Home Seputar KWI Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Khidmat, Meriah Sekaligus Heboh dan Luar Biasa...

Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Khidmat, Meriah Sekaligus Heboh dan Luar Biasa (1)

3768
2
Perarakan menuju Altar utama dalam MIsa Pentahbisan Uskup Agung Semarang. (Foto: Tim Dokpen KWI).

LANGIT semburat jingga mewarnai kawasan Lapangan Bhayangkara Akademi Kepolisian di kawasan Candi Baru, Gajah Mungkur, Semarang, Jumat sore menjelang senja (19/5/2017). Di tempat ini, para taruna dan taruni calon perwira polisi dari segenap penjuru Nusantara digembleng di kampus seluas 125 hektar ini.

Sore itu,  keindahan alam semesta pemberian Sang Khalik di tempat ini berpadu dengan kegembiraan dan sukacita yang membuncah di hati umat Katolik wilayah Keuskupan Agung Semarang (KAS). Sore itu,  mereka akan menjadi saksi perhelatan agung pentahbisan Uskup Agung baru mereka: Mgr. Robertus Rubiyatmoko.

Baca juga:  Tahbisan Uskup Agung KAS: Album Foto Ibadat Salve (5)

Inilah saat yang sudah dinanti-nantikan sejak wafatnya Mgr. Johannes Pujasumarta pada 10 November 2015. Hampir satu setengah tahun lalu mereka tak memiliki gembala utama. Pada sore ini doa-doa yang mereka daraskan terjawab sudah.

Lapangan Bhayangkara Akpol pada Jumat sore ini menjadi tempat bersejarah bagi umat di Keuskupan Agung Semarang.  Di lapangan ini,   Uskup Agung  KAS keenam, Mgr. Robertus Rubiyatmoko, resmi dilantik menjadi gembala utama umat Katolik di wilayah empat kevikepan (Kedu, Semarang, Surakarta, dan Yogyakarta). Mgr. Rubiyatmoko akan menjadi Uskup Agung di wilayah Provinsi Gerejawi Semarang yang memiliki tiga Keuskupan Sufragan: Keuskupan Malang, Keuskupan Surabaya, dan Keuskupan Purwokerto.

Selepas sholat Jumat,  para undangan dan umat sudah mulai memadati memasuki lapangan Bhayangkara Akpol Semarang. Di sore yang indah ini,  mereka akan ambil bagian untuk mengikuti misa pentahbisan Uskup Agung KAS.

Antusiasme umat yang luar biasa

Kedatangan umat yang akan mengikuti Misa Tahbisan Uskup Agung Semarang. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Umat Katolik se Keuskupan Agung Semarang yang datang dari 100 paroki sudah mempersiapkan diri jauh hari sebelumnya. Setiap paroki mendapatkan jatah undangan untuk mengirimkan 100 wakilnya, kecuali untuk Kevikepan Semarang mendapat 200 undangan per paroki.

Perjuangan para umat wakil paroki sudah dimulai sejak waktu keberangkatan mereka.Bahkan, untuk paroki yang jauh dari pusat keuskupan di Semarang, mereka sudah berangkat sejak matahari belum keluar dari peraduannya. Tambahan lagi, sesampai di area Akpol mereka harus rela menempuh jarak 2,5km menuju venue.

Memang oleh panitia disediakan beberapa shuttle bus tetapi jumlanya sangat terbatas. Kesulitan ini pun masih ditambah lagi dengan cuaca yang panas. Sehingga ketika sampai lapangan Bhayangkara Akpol bisa dipastikan seluruh tubuh mereka bermandi keringat alias gobyos. Yang lebih menyentak lagi umat ditempatkan di tengah-tengah lapangan tanpa tenda alias berada di bawahnya teriknya matahari yang cukup menyengat di siang itu. Mereka yang datangnya kepagian harus rela mengantri dan menunggu sampai pintu dibuka pada pukul 13.00.

Namun, segala kesulitan dan tantangan itu tidak menyurutkan semangat mereka untuk terus berkembang dalam harapan untuk bisa ambil bagian dalam perhelatan agung Misa Pentahbisan Uskup Agung baru mereka. Tampak di antara umat yang berjalan kaki dan berkeringat tersebut para imam, biarawan-biarawati. Bahkan, terselip pula seorang provinsial tarekat yang rela berjalan kaki dan berpeluh bersama umat lainnya. Sungguh sebuah pemandangan yang mengharukan sekaligus membanggakan.

Lapangan Bhayangkara Akpol dipenuhi payung warna-warni

Payung warna-warni umat untuk bertahan dari terik matahari. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Sesudah pukul 13.00 WIB,  umat dengan tertib memasuki lapangan dan mendapat arahan dari panitia tatib untuk menuju tempat duduk mereka sesuai dengan warna tiket yang mereka miliki. Tak lebih dari satu setengah jam seluruh lapangan sudah dipenuhi oleh umat. Saat membuka payung dan berbagai macam topi pun tiba untuk menahan sengatan panas matahari yang menimpa kepala mereka sambil menantikan saat Misa pentahbisan tiba.

Dilihat dari tribun, lapangan berubah bagaikan ladang jamur dengan aneka warna payung yang mereka kembangkan.

Lebih dari 15.000 umat menghadiri tahbisan

Dengan jumlah paroki lebih dari 100 buah dan jumlah umat Katolik 394.615 orang (per 31 Desember 2015) bisa dipastikan bahwa antusiasme umat Katolik di tlatah KAS untuk menyambut Uskup Agung baru mereka tampak sangat luar biasa.

Menurut panitia setempat,  undangan yang disebar berjumlah 15.000 dan mengingat kapasitas lapangan Bhayangkara Akpol dan lapangan parkir. Sebenarnya, umat yang ingin hadir berbagi kebahagiaan menyambut kehadiran Uskup baru mereka lebih banyak lagi daripada jumlah undangan yang sudah ditentukan ini. Jumlah ini belum termasuk umat Katolik yang datang dari keuskupan-keuskupan lain maupun para tamu undangan lainnya.

Di antara yang hadir, selain umat Katolik tampak pula deretan para imam dari paroki-paroki, baik yang berasal dari KAS sendiri maupun keuskupan-keuskupan sufragannya, para biarawan/biarawati, para frater,  keluarga dan kerabat Mgr. Rubiyatmoko, serta tokoh-tokoh umat lainnya.

Dalam perarakan menuju altar tampak hadir para imam yang datang dari berbagai keuskupan di seluruh Indonesia, antara lain:Rregio Jawa (Jakarta,  Bandung, Bogor, Surabaya, Malang, Purwokerto, serta Semarang), Manado, Medan, Kalimantan, dan lain sebagainya.

Sambil menanti saat misa tiba, umat disuguhi lantunan lagu-lagu indah dari koor gabungan. Misa Agung ini dimeriahkan oleh koor gabungan yang terdiri dari 26 paroki di Kevikepan Semarang, ditambah dengan paduan suara Universitas Katolik Soegijopranoto.

Penumpangan tangan oleh penahbis utama dan dua penahbis pendamping. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Uskup Agung Jakarta sekaligus Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo, bertindak sebagai Pentahbis utama dalam perhelatan besar Keuskupan Agung Semarang. Beliau didampingi oleh Uskup Keuskupan Bandung Mgr. Antonius Subianto Bunjamin OSC, sebagai Uskup Pentahbis Pertama dan Uskup Keuskupan Malang Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan O.Carm sebagai Uskup Pentahbis Kedua.

Sementara Uskup Tertahbis, Mgr. Robertus Rubiyatmoko didampingi oleh Administrator Diosesan KAS  Rm. FX Sukendar Wignyomartana Pr dan Rektor Seminari Tinggi St. Paulus Kentungan Yogyakarta Rm. Joseph Kristanto Suratman Pr.  Dalam Misa konselebrasi ini, Uskup Agung Emeritus Jakarta Julius Kardinal Darmaatmadja SJ,  bersama dengan 26 Uskup dan Uskup Agung serta 8 Uskup Emeritus dari seluruh keuskupan di Indonesia tampak turut ambil bagian dalam perhelatan agung ini.

Selain itu, lebih dari 300-an imam ikut berpartisipasi dan berbagi kebahagiaan bersama umat Katolik se Keuskupan Agung Semarang; baik mereka yang ikut dalam perarakan konselebrasi maupun yang duduk bersama umat di tengah lapangan.

2 COMMENTS

  1. “…ditambah dengan paduan suara Universitas Kristen Satya Wacana.”
    Mungkin yang dimaksud adalah Universitas Katolik Soegijopranoto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here