Home Seputar KWI Pembukaan IYD 2106 Manado: Sukacita Injil Menggema di Stadion Klabat

Pembukaan IYD 2106 Manado: Sukacita Injil Menggema di Stadion Klabat

2174
0
Orang Muda Katolik di 37 Keuskupan seluruh Indonesia berkumpul dilapangan KONI Sario Manado. (Yohanes Indra/Dokpen KWI)

HARI Selasa sore (4/10/2016) lalu lintas kota Manado hampir menyerupai keseharian kota metropolitan Jakarta, sangat padat dan terjadi kemacetan di mana-mana. Bis-bis tanggung dan mobil-mobil pribadi  dengan tulisan rombongan peserta IYD, panitia IYD, OMK paroki dan lain sebagainya menguasai jalanan kota Manado. Mereka membawa para delegasi orang muda Katolik dari berbagai keuskupan di Indonesia dan dari paroki-paroki yang ada di keuskupan Manado ini dengan tujuan Stadion Koni Sario dan Stadion Klabat.

Di Stadion KONI Sario ribuan orang muda dari 37 keuskupan se-Indonesia plus satu keuskupan Kinabalu berkumpul untuk memulai defilenya menuju Stadion Klabat. Warna-warni kostum yang mereka kenakan sungguh menunjukkan bahwa Indonesia itu sangat beragam sebagaimana yang tertulis dalam tema IYD kali ini “Sukacita Injil di Tengah Masyarakat Indonesia yang Majemuk.”

Baik orang muda maupun pendampingnya memakai kostum yang sama dari yang menjadi keuskupan masing-masing dan berbaur menjadi satu, hampir tak dikenali lagi mana orang muda mana pendampingnya. Yel-yel khas setiap keuskupan maupun theme song “Sukacita Injil” menggema terus-menerus di Stadion KONI Sario. Setelah semua kontingen berkumpul, Walikota Manado G S Vicky Lumentut  dan Rm. John Montolalu lalu melambaikan bendera tanda melepas kontingen-kontingen keuskupan untuk melakukan prosesi menuju Klabat.

Sepanjang jalan Sam Ratulangi warga Manado dari bermacam ragam elemen, tua muda, campur baur mengelu-elukan kontingen-kontingen yang lewat. Mereka tampak gembira melihat kostum warna-warni yang dikenakan orang muda Katolik dari seluruh Indonesia ini, juga terkagum-kagum pada semangat orang muda seluruh Indonesia yang tidak menunjukkan rasa lelah walaupun mereka telah menempuh perjalanan panjang mereka dari tempat live in yang terserak di berbagai kawasan Minahasa ini dan melakukan perarakan. Perarakan orang muda ini menempuh jarak sekitar 2 – 3 km.

Stadion Klabat menjadi lautan manusia

Selasa sore hingga malam stadion Klabat menjadi lautan manusia. Segala penjuru, baik tribun utama maupun tribun di sisi lain, dan rerumputan dipenuhi manusia yang berjumlah kurang lebih 30 ribu orang. Di tribun utama tampak deretan jubah-jubah putih yang diisi oleh para biarawan, biarawati dari seluruh keuskupan Manado. Beberapa Uskup yang datang juga sudah menduduki bangku VIP. Sementara di sisi tribun yang lain berdesakan umat yang ingin menghadiri sekaligus menyaksikan perhelatan akbar orang muda Katolik seluruh Indonesia ini.

Ketika satu demi satu kontingen OMK keuskupan memasuki lapangan dengan nyanyian khas daerah mereka, umat yang menyemut di segala penjuru stadion Klabat menyambut mereka dan ikut bersorak. Para kontingen pun juga melambai-lambaikan tangannya bak para artis yang sedang berparade. Tak ketinggalan para Uskup pun membalas lambaian tangan orang muda dari keuskupan mereka ketika mereka tiba di lapangan dan memberikan hormat ataupun melambaikan tangan kepada pemimpin tertinggi umat Katolik di keuskupan mereka. Di antara orang-orang penting yang menyambut defile para kontingen ini adalah Duta Besar Vatikan untuk Indonesia Mg. Antonio Guido Filipazzi, Duta Besar RI untuk Takhta Suci Bp. Agus Sriyono, Kapolda Sulawesi Utara Irjen Wilmar Marpaung.

Keuskupan yang paling heboh dan mendapatkan sambutan luar biasa dari umat adalah keuskupan Maumere yang mnyanyikan dan  menarikan Gemu Famire, tarian kebanggaan mereka yang sekarang sedang menjadi tren di kalangan orang muda dan juga orang tua.

Selain keuskupan Maumere, kedatangan keuskupan Malang pun cukup menyita perhatian umat karena defile mereka didahului oleh truk berisikan sound system yang menggelegarkan lagu Banyuwangi diiringi dua orang berkostum heboh a la festival budaya Banyuwangi. Salah satu yang berpakaian heboh adalah Ketua Komisi Kepemudaan keuskupan Malang, Rm. Adi Prasetyo Pr. Tak lupa maskot IYD yang berbentuk tarsius pun ikut serta memeriahkan perarakan ini. Tarsius dipilih sebagai maskot karena merupakan binatang khas yang hanya ada di daerah Sulawesi Utara ini.

Defile di Stadion Klabat juga dimeriahkan oleh marching band dari berbagai sekolah yang ada di keuskupan Manado. Anak-anak sekolah-sekolah Katolik di tingkat SMP dan SMP menunjukkan kebolehannya dalam marching band ini. Mereka juga tampil cantik dengan berbagai kostum yang dikenakan.

Di ujung akhir defile, diarak salib-salib IYD dari 37 keuskupan serta bendera-bendara IYD dengan lambang keuskupan masing-masing. Sesungguhnya salib-salib ini sangat indah dan penuh dengan simbol-simbol perjuangan dan refleksi orang muda di keuskupan. Namun karena berada di paling akhir perarakan dan terkalahkan oleh gegap gempitanya kostum-kostum, tarian dan nyanyian meriah yang dibawakan oleh para kontingen, perarakan salib IYD ini nyaris tidak memperoleh perhatian publik sama sekali.

Jadilah pembawa damai

Setelah penyambutan defile seluruh delegasi keuskupan selesai dan mereka menempati bagian tengah lapangan Stadion Klabat, maka persiapan misa pembukaan pun mulai dilakukan. Para uskup dan pejabat-pejabat penting menuruni tribun utama menuju panggung utama yang berada di tengah lapangan.

Para uskup menduduki kursi-kursi di atas panggung, sementara para pejabat teras menempati kursi-kursi putih di bawah panggung. Di belakang mereka tampak barisan para imam dari berbagai tarekat yang datang dari segala penjuru Indonesia, yang berjumlah lebih kurang 130 orang. Sementara para imam yang lain tetap berada di tengah kontingen mereka masing-masing.

Misa konselebrasi pembukaan 2nd IYD 2016 di Manado ini dipimpin sendiri oleh Ketua Konferensi Waligereja Indonesia, Mgr. Ignatius Suharyo didampingi oleh Duta Besar Takhta Suci untuk Indonesia, Mgr. Guido Filipazzi serta Mgr. Yosef Suwatan MSC selaku tuan rumah sebagai konselebran. Uskup yang ikut serta dalam konselebrasi ini berjumlah…. Orang

Dalam khotbahnya Mgr. Suharyo mengawali dengan sebuah cerita tentang salah satu relief yang terdapat di Candi Borobudur. Relief itu menggambarkan seorang pengembara tua dengan empat ekor binatang, yakni: monyet, berang-berang, serigala dan kelinci. Sesungguhnya binatang terakhir (kelinci) merupakan penjelmaaan seorang muda yang sedang mencari damai sejati.

Dalam pengembaraannya sang pengembara itu bertemu dengan monyet yang membawa pisang dan menawarkan pisang untuk dimakan olehnya. Demikian juga, berang-berang yang membawa ikan memberikannya kepada sang pengembara. Si serigala tak mau ketinggalan menyerahkan semangkuk susu sebagai penawar haus setelah makan pisang dan ikan.

Sementara itu si kelinci yang tidak memiliki dan membawa apa-apa untuk dipersembahkan kepadanya. Dia merasa sedih dan akhirnya berkata kepada pengembara, “Bapak, saya tidak memiliki apa-apa untukmu, maka tangkaplah saya dan makanlah saya.”

Mgr. Haryo, demikian panggilan Profesor Kitab Suci Perjanjian Baru ini, menjelaskan bahwa damai sejati akan ditemukan jika kita mau berbagi kehidupan. Cerita tersebut bagi orang Katolik bukan hanya dongeng, melainkan sebuah realita yang dihadirkan oleh Yesus sendiri.

“Yesus yang menyerahkan diri-Nya di kayu salib telah mendamaikan manusia dengan Allah, manusia dengan manusia dan manusia dengan alam semesta. Dan inilah yang disimbolkan dalam salib” demikian ujarnya. Salib vertikal, menurut beliau, melambangkan damai antara manusia dengan Allah, sementara salib horizontal adalah perlambang damai antara manusia dengan manusia, dan manusia dengan alam semesta.

“Salah satu penanda utama IYD adalah salib yang diprosesikan, diarak dan disembah sujud. Semoga lambang salib ini bukan sekedar lahiriah saja, melainkan sebagai ungkapan iman yang mendalam,“ harapnya. Lebih lanjut, Mgr. Ignatius Suharyo juga mengharapkan agar orang muda Katolik bisa memetik buah-buah salib seperti yang telah dibuat oleh Santo Paulus (bdk. Gal. 6:14– 18) sehingga dapat berkembang dengan damai dalam Tuhan, dengan diri sendiri, dengan sesama dan dengan alam ciptaan. Akhirnya, di akhir khotbahnya beliau menekankan bahwa orang muda hendaknya bisa meneladan Santo Fransiskus Asisi untuk menjadi pembawa damai di mana pun berada.

Sementara itu setelah misa selesai, Gubernur Sulawesi Utara Olly Dodokambey menyampaikan kata sambutannya. Beliau mengucapkan selamat datang dan selamat bakudapa kepada semua tamu dari berbagai penjuru nusantara ini. Gubernur juga merasa bahagia karena Manado dipercaya sebagai tempat pelaksanaan IYD 2016 dan berjanji akan mendukung penuh penyelenggaraan IYD melalui keamanan dan pengamanan sebaik mungkin. Pada akhir sambutannya, beliau berharap bahwa IYD bisa membawa harapan untuk kehidupan beragama yang lebih baik dan lebih harmonis dalam kehidupan sehari-hari.

Acara pembukaan ini dilanjutkan dengan berbagai atraksi pertunjukan baik yang sudah disiapkan oleh panitia maupun dari peserta sendiri. Sebagaimana gelar orang muda lainnya, acara baru ditutup menjelang tengah malam. Mereka kembali ke tempat yang telah disediakan untuk bermalam selama 3 hari (4 – 6 Oktober) di sekitar Lotta dan Pineleng.

Kemacetan pun kembali mengular di dini hari, Rabu 5/10/2016. Luar biasa!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here