Home Seputar KWI Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Cerita di Balik Kumisnya Uskup Agung KAS...

Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Cerita di Balik Kumisnya Uskup Agung KAS yang Baru (2)

1858
0
Pembacaan surat resmi dari Takhta Suci mengenai pengangkatan Uskup Agung Semarang oleh Duta Besar Vatikan untuk Indonesia, Mgr. Antonio Guido Filipazzi. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

UPACARA misa pentahbisan episkopal Uskup Agung Semarang di pertengahan Mei ini berlangsung dengan khidmat, meriah, penuh sukacita, dan luar biasa. Bukan saja karena antuasiasme dan tumpah ruahnya umat yang hadir, melainkan karena semua yang ambil bagian dalam perhelatan agung yang digelar Jumat sore (19/5/2017) seolah merasakan begitu besar rahmat yang dianugerahkan Allah bagi Keuskupan Agung Semarang (KAS).

Ritus tahbisan uskup

Pada ritus utama pentahbisan Uskup, dibacakan surat resmi Takhta Suci mengenai pengangkatan Uskup Agung Semarang oleh Duta Besar Vatikan untuk Indonesia, Mgr. Antonio Guido Filipazzi dalam dua bahasa: Italia dan Indonesia.

Baca juga:  Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Khidmat, Meriah Sekaligus Heboh dan Luar Biasa (1)

Dilanjutkan dengan prosesi penumpangan tangan oleh semua uskup yang hadir. Ini adalah puncak ritus Tahbisan Uskup yang sudah berlangsung selama berabad-abad yang mencakup dua hal pokok, yakni Penumpangan Tangan dan Doa Tahbisan oleh para Uskup. Umat mengikuti ritus ini dengan khidmat dan dalam suasana hening, sambil tetap berdiri.

Jangan hilangkan kumis, biarkan saja

Dalam hajatan agung itu,  homili yang menggelitik dibawakan oleh Uskup Pentahbis Utama, Mgr Ignatius Suharyo. Menurut Uskup Agung KAJ ini, menjadi uskup artinya menjadi penilik. Setelah tahbisan usai, pastilah Mgr. Rubiyatmoko akan mencari dan menyelamatkan sehingga tak ada seorang pun yang merasa terpinggirkan dan semua merasa diperhatikan.

Selanjutnya, Mgr. Suharyo mengatakan bahwa tidak mudah baginya untuk menawarkan renungan dalam misa ini sehingga ia ingin melanjutkan apa yang sudah disampaikan Bapak Kardinal Julius Darmaatmadja SJ dalam Salve Agung pada Kamis malam (18/5/207). Mgr. Haryo bercerita bahwa beberapa saat setelah penunjukan Mgr. Rubiyatmoko  sebagai Uskup Agung Semarang,  Aada beberapa celotehan imam dan umat mengenai kumisnya. Sebaiknya kumisnya dihilangkan atau dibiarkan. Sejak saya ditahbiskan lebih dari 40 tahun lalu baru kali ini saya dimintai pertimbangan tentang kumis.”

Umat pun menyambut dengan gerrrr.

Baca juga: Salve Agung Mgr. Rubiyatmoko: Ternyata, Pilihan Tuhan Jatuh kepada Si Kumis (3)

Penumpangan tangan oleh Uskup Pentahbis Utama dan dua Uskul Pentahbis Pendamping. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Namun bagi Uskup Agung Jakarta,  pertanyaan Mgr. Rubiyatmoko itu justru menunjukkan ungkapan kesediaannya untuk meninggalkan segala sesuatu demi mengikuti Yesus dan melayani umat.

“Ini persis apa yang dikatakan St. Paulus, ‘Kalau makan daging korban menjadi batu sandungan bagi umat, seumur-umur saya tidak akan makan daging. Maka, spontan saya mengatakan biarkan saja kumis itu,” demikian ungkap Mgr. Suharyo.

“Itu karena Mgr. Rubiyatmoko tanpa kumis akan seperti Gatotkaca kehilangan gapit.”

Mgr. Suharyo melanjutkan candanya dengan menceritakan kisah Yesus yang menasihati para rasul supaya mereka tidak takut dan berkata “rambut kepalamu dihitung semuanya.” Maka “kumis itu pun tidak perlu dibuang, kalau perlu justru disemir,” demikian canda Mgr. Suharyo yang diikuti gelak tawa dari seluruh umat yang hadir.

Prosesi Tahbisan Mgr. Robertus Rubiyatmoko. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Sebenarnya alasan utama usulnya untuk tidak menghilangkan kumis adalah jika tidak berkumis lagi, Mgr. Rubiyatmoko tidak bisa lagi berkata ‘aku masih seperti yang dulu’.

Artinya, menurut Mgr. Suharyo,  sejak awal Mgr. Rubiyatmoko selalu berusaha menanggapi panggilan Tuhan, yaitu mencapai kepenuhan hidup Kristiani, menjadi semakin semakin serupa dengan Kristus, dan menjadi Kristus kecil untuk zaman ini.

Mgr. Rubiyatmoko menggambarkan diri sebagai pribadi yang taat, sendika dhawuh, seperti Yesus. Ketaatannya sungguh luar biasa. Apa yang diminta pimpinan akan dilaksanakan dengan taat. Dalam menjalankan segala tugas di bidang hukum, beliau ingin semakin serupa dengan Yesus, dituntun oleh  iman Yesus wajah kerahiman Allah, mengikuti Yesus menjadi hakim yang lemah lembut dan selalu membawa sukacita Injil.

Mencari dan mengubah Zakeus dan orang banyak

Menurut Ketua KWI ini,  motto tahbisan Mgr. Rubiyatmoko  adalah “Mencari dan Menyelamatkan”.  Ini tidak dicari-cari. Ia ditunjuk menjadi uskup dan itu merupakan muara dari proses panjang yang sudah menjadi watak rohani Uskup Agung Semarang ini. Benih-benihya sudah ada sejak awal dan menjadi matang dan semakin matang.

Dengan watak dasar untuk hidup serupa dengan Yesus, maka Mgr. Rubiyatmoko akan berjumpa dengan siapa pun, antara lain dengan Zakeus zaman sekarang. Maka, tugasnya adalah mendorong transformasi dan pembaruan hidup seperti cerita Zakeus dalam Injil.

“Zakeus yang semula memungut menjadi Zakeus yang memberi, Zakeus yang semula memeras menjadi Zakeus yang berbagi. Buahnya adalah sukacita. Hal ini merupakan proses panjang yang mengarah pada terciptanya peradaban kasih yang menjadi cita-cita umat keuskupan Agung Semarang,” demikian ungkap mantan Uskup Agung Semarang keempat ini.

Namun, dalam kisah Injil Lukas selain Zakeus ada juga orang banyak. Kalau kisah Zakeus berakhir dengan sukacita, hal sebaliknya yang terjadi dengan orang banyak yang akhirnya berteriak ‘salibkan dia.”

Mgr. Suharyo mengingatkan bahwa seandainya yang dijumpai dalam mencari dan menyelamatkan hanyalah pribadi-pribadi yang terbuka seperti Zakeus, maka itu akan memudahkan perutusannya. Tetapi kalau yang dijumpai adalah pribadi-pribadi seperti orang banyak dalam Injil. “Tugas mencari dan menyelamatkan mensyaratkan kerelaan untuk memikul salib suci, menjadi menjadi martir dalam arti yang seluas-luasnya,” demikan tandasnya.

Di akhir homilinya, Mgr. Suharyo menyampaikan ucapan selamat untuk mencari dan menyelematkan dan juga mengingatkan  Uskup Agung Semarang yang baru ini agar selalu menjaga kesehatannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here