Home SEPUTAR KWI Asian Youth Day 2017: Orang Muda Katolik Merayakan Keragaman di Asia yang...

Asian Youth Day 2017: Orang Muda Katolik Merayakan Keragaman di Asia yang Multikultur

2206
0
Perss Conference Asian Youth Day 2017 yang berlangsung di Kantor KWI Cut Mutiah (8/3). (Dari kiri: Romo Haryanto, Pr, Mgr. Ignasius Suharyo, Mgr. Riana Prabdi, Romo Heribertus Budi, Pr). (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Jumpa pers yang dihadiri oleh para jurnalis di lobby KWI, Jakarta (8/3/2017) menghadirkan Mgr. Ignatius Suharyo (Ketua KWI), Mgr. Pius Riana Prabdi (Ketua Komisi Kepemudaan KWI), RD. Antonius Haryanto (Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI), serta RD. Heribertus Budi Purwanto (Ketua OC). Agenda utama adalah mensharingkan persiapan gelaran Asian Youth Day 2017 yang tinggal dalam hitungan bulan saja.

Asian Youth Day (AYD), yang berangkat dari inspirasi ajang temu orang muda Katolik sedunia World Youth Day (WYD), telah berlangsung  sejak 1999. Mgr. Suharyo mengisahkan bahwa pemikiran untuk mengadakan temu orang muda Katolik tingkat regional muncul ketika para duta-duta muda seluruh Asia yang ikut WYD 1991 dicerahkan untuk mengadakan pertemuan semacam itu di tingkat Asia. Proses panjang  dari pemikiran tersebut akhirnya berbuah 8 tahun kemudian dengan diselenggarakannya AYD I di Hua Hin, Thailand. Perayaan keragaman OMK se-Asia ini kemudian digulirkan di  Taiwan, Taipei (2001), Bangalore, India  (2005), Hongkong (2006), Imus, Filipina (2009), dan di Daejeon, Korea (2014) yang dihadiri oleh Bapa Suci Paus Fransiskus.

Akhirnya, pada tahun ini  Indonesia mendapatkan kehormatan untuk menjadi tuan rumah AYD ke-7. Dalam perhelatan AYD 2017 yang akan segera berlangsung dalam beberapa bulan mendatang Mgr. Riana Prabdi mengharapkan agar sesuai dengan tema yang diusung ““Joyful Asian Youth! Living the Gospel in Multicultural Asia”, orang muda Katolik Asia dapat berbagi pengalaman, merefleksikan iman maupun wawasan sehingga memperkokoh komitmen keyakinan mereka demi masa depan yang lebih baik. Dalam perjumpaan akbar ini OMK se-Asia diajak untuk menumbuhkan solidaritas, kepekaan sosial terhadap tantangan yang dihadapi bangsa-bangsa Asia dan membangun keyakinan diri untuk terus berkembang menjadi pribadi yang berdaya ubah.

Sementara itu RD. Haryanto  Ketua Umum Panitia AYD 2017 menggarisbawahi tiga hal penting dalam perjumpaan OMK se-Asia ini: bagaimana OMK mensyukuri dan membagikan kekayaan dan keberagaman Indonesia kepada sesama OMK di Indonesia maupun mereka yang datang dari luar;  membagikan kisah indah, perjuangan, tantangan yang dihadapi melalui jalur media sosial sehingga narasi indah tersebut tersebar luas dan menjadi inspirasi bersama OMK di mana pun mereka berada untuk menjadi pribadi yang berdaya ubah; meminimalkan intoleransi melalui perjumpaan bersama di antara orang muda lintas agama dalam berbgai acara yang digelar di venue utama dan akhirnya orang muda bisa menjadi pembawa perdamaian di dalam keberagaman.

Tiga tahap penting dalam Asian Youth Day

RD. Budi Purwanto, Ketua Organizing Committee, menegaskan bahwa AYD bukan sekedar event melainkan sebagai bentuk formasio orang muda. Maka, AYD dibagi dalam beberapa tahap agar pertemuan ini sungguh menjadi kabar gembira bagi orang muda.

  1. Days in the Dioceses (DID)
    DID akan diadakan selama 3-4 hari di mana peserta AYD tinggal (live in) di 11 keuskupan yang telah ditentukan yaitu, K. Denpasar, K.A Pontianak, K.A. Makassar, K.A. Palembang dan 7 keuskupan di regio Jawa. Di keuskupan-keuskupan inilah para peserta akan belajar dan berbagi pengalaman iman maupun budaya asal mereka. Di sana ada berbagai kegiatan yang dilakukan, antara lain: perayaan Ekaristi bersama, doa bersama, festival dan lain-lain. Diharapkan bahwa orang muda dapat menemukan realitas kehidupan umat beriman setempat dan merasakan langsung kehidupan saudara-saudarinya di mana mereka tinggal dan mengalami persaudaraan.
  1. Days in AYD’s Venue
    Segera setelah DID selesai, para peserta yang terserak di 11 keuskupan akan berkumpul di Yogyakarta sebagai venue utama penyelenggaraan AYD 2017. Acara di Yogyakarta ini akan berlangsung selama 3-4 hari. Di sini OMK se-Asia akan mengikuti upacara pembukaan dan berbagai kegiatan misalnya sharing, refleksi, festival, eksposur, dan lain-lain. Orang muda saling meneguhkan dan berbagi di antara orang muda dalam segala keberagaman mereka. Di akhir AYD tiap regio dan negara akan membuat action plan ke depan untuk menghadirkan kegembiraan dan harapan di tempat masing-masing. Pada acara ini juga akan diumumkan negara penyelenggara berikutnya.
  1. Asian Youth Ministers’ Meeting (AYMM)
    Setelah AYD ditutup dilanjutkan dengan Acara AYMM 3 hari. Acara ini dikhususkan bagi para pembina atau pendamping OMK tiap-tiap negara Asia yang ikut. Peserta AYMM terdiri dari para uskup, pastor, dan umat awam yang terlibat dalam komisi kepemudaan tingkat nasional. Di bawah koordinasi Federasi Uskup-uskup se-Asia (FABC) (Kantor Kerasulan Awam dan Keluarga (Office of Laity and Family), bagian Kepemudaan (Youth Desk)) para peserta AYMM akan mengadakan evaluasi AYD dan membahas arah pembinaan OMK se-Asia.

Dalam sesi tanya jawab Mgr. Suharyo menegaskan kembali bahwa walaupun Bapa Suci Paus Fransiskus memiliki kepedulian dan perhatian besar terhadap Gereja Indonesia melalui Sekretaris Negara Vatikan yang tahun lalu datang ke Indonesia dan mengunjungi Presiden Joko Widodo, pada perhelatan AYD 2017 ini beliau dipastikan tidak akan hadir. Beliau memutuskan untuk mengunjungi India dan Bangladesh.

Sampai jumpa pers ini berlangsung sudah 20 negara memberikan konfirmasi kehadiran mereka dengan anggota delegasi sekitar 1.100 orang muda. OMK Indonesia sendiri yang akan hadir sebanyak 1.300 orang ditambah dengan panitia lokal dan pusat.Ssemuanya berjumlah sekitar 3.000 orang yang akan mengikuti ajang perjumpaan orang muda Katolik se-Asia ini.

Selanjutnya, Mgr. Suharyo mengatakan bahwa “Gereja Katolik Indonesia melalui KWI pasti akan mengusahakan yang terbaik untuk peristiwa ini, meski tidak bisa seperti cara presiden Jokowi menerima raja Salman,” yang diikuti gelak tawa hadirin. “Ini merupakan peristiwa yang menyangkut seluruh Gereja Katolik Indonesia. Maka berbagai cara dicoba untuk melibatkan seluruh umat. Pelibatan paling jelas adalah lewat sumbangan dana,” demikian imbaunya.

Maka, Mgr. Suharyo mengimbau agar penggalangan dana bisa dilakukan melalui paroki-paroki di 37 keuskupan di Indonesia. Umat bisa diyakinkan untuk terlibat dalam momen ini. Contoh paling konkret adalah umat bisa membelikan tiket pp Yogya–keuskupan yang ketempatan peserta dari negara yang akan datang ke Indonesia. Dengan demikian, umat juga bisa merasakan kesetiakawanan untuk Gereja universal.

Beliau juga meyakini bahwa pengalaman konkret lewat kebersamaan orang muda, lewat live in, eksposur, sadar atau tidak, kecil atau besar akan menjadi daya pembaru dalam diri orang muda, baik yang terlibat secara langsung atau yang ikut tawaran refleksi dalam pre event dan post  event. Dengan demikian, suasana formasi orang muda akan nampak jelas.

“Kegembiraan perjumpaan orang muda dalam harapan dan keragaman itu sungguh dirasakan tidak hanya oleh peserta tetapi juga semua orang muda di seluruh dunia lewat jaringan yang sudah dibangun dengan sungguh-sungguh. Oleh sebab itu, peristiwa ini perlu sungguh digaungkan dan disebarluaskan,” demikian tandasnya dalam kata penutupnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here