Home Seputar KWI IYD 2016 Manado: Cara Masyarakat Memaknai Sukacita Injil (2)  

IYD 2016 Manado: Cara Masyarakat Memaknai Sukacita Injil (2)  

1385
0
Suasana misa pembukaan di lapangan terbuka di atas rerumputan Stadion Olahraga Klabat di jantung kota Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi/Net)

RASANYA sulit bisa bisa membayangkan perhelatan besar di kalangan Orang Muda Katolik (OMK) Gereja Katolik yang melibatkan ribuan manusia dari seluruh Keuskupan di Indonesia ini bisa sukses tanpa bantuan dari banyak pihak di luar Gereja Katolik Keuskupan Manado.

Itu nyaris mustahil.  Keterlibatan masyarakat luas di Manado –baik di level Pemerintahan Provinsi Sulut, Pemkot  Manado, sejumlah kabupaten di Sulut, dan aparat keamanan baik Polri dan TNI berikut  satuan Satpol PP Pemkot Manado—sungguh amat dirasakan oleh segenap peserta IYD yang menurut catatan Panitia IYD Keuskupan Manado mencapai angka hampir 2.600-an orang.

Angka ini tentu saja belum termasuk umat katolki di seputaran Manado yang ikut meramaikan acara pembukaan Indonesian Youth Day ke-2 Manado di hari Selasa menjelang petang hari nan mendung kemarin. Untuk menuju pusat acara darimana defile ‘pasukan’ peserta IYD dari berbagai kontingen rombongan dari seluruh Keuskupan di Indonesia, butuh energi luar biasa untuk bisa sampai di tempat ini.

Kemacetan sudah mengepung di semua akses jalan menuju Lapangan Koni di Sario —  tempat titik temu pertama untuk  semua kontingen peserta IYD dari 37 keuskupan di Indonesia plus satu rombongan utusan Keuskupan Kinabalu, Negeri Sabah, Malaysia Timur. Untunglah di sana-sini sudah bersiaga tim polantas Polri dibantu gugus tugas Satpol PP Pemkot Manado yang membantu arus lalu lintas agar tidak stagnan di beberapa titik kemacetan.

Sukacita semua pihak

Macet. Tapi itu tak sampai menyurutkan semangat ribuan peserta IYD dari segala penjuru. Itulah mengapa ribuan OMK bisa saling meneriakkan yel-yel kegembiraan dan sukacita mereka di Lapangan Koni Sario yang kemarin petang ‘digelayuti’ mendung tebal.

Ini pula yang ikut menjadikan alasan Walikota Manado GS Vicky Lumentut ikut bersukacita.

Berdiri tegap di atas mimbar tribun kehormatan bersama Kapolresta Manado Kombes Hisar Siallagan, perwira menengah TNI AU dan sejumlah pejabat teras Pemkot Manado dan tokoh agama, Walkot Manado GS Vicky Lumentut dengan bangga hati menyambut gembira kedatangan ribuan peserta IYD dari seluruh penjuru Indonesia dan Negeri Sabah – Malaysia.

Pihaknya merasa terhormat karena Kota Manado dipilih oleh Gereja Katolik Indonesia melalui Komisi Komkep KWI untuk menjadi lokasi dimana perhelatan iman skala nasional bernama Indonesian Youth Day ke-2 ini berlangsung.

IYD ke-2 Manado sebenarnya sudah sukses berlangsung empat hari dengan program live in dimana ribuan OMK sengaja ‘disebar’ di tengah masyarakat Manado yang majemuk.  Menurut Walkot Manado Vicky Lumentut, inilah kesempatan emas bagi segenap peserta IYD bisa  mengalami citarasa persaudaraan yang nyata di tengah masyarakat majemuk di Manado.

Hal sama juga kemudian diutarakan oleh Gubernur Provinsi Sulut Olly Dondokambey saat memberi sambutan singkat usai misa pembukaan tanda ‘meresmikan’ pelaksanaan  IYD ke-2, sekalipun program live in selama empat hari sudah terjadi sebelumnya. Gubernur Olly merasa bangga bahwa Gereja Katolik Indonesia c.q. Keuskupan Manado telah memilih Provinsi Sulut –khususnya Ibukota Manado—sebagai tempat berlangsungnya Indonesian Youth Day kedua tahun 2016 mulai 1-6 Oktober 2016.

Defile setiap kontingen Keuskupan

Ini layaknya seperti pesta balapan mobil di lapangan sirkuit. Begitu tangan Walkot Manado Vicky Lumentut berhenti  mengayukan bendera tanda dimulainya defile, maka kontingen Keuskupan  Weetebula dari Pulau Sumba (NTT) langsung memperlihatkan kesigapannya. Bersama dua imam muda dari Keuskupan Weetebula yakni Romo Beni Letigali Pr dan koleganya, kontingen dari Sumba ini langsung ‘unjuk gigi’ di hadapan tribun kehormatan.

 Urutan berikutnya diisi oleh kontingen-kontingen keuskupan lainnya yang berjumlah 37 rombongan, plus beberapa kontingen rombongan ‘penghibur’ terdiri kelompok marching band, modern dance group, dan akhirnya satu rombongan peserta IYD asing dari Keuskupan Kinabalu, Malaysia Timur.

Yang menarik disimak justru penampilan ‘tak biasa’ setiap kontingen peserta defile ini.  Di kelompok kontingen Keuskupan Agung Semarang, misalnya, barisan gendruwo ikut masuk dalam barisan di garis depan sebelum anggota rombongan dengan busana yang lebih khas mewakili Jateng masuk arena. Kontingen dari Keuskupan Malang misalnya menyertakan peserta berbusana modis layaknya peserta Festival Jember yang kini menjadi trendsetter di Jatim ini. Lalu, kontingen Keuskupan Surabaya juga tak lupa menyertakan peserta berbusana  warok berikut gemblaknya yang sangat khas dari Ponorogo.

Dari tlatah NTT dan Kalimatan, misalnya, ragam busana para peserta masing-masing kontingen Keuskupan didominasi oleh warni-warni busana tradisional khas daerahnya masing-masing. Topi-topi nan eksotik yang merupakan kekayaan budaya dari Pulau Rote dan Pulau Alor menjadi tontonan sangat menarik, selain tentu saja busana khas Dayak yang didominasi warna merah, hitam, dan kuning.

Tarian dan nyanyian menjadi warna khas yang diusung oleh kontingen dari kawasan Indonesia timur lainnya: Keuskupan Amboina di Maluku, Keuskupafn Agung Merauke, Keuskupan Timika, Keuskupan Agats-Asmat, dan Keuskupan Manokwari-Sorong.  Dari kawasan Barat Indonesia –mulai dari Keuskupan Lampung, Keuskupan Agung Palembang (KAPAL), Keuskupan Padang, Keuskupan Agung Medan (KAM), muncul peserta dengan aneka busana tradisional khas daerah mereka.

Keuskupan Agung Jakarta –seperti lazimnya dimana-mana—menampilkan peserta busana layaknya abang dan none Betawi. Lalu Keuskupan Bogor, Bandung, dan Purwokerto, masing-masing menyuguhkan kesenian khas mereka di arena.

Pesta anak muda dengan restu orangtua

Sukacita orang-orang katolik (OMK) yang berawal di Lapangan Koni di Sario berlanjut di Stadion Olahraga Klabat – tempat berlangsung misa pembukaan IYD 2016 Manado. Perlu waktu hampir dua jam sejak kontingen pertama defile masuk arena stadion sampai akhirnya rangkaian pesta OMK ini memasuki babak penting: Perayaan Ekaristi bersama para Uskup dari sejumlah Keuskupan Indonesia, Dubes Vatikan untuk Indonesia Mgr. Antonio Guido Filipazzi dan sedikitnya 150-an pastor dari seluruh Indonesia.

Yang menarik, di tribun duduklah ribuan kaum senior yakni sekalian umat dari puluhan paroki di sekitaran Kota Manado. Di sana-sini ada ribuan bapak-ibu disertai anak-anak mereka, juga pasangan sepuh dan beberapa penggiat kelompok-kelompok kategorial katolik lain seperti Legio Maria, WKRI, Marriage Encounter (ME) dan masih banyak lagi.

Yang pasti, tiga program acara penting yang digeber secara marato sejak petang hingga pergantian hari dari Selasa menjadi Rabu ini berlangsung tertib, sangat lancer dan membuat pihak hepi. Mereka dengan nuansa cakupan pengalamannya masing-masing mengalami rasa sukacita Injil itu di tengah keramaian massal bernama Indonesia Youth Day  2016 Manado.

Rakyat bisa  bersukacita, maka para pemimpin pun ikut merasa senang. Ketika para pemimpin daerah mau terjun ke bawah membantu perhelatan umat, maka lapisan akar rumput pun ikut ‘menari’ senang justru karena pemimpin itu kini dekat-akrab dengan mereka.

Melalui Indonesian Youth Day ke-2 di Kota Manado ini, Walikota Manado Vicky Lumentut, Gubernur Sulut Olly Dondokambey, Dubes Vatikan untuk RI Mgr. Antonio Guido Filipazzi  bisa dilihat dari jarak dekat oleh sekalian orang. Pada kesempatan lain yakni di forum Ngopi Bersama, para Uskup pun akan duduk santai ngobrol bersama segenap OMK membicarakan berbagai topik yang sering menjadi perbincangan di tengah masyarakat Indonesia yang majemuk.

Sukacita Injil itu terjadi di Lapangan Koni dan berlanjut di Stadion Olahraga Klabat untuk akhirnya berlabuh lebih mendalam di Lotta –tempat lokasi utama untuk sesi-sesi pertemuan lainnya.

 

 

 

 

 

 

dan sekalian para Uskup dari seluruh Indoensia

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here