Home Seputar KWI Joyful Run AYD 2017 Berbeda Itu Biasa, Bersatu Dalam Perbedaan Itu...

Joyful Run AYD 2017 Berbeda Itu Biasa, Bersatu Dalam Perbedaan Itu Luar Biasa: Membangun Kebersamaan Lewat Olah Raga Lari (1)

1278
0
Salah satu peserta yang ikut dalam acara Joyful Run 2017 dari berbagai kalangan. (Foto: Carel Use Bataona/ Dokpen KWI).

EMBUN masih bergayut pada rerumputan dan pepohonan dan enggan melepaskan diri, ketika ratusan kendaraan mulai memenuhi ruang parkir di sekitaran Mall Alam Sutera, Tangerang Selatan. Ribuan orang berbondong-bondong berjalan kaki menuju ruas badan jalan utama di depan mall itu untuk mengikuti acara Joyful Run AYD 2017 yang digelar oleh Komisi Kepemudaan KWI pada Minggu (8/5/2017).

Di awal Minggu pagi itu, tampak wajah-wajah ceria yang dengan kostum olahraga membalut tubuh mereka, tua-muda, besar-kecil, laki-laki dan perempuan. Mereka semua mulai menyemut memasuki area utama di depan panggung untuk start dan finish ketika matahari masih meringkuk di peraduannya. Sementara itu, sebagian peserta yang lain masih antri di toilet atau berganti kostum di arena parkiran mall Alam Sutera.

Suasana keceriaan dan sukacita dalam kebersamaan

Para Juri, Keluarga dan anak-anak peserta Joyful Run 2017. (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Pagi itu ribuan orang yang dipenuhi semangat dan keceriaan tersebut akan melakukan lomba lari pagi dalam rangka “Joyful Run go to AYD” sebagai pre-event menyambut gelaran orang muda Katolik se-Asia dalam 7th Asian Youth Day 2017. Lebih dari 5.500 peserta ikut berpartisipasi dalam rangkaian acara yang digelar dari dini hari hingga menjelang siang. Sebelum acara dimulai, panitia mengajak mereka meregangkan diri agar bisa berlari kencang menuju titik-titik singgung yang telah ditentukan rutenya oleh Panitia Joyful Run AYD 2017 ini.

Rasa-rasanya mereka sudah tak sabar lagi untuk segera berlari atau berjalan bersama dengan teman-teman atau keluarga tercinta mereka yang hadir bersama di tempat itu.  Sampai-sampai panitia beberapa kali mengingatkan untuk menempati tempat-tempat yang telah disediakan bagi masing-masing peserta untuk jarak 2, 5km, 5 km serta 10 km. Sungguh menggembirakan melihat wajah-wajah ceria penuh sukacita, lintas batas dan tanpa sekat dalam kebersamaan pagi itu.

Menjadi gerakan menggelorakan cinta tanah air

Persis pada pukul 06.00 WIB, RD. Antonius Hariyanto selaku sekretaris Komisi Kepemudaan KWI membawakan doa pembukaan yang syahdu namun menggelorakan semangat. Setelah doa, dilanjutkan dengan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya.

Di tengah suasana pagi yang masih hening dan sepi, bahkan dibalut rasa dingin yang menusuk kulit, lantunan lagu kebangsaan ini seolah menggelorakan semangat cinta tanah air yang berkobar-kobar. Ribuan peserta menyanyikan Indonesia Raya dengan antusiasme tinggi. Lagu kebangsaan Indonesia Raya serasa menjadi perekat dari ribuan orang peserta Joyful Run AYD 2017dan menggelorakan rasa cinta mereka akan tanah air Indonesia. Acara olah raga bersama bernama Joyful Run 2017 ini rasanya telah menjadi arena kegembiraan dan sukacita dalam kebersamaan di antara ribuan peserta.

Berbeda itu biasa, bersatu dalam perbedaan itu luar biasa

Para peserta Joyful Run 2017 dari berbagai kalangan. (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Joyful Run 2017 ini telah digagas beberapa bulan sebelumnya. Pada awalnya terbersit keraguan untuk mengadakan acara ini karena acara serupa sering digelar di mana-mana. Apakah masih banyak yang akan mau berperan serta, baik sebagai peserta maupun sponsor? Namun akhirnya setelah berembuk dengan beberapa pihak, akhirnya Komisi Kepemudaan KWI memutuskan untuk menggelar acara.

“Joyful Run AYD ini dibuka untuk umum supaya bisa merangkul semua kalangan. Sebagaimana ditegaskan dalam tujuan bahwa acara ini digelar untuk membangun kesatuan dan persaudaraan lewat olah raga lari bersama. Kita ingin menunjukkan bahwa kita bisa hidup dalam kesatuan meskipun beragam. Berbeda itu biasa, bersatu dalam perbedaan itu luar biasa,” demikian penjelasan Rm. Antonius Haryanto, sekretaris Komisi Kepemudaan KWI.

Lebih lanjut, Rm. Hary menjelaskan bahwa pada awalnya hanya peserta dibatasi 5000 ribu, tetapi karena animo masyarakat cukup besar maka ditambah 500 sehingga menjadi 5.500 peserta. Namun ternyata pada detik-detik terakhir pendaftaran Joyful Run 2017 yang pada awalnya diragukan ini, ternyata banyak sekali menyedot perhatian orang. Masih banyak yang ingin ikut serta, tetapi karena alasan logistik akhirnya mereka ditolak. Sayang memang, tapi hal ini membuktikan bahwa olah raga lari bisa menjadi perekat persatuan dan kebersamaan tanpa sekat dan batas-batas tertentu.

Lari bersama, sukacita bersama tanpa sekat dan lintas batas

Segala unsur masyarakat “tumplek blek’ bersama, berbaur bersama di antara 5.500-an peserta dalam Joyful Run  AYD 2017 ini. Semua ikut bergembira dalam acara ini tua, muda, besar, kecil, laki-laki, perempuan, anak-anak kecil bahkan balita maupun mereka yang sudah uzur dan duduk di kursi roda. Tampaknya mereka berada dalam aura kegembiraan dan kebersamaan yang sama, masuk dalam semangat yang sama: mencintai perbedaan, merayakan keberagaman Indonesia, tanpa sekat dan lintas batas.

Joyful Run AYD 2017 ini sungguh memberikan semangat persatuan dalam keberagaman. Selain beda umur, beda jenis kelamin, beda agama maupun ras, para peserta ini juga datang dari berbagai lapisan sosial yang sangat beragam di masyarakat. Di sana tidak ada lagi sekat-sekat perbedaan. Semuanya larut dalam suasana sukacita bersama. Lari dan jalan pagi bersama!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here