri hari kedua.

Yang lebih luar biasa lagi, bahwa pada peringatan hari-hari besar keagamaan warga di sekitar mereka saling memberi salam kepada warga lain yang merayakannya. Suatu hal yang sangat langka bisa dilakukan di beberapa tempat di tanah air kita yang multikultur, multietnis dan multi iman ini. Namun hal ini bukan hal yang luar biasa di kawasan Minahasa ini. Kata pluralisme dan praktik-praktiknya sudah mereka lakukan sejak zaman leluhur mereka dan sudah mendarah daging bagi warganya.

Terlebih lagi, Walikota Manado saat ini Dr. Ir. GS Vicky Lumentut dan wakilnya Moor Dominus Bastian memiliki perhatian penuh terhadap kehidupan beragama di wilayahnya dan sangat mencintai para pemuka agama. Bahkan untuk acara IYD 2016 ini,  panitia mendapat sumbangan yang cukup besar dari Pemerintah Kabupaten Manado.

Selain itu, pada waktu kirab salib Walikota, Dandim bersama pemuka agama yang tergabung dalam Badan Kerja sama Antar Umat Beragama Kota Manado (BKSAUA) ikut menjemput salib IYD, bahkan saling menyodorkan salib IYD dari satu tangan ke tangan yang lain. Pada waktu kirab salib IYD ini,  antusiasme umat beragama di wilayah Manado ini sungguh luar biasa.

Bahkan Wallikota Bolaang Mongondow yang muslim pun ikut menerima salib IYD.

Selain itu, dalam hal kerukunan umat beragama kita juga  perlu belajar dari local wisdom yang ada di Manado ini. Kalau dulu ada jargon “Torang samua basudara “ yang dipopulerkan oleh Gubernur EE Mangindaan pada zaman itu, maka kini diperluas menjadi ”Torang samua ciptaan Tuhan.”

Rupanya gema Laudato Si’  ensiklik Paus Fransiskus sudah lama diterapkan di tanah Minahasa ini. Maka, kalau di Jawa hanya ada Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), di Manado ini selain FKUB juga ada Badan Kerja sama Antar Umat Beragama Kota Manado (BKSAUA) yang lebih memfokuskan kerjanya untuk menjalin kerukunan umat antaragama sehingga tercipta harmoni dn toleransi dalam kehidupan beragama .

Sementara, FKUB berada di ranah memeri rekomendasi untuk pembangunan rumah ibadah.

Demikianlah indahnya sebuah jalinan yang dirajut oleh anak asuh dan orangtua asuh dalam live in yang digelar selama tiga hari sebagai salah satu program IYD.

Semoga hasil pembalajaran, buah-buah kasih dan sukacita Injil yang mereka peroleh selama live in bisa mereka bawa, kembangkan, dan sebarluaskan dalam hidup mereka selanjutnya, baik bagi para peserta IYD maupun para orangtua asuh sendiri.

“Air yang diubah menjadi anggur” sudah mulai diperam sejak dari acara live in ini.

 

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here