Home Seputar KWI Joyful Run AYD 2017 Jalan dan Lari Bersama, Sehat Bersama, Bahagia...

Joyful Run AYD 2017 Jalan dan Lari Bersama, Sehat Bersama, Bahagia Bersama, Maju Bersama (2)

2083
0
Peserta Joyful Run AYD 2017. (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI).

ACARA olahraga bersama dengan jalan dan lari sehat dalam Joyful Run AYD 2017 yang digelar di seputar Mall Alam Sutera, Tangerang Selatan merupakan ajang kebersamaan seluruh masyarakat Jabodetabek untuk berbagai keceriaan dan sukacita bersama bagaikan secangkir kopi susu hangat yang gurih di Minggu pagi (7/5/2017). Tua-muda, besar-kecil, laki-laki – perempuan, dari berbagai unsur lintas agama, lintas bahasa, lintas suku dan lain-lain bercampur menjadi “suguhan” yang segar dan menyehatkan. Begitulah situasi yang terjadi di acara Joyful Run AYD 2017.

Beragam kalangan masyarakat menyatu menunjukkan Indonesia yang satu

Di antara ribuan orang yang  hadir dan mengikuti lomba lari penuh kegembiraan dan sukacita itu, tampak pula beberapa para pesohor di tanah air kita, yakni Olga Lydia yang baru saja mengakhiri masa lajangnya di usia 40, Daniel Mananta, presenter muda sekaligus sang produser kaos berlabel “Damn! I love Indonesia”, Susan Bachtiar yang pernah ngehits sebagai presenter cantik pada awal era 2000-an, Lisa A. Riyanto penyanyi mungil yang masih tetap manis di usia yang tidak muda lagi, serta beberapa lainnya yang pernah “berkibar” di kancah jagat hiburan pada zamannya.  Para juri pun juga datang dari berbagai kalangan: Ibu Pinneke Sutandi dari Profesional dan Usahawan Katolik (PUKAT) KAJ, Ibu Jeanette serta R.D. Harry Sulistyo, Ketua Komisi Komsos KAJ.

Mgr. Riana Prabdi (Ketua Komisi Kepemudaan KWI). (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Terselip di antara ribuan peserta, Mgr. Pius Riana Prapdi – Ketua Komisi Kepemudaan KWI sekaligus Uskup Keuskupan Ketapang di Kalimantan Barat – ikut bergabung ngombyongi dalam acara olahraga jalan dan lari sehat ini. Selain Mgr. Riana, tampak pula beberapa imam yang ikut meramaikan acara ini antara lain: Romo Ismartono SJ – kakak kandung almarhum Mgr. Johannes Pujasumarta, Romo. C. Kuntara Adi SJ – sekretaris Komisi Pendidikan KWI, R.D. Antonius S. Antara – Ekonom KAJ, dan mungkin ada lebih banyak lagi yang luput dari pantauan. Tampak pula beberapa biarawati yang ikut mengantar anak didik mereka ambil bagian pada perhelatan seni.

Para frater Jesuit Dengan kaos tambahan bertuliskan “IHS” di dada. (Foto: B. Harini/Dokpen KWI).

Tak mau ketinggalan adalah para frater Jesuit. Dengan kaos tambahan bertuliskan “IHS” di dada mereka ikut berpartisipasi pula dalam acara ini. Momen ini sekaligus mereka gunakan untuk  ikut memeriahkan Hari Panggilan Sedunia yang jatuh pada tanggal yang sama melalui kostum yang mereka kenakan dengan harapan ada OMK yang tertarik dengan kostum mereka yang berbeda dan kemudian akan mengikuti jejak mereka.

Selain itu, ada juga Tri Jiwani, gadis berjilbab asal Cengkareng yang menyambut ajakan temannya, Kevin dari paroki Teluk Gong untuk bergabung dalam Joyful Run 2017 ini. Ketika ditanya kesannya mengkuti Joyful Run ini, ia menjawab,”Seru abis. Banyak banget peserta orang mudanya. Saya nggak merasa beda dengan yang lain walau dengan jilbab saya ini. Sama aja.” Demikian jawabnya kalem sambil melempar senyum manisnya.

Mengenal keragaman budaya melalui berbagai seni

Sebagaimana disampaikan dalam press release Joyful Run 2017, Bp. Nixon J. Silfanus sebagai Ketua Panitia mengatakan bahwa selain fun-walk 2.5 KM, lari 5 KM dan 10 KM,  dalam acara ini juga ada Lomba Kostum untuk mendorong peserta supaya mengenal dan menunjukkan keberagaman Asia melalui variasi kostum yang mereka pakai. Selain lomba yang diadakan, juga diadakan acara-acara hiburan yang menunjukkan kekayaan budaya Indonesia dan Asia seperti, misalnya: Tari Saman, Musik Keroncong dan Gamelan, Tarian India dan lainnya yang dibawakan oleh berbagai unsur masyarakat di Jakarta. Dengan melihat adanya beragam budaya baik dari kostum maupun hiburan, panitia berharap para peserta bisa merasakan indahnya kemajemukan Asia dan Indonesia.

Maka tak heran bila di antara peserta tampak pula beberapa yang mengenakan kostum yang jauh berbeda dengan peserta yang lain. Ada bocah-bocah cilik memakai kostum ada dari berbagai daerah di Indonesia dan Asia, antara lain Jawa Tengah, Bali, Korea, Jepang, India dan bahkan Timur Tengah.

Tantangan merayakan keragaman adalah tantangan orang muda di seluruh dunia

Dalam acara tanya jawab yang dipandu oleh Rm. Antonius Haryanto, Olga Lydia menyampaikan bahwa orang muda sekarang memiliki banyak tantangan untuk menyikapi masalah perbedaan agar bisa hidup dalam perbedaan itu sendiri dan merayakan keragaman. “Ini adalah tantangan bagi kaum muda di seluruh dunia, bukan hanya di Asia tetapi di dunia Barat juga. Orang muda Asia ditantang untuk bisa ikut menyelesaikan masalah ini,” demikian tandas Olga.

Dia juga mengajak OMK agar melalui semangat muda yang mereka miliki, mereka bisa bersama-sama menghadapi tantangan dunia di masa ini, “Marilah kita bersama-sama bergandengan tangan untuk saling mendukung dan bergerak bersama untuk membuat dunia yang damai dan lebih maju.”

Harapan yang diungkapkan oleh Olda Lydia tersebut tak jauh berbeda dengan harapan Mgr. Pius Riana Prapdi sendiri selaku Ketua Komisi Kepemudaan Konferensi Waligereja Indonesia. Dia berharap agar Orang Muda Katolik di Asia dan Indonesia bisa mengembangkan diri, menumbuhkan solidaritas, kepekaan sosial terhadap tantangan-tantangan yang dihadapi bangsa di Asia. “Joyful Run merupakan salah satu sarana untuk menunjukkan bahwa keceriaan dalam keberagaman merupakan keistimewaan yang harus dijaga. Hal ini juga akan disampaikan kembali pada kegiatan AYD 2017, yang mengingatkan seluruh Orang Muda Katolik di Asia  untuk turut serta berkontribusi menciptakan harmoni dalam pembangunan Negara dan bangsa di tengah kemajemukan,” demikian jelasnya.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here