Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: Kisah OMK Keuskupan Agung Makassar Bangun Harmoni

IYD 2016 Manado: Kisah OMK Keuskupan Agung Makassar Bangun Harmoni

2720
0

DI antara peserta dari berbagai keuskupan yang hadir dalam program live in di paroki-paroki sekitaran Kota Manado, para peserta Indonesian Youth Day ke-2 di Manado dari Keuskupan Agung Makassar, Sulsel, ditempatkan di Paroki St. Yohanes Penginjil. Guyuran hujan lebat yang melanda kawasan Stasi Kolongan ternyata tidak menyurutkan semangat OMK Makassar ini mau berkumpul dan kemudian mengisahkan pengalaman mereka bersama tim Dokpen KWI.

Menurut penuturan mereka, SKB Tiga Menteri sering kali menghambat projek pembangunan rumah ibadat di Ibukota Provinsi Sulses. Umat tidak bisa melakukan ibadat di rumah-rumah peribadatan. Anak-anak katolik juga tidak mendapatkan guru agama, ketika mereka bersekolah di TK samapi PT negeri. Itulah sebabnya, pastor paroki harus menyiapkan sendiri guru agama untuk memberikan pelajaran agama bagi para siswa katolik di sekolah-sekolah negeri.

Menurut Rm. Rufinus dari Paroki Luwu, ketiadaan guru katolik terjadi dimana-mana. Hanya Tana Toraja dan Makassar yang mendapat bantuan tenaga pengajar di antara 24 kabupaten di seluruh wilayah Provinsi Sulawesi Selatan. Juga tidak ada bantuan dana berupa bantuan fisik untuk pendirian gereja. Untuk pertemuan juga tidak tersedia dana. Demikian juga terjadi praktik diskriminatif untuk mendapatkan peluang bisa berkerja sebagai PNS.

Perkembangan OMK tentang bagaimana bisa mewartakan sukacita Injil di tengah masyarakat terjadi melalui tindakan-tindakan nyata. Misalnya di Luwu Raya, mereka mengadakan aksi nyata setiap pekan dengan cara membersihkan pasar. Ketika camat dan bupati menjadi tahu kiprah mereka, apresiasi itu datang, namun kemudian dalam waktu tidak terlalu lama juga tidak sampai berkelanjutan.

Jalin kontak

OMK pernah mencoba menjalin kontak persaudaraan dengan orang-orang muda lintas agama. Namun, gerakan ini tidak mendapat respons semestinya. Maka lalu terbetik ide untuk bersama-sama melalukan gerakan tanam pohon, namun gagasan ideal ini akhirnya juga tidak kesampaian karena kendala jarak di Luwu Raya.

Yang pernah mereka lakukan adalah menggerakkan pemuda-pemudi lintas agama untuk membantu para korban banjir. Pada kesempatan ini, mereka bisa bekerjasama dengan baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here