Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: Sakramen Rekonsiliasi di Ruang Terbuka, Para Imam “Mengaku Dosa”

IYD 2016 Manado: Sakramen Rekonsiliasi di Ruang Terbuka, Para Imam “Mengaku Dosa”

2870
0
Pemandangan tak biasa terjadi di Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 di Manado ketika dua uskup dan para imam memberikan pelayanan Sakramen Rekonsiliasi di tempat terbuka. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

TERJADI pemandangan tidak biasa berlangsung di banyak sudut strategis di Gedung Emmanuel Amphitheatre – Catholic Youth Centre di Lotta – Manado tempat berlangsungnya Indonesian Youth Day ke-2 pada hari Kamis menjelang tengah malam tanggal 5 Oktober 2016 lalu. Di situ puluhan imam dari berbagai ordo dan kongregasi menempati masing-masing satu kursi plastik di beberapa titik strategik di gedung yang belum rampung seratus persen proses pembangunannya ini.

Menjadi pemandangan tidak bisa di Lotta pada malam jelang pergantian hari itu adalah para pastor duduk melayani pengakuan dosa alias bichten kepada ratusan peserta IYD 2016 Manado di ‘alam terbuka’. Tak lazimnya seperti di kamar-kamar pengakuan dimana kerahasiaan Sakramen Rekonsiliasi ini tetap terjaga, kali ini proses rekonsiliasi orang beriman dengan dirinya sendiri, dengan Tuhan, dengan sesama dan lingkungan sekitarnya terjadi di ruang terbuka.

iyd-manado-pengakuan-dosa-16
Para imam dan dua Uskup memberi layanan Sakramen Rekonsiliasi kepada ratusan peserta IYD di Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Sakramen Rekonsiliasi di ruang terbuka

Lalu lalang orang peserta IYD tidak mengusik kekhusukan para imam melayani Sakramen Rekonsiliasi di tengah-tengah kerumunan ribuan orang. Tidak ada yang berisik. Tidak ada pula orang iseng ingin ‘nguping’ mendengarkan pembicaraan ‘rahasia’ antara imam dengan peniten-nya. Yang terlihat sliwar-sliwer justru ratusan peserta IYD yang ingin mengambil kesempatan istimewa itu untuk mengalami daya kerahiman Tuhan melalui Gereja-Nya dalam Sakramen Rekonsiliasi.

Dulu sekali, orang mengenalnya sebagai Sakramen Tobat atau Pengakuan Dosa. Dari situ muncullah istilah confessio atau dalam bentuknya  yang jamak menjadi confessiones sebagainana judul tulisan buku Santo Agustinus dari Hyppo — Mesir yang berisi kisah pertobatannya.

Penerimaan Sakramen Rekonsiliasi di ruang terbuka di arena Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)
Penerimaan Sakramen Rekonsiliasi di ruang terbuka di arena Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Namun dalam beberapa dasa warsa terakhir ini, dimensi rohani dari ‘penyembuhan rohani’ secara  sacramental semakin dikumandangkan. Akhirnya, kini orang mengenalnya sebagai Sakramen Rekonsiliasi.

Dengan sangat bagus, Romo Terry Ponomban Pr — Direktur Program Acara IYD 2016 di Manado—dengan sangat tepat memberi arahan yang pas mengenai semangat mendasar dari Sakramen Rekonsiliasi ini. Melalui permenungan-permenungan dengan langgam kontemplasi ala Taizé, suasana pertobatan itu bisa terbangun hingga akhirnya ratusan orang di antara ribuan peserta IYD merasa terdorong untuk melakukan rekonsiliasi itu secara sacramental.

iyd-manado-pengakuan-dosa-ok-2
Mgr. Suwatan MSC ikut memberi layanan Sakramen Rekonsiliasi di tengah puluhan imam juga melakukan hal sama. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Para pastor ‘mengaku dosa’

Yang lebih menarik lagi, yang ingin ‘berdamai’ itu tidak hanya datang dari ‘umat’ yakni ratusan peserta IYD. Melainkan juga para imam (pastor) pendamping kontingen IYD.iyd-manado-pengakuan-dosa-19

Sungguh ini sebuah pemandangan ‘tak biasa’ yang baru pertama kali saya lihat, ketika puluhan imam—termasuk dua Uskup—memberi pelayanan terbuka yakni Sakramen Rekonsiliasi tidak hanya pada umatnya, melainkan juga kepada sesama para imam. Para pastor pun merasa butuh pertobatan dan mengungkapkan kerinduan mereka mengalami kerahiman Tuhan melalui Sakramen Rekonsiliasi.

Tidak jelas apakah di antara imam dengan ‘sang iman peniten’ ini saling kenal atau tidak. Mungkin saja kenal, tapi juga sangat tidak mustahil bahwa mereka juga tidak saling kenal satu sama lain karena baru pertama kali bertemu muka di forum IYD 2016 Manado ini.

iyd-manado-pengakuan-dosa-5
Sakramen Rekonsiliasi di tempat terbuka. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net0

 

 

Itu tak terlalu penting, karena esensi dari peristiwa itu bukan di situ. Yang menjadi menarik untuk dikenang justru antusiasme umat dan imam untuk mengalami kerahiman Allah di ‘alam terbuka’ seperti forum IYD 2016 Manado ini.

Karena itu, ruang-ruang pengakuan dosa   tidak dibutuhkan lagi di sini. Yang perlu ada justru semangat pertobatan. Semangat  ingin merasakan sukacita Injil,  karena mengalami daya kerahiman Allah melalui Sakramen Rekonsiliasi –hadiah Gereja  kepada umatnya untuk bisa berdamai dengan diri sendiri, dengan Tuhan, dengan sesamanya, dan akhirnya dengan alam semesta.

iyd-manado-pengakuan-mgr-riana
Mgr. Pius Riana Prabdi ikut memberi pelayanan Sakramen Rekonsiliasi. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net0

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here