Home Seputar KWI Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Sosok Gembala Utama KAS Di Mata Keluarganya (2)

Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Sosok Gembala Utama KAS Di Mata Keluarganya (2)

2434
0
Mgr. Rubiatmoko bersama keponakannya Irene H. Allysia (Foto: Dokpri A. Suhariyanto)

Di mata saudara dan saudarinya Mgr. Ruby juga merupakan sosok yang melindungi (ngemong) dan bisa menjadi tempat bersandar. Setelah Bapak Harjopartono meninggal pada 10 November 1993 dan Ibu Elisabeth pada 25 Oktober 1997, Mgr. Ruby menjadi “pengganti’ kedua orangtuanya, dalam arti sebagai “yang dituakan” di antara saudara dan saudarinya. Setiap kali ada masalah yang perlu diselesaikan dalam keluarga, Mgr. Ruby hadir memberi solusi jitu.

Di samping  dipandang sebagai pribadi yang mengayomi, ternyata Mgr. Ruby juga menyimpan berbagai kisah dan kenangan di benak saudara dan saudarinya.

Pribadi yang senantiasa bergerak cepat

Bersama dengan sepeda kesayangannya di Seminari Mertoyudan (Foto: Dokpri A. Suharyanto).

“Hobinya ngebut, semuanya inginnya dilakukan serba cepat. Bahkan naik motor pun juga suka ngebut. Pernah pada suatu waktu beliau memboncengkan simbok dan tidak melihat kalau di jalan Kaliurang sedang ada perbaikan jalan. Mereka berdua akhirnya jatuh. Mas Moko ini tidak pernah bisa diam di mana pun. Ada saja yang dikerjakan. Bahkan menyapu di rumah pun dilakukan sambil baca buku,” demikian kenang pak Hari. Pak Hari adalah ayah Gabriel Haris Putra Pratama, siswa KPP Seminari Menengah Mertoyudan – salah satu keponakan Mgr. Ruby yang mengikuti jejak pakdhenya.

Tetapi karena kelewat rajinnya sebagai kutu buku, Mgr. Ruby justru sering tidak mengetahui apa yang terjadi di sekitarnya. “Ooo… di sana ada pertunjukan wayang to?,” begitu kilah Mgr. Ruby kalau diberi tahu kalau ada event-event yang terjadi di sekitar rumah.

“Untuk peristiwa-peristiwa yang penting di keluarga kami harus jauh-jauh hari menjadwalkan kepada beliau karena memang jadwalnya padat sekali,” demikian jelasnya lebih lanjut.

Banyak ditaksir cewek

Menurut penuturan bu Miyati maupun pak Hari, Mgr. Ruby termasuk sosok yang alim. Namun demikian, satu-satunya Uskup yang berkumis tebal di jajaran KWI ini ternyata memiliki banyak pengagum. Cewek-cewek yang penah naksir beliau sekarang malah menjadi keluarga besar dan dekat dengan keluarga Mgr. Ruby. Dalam urusan relasi personal ini Mgr. Ruby cukup terbuka untuk berbicara dengan saudara-saudarinya. “Malah ada cewek yang pada masa kecil dulu dipacok-pacokke ( “dijodoh-jodohkan” dalam situasi canda, red) dengan  Mgr. Moko sekarang sudah jadi Suster dan sudah menganggap kami sebagai keluarga. Beberapa wanita yang pernah mendekati Bapak Uskup sekarang malah sudah seperti keluarga kami,” demikian kisah adik bungsu Mgr. Ruby.

Antara telur udang dan kumis tebal

Sepasang kumis tebal milik Mgr. Rubiyatmoko dan adiknya, Bapak Hari. (Foto: Dokpri Bapak Hari dan Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Tiga orang putra pasutri Harjopartono ternyata memiliki kumis tebal. Apakah memang dari gen keturunan? Ternyata tidak! Semua kumis ini datang gara-gara mereka mengagumi sosok tetangga yang bisa bercambang dan berkumis walaupun tidak dari genetik. Lalu dari mana asal si kumis? Pada waktu kecil mereka suka mencari udang di sungai Kuning yang hulunya ada di sekitar Gunung Merapi. Udang sungai itupun mereka buru untuk diambil telurnya. Udangnya mereka letakkan di atas batu panas yang ada di sungai itu untuk dimakan, sedangkan telurnya dioleskan di atas bibir dan di sekitar pipi selama sehari semalam dan tidak dibersihkan. “Walaupun bau amis di atas bibir, ya kami jalani saja sehari semalam. Hal itu kami lakukan beberapa kali. Dan ternyata resep itu pun berhasil,” demikian cerita jenaka Pak Hari ketika mengisahkan asal mula si kumis tebal ini. Maka, seperti yang kita lihat sampai saat ini kumis tebal itu masih bertengger di atas bibir  Mgr. Rubiyatmoko. Entah nanti pada saat tahbisan, apakah personal branding  itu masih tetap bertahan di sana. Tak terbayangkan pula bagaimana sosok Mgr. Ruby yang tak lagi berkumis. Mungkin akan seperti Gatotkaca kehilangan kumisnya…

Pribadi yang selalu dekat dengan keluarga

Mgr. Rubiyatmoko juga dikenal akrab dan dekat dengan keluarga besarnya. Bila ada waktu luang atau saat liburan, dia selalu menyempatkan diri untuk rekreasi bersama. Hal ini sekaligus menjadi saat refreshing baginya setelah menunaikan tugas kesehariannya, baik sebagai Vikaris Yudisial, dosen Fakultas Teologi Wedabhakti USD Yogyakarta maupun formator di Seminari Tinggi St. Paulus serta tugas-tugas lain yang sungguh menyita waktu dan perhatiannya.

Beliau juga dekat dengan anak-anak yang ada di keluarga besarnya. Walaupun berkumis setebal kumis Gatotkaca dan kelihatan sangar, anak-anak tidak merasa takut. Mereka malah merasa aman dan nyaman di dekatnya.

Pesan dan harapan para saudara

Keluarga YC. Suwondo-Maria Sumunarmiyati bersama Mgr. Rubiyatmoko. (Foto: Dokpri Bu Sumunarmiyati).

“Saya berharap agar Mgr. Moko bisa menjadi Uskup yang sungguh bisa menjadi contoh  dan teladan bagi umatnya. Semoga bisa langgeng perjalanan imamatnya dan perutusan sebagai Uskup Agung KAS bisa berjalan dengan lancar dan baik. Saya juga berdoa agar Mgr. Moko tetap menjadi imam yang bijaksana,  mampu memberi teladan dan contoh yang baik bagi umatnya,” demikian pesan dan harapan dari ibu Sumunarwiyati, kakak ketiga Mgr. Ruby.

Sementara adik bungsunya menekankan perlunya tetap menjaga kesehatan dan jangan ngoyo dalam beraktivitas. “Kalau memang harus istirahat ya istirahat. Tetaplah menjalankan tugas dengan baik dan menjadi gembala yang baik,” harapnya. “Saya percaya beliau adalah pribadi yang baik dan tidak neko-neko (macam-macam),” begitu tandas pak Hari mengakhiri percakapan bersama Tim Redaksi dokpenkwi.org.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here