Home Seputar KWI IYD 2016 Manado: Kontemplasi Taizé Antar Suasana Pertobatan untuk Alami Kerahiman Tuhan

IYD 2016 Manado: Kontemplasi Taizé Antar Suasana Pertobatan untuk Alami Kerahiman Tuhan

3565
0
Doa kontemplatif ala Taize bergema di gedung Emmanuel Amphitheatre Catholic Youth Centre di Lotta, Manado, Rabu menjelang tengah malam tanggal 5 Oktober 2016. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

DATANG dari Taizé –tidak jauh dari Lyons di kawasan Perancis selatan– dua orang bruder anggota Komunitas Doa Taizé datang mengunjungi Manado untuk memfasilitasi suasana doa menuju pertobatan.  Br. Ghislain berasal dari Belgia di kawasan Wallonie, wilayah Belgia berbahasa Perancis. Sementara, Br. Francesco seratus persen wong Jowo keturunan Tionghoa, asli dari Sagan, Paroki St. Antonius Kotabaru, Yogyakarta.

Mereka datang di arena Indonesian Youth Day ke-2 di Manado ini atas undangan Romo Terry Ponomban, direktur program acara IYD. Romo Terry adalah imam praja senior Keuskupan Manado yang telah ‘makan banyak garam’ di bidang katekese,  sejak menjadi Direktur Karya Kepausan Indonesia (KKI) KWI era tahun 2000-an.

iyd-manado-taize-12-ok
Dalam suasana remang-remang dua bruder dari Komunitas Taize di Prrancis yakni Br. Francesco dan Br. Ghislain mengantar ribuan peserta IYD 2016 Manado masuk dalam suasana hening menuju pertobatan. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Bersama ribuan peserta IYD 2016 Manado yang memenuhi sudut-sudut tribun Emmanuel Amphitheatre Catholic Youth Center di Lotta yang disegarkan oleh semilir oleh angin perbukitan di malam hari, Br. Francesco mengajak sekalian  partisipan untuk berkanjang dalam doa melalui alunan lagu-lagu ala Taize. Makan waktu tak terlalu lama,  audiens sudah sangat lancar bisa menyanyikan lagu-lagu kontemplatif garapan Komunitas Taizé yang diawali oleh alm. Bruder Roger, pendiri Gerakan dan Komunitas Taizé.

Bruder Ghislain lalu bergabung dalam alunan nada lagu-lagu kontemplatif yang disajikan pertama-tama oleh Bruder Francesco ini. Adoramus Te, Domine … Kami memuji Engkau ya Tuhan … berkali-kali diucap-nyanyikan dengan tempo irama lambat dan perlahan.

iyd-taize-13-ok
Suasana hening sangat mendukung terjadinya niat untuk berdamai dengan diri sendiri, dengan Tuhan, dengan sesama dan lingkungan hidup dalam Sakramen Rekonsiliasi. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Menuju suasana pertobatan

Kurang lebih sejam kemudian, puluhan imam yang menjadi pendamping misi OMK di  forum Indonesian Youth Day 2016 di Manado ini sudah bersiap diri untuk melayani Sakramen Rekonsiliasi.  Di situ sudah disiapkan di beberapa titik semua sudut strategis ampiteater kursi-kursi plastik untuk pelayanan sakramen ini.

Menerima Sakramen Rekonsliasi dari para pastor pendamping OMK. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)
Menerima Sakramen Rekonsliasi dari para pastor pendamping OMK. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Ikut barisan para imam yang bersiap melakukan pelayanan sacramental ini adalah Uskup Keuskupan Manado Mgr. Joseph Theodorus Suwatan MSC dan koleganya dari Keuskupan Ketapang sekaligus Ketua Komisi Kepemudaan KWI Mgr. Pius Riana Prabdi. Mgr. Suwatan menempati posisi di bagian tengah di ‘lahan umum’ bagian depan, sementara Mgr. Pius menempati sisi samping – juga di bagian depan.

Kehadiran dua Uskup dalam pelayanan Sakramen Rekonsiliasi ini tidak sangat mencolok mata. Mungkin saja karena keduanya tidak memakai ‘busana kebesaran’ dengan jubah kuning gading lengkap dengan selendang warna jingga. Tidak. Mgr. Suwatan berjubah biasa layaknya para imam kebanyakan. Sedangkan, Mgr. Pius tetap berbuasana jubah uskup namun tanpa selendang jingga membalut pinggang.

Sakramen Rekonsiliasi massal

Sudah selama 1,5 jam berlalu, namun  masih saja puluhan atau mungkin saja ratusan partisipan IYD masih memanfaatkan momentum langka ‘pengakuan dosa massal’ ini sebagai peristiwa penuh rahmat dimana orang berdamai dengan diri sendiri, dengan Tuhan, sesama dan lingkungan sekitarnya. Ketika mengitari seluruh sudut amphitheater menjelang pergantian malam itu, masih ada beberapa imam melayani orang datang untuk ‘confessio’ menerima Sakramen Rekonsiliasi.

Para imam pendamping OMK memberi layanan Sakramen Rekonsiliasi kepada ratusan peserta IYD 2016 Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)
Para imam pendamping OMK memberi layanan Sakramen Rekonsiliasi kepada ratusan peserta IYD 2016 Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Menjelang lewat tengah malam pergantian hari, Romo Terry Ponombang datang memimpin adorasi kepada Sakramen Mahakudus. Sudah tidak banyak partisipan IYD 2016 mampu mengikuti program terakhir berupa ibadat pentahtaan hosti di monstrans besar. Sudah pastilah, banyak orang telanjut tepar kecapaian karena mengikuti program acara yang begitu padat sejak pagi hingga jelang pergantian hari di tengah malam.

Adoramus Te Domine …Adoramus Te Domine

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here