Home Seputar KWI 22 Maret 2017: Tahbisan Uskup Keuskupan Sintang Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap

22 Maret 2017: Tahbisan Uskup Keuskupan Sintang Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap

1321
0

PADA hari Rabu tanggal 22 Maret 2017 pekan depan akan berlangsung tahbisan episkopal untuk Uskup Keuskupan Sintang: Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap.

Prosesi acara tahbisan episkopal Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap ini akan berlangsung di Stadion Baning Sintang dan dimulai pada pukul 09.00 WIB sampai selesai.

Akan menghadiri tahbisan episkopal Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap pekan depan di Sintang, Kalbar, antara Dubes Vatikan untuk Indonesia (Nuntio) Mgr. Antonio Guido Filipazzi, Gubernur Kalbar Drs. Cornelis, Dirjen Bimas Katolik Kemenag E. Binsasi, dan tentu saja para Uskup dari seluruh Indonesia, ratusan imam, bruder, dan suster.

Bertindak sebagai Uskup Penahbis adalah Mgr. Agustinus Agus, Uskup Keuskupan Agung Pontianak.

Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap resmi diangkat Uskup Keuskupan Sintang di Kalbar oleh Paus Fransiskus hari Rabu tanggal 21 Desember 2016. (Ist)

Sebelum ditunjuk Paus menjadi Uskup untuk Keuskupan Sintang di Kalbar pada hari Rabu tanggal 21 Desember 2016 lalu, Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap adalah Kepala Pastor Gereja St. Fransiskus Assisi Paroki Tebet, Jakarta Selatan. Sebelumnya, Mgr. Samuel menjabat sebagai Minister Provinsial Ordo Kapusin Provinsi Pontianak.

Posisinya sebagai pastor paroki di Gereja St. Assisi Tebet telah diisi oleh Pastor Damian OFMCap, sementara jabatannya sebagai Minister Provinsial OFMCap Provinsi Pontianak telah diisi oleh Pastor Amandus OFMCap.

Mgr. Samuel Oton Sidin pernah mendapat penghargaan Kalpataru dari Presiden Susilo Yudhoyono atas jasanya berkecimpung dalam upaya penghijauan kembali lahan kritis di Bukit Tunggal, yang terletak di Dusun Gunung Benuah, Desa Teluk Bakung, Kecamatan Sei Ambawang, Kabupaten Kubu Raya (Kalimantan Barat) pada tahun 2003-2008.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyerahkan penghargaan Kalpataru untuk kategori Pembina Lingkungan kepada Pastor Samuel Oton Sidin dari desa Sungai Raya, kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat saat peringatan Hari Lingkungan Hidup di Istana Negara, Jakarta, Selasa, 5 Juni 2012. (Ccourtesy of The Jakarta Post/Jerry Adiguna).

Keuskupan Sintang di Provinsi Kalbar menjadi lowong sejak  Juni 2014, sejak Mgr. Agustinus Agus Pr –Uskup Keuskupan Sintang waktu itu—ditunjuk dan dimutasi Paus Fransiskus menjadi Uskup Keuskupan Agung Pontianak mengisi pos dan jabatan yang ditinggalkan Mgr. Hieronimus Bumbun OFMCap yang pension. Ia ditunjuk menjadi Uskup Keuskupan Sintang hanya sepekan setelah pastor sederhana ini merayakan umurnya genap 62 tahun.

Tulisan Pastor Pionius Hendri OFMCap yang kini tengah belajar di Brisbane Queenland, Australia, merilis informasi sebagai berikut. Mgr. Samuel lahir di Peranuk, Kecamatan Teriak, Kabupaten Bengkayang (Kalimantan Barat)  tanggal 12 Desember 1954. Ia masuk biara Kapusin dengan menjalani masa novisiat OFMCap di Parapat, Sumatera Utara, tanggal 12 Januari 1977 dan setahun kemudian beliau mengucapkan kaul perdananya, tepatnya pada tanggal 13 Januari 1978.

Setelah menjalani pendidikan filsafat dan teologi di Pematang Siantar (Sumut), ia mengucapkan kaul kekalnya di Pematang Siantar pada tanggal 18 Juli 1982. Dua tahun kemudian ia menerima tahbisan imamatnya sebagai pastor Kapusin  di tempat kelahirannya  tanggal 1 Juni 1984. Setelah ditahbiskan, ia ditugaskan menjadi pastor rekan di Nyarumkop, dekat Singkawang (Kalbar).

Pada tahun 1985-1990, Pastor Samuel ditugaskan belajar ke Roma di Universitas Antonianum dengan spesialisasi bidang Spiritualitas Fransiskan. Disertasinya yang berjudul The Role of Creatures in Saint Francis’ Praising of God (Peran Segala Makhluk Ciptaan dalam Pujian Santo Fransiskus kepada Allah) sungguh menjadi fondasi kuat yang mengantarnya pada penghayatan mendalam akan nilai-nilai kefransiskanan dalam dunia modern.

Mgr. Samuel adalah sosok pendoa, pendidik,  dan berjiwa pemimpin. Hidup doa menjadi poros utama dalam kehidupannya. Dalam formator internal para calon frater Kapusin, ia pernah ditugaskan menjadi socius (rekan) dan kemudian magister di Novisiat Kapusin di Parapat (Sumatera Utara), kurun waktu tahun 1990-1997. Pada kurun waktu itu, ia  banyak memberi retret dan rekoleksi bagi biarawan/biarawati, terutama terkait dengan spiritualitas Fransiskan.

Di lingkungan internal OFMCap Provinsi Pontianak, Mgr. Samuel pernah dipercaya menjadi pimpinan umum (Minister Provinsial) Ordo Kapusin Pontianak selama tiga kali periode:  tahun 1997-2000, 2000-2003, dan 2009-2012.

Kendati bergelar doktor, pernah menjadi formator bagi para calon pastor/bruder Kapusin, serta beberapa kali menjadi pimpinan tinggi dalam Ordo Kapusin Pontianak, Mgr. tetap berpenampilan sederhana dan bersahaja. Ia tidak segan-segan untuk bekerja di kebun dengan tangannya sendiri; terkadang sulit membedakannya dengan tukang kebun ‘sungguhan’ ketika beliau sedang bekerja mengenakan topi daun nipahnya.

Man of action

Pastor Samuel adalah pribadi yang tidak banyak kata, tetapi banyak bekerja. Mgr Samuel adalah man of action. Namanya dikenal di kalangan luas (bahkan di antara orang-orang non-Katolik) bukan karena promosi yang dilakukannya, melainkan karena aksi nyatanya. Hal itu terutama tampak dalam usahanya untuk menghijaukan kembali lahan kritis di Bukit Tunggal. Dalam usahanya untuk pelestarian alam ini, Mgr. Samuel  tidak segan-segan menginap di sebuah pondok sederhana yang diberinya nama Rumah Pelangi, sebuah tempat yang saat ini mulai ramai menjadi tempat wisata rohani dan ekologis.

Tidak mudah memang mengembangkan ide pelestarian alam seperti ini; banyak kekurangan finansial maupun rintangan dari berbagai pihak, baik langsung maupun tidak langsung. Namun seperti pepatah Latin mengatakan, per aspera ad astra (menuju bintang melalui jerih payah), demikianlah usaha keras seseorang pada akhirnya pasti akan membuahkan hasil. Ketekunan dan keuletan Pastor Samuel membuahkan hasil yang memuaskan: Mgr. mendapat piagam penghargaan dari Dinas Kehutanan Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat, bahkan pada tahun 2012 Presiden Susilo Yudhoyono memberi penghargaan Kalpataru atas jasanya yang signifikan bidang konservasi alam dan lingkungan hidup.

Sumber: Website Ordo Kapusin Pontianak

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here