Home Seputar KWI Ekopastoral Perlu Digalakkan Seiring Upaya Membangun Manusia Secara Holistik

Ekopastoral Perlu Digalakkan Seiring Upaya Membangun Manusia Secara Holistik

1377
0
Upacara Salve Agung menjelang Tahbisan Episkopal Mgr. Samuel Oton Sidin, OFMCap. (RD. Agus Surianto)

Wawancara dengan Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap, Uskup Keuskupan Sintang

Catatan redaksi: 

Pada Rabu (22/3/2017) umat Katolik Keuskupan Sintang merayakan pentahbisan Uskup baru mereka, Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap. Beberapa hari menjelang acara tahbisan episkopal tersebut, dokpenkwi.org mencoba mengontak Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap untuk mengadakan wawancara tertulis. Namun, karena waktu itu Bapak Uskup masih sibuk mengurus persiapan tahbisan, jawaban tertulis baru masuk ke redaksi Senin (27/3/2017).

Berikut ini disajikan secara lengkap transkrip hasil wawancara tertulis dengan beliau.

Tanya (T): Mohon Mgr. Samuel menjelaskan filosofi yang terkandung dalam lambang uskup Sintang: burung rangkok. Hampir semua uskup di regio Kalimantan menggunakan lambang ini, namun gambar burung yang paling jelas ada di lambang Mgr. Samuel.

Lambang Uskup Keuskupan Sintang (Foto: RD. Agus Surianto)

Enggang menyimbolkan kesucian, kemuliaan, dan kesetiaan

Jawab (J) : Filosofi  yang terkandung dalam lambang “burung rangkok”.

Burung enggang ini bukan sembarang enggang, melainkan jenis enggang badak,  yakni salah satu burung khas Kalimantan Barat (bahkan di Malaysia Timur, Serawak dan Sabah, pun burung ini juga dipakai  sebagai simbol). Di kalangan orang Dayak burung ini, secara tradisional, disebut sebagai burung kayangan. Biasanya enggang badak tinggal di pohon-pohon tinggi, dan setia dengan pasangannya.

Jadi, enggang menyimbolkan kesucian, kemuliaan, dan kesetiaan. Dengan kata lain, hidup manusia perlu selalu diarahkan kepada “ketinggian”, tidak hanya terpaku kepada keduniawian!

Umat Katolik Keuskupan Sintang yang ikut memeriahkan dalam tahbisan Mgr. samuel Oton Sidin, OFMCap. (Romo Kuntoro Adi, SJ)

T: Sejauh mana Mgr. Samuel mengenal Keuskupan Sintang dan hal apa yang paling mengesan dari Keuskupan Sintang?

J: Di Sintang saya orang baru. Sebelumnya saya hanya lewat-lewat saja kota Sintang, karena sering berlibur di daerah Embaloh (Kab. Kapuas Hulu). Saya lebih mengenal daerah Embaloh   sebelumnya. Embaloh adalah sebagian kecil dari Keuskupan Sintang.

Hal yang paling mengesankan dari Keuskupan ini ialah alamnya di bagian hulu yang masih sangat asri (daerah hulu sungai Embaloh dan Kapuas). Selain itu banyak kebudayaannya masih terpelihara: seni tari, seni ukir dan lukisan motif Dayak, anyam-anyaman, merangkai manik-manik, tenunan, dan rumah panjang. Selain itu aneka etnis hidup rukun di sini. 

Keuskupan Sintang siap menerima bantuan tenaga dari luar

T: Apa tantangan pastoral yang paling berat di wilayah K. Sintang dan bagaimana menyikapinya?

J: Tantangan geografis dan ketersediaan tenaga adalah tantangan di Keuskupan Sintang. Cara menyikapinya adalah dengan bertindak relistis: melayani sebaik-baik mungkin, tanpa harus mengalah karena kesulitan geografis dan personalia. Kita mau menggalakkan panggilan dan terbuka untuk menerima tenaga dari luar.

Tidak anti sawit, tetapi perlu perhatikan ekosistem

T: Sebagai pegiat lingkungan hidup dan pernah menerima penghargaan Kalpataru, apa yang akan Bapak Uskup lakukan bersama rekan-rekan uskup se-regio Kalimantan terkait maraknya illegal logging dan pembabatan hutan untuk perluasan perkebunan kelapa sawit?

J: Ekopastoral perlu digalakkan dan upaya untuk membangun manusia secara holistik juga diupayakan secara maksimal (pembangunan kerohanian, kejasmanian, dan psikologis sejalan). Kepedulian akan lingkungan hidup dimulai dari paroki-paroki dengan menggalakkan penanaman pohon dan buah-buahan, pemanfaatan lahan tidur, dan memotivasi masyarakat untuk ikut berpartisipasi dalam program ini.

Kita tidak anti sawit, tetapi mengajak siapa saja yang berusaha di bidang perkebunan ini  untuk menghargai hukum-hukum alam, memanfaatkan alam secara proporsional dengan memperhatikan ekosistem.

T: Apakah ada rencana Bapak Uskup untuk menggerakkan umat demi memelihara dan mengembangkan kearifan lokal Kalimantan agar tidak semakin tergerus oleh peradaban modern?

J: Itu merupakan salah satu upaya ke depan, walaupun tidak gampang dilakukan karena kita saat ini sedang menghadapi perubahan global.

T: Apa harapan Bapak Uskup terhadap umat di Keuskupan Sintang?

J: Supaya mereka tidak hanya beriman tetapi maju secara fisik-materiil, juga di bidang pendidikan dan budaya. Diharapkan demikian, karena itu lebih berbahagia!

T: Apa program atau rencana Bapak Uskup seusai tahbisan?

J: Rapat dengan anggota Kuria untuk membicarakan aneka hal. Membuat jadwal tahunan. Berkunjung ke komunitas-komunitas religius dan parokial.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here