Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: Merayakan Hari Minggu ke-27 Perayaan Para Malaekat Pelindung

IYD 2016 Manado: Merayakan Hari Minggu ke-27 Perayaan Para Malaekat Pelindung

2719
1
Banner harapan sukseskan Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 di Manado persembahan Gereja Hati Kudus Yesus Paroki Tanawangko, Manado. (Harini/Dokpen KWI)

MERAYAKAN ekaristi hari Minggu bersama peserta IYD hanya datang satu kali. Sesudahnya tidak akan terulang lagi. Hari Minggu kemarin lalu, suasana misa di gereja-geraja paroki dan stasi tempat peserta IYD live in sungguh meriah.

Saya melihat di FB, Misa di Paroki Yesus Gembala yang baik, Rike memakai tarian inkulturasi. Misa kedua di Gereja Paroki St. Yoseph Pekerja, Manado Selatan bahkan dipimpin oleh Uskup Ketapang, Ketua Komisi Kepemudaan, Mgr. Pius Riana Prabdi, yang live in bersama OMK-nya dari Keuskuan Ketapang.

Saya sempat mengikuti misa sore di Gereja Paroki Hati Kudus Yesus Tanawangko yang kebetulan dalam penyelenggaraan Tuhan pas hari itu Pastor Parokinya, Pastor Dino Kalalo Pr, merayakan ulang tahun.

OMK Keuskupan Bandung yang live in di stasi-tasi berkumpul di pusat paroki. Di dalam rombongan yang terdiri dari 75 peserta itu ada dua romo; tiga suster dan lima frater. Sejak pagi hari, mereka sudah mengadakan banyak kegiatan, dan pukul 16.00  sore mereka baru sempat makan.

tanawangko-iyd-manado-makanan
Makanan berlimpah persembahan umat Paroki Tanawangko untuk OMK peserta IYD 2016 Manado dari Keuskupan Bandung. (Harini/Dokpen KWI)

Kebetulan di pusat paroki banyak sekali makanan dari makan siang HUT pastor. Saya melihat mereka makan banyak dan menikmati menu istimewa yang lezat: babi putar, sate babi, babi kecap, bagi tore dan babi rica-rica….tidak perlu disebut ikan bakar dan pelbagai jenis masakan dengan bahan ikan segar dari Pantai Tanawangko.

Sementara mereka makan, maka rombongan wartawan dari Dokpen KWI dan wartawan Radio Vatikan juga tiba. Mereka melihat meliput suasana di stasi stasi pinggir pantai utara Manado,  tempat para OMK live in.

Saya mendengar bahwa mereka juga live in di keluarga-keluarga Protestan dan Islam. Peristiwa live in OMK peserta IYD yang datang dari seluruh penjuru negeri yang membaur di tengah masyarakat ini sungguh perupakan peristiwa merajut kesatuan Indonesia lewat perjumpaan antar suku dan agama di Nusantara.

Karena pastor parokinya ulang tahun, maka suasana perayaan kemarin di aula samping gereja itu sungguh luar biasa. Umat juga mendirikan tenda di samping untuk menampung umat dari stasi-stasi karena aula praktis dipakai oleh OMK tuan rumah dan OMK dari Bandung.

gereja-tanawangko-iyd-manado
Sambutan meriah umat Paroki Tanawangko untuk segenap anggota rombongan Keuskupan Bandung yang akan live in di beberapa stasi. (Harini/Dokpen KWI)

Mereka membuat acara dari jam 19, selesai misa, sampai jam setengah 10 malam baru doa makan. Tetapi energi anak muda itu tidak ada habisnya. Mereka menari, menyanyi, berjoget dan bergoyang berjingkrat-jingkrat menyanyikan lagu IYD yang membuat aula terasa bergoyang mau roboh.

Diawali dengan tarian budaya daerah Minahasa  Maengket dari SD Katolik Tanawangko yang begitu lincah memukau, acara dilanjutkan dengan persembahan dari OMK Bandung yang berlangsung hampir sejam  berupa sebuah drama yang mengisahkan perjalanan empat OMK dari suku Batak – Sunda – Jawa – Tionghoa (perjalanan bersampai pelbagi suku dalam persaudaraan). Dan di dalam perjalanan, mereka bertemu dengan pelbagai macam orang yang: saling membenci; tidak mau mengempuni; tidak mau saling mencitai; membuang sampah sembarangan, mabuk  dst… dan mereka berempat membawa damai dan Sukacita Injil. Sebuah pementasan yang kreatif dan inspiratif.

Dalam perjalanan ke Tanawangko, saya singgah di Seminari Pondok Emaus Tahun Rohani calon imam diosesan. Gerejanya baru megah berdiri di pinggir jalan Trans Sulawesi di pintu gerbang masuk Kota Manado. Di sepanjang pagar depan dipenuhi bendera Indonesia dan bendera Vatikan. Dipasang pula semua lambang keuskupan di seluruh Indonesia.

gereja-tanawangko-iyd-manado
Gereja Hati Kudus Yesus Paroki Tanawangko, sedikit di luar kota Manado. (Harini/Dokpen KWI)

Karena waktu itu jam 5 sore, maka para frater sedang bermain sepak bola. Mereka bertanding melawan STAKEN (Sekolah Tinggi Agama Kriste Negeri) yang letaknya be tetangga;  tidak jauh dari Tahun Rohani Pondok Emaus.

Jumlah mereka tahun ini ada 53 frater; tahun lalu hanya 29 frater. Meningkat hampir dua kali lipat.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here