Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado Sudah Rampung dengan Sempurna

IYD 2016 Manado Sudah Rampung dengan Sempurna

3231
1

Pineleng, 7 Oktober 2016

IYD sudah ditutup tadi malam. Mulai hari Jumat tanggal 8 Oktober 2016,  sebagian besar para perserta sudah dalam perjalanan kembali ke rumah masing-masing. Peristiwa IYD sudah terjadi, sudah berlangsung, sudah selesai dan sudah menjadi sejarah yang tidak bisa diubah dan tidak bisa diulangi.

Apa yang sudah terjadi adalah penyelenggaraan Tuhan.

Suatu cara yang paling mudah untuk mengetahui kehendak Tuhan adalah dengan melihat realitas. Kalau sebuah realitas sudah terjadi atau sedang berlangsung, maka kejadian atau peristiwa itu bisa terlaksana karena penyelenggaraan Tuhan. Kalau sebuah peristiwa belum terjadi, maka hal itu masih dalam perencanaan, masih ada ruang antara kebebasan dan keputusan manusia dan penyelenggaraan Tuhan.

Dan misteri karya Allah juga berlangsung melalui keputusan-keputusan yang diambil oleh manusia dan melalui faktor-faktor yang ada di luar kontrol manusia. Namun bila peristiwa itu sudah terjadi dan sudah selesai, maka kita percaya bahwa semuanya itu boleh berlangsung karena penyelenggaraan Tangan Tuhan yang menutun kita semua.

Di luar rencana

Saya kebetulan bertemu dengan salah seorang pemudi utusan Manado di IYD pertama di Sanggau tahun 2012 lalu. Secara kebetulan saya tahu dari “Ita” (saya samarkan namanya) bahwa menurut pengetahuannya, maka IYD yang kedua itu akan dilaksanakan di Palembang. Tetapi dia tidak tahu mengapa tiba-tiba berubah ke Manado. Dan sebenarnya pelaksanaannya juga bukan tahun ini, melainkan tahun 2017. Karena IYD itu dilaksanakan 5 tahun sekali, bukan 4 tahun sekali. Namun harus majukan tahun ini, karena tahun depan ada The Asian Youth Day 2017 di Indonesia yang akan dilaksakanan di Keuskupan Agung Semarang.

Jadi, setelah IYD diubah ke Manado, maka dimajukan lagi tahun 2016. (Saya tertegun mendengarkan penjelasan “Ita” yang tidak saya duga itu.) Padahal kalau IYD dilaksanakan 4 tahun sekali saja, maka seandainya Manado mendapat giliran yang terakhir dari 37 keuskupan itu, maka kita harus menunggu 144 tahun ke depan; dan kalau ternyata IYD dilaksanakan 5 tahun sekali; maka waktu tunggu itu menjadi 180 tahun (144 + 36).

Cuaca mengkhawatirkan

Faktor lain yang sangat mencemaskan saya dan selalu saya ulangi dalam refleksi saya adalah cuaca di Manado. Bulan Agustus–September saja,  Manado sering hujan lebat, apalagi Oktober.

Faktor cuaca ini benar-benar di luar kontrol kita dan kita hanya bisa bermohon kepada Tuhan. Namun, apa yang terjadi Tuhan memberikan cuaca yang sedemikian misterius yang tidak panas dan tidak hujan sepanjang pelaksanaan IYD di kota Manado dan Lotta.

Anda yang bisa mengakses video lewat YouTube atau FB bisa melihat sendiri pemandangan langit yang gelap pada saat umat menyemut di Stadion Klabat sejak sebelum jam 12.00 siang. Bayangkan kalau hari itu panas terik atau hujan lebat. Suasana kemeriahan parade dan misa waktu itu tidak bisa berlangsung seindah itu. Kedua keadaan itu tidak kita harapkan, dan Tuhan memberikan yang terbaik untuk umat-Nya.

Tidak panas dan juga tidak hujan

Tuhan masih menyelenggarakan cuaca yang mendung dan tidak hujan selama kegiatan di Ampiteater Lotta. Karena kalau cuaca panas terik atau hujan lebat, maka acara seminar-seminar dan doa Jalan Salib serta pertemuan umum di Ampiteater akan sangat susah.

Tidak panas dan tidak hujan… Iulah yang Tuhan berikan pada kita.

Memang ada hujan lebat sebentar,  ketika semua peserta ada di dalam Ampiteater ketika dilaksanakan ‘Ngopi’ ke-4 (ngopi alias ngobrol pintar atau pemberian materi) dari Uskup Mandagi MSC. Dan ketika hujan itu, memang ampiteater masih bocor, yang berarti pemberitahuan kepada para pembangun untuk merampungkan pekerjaan itu dengan sebaik-baiknya.

Sesudah hujan deras itu, tidak hujan lagi sampai saya menulis refleksi ini.

Sekarang, langit Manado mendung lagi, namun saya sudah tidak pusing akan hujan lebat atau panas terik, terserah saja. Tentu kita doakan, semua peserta IYD yang terdiri hampir 3.000-an  orang muda; 149 romo pendamping; dan 50-an suster dan bruder itu akan sampai di tempat masing-masing dengan selamat dan sehat walafiat.

Kendala teknis

Selain faktor cuaca, ada pula faktor pembangunan Amphiteater yang belum selesai,  karena kendala teknis dan kendala cuaca juga.

Kendala teknis terjadi karena pemasangan kerangka besi yang tinggi dan panjang itu makan waktu  lama, sulit dan tidak pas. Kendala cuaca terjadi karena sering hujan lebat dan membuat pekerja harus berhenti bekerja  karena berbahaya ada petir dan hujan manakala harus bekerja di ketinggian.

Sampai sepekan terakhir dan terlebih dalam tiga  hari terakhir, saya melihat semua muka orang sudah murung. Bapak Uskup Manado Mgr. Suwatan MSC setiap hari meninjau lokasi dan saya juga setiap hari melihat perkembangan pembangunan itu sambil jalan kaki pagi atau sore dari Seminari Pineleng ke lokasi Amphiteater melalui 137 anak tangga di antara Kompleks Pranovisiat MSC dan lokasi itu.

Menurut pengawas pembangunan Pak Hanny, bukan hanya ‘orang dalam’ saja yang melihat keadaan pembangunan ampiteater, melainkan juga Uskup Ketua Komisi Kepemudaan KWI, Mgr. Pius Riana Prabdi dan peserta IYD yang sudah datang tanggal 29 dan 30 ikut melihat amphiteater yang belum sepenuhnya terpasang di bagian atap dan tangga-tangga belum selesai dikerjakan. Semua panik  dan bingung,  karena dipacu dengan waktu dan peserta sudah mulai menuju tempat live in.

Pastor Revi mengungkapkan kecemasannya dengan tulisannya: Ujian bagi mata. Ia menyebutkan pembangunan Candi Sewu oleh Bandung Bondowoso atas permintaan Rara Jonggrang sebagai syarat menikahinya. Bandung Bondowoso bisa menyelesaikan Candi Sewu (Candi Seribu) itu dalam waktu satu malam.

Namun ternyata kurang satu, sehingga Rara Jonggrang tidak mau menjadi isterinya. Bandung Bondowoso pun lalu marah dan berkata kepada Raja Joggrang: “Kamu yang menjadi candi ke seribu.”.

Maka terjadilah kutukan itu, dan itulah cerita Candi Rara Jonggrang di Prambanan, Klaten, Jateng.

Dibantu oleh para ‘malaikat’

Bandung Bondowoso membangun  Candi Sewu dalam waktu semalam dibantu oleh setan-setan,  tetapi proses pembangunan gedung Amphiteater dibantu oleh para malaikat.

Namun, apa sesungguhnya yang membuat amphiteater bisa selesai tepat pada waktunya?

Pertama, karena faktor cuaca yang mendukung; hujan menjadi jarang sehingga pekerjaan lebih lanjar.

Kedua, yang perlu kita sebutkan dan diucapkan terimakasih yang tak terhingga. Dan Pastor Jacobus Wagey Pr yang setiap hari pagi dan sore melihat-lihat pembangunan itu berpesan supaya hal ini disampaikan juga kepada orang banyak.

Saya tidak tahu bagaimana ceritanya, namun kebetulan ada umat kita bernama Pak Tommy yang berasal dari Surabaya dan sudah enam  tahun menjadi umat di Paroki Perkamil (Perkampungan Milliter). Ia mempunyai akses ke militer dan menghubungi Komandan Kodim (Komando Distrik Militer) 1309 Manado: Letko (Arm) Johanes Toar Pioh dan Komandan Detasemen Zeni Tempur 4/YKN Mayor Czi Ibnu Muntaha.

Selama tiga pekan terakhir,  TNI Mangunggal itu terjun langsung ikut membangun amphiteater. Para tentara muda itu memang dilatih untuk bisa menjadi tukang bangunan sehingga sudah terbiasa untuk mencampur semen, membuat fondasi, membuat tangga dll.

Jumlahnya setiap hari ada 50-an orang dan untuk hari-hari terakhir dimana keadaan sudah gawat, Kodim Manado lalu mengirim lebih banyak orang lagi. Saya mendengar dari Pak Tommy sendiri, bahwa pada dua hari terakhir akan dikirim 200 tentara. Tenda-tenda militer juga mereka pinjamkan untuk menjaga tempat penampungan para bos dan tukang bangunan, karena tempat mereka akan segera dirobohkan dan dibersihkan sebagai bagian merapikan lokasi.

Jadi, untuk saja ada Pak Tommy dan bantukan TNI itu?. Tentu saja peran lebih besar dikerjakan oleh arsitek dan mereka yang membuat material bangunan amphiteater itu; namun tanpa bantuan anggota TNI itu, maka sulit bisa melihat dalam dua  hari terakhir, penyelesaian amphiteater begitu mengejutkan semua orang yang melihatnya.

Tuhan sudah sangat baik kepada umatnya di Keuskupan Manado yang menjadi tempat penyelenggaraan IYD ke-2 tahun 2016 ini. Meskipun seharusnya bukan di Manado; meskipun seharusnya belum tahun ini; dan meskipun Amphiteater hampir tidak selesai dan meskipun cuaca banyak hujan di seluruh Indonesia karena iklim basah pengaruh La Nina, bahkan ada badai di Amerika, namun yang sudah terjadi dalam peristiwa IYD itu luar biasa.

 

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here