Home Seputar KWI Salve Agung Mgr. Rubiyatmoko: Ternyata, Pilihan Tuhan Jatuh kepada Si Kumis (3)

Salve Agung Mgr. Rubiyatmoko: Ternyata, Pilihan Tuhan Jatuh kepada Si Kumis (3)

2320
0
Pengucapan janji kesetiaan kepada Gereja dan ajarannya oleh Mgr. Rubiyatmoko. (Matius Bramantyo).

USKUP Agung Emeritus Keuskupan Agung Jakarta Julius Kardinal Darmaatmadja SJ  yang pernah menjadi gembala utama di KAS memimpin Salve Agung dalam rangkaian acara pentahbisan Uskup Agung KAS terpilih. Beliau mengawali homilinya dengan menceritakan kisah Samuel (bdk. 1Sam 16:1-13) yang harus memilih satu dari delapan anak laki-laki Isai untuk diurapi sebagai raja.

“Tujuh anak Isai yang dikira Samuel ada yang menjadi pilihan Allah karena ia melihat paras dan perawakannya justru tidak dipilih, tetapi ternyata pilihan Allah malah jatuh pada si bungsu yang masih muda dan belum berkumis.  Demikian juga, kasak-kusuk di antara para imam, siapa yang akan dipilih menjadi Uskup Agung Semarang juga sudah terjadi, baik di antara para imam diosesan maupun imam tarekat. Bahkan, ada seorang uskup disebut-sebut sebagai calon Uskup Agung Semarang karena perawakannya yang tinggi dan gagah, tetapi yang dipanggil oleh Bapak Duta Besar Vatikan untuk Indonesia ternyata adalah Si Kumis,” kata Kardinal.

Mgr. Rubiyatmoko bersama Gabriel Haris, keponakannya yang ingin mengikuti pakdhenya. (Dokpri A. Suhariyanto)

“Si Kumis yang dulu biasa menggembalakan bebek dan kambing dengan mengenakan caping gunung, sekarang menjadi gembala umat,” demikan seloroh Bapak Kardinal tentang sosok Uskup Agung KAS Terpilih yang disambut tawa geerr oleh seluruh umat yang hadir di Gereja Katedral Semarang.

“Kalau dulu Daud dipilih Allah untuk bisa mengalahkan Goliat yang berbadan raksasa, sekarang Allah memilih si Ahli Hukum Gereja untuk secara bijaksana menjalankan ajaran dari Paus Fransiskus yang tertuang dalam tiga tulisan: wajah kerahiman Allah, Yesus hakim yang adil dan kegembiraan kasih dalam hidup berkeluarga. Dengan keahliannya dalam hukum Gereja beliau akan menggembalakan umat selayaknya gembala yang baik yang memiliki hati penuh belas kasih. Kita bersyukur atas pilihan Tuhan ini dan mohon curahan berkat rahmat-Nya  bagi beliau,” tandas Kardinal.

Janji setia kepada Gereja dan ajarannya

Pengucapan janji kesetiaan kepada Gereja dan ajarannya oleh Mgr. Rubiyatmoko. (Matius Bramantyo).

Setelah homili, Mgr. Robertus Rubiyatmoko di hadapan Nuntius, Mgr. Antonio Guido Filipazzi. menyatakan pengakuan iman serta bersumpah setia pada Paus sebagai wakil Kristus dan penerus para rasul.

Mgr. Ruby juga  menyatakan janjinya untuk taat pada Allah dan Yesus Kristus sebagai Gembala Utama, mewartakan dan mengamalkan Injil Suci, menjalankan Tradisi Suci dan Ajaran para Bapa Gereja serta menegakkan Hukum Kanonik, dan menjunjung tinggi tata tertib dalam Gereja Katolik.

Beliau juga berjanji untuk menggembalakan umat KAS dengan penuh kasih dan kebapakan pada umatnya, terutama membawa pulang mereka yang tersesat.

Pemberkatan isignia

Pemberkatan insignia yang akan dipakai oleh Mgr. Rubiyatmoko oleh Julius Kardinal Darmaatmadja SJ. (Matius Bramantyo).

Acara kemudian dilanjutkan pemberkatan insignia  yang akan dikenakan sepanjang hidupnya oleh Mgr .Ruby seperti mitra, cincin, tongkat, kalung salib serta takhta uskup oleh Bapak Kardinal. Dalam upacara itu juga diberkati segala perlengkapan yang akan digunakan untuk kegiatan liturgis oleh Uskup Agung KAS terpilih itu. “Takhta keuskupan sudah diberkati lima kali untuk uskup-uskup pendahulu dan kini untuk uskup yang baru,” jelas Bapak Kardinal.

Melalui ritus pemberkatan ini, juga telah dipanjatkan doa permohonan agar semua perlengkapan yang akan dikenakan Uskup terpilih dikuduskan oleh Allah, Juga doa harapan agar  Mgr. Rubiyatmoko dapat memimpin Keuskupan Agung Semarang dalam semangat setia melanjutkan karya pewartaan para rasul melalui perkataan dan perbuatannya.

Ibadat ditutup dengan berkat penutup oleh Kardinal Darmaatmadja SJ.

Dengan berakhirnya Ibadat Sore tadi,  Mgr. Robertus Rubatmoko telah siap menerima perutusan untuk menggembalakan umat Katolik di  empat wilayah kevikepan (Semarang, Surakarta, Yogyakarta, dan Kedu).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here