Home Seputar KWI IYD 2016 Manado: Mgr. Pius Riana dan Mgr. Suwatan MSC Gelar Jumpa...

IYD 2016 Manado: Mgr. Pius Riana dan Mgr. Suwatan MSC Gelar Jumpa Pers

1337
0

DALAM kesempatan gelar jumpa pers yang difasilitasi oleh Romo Rheinner Saneba selalu pimpinan Media Center Panitia IYD 2016 di Manado, dua uskup tampil ke depan bicara tentang hal-ikhwal Indonesian Youth Day ke-2 di Manado yang berlangsung 1-6 Oktober 2016 ini.

Mgr. Pius Riana: Ketua Komisi Kepemudaan KWI, Uskup Ketapang 

IYD adalah perjumpaan OMK se-Indonesia pada umumnya. Semakin dikembangkan , maka semakin mendalam imannya dan semakin mampu hidup dalam kemajemukan dan kebersamaan. Latar belakang IYD adalah kenyatan Gereja Indonesia yang hidup dan ikut senantiasa berkembang mengarungi zaman, senantiasa memperbarui diri utk menemukan bentuk-bentuk kehadiran Gereja yang signifikan dan relevan untuk masyarakat di Indonesia yang majemuk.

Karena adanya macam-macan kekayaan, perbedaan dan keragaman yang harus ditanggapi, maka Gereja melihat bahwa OMK agen perubahan. Mereka miliki daya dorong, kreativitas, dinamika dan aktivitas  sifatnya  selalu eksploratif mencintai perubahan, kritis dan menanggapai situasi sesuai dengan identitas mereka sebagai orang muda dalam menghayati imannya secara konsisten mendalam  dan kontekstual.

Mengutip Paus Johannes Paulus II ketika pertama kalinya menggulirkan World Youth  Day, Vatikan melihat OMK sebagai jantung  evangelisasi. Perkembangan Gereja terletak pada OMK.

Ketika OMK saling berbagi, berinteraksi,  berdialog  dan saling meneguhkan untuk kemudian saling melengkapi dalam  kehidupan masyarakat  dan Gereja, maka mereka akan menampilkan  daya dorong dan memberi semangat pada nafas kehidupan Gereja untuk  selalu memperbarui diri.

Sifat Gereja adalah  semper reformanda (selalu diperbarui).

IYD perlu diletakkan dalam kerangka Indonesia yang majemuk. Setiap perbedan selalu mengundang cara untuk menghayati iman dalam lingkup dan budaya yang berbeda. Maka perjumpaan dari berbagai perbedaan yang ada akan memberi kontribusi yang sangat besar bagi Gereja dan masyarakat untuk menghayati keperbedaan itu guna bisa secara bersama-sama mengembangkan nation building .

Ketiga adalah latar belakang biblis. Cermin dari Gereja Purba. Bertekun dalam iman dan  dari rumah ke rumah mempelajari, mendengarkan  sabd,  memecahkan roti dan memberi kesaksian.  Dan mereka disukai banyak orang. Kalau IYD diawali dengan  live in dan berbagi kekayaan iman dari rumah ke rumah dengan sharing, maka IYD juga menghidup semangat yang sama sebagaimana terjadi di umat kristiani pada Gereja Purba.

Dengan cara live in dan bertemu dengan masyarakat yang riil, para peserta IYD menghadirkan sukacita Injil dan mengalami sukacita itu di tengah masyarakat. Itu berarti mereka memberi kontribusi kepada masyarakat.

Hidup di Indonesia di tengah masyarakat majemuk merupakana anugerah.  Keberbedaan itu harus saling memperkaya satu sama lain demi kemajuan bersama.

Mgr. Suwatan MSC: Uskup Keuskupan Manado, tuan rumah IYD 

Diawali dengan  slogan Mari jo ka Manado, Torang samua basudara.

Manado terbuka untuk semua orang, termasuk OMK dan pada kesempatan ini untuk OMK yang datang dari seluruh Indonesia.  Keuskupan Manado dan khususnya Pemeritah Daerah Provinsi Sulut dan Pemkot Manada memberi tempat bagi kebersamaan itu dan semoga mereka mengalami sukacita dalam citarasa Manado itu.

Mereka punya pengalaman hidup berbeda dan di Manado ini para OMK bisa  belajar untuk merasakan  segala keberagaman ini, belajar dari mereka tentang bagaimana memelihara kemajemukan itu secara damai.  Sukacita Inil ada di tengah masyarakat di Manado yang sangat majemuk.

Kita mulai dari orang muda yang sekarang bisa mulai boleh rasa kebersamaan dan sukacita itu. Dalam live ini ini, OMK tidak hanya tinggal bersama keluarga-keluarga katolik, melainkan juga di keluarga-keluarga non katolik.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here