Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: OMK, Jadilah Sukacita Injil di Masyarakat Indonesia yang Majemuk

IYD 2016 Manado: OMK, Jadilah Sukacita Injil di Masyarakat Indonesia yang Majemuk

2289
0
Mgr. Suwatan, MSC, Mgr. Pius, dan Pastor John Montolalu

OMK: Sukacita Injil di Tengah Masyarakat Indonesia yang Majemuk. Inilah motto Indonesian Youth Day 2016 mulai tanggal 1-6 Oktober yang diampu oleh Keuskupan Manado dengan jumlah peserta 2.458 OMK plus pembimbing (imam, frater, dan suster biarawati). Indonesian Youth Day ke-2 di Manado ini diikuti oleh para peserta dari 37 Keuskupan di seluruh Indonesia, 25 orang utusan dari Keuskupan Agung Kota Kinabalu, Negeri Sabah, Malaysia Timur, dan beberapa rangkaian acara akan dihadiri juga Dubes Vatikan untuk Indonesia Mgr. Antonio Guido Filipazzi, Menteri Agama RI Lukman Hakim Syaifudin, Menpora RI Imam Nahrawi,  Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey, Walikota Manado Vicky Lumentut, dan seluruh pejabat terkait di Kota Nyiur Melambai ini.

Gelaran iman skala nasional di kalangan OMK Indonesia kini juga punya gaung besar di tataran internasional, berkat kehadiran sejumlah awak media asing:  Radio Vatikan dan AsiaNews yang berbasis di Roma, serta UCANews berbasis di Hong Kong dengan kantorya di Buaran, Jaktim. Belum lagi media katolik lokal seperti Majalah Hidup, Sesawi.Net, tim Dokpen KWI, tim Komsos KWI, tim Komsos Keuskupan Manado, Radio Montini dan sejumlah media lokal terbitan Manado dan media nasional.

Merespon pentingya hajatan iman skala nasional di kalangan OMK Indonesia ini, Ketua Komisi Kepemudaan (KomKep) KWI Mgr. Pius Riana Prabdi Pr –Uskup Keuskupan Ketapang di Provinsi Kalbar–  menyampaikan tiga hal pokok penting di balik semua hingar-bingar perhelatan besar lengkap dengan aneka program acara yang telah disusun Komkep KWI bersama mitranya Keuskupan Manado.

Menyapa insan media internasional, nasional, dan lokal di ruang depan Pastoran Gereja St. Fransiskus  Xaverius Pineleng yang sekejap berubah menjadi ruang media center Panitia IYD 2016 Manado, Mgr. Pius menjelaskan, Indonesian Youth Day ke-2 di Manado mulai tanggal 1-6 Oktober 2016 sungguh menjadi peristiwa sejarah baik bagi segenap OMK Indonesia, KWI dan Gereja Katolik Indonesia.

Perhelatan Indonesian Youth Day ke-2 yang diampu oleh Keuskupan Manado setelah IYD pertama tahun 2012 dengan tiga pengampu tiga keuskupan (Pontianak, Sanggau, dan Sintang) menjadi bukti bahwa Gereja Katolik hadir di tengah masyarakat. Melalui program live in dimana para OMK ditempat-tinggalkan di keluarga-keluarga lokal baik yang katolik maupun non-katolik, kehadiran Gereja yang riil di tengah masyarakat Indonesia yang sedemikian majemuk menjadi nyata.

Melalui program live in, OMK mengalami dinamika kehidupan masyarakat Indonesia secara nyata yang ditandai dengan kemajemukan. Masing-masing orang mengungkapkan imannya kepada Tuhan sesuai kultur sosial sekelilingnya. Maka dalam perjumpaan massal dimana masing-masing OMK dari berbagai keuskupan itu saling bertemu dan kenal, maka di situ ada pengalaman merasakan kenyataan riil masyarakat Indonesia yang ditandai dengan kemajemukan.

“Dengan pengalaman itu, para OMK diharapkan mengalami kegembiraan Injil di masyarakat,” kata Mgr. Pius Riana Prabdi dalam kesempatan acara konferensi pers di Pineleng, hari Senin tanggal 3 Oktober 2016 kemarin.

Kalau ditelisik lebih jauh, para OMK diajak bereksplorasi dasar biblis dengan mengalami apa yang dulu dipraktikkan oleh Gereja Perdana dimana umat kristiani saling mendukung, saling mendoakan, dan saling membantu sama lain. “Melalui perjumaan OMK skala nasional di forum Indonesian Youth Day kedua di Manado inilah,  para OMK peserta IYD bisa merasakan pengalaman spiritual umat kristiani perintis Gereja Perdana  dimana yang ada adalah semangat kesalingan di antara mereka,” papar Uskup Keuskupan Ketapang di Kalbar ini.

Merawat semangat persaudaraan

Pada kesempatan sama dan selaku tuan rumah, Uskup Keuskupan Manado Mgr. Joseph Theodorus Suwatan MSC menyatakan pihaknya merasa senang menerima ribuan anggota peserta IYD ke-2 mulai 1-6 Oktober 2016 dari 37 Keuskupan yang ada di Indonesia plus utusan dari Keuskupan Agung Kota Kinabalu, Negeri Sabah, Malaysia Timur.  Melalui program live in yang telah disiapkan panitia dimana semua peserta IYD tinggal bersama keluarga-keluarga lokal –baik katolik maupun non katolik—maka para OMK itu diharapkan bisa mencecap semangat persaudaraan yang selama ini terbina dengan sangat baik di Keuskupan Manado.

Keuskupan Manado itu sendiri mencakup tiga provinsi yakni Sulawesi Utara, Gorontalo dan Sulawesi Tengah. Selama ini, kata Mgr. Suwatan, Kota Manado dan sekitarnya yang menjadi tempat diselenggarakannya IYD selalu menawarkan situasi kondusif dimana persaudaraan antar anggota masyarakat di lapis akar rumput sungguh terjaga dengan baik. “Kami para pemimpin agama bersama pemerintah daerah baik di tingkat provinsi maupun daerah sejak dulu berkomitmen menjaga semangat toleransi ini,” kata Mgr. Suwatan MSC.

Karena itu, melalui perhelatan IYD ke-2 di Manado, para OMK dari seluruh penjuru Indonesia dan Keuskupan Agung Kota Kinabalu bisa merasakan benar-benar ‘wajah’ Indonesia yang sangat rill yakni kemajemukan dalam banyak hal: bahasa, agama, budaya, dan etnisitas.

bishop-pius-riana-prabdi-shares-with-the-media-as-the-president-of-the-youth-commission-in-kwi
Konferensi pers bersama Ketua Komisi Kepemudaan KWI Mgr. Pius Riana Prabdi, tuan rumah Uskup Keuskupan Manado Mgr. Joseph Theodorus Suwatan MSC, Pastor John Montolalu dan wakil OMK Makassar dan OMK Manado.

Pada kesempatan sama, Ketua Panitia IYD Pastor John Montolalu juga membeberkan detil program acara di venue utama di Lotta pasca berakhirnya program live in di 39 paroki  seluruh kawasan Manado dan sekitarnya.  Kemudian, Agustinus Kalenngkol sebagai wakil OMK Manado dan Adma Rante Bone, wakil OMK peserta dari Keuskupan Agung Makassar, ikut bicara tentang pengalaman mereka menyiapkan perhelatan akbar dan kegembiraan mereka menerima sambutan hangat dari [ara OMK Manado saat menerima mereka di bandara, di jalanan, dan di keluarga-keluarga dimana mereka tinggal selama beberapa hari.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here