Home Seputar KWI Salve Agung Mgr. Rubiyatmoko: Ibadat Sore untuk Memuji Allah dan Memohon Berkat-Nya...

Salve Agung Mgr. Rubiyatmoko: Ibadat Sore untuk Memuji Allah dan Memohon Berkat-Nya (2)

2614
0
Para suster Trappistin dari Biara OCSO Gedono yang dipimpin oleh Sang Abdis, Sr. Martha Driscoll OCSO melambungkan mazmur berpadu dengan nuansa gending-gending Jawa. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI)).

DALAM rangka menyambut Uskup Agung baru mereka Mgr. Robertus Rubiyatmoko, Keuskupan Agung Semarang (KAS) mengadakan perhelatan agung selama tiga hari (18–20 Mei 2017). Mgr. Rubiyatmoko telah ditunjuk secara resmi oleh Bapa Suci Paus Fransiskus menjadi Uskup Agung KAS pada 18 Maret 2017.

Persiapan untuk menyelenggarakan perhelatan agung selama tiga hari ini telah berlangsung sejak pengumuman tersebut disampaikan kepada umat. Hajatan agung ini sekaligus menjadi tonggak sejarah dimulainya penggembalaan uskup keenam di KAS. Seluruh komponen Gereja beserta umat di KAS ikut berpartisipasi untuk menyambut kehadiran gembala utama baru mereka.

Baca juga:  Tahbisan Uskup Agung KAS: Kardinal Julius Darmaatmadja SJ Pimpin Salve, Koor Indah Para Suster Trappistin Gedono (1)

Urutan rangkaian acara tahbisan Uskup Agung KAS yang digelar selama 3 hari tersebut adalah sebagai berikut:

  • Kamis, 18 Mei pukul 17.00 WIB: Ibadat Sore (Salve) di Gereja  Santa Perawan Maria Ratu Rosario Suci – Katedral Randusari,
  • Jumat, 19 Mei pukul 16.00 WIB: Misa Pentahbisan Uskup Agung KAS di Lapangan Bhayangkara Akpol, Semarang
  • Sabtu, 20 Mei pukul 17.30 WIB: Misa Stasionale Perdana di Gereja Santa Perawan Maria Ratu Rosario Suci,

Salve di Gereja Katedral Randusari Semarang

Perarakan Salve Agung di rangkaian acara jelang tahbisan episkopal Mgr. Robertus Rubiyatmoko di Gereja St. Perawan Maria Ratu Rosario Katedral, Randusari, Semarang. (Matheus Bramantyo/Dokpen KWI).

Rangkaian tiga hari perhelatan agung itu  dimulai pada Kamis petang (18/5/2017) dengan menggelar Ibadat Sore (salve)  di Gereja Katedral Randusari, Semarang. Tepat pukul 17.00 WIB perarakan Ibadat Salve  itu dimulai dan dipimpin oleh Julius Kardinal Darmaatmaja SJ didampingi oleh Mgr. Robertus Rubiyatmoko dan RP Triatmoko MSF, Sekretaris KAS.

Salve ini  diselenggarakan dengan acara utama pengingkraran kesetiaan kepada Bapa Suci dan pengakuan iman Uskup Agung KAS terpilih serta pemberkatan insignia (atribut penanda uskup) yang akan dipakai oleh Uskup Agung baru dalam tugas penggembalaannya sepanjang hidupnya.

Turun gunung

Semangat baja para suster Trappistin menyanyi dalam Ibadat Sore jelang rangkaian tahbisan Uskup Agung KAS melambungkan lantunan mazmur. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Salve  yang terselenggara pada sore ini memiliki atmosfer yang cukup istimewa karena lantunan mazmur dilambungkan oleh paduan koor yang didatangkan khusus dari Biara Trappistin di Gedono lereng Gunung Merbabu yang berpadu dengan nuansa gending-gending Jawa. Para suster Trappistin  ini ‘turun gunung’ dan langsung dipimpin oleh Sang Abdis, Sr. Martha Driscoll OCSO.

“Kami ‘dipaksa” turun gunung untuk ikut serta memeriahkan perhelatan istimewa ini. Seluruh umat yang memenuhi Gereja Katedral tampak mengikuti ibadat ini dengan suasana khusyuk dan khidmat,” kata Sang Abdis OSCO.

Dalam kesempatan terpisah di akhir acara, Sr. Martha Driscoll OCSO menceritakan bahwa dia dihubungi oleh Rm. FX Sukendar Wignyosumarta, Administrator Diosesan KAS, yang meminta para suster Trappistin untuk menjadi paduan  koor dalam Ibadat Salve ini. Rm. Kendar berharap bahwa ibadat dapat berlangsung dalam suasana doa yang sakral dan khusyuk melalui lantunan mazmur para suster Trappistin.

“Saya merasa terkejut sekaligus terharu mendapat permintaan ini. Kami para suster Trappistin  juga merasa mendapat kehormatan istimewa karena boleh terlibat dalam perhelatan agung ini,” demikian ungkapnya.

Mereka sudah berlatih sejak Paskah untuk persiapan penampilan ini. Bahkan, segala peralatan gamelan didatangkan khusus dari biara mereka di Gedono, Salatiga.

Untuk memuji Allah

Bapak Kardinal Darmaatmaja SJ dalam homili singkat mengatakan bahwa “tujuan Salve Agung ini adalah untuk memuji Allah dan memohon berkat-Nya. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Sementara itu, dalam homili singkatnya,  Kardinal Darmaatmaja SJ sebagai pemimpin ibadat mengatakan demikian,  “Tujuan diadakannya Salve ini adalah untuk memuji Allah dan memohon berkat-Nya. Kita memuji Allah karena Dia sudah berkenan menunjuk Uskup Agung baru bagi KAS dan juga memohon berkat-Nya untuk segala sarana yang akan dipakai olehnya sepanjang hidupnya. Karena sekarang baru malam midodareni, aksesorinya dulu yang dimintakan berkat. Besok dalam pentahbisan uskup baru pribadinya yang diberkati.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here