Home Seputar KWI Tokoh–tokoh Agama: Laksanakan Demokrasi Secara Bermartabat dan Beradab

Tokoh–tokoh Agama: Laksanakan Demokrasi Secara Bermartabat dan Beradab

1151
0
Pertemuan Tokoh-tokoh Agama dalam menyambut Pilkada Serentak. (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI).

DALAM pemilihan kepala daerah (pilkada) serentak pada tahun 2017 ada tujuh provinsi dan 94 kabupaten/kota yang akan menggelar pesta demokrasi dan diikuti oleh lebih dari 300 orang calon pemimpin daerah. Provinsi DKI Jakarta sudah mendahului dengan  pengambilan nomor urut untuk setiap pasangan  cagub dan cawagub. Jumat (28/10) kampanye pilkada DKI akan mulai ditabuh. Sementara itu, daerah-daerah lain pun sudah mulai mengikuti jejak DKI.

Pesta demokrasi yang diharapkan dapat mendidik masyarakat untuk bersikap dewasa dan terbuka dalam menentukan pilihan masing-masing pada kenyataannya seringkali justru malah mengkotak-kotakkan, bahkan membuat masyarakat menjadi terpecah belah. Lebih parah lagi, bila keterpecahan ini  kadang juga menimpa sel terkecil masyarakat, yakni keluarga.

Untuk mengantisipasi kegaduhan politik yang tidak perlu dan membahayakan Negara Kesatuan Republik Indonesia, kesatuan antar umat beragama dan masyarakat pada umumnya, para tokoh lintas agama Kamis sore (27/10/2016) menggelar konferensi pers bertajuk “Tokoh gama: Untuk Indonesia Bhinneka dan Pilkada Damai.”

Menurut K.H. Marsudi Syuhud, PBNU bersama para tokoh agama lain menggagas konferensi pers ini dengan tujuan untuk secara terus-menerus menjaga keutuhan bangsa, untuk terus-menerus berada dalam situasi damai dan aman walaupun ada pilkada serentak.

“Seruan ini bukan hanya untuk DKI saja, tetapi untuk semua warga bangsa Indonesia agar kita bersepakat untuk bisa melaksanakan demokrasi dengan baik, berakhlak, bermartabat, dan civilized,” demikian tegas Ketua PBNU ini.

“Jadi walaupun kita belum, tidak atau bahkan berbeda pendapat sekalipun, tetapi tetap menjaga kontrol dengan baik sehingga dalam kehidupan berbangsa dan bermasyarakat juga bisa terkontrol dengan baik,” imbuhnya.

Marsudi juga mengapresiasi demonstrasi yang sudah dilaksanakan dengan baik, aman dan tenteram. Diharapkan bahwa ke depan tidak ada lagi demo yang merusak, bahkan kelak tidak perlu ada demo di lapangan tetapi bisa duduk bersama untuk menyampaikan perbedaan pendapat.

Kepentingannya adalah untuk membangun bangsa Indonesia yang beradab. “Jangan terpancing oleh isu negatif yang ada di media sosial. Isu negatif hendaknya diklarifikasi karena apa yang tertulis di medsos seringkali berbeda dengan faktanya,” ajak Marsudi.

Pilkada adalah pesta demokrasi seluruh warga masyarakat di tempat di mana pilkada dilaksanakan. Setiap orang memiliki kebebasan memilih dengan dibimbing oleh hati nurani untuk memilih pemimpin yang akan membawa kemajuan, kesejahteraan dan kemaslahatan bagi semua rakyat.

Baca juga: Para Tokoh Agama: Jadilah Pemilih yang Cerdas dan Bernas.

Oleh karena itu, diharapkan semua warga masyarakat secara bersama-sama menjunjung tinggi kebebasan, etika, kesatuan, toleransi, keutuhan bangsa dalam pelaksanaan pilkada demi mencapai bonum commune, kesejahteraan bersama yang dicitakan-citakan oleh seluruh warga masyarakat.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here