Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: Sukses dan Kerja Keras di Balik Layar

IYD 2016 Manado: Sukses dan Kerja Keras di Balik Layar

4092
4
OMK seksi sibuk di bagian konsumsi. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

SUKSES besar perhelatan orang muda katolik (OMK) Indonesia di forum Indonesian Youth Day 2016 di Manado sungguh tak bisa dipisahkan dari orang-orang yang sudi bekerja keras tanpa pamrih di balik layar. Orang-orang ini terdiri dari OMK Keuskupan Manado –utamanya paroki-paroki di seputaran Kota Manado dan sekitarnya–, para ibu-ibu dari WKRI, para bapak petugas keamanan, dan segenap OMK relawan yang bekerja secara khusus di jalur komunikasi, publikasi dan dokumentasi.

Semua orang ini bergerak cepat dan bekerja keras tanpa pamrih di garis lini  luar arena perhatian massa. Mereka tidak kelihatan di layar monitor raksasa  di balik kemegahan segenap rangkaian acara IYD 2016 Manado di gedung Emmanuel Amphitheatre Catholic Young Centre di Lotta. Namun, tanpa mereka ini rasanya sukses IYD tidak akan terjadi.

iyd-manado-omk-volunter2
OMK sukarelawan sibuk membagikan ribuan paket konsumsi untuk para peserta IYD dan sekalian umat katolik yang hadir di misa pembukaan di Stadion Klabat Manado, 4 Oktober 2016 malam. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

WKRI Paroki Sr. Fransiskus Xaverius Pineleng

Para ibu-ibu WKRI di Paroki St. Fransiskus Xaverius Pineleng, misalnya, sudah bergerilya menyediakan paket makanan dan minuman serba lengkap dan berkelebihan untuk mengisi perut sekalian awak media, tenaga sukarelawan OMK di sekian lini jenis kerjaan, dan para petugas keamanan. Di malam terakhir IYD, sejumlah ibu-ibu WKRI ini sampai begadang hingga pukul 04.00 WITA sekedar untuk memastikan para awak media peliput IYD jangan sampai pulang dalam keadaan perut kosong ketika sampai di rumah penginapan masing-masing.

OMK dari sejumlah paroki di Manado yang bergerak sdi belakang layar sebagai tim penanggungjawab konsumsi. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)
OMK dari sejumlah paroki di Manado yang bergerak sdi belakang layar sebagai tim penanggungjawab konsumsi. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Sungguh ini sebuah contoh pengorbanan luar biasa yang tidak akan pernah muncul di layar monitor IYD yang bisa mendulang tempik sorak ribuan audiens di Lotta. Namun, ketika menjawab Sesawi.Net usai perhelatan besar ini berakhir, masing-masing ibu WKRI ini berujar bahwa inilah saatnya menunjukkan sukacita Injil berupa pelayanan prima kepada semua pihak yang terlibat di IYD 2016 Manado.

Tim Publikasi dan Dokumentasi IYD

Awalnya sempat terbayang bahwa semua anggota tim Publikasi dan Dokumentasi Panitia IYD 2016 Manado di level lokal ini adalah para awak media yang sudah mengakrabi dunia publikasi. Ternyata tidak. Mereka adalah para OMK voluntir yang sejak beberapa bulan terakhir jelang pelaksaan IYD ini mendapat gemblengan spartan dari mentor mereka: Pastor Rheinner Saneba Pr, imam diosesan Keuskupan Manado yang juga penanggungjawab Media Center IYD 2016 Manado.

Pastor Rheinner memang sosok pribadi yang kharismatis. Ia keukeuh dalam prinsip, namun menjadi sangat luwes dalam pelayanan. Salah satu prinsip dasar yang dia kembangkan di kalangan para OMK voluntir ini adalah etos kerja serius dan selalu fokus dengan apa yang dikerjakan. Terbukti benar apa yang dihayati oleh mantan Direktur Radio Montini selama delapan tahun terakhir ini: OMK voluntir di lini publikasi dan dokumentasi ini sungguh trengginas di lapangan.

romo-rheinner-saneba-pr-pineleng-ok
Romo Rheinner Saneba, kepala Publikasi dan Dokumentasi Panitia IYD 2016 Manado. (Harini/Dokpen KWI)

Mereka sungguh tak kalah dengan para awak media lainnya yang terkadang malah kebanyakan gaya namun produktivitas berita dan kualitas isi beritanya tidak bermutu alias asal menulis dan asal jepret. Terhadap berbagai produk berita –utamanya dalam format visual—karya OMK voluntir hasil gemblengan Romo Rheinner ini sungguh baik, karena terbukti tim Dokpen KWI pun merasa terbantu dengan gaya kinerja mereka dan model kolaborasi mereka dengan kami.

Varis Tinangon adalah salah satu contohnya. Mantan frater ini sangat tenang bekerja di balik layar, namun hasil kerjanya membuat semua pihak mendapatkan informasi jelas tentang sepak terjang IYD ini.

Bersama tim internal publikasi dan dokumentasi Panitia IYD asuhan Romo Rheinner ini ikut masuk rombongan murid SMA St. Ursula Jl Pos Jakarta Pusat membantu mereka. Tessa misalnya membantu untuk proses dokumentasi visual bersama Tita. Pun juga lainnya.

tim-pubdok-640x426
Tim Publikasi dan Dokumentasi Media Center Panitia IYD 2016 Manado. (Ist)

Tim sukses di balik layar

Malam sudah larut di Wisma Lorenzo di Lotta, namun pada malam itu para OMK kiriman sejumlah paroki di Manado masih disibukkan oleh urusan logisti. Tanpa sengaja, kami kembali bertemu dengan Michel Sindy Luly –OMK Manado yang dulu ikut IYD 2012 di Sanggau, Kalbar—kini menjadi anggota tim konsumsi di IYD 2016. Bersama rekan-rekannya, Sindy sibuk membagi-bagikan paket logistic makan dan minum untuk ribuan peserta IYD.

Saat usai misa pembukaan di Stadion Klabat,  ratusan OMK Manado bergiat menggotong boks-boks berisi paket makanan dan minuman. Di Emmanuel Amphitheatre Lotta, mereka ikut menyiapkan paket makan-minum bersama ibu-ibu WKRI.  Sungguh, ini sebuah monumen kerjasama yang mengasyikkan karena melibatkan OMK dengan para ibu mereka melalui bendera WKRI.

Para bapak atau yang lazim disebut Kaum Bapa menurut bahasa lokal dan lelaki muda yang tidak masuk lini OMK ini bekerja tanpa pamrih di seksi keamanan. Bersama aparat kepolisan dan TNI, mereka berjibaku mengamankan lokasi dan tempat inap semua kontingen agar aman dan semua berjalan lancar di koridor yang telah didesain sebelumnya.  Transportasi yang lancar yang dialami segenap OMK dari segala titik temu menuju lokasi-lokasi acara sudah barang tentu tidak akan lancar tanpa bantuan aparat polantas dan dinas perhubungan yang ikut terlibat mengamankan dan melancarkan rute perjalanan.

Sungguh, IYD 2016 Manado ini menjadi pengalaman sukacita Injil bersama. OMK Manado luar biasa, WKRI Manado pun juga luar biasa. Tanpa terkecuali pemerintah kota dan pemerintah daerah berikut pemerintah provinsinya pun juga sungguh luar biasa.

Terima kasih atas pengalaman sukacita Injil di IYD Manado selama 1-6 Oktober 2016.

 

 

4 COMMENTS

  1. Salut ! untuk para relawan di balik layar. Gerak cepat & kerja keras tanpa pamrih mereka, adalah tonggak tercapainya Sukses besar perhelatan IYD 2016 Manado. Pengorbanan yang Luar biasa! Berkat Tuhan melimpah atas mereka. Amin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here