Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: Dua Kali Ikuti IYD, Tahun 2012 di Sanggau dan...

IYD 2016 Manado: Dua Kali Ikuti IYD, Tahun 2012 di Sanggau dan kini di Manado

2068
0

DI Indonesian Youth Day 2016 di Manado ini, Keuskupan Agung Makassar mengirim 86 orang peserta. Bagi salah seorang peserta delegasi KAMS ini, IYD 2016 di Manado merupakan temu orang muda Katolik Indonesia kedua yang dia ikuti. Peserta ini menuturkan bahwa pada tahun 2012 ia juga  menjadi salah seorang peserta delegasi KAMS pada IYD pertama yang diselenggarakan di Sanggau, Kalimantan Barat, pada tahun itu.

Apa yang mendorongnya sampai dua kali mengikuti IYD?

Ia menegaskan, bahwa kecuali ia sendiri ingin mengikuti IYD, ia juga memperoleh tawaran untuk mengambil bagian sebagai peserta dalam pertemuan nasional OMK Indonesia ini dari pastor.  Jadi,  seperti kata pepatah, inilah pucuk dicinta, ulam tiba.

Ada beda

Dari pengalaman mengikuti dua IYD, ia menjelaskan, bahwa dari segi program dan proses sama. IYD baik di Sanggau maupun di Manado sama-sama  dimulai dengan live in di berbagai paroki; lalu  dilanjutkan dengan pembukaan IYD yang segera disambung dengan katekese tentang berbagai topik yang diberikan oleh para uskup atau yag mewakili mereka, dan diakhiri dengan penutupan IYD.

Namun dari pelaksanaannya, ia merasakan adanya perbedaan.

Misalnya, kata peserta ini, pengaturan dan pelaksanaan live in di IYD kedua bisa dikatakan lebih baik, karena mungkin telah belajar dari IYD pertama. Terkait dengan pelaksanaan live in, peserta ini menyatakan,  meski IYD pertama  juga dimulai dengan live in, namun live in pada  IYD kedua dirasa lebih baik dari segi perancanaan maupun pelaksanaan.

Misalnya pada live in  IYD pertama,  kegiatan live in hanya terjadi dalam rumah. Kegiatan live in  IYD kedua, selain dilakukan dalam rumah, juga dilakukan di luar rumah bersama dengan para peserta lainnya dan warga lingkungan, misalnya rosario bersama dengan umat stasi, kerja bakti membersihkan kapel stasi. Namun setelah pelaksanaan program live in, pelaksanaan  program-program di venue utama dan sekitarnya pada IYD kedua terasa kurang baik bila dibandingkan dengan IYD pertama.

Di  IYD 2016  Manado,  peserta dari KAMS ini menjalani live in di Stasi Kolongan, Paroki Sr. Yohanes Penginjil, Laikit, Minahasa Utara.  Live in da jalani dengan tinggal pada keluarga Pangau Londong, yang memiliki dua orang anak.

Anak pertama, seorang cowok, sudah bekerja di Sorong, Papua Barat. Sementara,  adiknya, seorang cewek, masih sekolah di kelas satu SMK. Yang tinggal di rumah hanya ibu rumahtangga yang dipanggil ibu Ing.

Di rumahnya, ibu ini  ditemani oleh anak bungsunya dan oma. Ketika ditanya bagaimana perasaannya ketika pertama kali menginjak rumah barunya dan bertemu dengan nyonya rumah, si peserta menjawab merasa agak takut. Ini  karena baru pertama kali bertemu, apa lagi kedatangannya terjadi pada malam hari, hingga tidak sempat berjumpa dan berbicara cukup panjang dengan nyonya rumah.

Namun setelah keesokan harinya ada kesempatan untuk berjumpa dan berbicara cukup lama, ia merasa senang dan tidak takut lagi. Ia juga merasa diterima sebagai anggota keluarga dan merasa ada kecocokan di antara mereka. Ia tidak merasa canggung tinggal di rumah itu. Ia membatu nyonya rumah dengan bekerja di dapur, membersihkan rumah dan juga ikut menunggui warung yang dimiliki keluarga itu dan melayani para pembeli.

Nyonya rumah mengatakan bahwa dengan senang hati ia menerima peserta itu di rumahnya, karena ia memang dengan sukarela mengajukan diri untuk menerima peserta OMK untuk menjalani live in dengan tinggal di rumahnya. Ia menilai peserta live in yang tinggal di rumahnya itu baik dan ramah, senang membantu mengerjakan pekerjaan rumahtangga maupun menunggui warungnya serta melayani pembeli.

Ibu Ing juga mengajak berdoa bersama sebelum dan sesudah makan.

Sehubungan dengan manfaat kedua IYD yang telah diikutinya, si peserta itu mengatakan bahwa ia senang menjadi peserta kedua IYD itu, karena memberi suatu yang baru kepadanya: tempat yang baru, perjumpaan dengan orang yang baru, pengalaman baru dan sebagainya.

Demikianlah sekilas tuturan dari seorang peserta yang pernah mengikuti IYD pertama di Sanggau tahun 2012 maupun IYD kedua di Manado tahun 2016.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here