Home SEPUTAR KWI IYD2 2016 Manado: Menpora Semangati OMK Jaga Kebhinekaan dan Songsong Asian...

IYD2 2016 Manado: Menpora Semangati OMK Jaga Kebhinekaan dan Songsong Asian Youth Day 2017

1862
0
Mgr. P.C. Mandagi MSC, Mgr. Yos Suwatan MSC, Bp. Frans Teguh (Asisten Deputi Kementerian Pariwisata RI), Stefanus Rizal (Motivator Indonesia Mindset), Wregas Bhanuteja (Sutradara film pendek Prenjak yang memenangkan salah satu nominasi Festival Film Cannes Perancis) serta Daniel Mananta (selebriti) (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Tiada perjumpaan tanpa perpisahan. Begitu juga halnya dengan perjumpaan akbar Orang Muda Katolik se-Indonesia harus berakhir juga. Setelah berkumpul, hidup bersama, dan berbagi pengalaman selama enam hari di Keuskupan Manado (1 – 6 Oktober), semua kontingen dari berbagai keuskupan sepanjang hari Kamis, 6/10/2016, berkumpul di Emmanuel Youth Centre, Lotta untuk mengakhiri kebersamaan indah yang telah mereka rajut selama sepekan ini di antara mereka maupun dengan OMK tuan rumah dari Keuskupan Manado.

Sepanjang pagi hari hingga sore hari bertempat di amphitheater para peserta mendengarkan sharing pengalaman tentang perjumpaan pribadi dengan Yesus melalui berbagai cara dan tradisi. Sharing pengalaman ini dibawakan dalam dua sesi oleh  Mgr. P.C. Mandagi MSC, Mgr. Yos Suwatan MSC, Bp. Frans Teguh (Asisten Deputi Kementerian Pariwisata RI), Stefanus Rizal (Motivator Indonesia Mindset), Wregas Bhanuteja (Sutradara film pendek Prenjak yang memenangkan salah satu nominasi Festival Film Cannes Perancis) serta Daniel Mananta (selebriti). Dalam kesempatan ini Daniel mensharingkan pengalaman pribadinya bahwa dia merasa sangat dicintai oleh Tuhan Yesus dan Bunda Maria. Ada peristiwa yang mengubah hidupnya untuk menyerahkan hidupnya sepenuh-Nya kepada Yesus dan percaya kepada-Nya sepenuhnya. Sekarang bersama beberapa selebriti lainnya dia menggalang kepedulian untuk membangun gereja di wilayah-wilayah terpencil dalam Gerakan Peduli Gereja Katolik.

Keberagaman dan Kebinekaan Indonesia adalah Takdir Indonesia

Bapak Imam Nahrawi foto para Bapa Uskup. (Foto: Yohanes Indra/ Dokpen KWI)
Bapak Imam Nahrawi foto para Bapa Uskup. (Foto: Yohanes Indra/ Dokpen KWI)

Setelah break makan siang, Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi menyampaikan kata sambutan dan sekaligus sharingnya dalam berinteraksi dengan Gereja Katolik. Mantan anggota DPR periode 2004 – 2009 dan 2009 – 2014 ini ternyata sudah bergaul dengan lingkungan Katolik sejak lama. Dia adalah teman dekat Rm.  Agustinus Tri Budi Utomo (Vikjen keuskupan Surabaya) dan Rm. Kurdo Irianto, bahkan mengaku banyak belajar dari kedua imam diosesan keuskupan Surabaya.

Selanjutnya dikatakannya bahwa Tuhan memberikan tradisi dan budaya yang beraneka ragam bagi Indonesia sebagai anugerah terbesar dan terindah yang harus kita syukuri. Masyarakat Indonesia rata-rat bisa bersosialisasi dengan lingkungan sekitarnya tanpa memandang suku, ras, etnis maupun agama. Dan itu sudah dibuktikan oleh  orang muda Katolik peserta IYD 2016 ini yang live in di rumah-rumah umat berbagai agama di keuskupan Manado ini. “Anugerah harmoni, keragaman, dan kebinekaan harus kita kawal bersama. Kalau ada yang mau menjadikan keberagaman warna Indonesia menjadi satu warna saja harus kita lawan bersama,” demikian tandasnya. “Haram hukumnya kalau ada yang mau mengubah karena kebinekaan ini  sudah menjadi takdir Tuhan bagi kita bangsa Indonesia,” lanjutnya.

Pada kesempatan itu Menpora juga mengenang sosok Gus Dur, “Kalau pada saat ini Gus Dur masi hidup dan menyaksikan orang muda Katolik di tempat ini (amphitheater.red), maka beliau pasti akan tersenyum karena kalian telah menciptakan harmonisasi dalam perbedaan,” paparnya sembari mengajak OMK untuk senantiasa menebarkan senyum kepada siapa pun.

Menurut Menpora yang cukup gaul ini, orang muda Indonesia memiliki tiga tantangan utama yang harus dihadapi secara bijaksana, yaitu: digitalisasi, bonus demografi dan narkoba. Dunia digital bisa menjadi tantangan berat karena bisa mengubah budaya, bahkan memporakporandanya. Sementara bonus demografi bisa menjadi peluang yang sangat besar bila kita bisa mengelola dan memanfaatkannya sebaik mungkin, namun bisa menjadi petaka bila salah arah. Tantangan yang paling mengerikan adalah masalah narkoba yang sekarang sudah meruyak ke segala penjuru Indonesia. Korban narkoba ada di mana-mana tanpa memandang usia dan strata, maupun tempat. Narkoba merusak tidak hanya pribadi per pribadi, tetapi seluruh struktur kebangsaan. “Kita harus berjuang bersama melawan narkoba,” ajak Menpora.

Menpora juga berjanji untuk mengawal Asian Youth Day 2017 di Keuskupan Agung Semarang agar berjalan lancar dan sukses. “Saya ingin agar dunia bisa melihat bahwa orang muda Asia layak dan pantas menjadi pusat perhatian dunia juga dengan menunjukkan segala kemampuan dan kreativitas mereka,” tandasnya.

Pada akhir sambutannya Menpora mengajak orang muda untuk menghargai keberagaman. “Hargailah perbedaan dan dengan menghargai maka hidupmu akan bahagia,” demikian imbaunya. Selain itu, ia juga berharap agar kelak ketika mereka menjadi pemimpin maka bisa menjadi pemimpin yang baik  dan membuahkan hasil dari kepemimpinannya itu.

OMK, jangan menjadi air tawar biasa, jadilah anggur murni yang luar biasa

Malam Penutupan IYD 2016 OMK seluruh Indonesia menampilkan Budaya dari masing-masing Keuskupan. (Foto: Yohanes Indra/ Dokpen KWI)
Malam Penutupan IYD 2016 OMK seluruh Indonesia menampilkan Budaya dari masing-masing Keuskupan. (Foto: Yohanes Indra/ Dokpen KWI)

Usai Menpora memberikan sambutannya, acara kemudian dilanjutkan dengan misa penutupan yang dipimpin oleh Mg. Pisu Riana Prabdi sebgai konselebran utama dan didampingi oleh Mgr. Yosef Suwatan dan g. Antonius Subianto Bunyamin dan 15 uksup lainnya. Dalam khohbahnya Mgr. Anton mengingatkan bahwa OMK hidup dalam dunia yang serba instan dan praktis serta serba cepat tanpa kemampuan untuk fokus dan prioritas serta tanpa arah dan tujuan. “Serta berjalan luntang lantung, lari pontang panitn, lari tujuh keliling bagaikan orang sinting dalam dunia yang sedang gonjang ganjing,”

Maka tak jarang hidup ini membosankan karena tidak ada istimewanya,Namun bagi orang beriman yang percaya pada Tuhan selalu penuh rahmat dan berkat, selalu ada mukjizat. Bahkan hal yang bisaa menjadi ang luar biasa bila segala sesuatu ilakukan  menurut perkataan Tuhan. Mukjizat ilahi membutuhkan peran aktif manusia. “Usaha yang menurut pikiran dan perkiraaan manusia tidak mungkin terjadi menjadi mungkin terjadi. Air berubah menjadi anggur luar baisa,” tandasnya.

Lebih lanjut, Uskup Bandung sekaligus Sekretaris Jendral KWI ini menegaskan bahwa orang muda bukan hanya masa depan Gereja, melainkan menjadi masa kini Gereja. Oleh karena itu, OMK perlu mengembangkan kreativitas dan kemampuannya untuk menjalankan tugas yang telah dipercayakan. “Janganlah menyia-nyiakan talenta dan bakat. Janganlah takut untuk bermimpi hal-hal besar. Jadilah, OMK yang luar biasa bagaikan anggur murni kelas satu, bukan air yang tawar. Apa yang tidak mungkin dipikirkan manusia, pasti ada jalan bila kita percaya Allah,” demikian ujarnya seraya membakar semangat orang muda.

Seusai misa acara dilanjutkan dengan menyanyikan theme song IYD 2016. Suasana sangat meriah dan menggetarkan amphitheater. Seluruh peserta yang hadir, termasuk 18 para Uskup yang hadir saat itu ikut bergoyang bersama kaum muda Katolik dari seluruh Indonesia.

Di sela-sela nyanyian theme song hadirlah Bupati Minahasa Jantje Wowiling Sajow yang disambut dengan sukacita oleh para peserta. Dalam sambutan singkatnya, Bupati Jantje yang sering disingkat namanya dengan JWS ini mengungkapkan rasa syukurnya karena acara ini bisa berlangsung dengan sukses.

Sebagai pejabat pemerintah dia juga merasa ikut bangga karena Kabupaten Minahasa bisa memiliki bangunan yang indah, artistik dan megah berbentuk amphitheater ini. “Semoga ke depan bangunan in ibis dipergunakan oleh seluruh masyarakat Minahasa, bahkan Sulawesi Utara, “ demikian harapnya. Sebagai bentuk dukungan langsung untuk penyelesaian bangunan yang menjadi kebanggaan masyarakat Minahasa ini, Kabupaten Minahasa ikut berperan serta dengan menyumbangkan dana sebesar satu milyar rupiah.

Setelah makan malam acara dilanjutkan dengan gelar budaya dan malam keakraban oleh para peserta dari seluruh Indonesia ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here