Home Seputar KWI Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Sosok Gembala Utama KAS Di Mata Keluarganya (1)

Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Sosok Gembala Utama KAS Di Mata Keluarganya (1)

2434
0
Mgr. Robertus Rubyatmoko Uskup Agung KAS terpilih. (Foto: Dokpri Mgr. Rubyatmoko)

PADA 18 Maret 2017 Vatikan telah mengumumkan secara resmi dan menunjuk Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang (KAS) yang baru. Paus Fransiskus melalui siaran resmi yang dilansir Radio Vatikan berbasis di Roma pada Sabtu petang pukul 18.00 WIB merilis kabar gembira tersebut.

Uskup Agung KAS terpilih tersebut adalah R.D. Dr. Robertus Rubiyatmoko, dosen Hukum Gereja Fakultas Teologi Wedabhakti Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

Bagaimanakah sosok Rama Ruby –demikian sapaan akrab untuknya–di mata saudara-saudarinya?

Pada Sabtu sore 18 Maret 2017 Ibu Maria Sri Sumunarmiyati (56) mendapat SMS dari Mgr Robertus Rubiyatmoko yang isinya “Mohon doa untuk om ya Mbak.” Yang dimaksud “om” di sini adalah panggilan Rama Ruby di antara keluarga pasangan YC Suwondo – Maria Sri Sumunarmiyati. Saat menerima SMS itu yang ada di pikiran Mbak Mi – panggilan akrabnya –  adalah bahwa Mgr. Moko (panggilan akrab Mgr. Robertus Rubiyatmoko di antara keluarga) pasti sedang sakit dan dirawat di rumah sakit. Tanpa berpikir panjang ia pun segera mengajak suaminya untuk bergegas ke Rumah Sakit Panti Rapih, Yogyakarta. Tetapi dalam perjalanan dari tempat tinggalnya di Mojosongo, Solo ke Panti Rapih di Yogyakarta, cuitan WA dan sms di handphonenya berbunyi terus-menerus. Isinya adalah ucapan selamat dan syukur atas terpilihnya Mgr. Ruby, sang adik tercinta, sebagai Uskup Agung KAS.

Hatinya berdebar-debar, antara rasa terkejut dan senang karena tidak mengira bahwa sang adik terpilih menjadi seorang uskup. Ia beranggapan kalau sudah menjadi seorang Vikaris Yudisial atau ahli Hukum Gereja tidak bisa menjadi uskup. Maka, perjalanannya tidak dilanjutkan ke RS Panti Rapih, tetapi berbelok menuju ke Demangan, Wedomartani, rumah almarhum orangtua mereka. Rumah itu sekarang ditempati oleh kakak kedua serta keponakan-keponakan yang sedang study di Yogyakarta. Mereka berdua bersama keluarga besar yang lain berkumpul untuk merayakan berita membahagiakan tersebut.

Ibu Maria Sri Sumunarmiyati (56) adalah putri ketiga dari pasangan Bp. Stanislaus Sipon Harjopartono – Ibu Elisabeth Dalikem. Sementara Mgr. Ruby sendiri adalah putra keempat yang hidup dari pasangan bapak-ibu Harjopartono. Dari sepuluh orang putra-putri pasangan tersebut, yang hidup ada lima orang. Mereka berasal dari desa Demangan, Wedomartani, Ngemplak, Sleman, DIY. Saat ini Bu Sumunarmiyati tinggal bersama keluarganya di Solo.

Sementara itu, adik bungsu Mgr. Ruby, Pak Agustinus Suhariyanto malah mengetahui berita pengangkatan itu melalui surat pemberitahuan dari Administrator Diosesan KAS. Ia bahkan sempat mengalami kesulitan beberapa waktu untuk mengontak kakaknya dan menyampaikan ucapan selamat kepadanya. Ketika orang-orang lainnya sudah tahu berita membahagiakan tersebut, ia baru sadar bahwa ia menjadi yang paling akhir mengetahui kabar bungah itu.

Sosok yang sederhana, nrimo, sabar dan rajin

Misa arwah Ibu Elisabeth Dalikem di rumah Demangan (Foto: Dokpri A. Suhariyanto)

Terlahir dari sebuah keluarga petani, menurut penuturan Ibu Sumunarmiyati, Mgr. Ruby sama seperti anak-anak petani lainnya juga hidup sederhana. “Dia juga punya ingon-ingon (binatang peliharaan) sapi, bebek, kambing. Waktu kecil juga membantu mencari rumput untuk ingon-ingonnya itu dan juga ikut bekerja di sawah,” begitu penjelasannya.

Doktor Hukum Gereja lulusan Universitas Gregoriana, Roma ini di rumah selalu mengerjakan apa yang diperintahkan oleh orangtuanya dan tidak pernah membantah. “Karena tidak pernah bantah, dia menjadi anak yang spesial di mata orangtua. Dia tidak pernah kena marah Bapak. Bahkan kalau ada saudaranya yang membuat kesalahan dan dimarahi Bapak, Mgr. Mokolah yang akan menutupinya,” demikian cerita Bu Sumunarmiyati.

Wawancara dengan Bapak Agustinus Suhariyanto (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Jawaban yang sama juga diberikan oleh Pak Hari (50) tahun, putra bungsu pasutri Harjopartono.  Bahkan, dia menambahkan kalau “Mas Moko ini memang sangat istimewa. Kalau ada kakak atau adiknya diminta mengerjakan sesuatu oleh almarhum Bapak dan tidak dikerjakan, maka pekerjaan itu akan diambil alih olehnya tanpa bilang apa-apa. Saya belum pernah lihat Mgr. Ruby itu dimarahi orangtua karena dia memang rajin dan tidak pernah membantah.”

Sewaktu pulang liburan ke rumah baik sejak di seminari maupun setelah menjadi seorang imam, Mgr. Ruby tetap membantu mengerjakan pekerjaan harian di rumah. “Kalau pas pulang liburan ke rumah ya tetap saja nyabit rumput untuk sapi dan kambing dan angon (menggembala, red.) bebek. Mgr. Ruby pernah punya lebih dari 50 ekor bebek. Beliau senang mengambil telurnya dan kemudian digoreng untuk lauk,” demikian cerita Ibu Miyati.

Beliau juga punya pergaulan yang bagus di lingkungan dusun Demangan, Wedomartani. Kalau pulang ke rumah pasti menyapa dan disapa siapa saja yang ketemu dan hal ini kadang-kadang menimbulkan ketidaksabaran bagi saudara-saudarinya. “Di sana menyapa, di sini menyapa. Bahkan pernah telat ikut misa di gereja gara-gara terlalu banyak menyapa di sana sini,” demikian ungkap Pak Hari.

Sejak TK sudah bercita-cita menjadi imam

Misa selapanan anak ketiga Bapak Suhariyanto (Foto: Dokpri A. Suhariyanto)

Perjalanan panggilan Uskup Agung KAS terpilih ini ternyata sudah dimulai sejak lama. Beliau memiliki cita-cita menjadi seorang imam sejak dari taman kanak-kanak dan cita-citanya ini tidak pernah berubah. Perjalanan iman yang teguh ini dimulai dan diperoleh dari pendidikan agama dan penanaman iman yang kuat di dalam keluarga oleh Bapak Harjopartono dan ibu. Ada kebiasaan untuk selalu makan malam bersama di dalam keluarga ini. “Kalau belum ngumpul semua, Bapak-Ibu akan menunggu kami agar bisa makan malam bersama,” demikian cerita bu Miyati.

Pada saat makan malam dan dalam suasana kekeluargaan inilah Bapak Harjopartono menyelipkan cerita-cerita tentang Kitab Suci dan menjalin komunikasi dengan putra-putrinya. “Bapak selalu bertanya ‘kalau besar kalian mau jadi apa?’ kepada anak-anaknya. Adik saya ini kalau ditanya jawabannya selalu sama, tidak pernah berubah ‘mau jadi romo’,” demikian kenang Ibu Miyati yang berprofesi sebagai guru TK dan SDK di Jebres, Solo.

Berkat penanaman iman dan agama yang kuat itu, sejak SD Mgr. Ruby juga sudah aktif berkecimpung di lingkup Gereja sebagai misdinar. Setiap hari Minggu dia tidak pernah absen pergi ke gereja. Bahkan, sejak kecil suka bermain peran sebagai pastor dengan membuat lembong (sejenis umbi lokal) rebus yang dipotong bulat dan dibentuk seperti hosti, kemudian dibagi-bagikan kepada teman-teman yang mengikuti “misa” beliau.

Persemaian benih panggilannya pun semakin subur  setelah masuk Seminari Menengah Petrus Canisius, Mertoyudan selepas menamatkan SMP Sanjaya Babadan, Sleman. Kedua orangtua sangat mendorong dan mendukung keinginan Mgr. Ruby. Setelah ayahandanya meninggal beliau hampir saja tidak dapat melanjutkan panggilannya karena kekuatiran tiada biaya lagi. Namun, kasih Tuhan terus menyertainya sehingga akhirnya bisa menamatkan pendidikan di seminari sampai ditahbiskan sebagai imam pada 1992 dari tangan Bapak Julius Kardinal Darmaatmaja, SJ.

Foto bersama teman-teman di Seminari Tinggi St. Paulus Kentungan (Foto: Dokpri Sumunarmiyati).

“Di antara keluarga besar dari pihak ibu Mgr. Ruby menjadi anak harapan karena banyak saudara kami yang masuk seminari, namun belum ada yang berhasil menjadi imam. Semua gagal di tengah jalan dan baru Mgr. Rubylah yang berhasil menjadi imam dan bahkan sekarang menjadi uskup,” demikian ujar Pak Hari, guru SMA Vianney Jakarta Barat ini.   Mgr. Ruby juga dikenal sebagai orang yang tekun dan rajin belajar dan berkat ketekunan dan kerajinannya ini maka sejak TK selalu menjadi yang nomor satu di kelas hingga tingkat perguruan tinggi. Dalam hal ini beliau selalu susul menyusul dengan R.D. FX Sukendar Wignyosumarta, teman seangkatannya sejak masih di SMP dan seminari, yang hingga sekarang terus mendampingi sebagai sahabat seperjuangan di Keuskupan Agung Semarang.

Logo Uskup Agung KAS (Foto: Dok. KAS)

Bapak Harjopartono, pionir kekatolikan dan misionaris lokal dusun Demangan

Menurut penuturan Pak Hari, Bapak Harjopartono berasal dari keluarga Muslim tetapi justru dari tangan beliaulah kampung Demangan hingga saat ini memiliki hampir 90% umat Katolik. Beliau menjadi “misionaris” lokal pada zaman tahun 70-an. Bahkan sampai sesudah beliau meninggal pun masih banyak warga yang mau dibaptis menjadi Katolik. “Ketika Bapak sudah meninggal ada 9 keluarga yang datang ke rumah untuk minta dibaptis,” demikian lanjut Sarjana Hukum Universitas Atmajaya, Yogyakarta ini.

Waktu itu Bapak Harjopartono menjabat sebagai kepala dukuh dan menjadi orang yang dituakan di kampung itu. Maka, misi beliau pun dimulai dengan sering mengajak tetangga-tetangganya naik mobil dan jalan-jalan ke Goa Sriningsih atau Gua Sendangsono pada bulan Mei atau Oktober. Sementara keluarganya berdoa rosario, para tetangganya melihat-lihat dan berjalan-jalan di sekitar kompleks. Pada zaman itu pergi jalan-jalan dengan naik mobil tentu merupakan kemewahan tersendiri bagi orang-orang di kampung Mgr. Ruby. Akhirnya, mereka menjadi ketagihan dan lama-kelamaan tertarik untuk menjadi Katolik dan minta dibaptis. Begitulah, cara “mengevangelisasi” a la Bapak Harjopartono, ayahanda Mgr. Rubiyatmoko.

Maka, tak heran kalau jejak ayahanda dalam “mencari dan menyelamatkan” para tetangga hingga akhirnya dibaptis menjadi orang Katolik ini pun mungkin juga menginspirasi Mgr. Ruby dan kemudian dituangkan dalam motto penggembalaannya “Quaerere et Salvum Facere” (Mencari dan Menyelamatkan). Apa yang sudah dirintis oleh ayahandanya di dusun Demangan, Wedomartani, Ngemplak, Sleman sekarang diteruskannya untuk lingkup yang lebih luas di Keuskupan Agung Semarang, dan bahkan di mana pun beliau berada. Mencari dan menyelamatkan, baik yang hilang, yang akan hilang maupun yang belum hilang.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here