Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: “Sukacita Injil”, Theme Song Kreasi Anselmus Alan Primavera

IYD 2016 Manado: “Sukacita Injil”, Theme Song Kreasi Anselmus Alan Primavera

5533
0
Anselmus Alan Primavera, pencipta tembang theme song "sukacita Injjl" Indonesian Youth Day 2016 di Keuskupan Manado, 1-6 Oktober 2016. (Mathias Hairyadi/Sesawi.Net)

ANTUSIASME orang muda katolik (OMK) Indonesia. Inilah pemikiran dasar di balik gegap gempitanya alunan nada theme song Indonesian Youth Day 2016 Manado yang bergema dimana-mana sepanjang enam hari di perhelatan akbar OMK Indonesia di Keuskupan Manado ini. Di malam terakhir sekaligus malam perpisahan kontingen Keuskupan Tanjungkarang dengan segenap OMK dan para orangtua asuh mereka dari Paroki St. Antonius Padua Tataaran, Redaksi Sesawi.Net sempat bertemu dengan Anselmus Alan Primavera, sang pencipta theme song IYD yang fenomenal.

Menurut mahasiswa semester lima di Universitas Lampung (UNILA), tidak terjadi proses ‘heboh’ sepanjang dia berkreasi menciptakan theme song IYD ini. Semua  terjadi karena ‘iseng’, begitu jawab pemuda energik yang mengaku tidak bisa membaca not-not balok dengan sempurna ini.

Entah terjadi di bulan berapa, Primavera mengaku tidak ingat kapan peristiwanya ketika dia dihubungi oleh Dionisius Praba Kuncoro –selaku Ketua Kontingen IYD 2016 Keuskupan Tanjungkarang—untuk secepat mungkin merespon ajakan lomba mengarang theme song yang diampu oleh Komisi Kepemudaan (Komkep) KWI.

Kontak itu terjadi di tengah rehat jam-jam kuliah di Unila, demikian kata Primavera. Berikutnya ketika mandi, seketika itu juga ia mendapatkan inspirasi cerah untuk segera merumuskan notasi dan syair sehingga akhirnya jadilah seperti nada dan bunyi lirik theme song IYD 2016 Manado.

“Inspirasinya terjadi di kamar mandi,” kata Primavera apa adanya.

Yang pasti, katanya kemudian, ini adalah karyanya yang kedua setelah menggarapan theme song Keuskupan Tanjungkarang Youth Day 2015 bertitel “Bangkitlah OMK”.

iyd-manado-primavera-1
Empat sekawan di balik suksesnya tembang theme song “Sukacita Injil” hasil kreasi musik Anselmus Alan Primavera, OMK dari Keuskupan Tanjungkarang, Lampung. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Mengajak rekan musisi

Begitu lirik dan notasi sudah terjadi, kata pemuda Jawa kelahiran Sumatera (Pujakesuma) yang punya nenek moyang dari daerah Sleman, DIY ini, proses kreatif itu berjalan sesuai irama hidup dan kondisi pertemanannya dengan beberapa kolega musisi di Tanjungkarang.  Kepada temannya yang bernama Yonasius  Widiantara, seorang pemain bass, bahan dasar theme song itu disodorkan untuk kemudian diolah lagi. “Barulah setelah itu, kami berdua mengajak dua penyanyi lokal yakni Veva dan  Novan sebagai pengisi suara untuk proses rekaman,” kata Primavera.

Veva dengan nama lengkap Genoveva Maditias Dwi Pertiwi adalah seorang calon dokter. “Kini, Veva masih menjalani masa co-ass,” tutur Prima.

Sementara, Novan mempunyai nama lengkap Antonius Danovan Aditya.

Ketiga rekan kerja penggarap theme song itu dengan setia ‘dibawa kemana-mana’ oleh Prima melalui tampilan kolase foto di muka depan T-shirt yang kebetulan dia tengah pakai di ajang pesta bakar-bakar regay di Aula Paroki Tataaran di sebuah lahan perbukitan yang super dingin, Jumat jelang tengah malam tanggal 7 Oktober 2016.

Tiga hari

Proses rekaman pun berlangsung sangat cepat. Hanya butuh tiga hari untuk mengisi suara yang sebelumnya telah ‘diisi’ rangkaian musik pengiringnya. “Semuanya dikerjakan hanya berdua: saya dan Widi,” terang Prima, pemain drum namun menguasai hampir semua alat musik.

Maka paket produksi proses kreasi theme song IYD 2016 itu pun akhirnya jadi. Atas permintaan Ketua Kontingen IYD 2016 Keuskupan Tanjungkarang, maka paket berbentuk rekaman format mp3 ini pun langsung dikirim ke Komkep KWI melalui email.

Kapan itu terjadi?

Prima pun dengan lugas menjawab: “Tidak ingat.”

Ketika akhirnya dia dinyatakan menang, maka sorak bahagia pun dia dulang bersama tim kreatifnya.

iyd-manado-primavera-3
Anselmus Alan Primavera (paling kanan) ikut bersukacita bersama segenap anggota Kontingen Keuskupan Tanjungkarang ketika dijamu oleh segenap OMK Paroki St. Antonius Padua Tataaran di Tomohon, Jumat malam jelang sehari sebelum mereka harus meninggalkan Manado untuk kembali pulang ke Lampung. Acara ini berlangsung pada hari Jumat jelang pergantian malam tanggal 7 Oktober 2016. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Hadiah terindah yang dia terima berikutnya adalah ikut menjadi anggota tim Kontingen IYD 2016 Keuskupan Tanjungkarang. “Sebelumnya, tak terbetik sedetik pun akan pernah diajak ke Manado,” katanya kembali lugas.

Hadiah lainnya dari Komkep KWI adalah sejumlah nominal uang untuk menghargai hasil karyanya yang fenomenal ini.

Lahir 20 tahun lalu dari keluarga sederhana di Waykandis –sekitar 15 km dari pusat kota Tanjungkarang—Prima mengaku punya bakat musik sejak usia muda. Awalnya iseng-iseng, namun kemudian keterusan dan kini menjadi hobi yang membuatnya bangga.

Ditanyai kesannya tentang pelaksanaan IYD 2016 di Keuskupan Manado ini, dengan lugas pula Prima menyampaikan ‘kurang ramai’  dibandingkan dengan Keuskupan Tanjungkarang yang OMK pesertanya mencapai angka hampir empat ribuan.

iyd-manado-primavera-4
OMK Paroki Tataaran di Tomohon mengalami sukacita bersama dengan tamu mereka dari Keuskupan Tanjungkarang, Lampung, di malam perpisqhan di aula paroki, Jumat jelang pergantian hari tanggal 7 Oktober 2016. (Marthias Hariyadi/Sesawi.Net)

Namun di IYD 2016 Manado, semua menjadi sangat istimewa karena di Manado inilah dia bisa bertemu, berkenalan, dan menjalin kontak dengan semua OMK dari seluruh Indonesia. “Dan itu merupakan sukacita Injil yang tiada duanya,” kata Prima.

Yang lebih membuat ‘heboh’ adalah respon luar biasa para OMK dan semua pendukung di balik layar atas perhelatan besar ini. “Saya sungguh terkesan dengan semua ini. OMK Manado sungguh luar biasa,” katanya mengapresiasi kerja keras seluruh elemen OMK Manado di segala lini untuk menyukseskan IYD 2016 Manado dan membuat para pesertanya mengalami sukacita Injil di tengah masyarakat Manado yang majemuk.

 

Lalu, darimana nama Primavera itu berasal?

Kali ini, Prima dengan lebih lugas menjawab: “Itu nama klub sepakbola Indonesia yang dulu pernah dilatih di Italia.”

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here