Home Seputar KWI Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Tiga Fakta Unik Seputar Kumisnya

Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Tiga Fakta Unik Seputar Kumisnya

971
0
SHARE
Uskup Agung KAS Mgr. Robertus Rubiyatmoko. (Dokumentasi Sekretariat KAS).

RANGKAIAN perhelatan agung selama 3 hari (18 – 20 Mei 2017) yang digelar Keuskupan Agung Semarang dalam menyambut Uskup Agung baru mereka, Mgr. Robertus Rubiyatmoko telah usai.  Kini beliau telah resmi menjadi gembala utama umat Katolik sebanyak  394.615 jiwa (data per 31 Desember 2015) yang tersebar di 4 kevikepan: Semarang, Surakarta, Yogyakarta dan Kedu.

Namun, tetap saja masih banyak umat dan kalangan berjubah yang tergelitik untuk membicarakan tentang keistimewaan penampilannya, yang lain daripada uskup-uskup lainnya. Apa itu? Kumis.

  1. Asal-usul si kumis tebal
Sepasang kumis tebal milik Mgr. Rubiyatmoko dan adiknya, Bapak Hari. (Dokpri Mgr. Rubiyatmoko dan Yohanes Indra/Dokpen KWi).

Kumis tebal yang bertengger di atas bibir mantan Vikaris Yudisial KAS sering menjadi perbincangan banyak orang. Ternyata , dua orang saudara laki-lakinya, Yakobus Sunardibroto dan Agustinus Suhariyanto, juga berkumis tebal. Kumis-kumis ini bukan merupakan bawaan genetik, melainkan memang sengaja mereka tumbuh dan kembangkan sehingga menjadi subur seperti yang terlihat saat ini. Yang paling mentereng adalah milik sang gembala utama KAS ini

Bagaimana cara menebalkannya? Pada waktu kecil mereka suka mencari udang di Sungai Kuning yang berada di sekitar Gunung Merapi. Udangnya mereka santap hangat-hangat setelah dimatangkan di atas bebatuan panas yang terserak di sungai. Sementara itu, telur udang mereka oleskan di bagian antara hidung dan bibir serta di sekitar pipi selama sehari semalam tanpa dibersihkan.

“Walaupun bau amis di atas bibir, ya kami tahan-tahan saja selama sehari semalam. Hal itu kami lakukan beberapa kali. Dan ternyata resep itu pun manjur,” demikian cerita jenaka Hariyanto, adik bungsu Mgr. Rubiyatmoko. Maka, seperti yang kita lihat sampai saat ini kumis tebal itu masih bertengger di atas bibir  Mgr. Rubiyatmoko, yang baru saja secara resmi menjadi Uskup Agung Semarang.

Baca: Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Sosok Gembala Utama KAS Di Mata Keluarganya (2)

  1. Menjadi trending topic selama rangkaian acara perhelatan agung

Urusan penampilan ahli Hukum Gereja yang tidak biasa ini ternyata tidak hanya menggugah perhatian umat awam, namun juga menjadi pembicaraan di kalangan para rohaniwan-rohaniwati. Tidak hanya itu, ternyata di kalangan kolega para uskup  pun juga ikut membicarakannya. Bahkan, dalam rangkaian perhelatan agung, berturut-turut sejak Ibadat Agung hingga puncak acara tahbisan, tiga orang Uskup sekaligus bertutur tentang penampilan istimewa ini.

Bapak Kardinal Darmaatmaja SJ dalam homili pada Salve Agung. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Dimulai pada homili dalam Salve Agung (18/5/2017), Bapak Julius Kardinal Darmatmaja SJ menjelaskan tentang tujuh anak Isai yang tidak terpilih dan akhirnya memilih Daud untuk diurapi menjadi raja. Ia mengibaratkan hal yang sama bagi Mgr. Ruby, sapaan akrab untuk Uskup Agung KAS ini.

“Tujuh anak Isai yang dikira Samuel ada yang menjadi pilihan Allah karena ia melihat paras dan perawakannya justru tidak dipilih, tetapi ternyata pilihan Allah malah jatuh pada si bungsu yang masih muda dan belum berkumis…[…]… Bahkan, ada seorang uskup disebut-sebut sebagai calon Uskup Agung Semarang karena perawakannya yang tinggi dan gagah, tetapi yang dipanggil oleh Bapak Duta Besar Vatikan untuk Indonesia ternyata adalah Si Kumis,” jelas Bapak Kardinal.

“Si Kumis yang dulu biasa menggembalakan bebek dan kambing dengan mengenakan caping gunung, sekarang menjadi gembala umat,” demikian lanjut Bapak Kardinal dengan penuh canda pada Ibadat Agung Kamis sore (18/5/2017).

Baca: Salve Agung Mgr. Rubiyatmoko: Ternyata, Pilihan Tuhan Jatuh kepada Si Kumis (3)

Mgr. Ignatius Suharyo dalam homili pada Misa Tahbisan Uskup Agung Semarang. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Rupanya, penahbis utama dalam Misa Tahbisan  Uskup Agung Semarang (19/5/2017), Mgr. Ignatius Suharyo,  tak mau ketinggalan berbicara tentang keistimewaan rambut tebal yang berderet di atas bibir Mgr. Ruby. Bahkan, beliau dengan jenaka membeberkan ‘rahasia’ bahwa selama lebih 40 tahun masa imamatnya, belum pernah ada yang datang berkonsultasi kepadanya khusus masalah kumis. Hanya Mgr. Rubiyatmokolah yang  melakukan hal itu.

“Maka, spontan saya mengatakan biarkan saja kumis itu,  karena Mgr. Ruby tanpa kumis akan seperti Gatotkaca kehilangan gapit,” demikian ungkap Mgr. Haryo. Beliau justru menasihati supaya “kumis itu tidak perlu dibuang, kalau perlu justru disemir.” Demikianlah canda Mgr. Haryo kepada Mgr. Ruby.

Baca: Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Khidmat, Meriah Sekaligus Heboh dan Luar Biasa (1)

Akhirnya, sang pemilik kumis sendiri berkomentar atas komentar-komentar terhadap penampilan istimewanya ini. Pada awalnya memang pertanyaan dan komentar yang bertubi-tubi atas simbol kejantanan tersebut telah membuat hatinya gelisah dan tidak tenang. Namun, setelah mendapatkan peneguhan dari Mgr. Suharyo dan tidak ada syarat bahwa seorang uskup harus klimis tanpa kumis, Mgr. Ruby memutuskan untuk tetap mempertahankan personal branding-nya.

“Menjadi uskup tentu bukan soal penampilan, berkumis atau klimis, bukan soal prestasi atau jabatan, bukan soal impian atau cita-cita..[… ]..Ditahbiskan dan menjadi uskup merupakan panggilan dan perutusan untuk menanggapi kehendak Tuhan, untuk melayani umatnya,” demikian tandasnya mengakhiri perbincangan tentang kumisnya.

Baca: Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Akankah Mgr. Rubiyatmoko Masih Suka Bicara Nyerempet (3)

3. Menjadi uskup pertama yang berkumis di lingkungan       Konferensi Waligereja Indonesia (KWI)

Fenomena uskup berkumis memang cukup menyita perhatian umat Katolik karena selama ini –paling tidak, lebih dari setengah abad– mereka belum pernah melihat ada gembala utama keuskupan memiliki lambang maskulinitas atau simbol kejantanan ini. Selama kurun waktu tersebut para uskup lebih banyak tampil klimis tanpa kumis. Maka, ketika ada satu uskup yang tampil secara istimewa, pasti menimbulkan perhatian.

Mgr. FX. Hadisumarta, OCarm dalam salah satu sesi sidang KWI 1996. (Dokpen KWI).

Keistimewaan penampilan Mgr. Robertus Rubiyamoko ini ditegaskan oleh Uskup Emeritus Manokwari-Sorong, Mgr. FX Hadisumarta O.Carm. Beliau menyampaikan bahwa sejak menjadi imam dan menjabat  uskup, fenomena uskup berkumis memang belum pernah ada. Baru muncul pada era Mgr. Ruby ini.

“Sejauh saya, yang berusia 84 tahun ini masih ingat, baik sebagai imam sejak 1959 dan uskup sejak 1973, baru sekarang ini mengenal seorang uskup yang berkumis,” demikian penjelasannya melalui jalur pribadi via e-mail.

“Yang pernah saya kenal dan sekarang juga ada, ialah uskup yang memakai kupluk, peci , kopiah ungu (kebudayaan Indonesia) atau blangkon (kebudayaan Jawa). Rupanya  aksesori itu dimaksudkan sebagai suatu bentuk penyesuaian sarana penampilan diri dan kehidupan imam serta uskup sebagai Gereja dengan kebudayaan Indonesia,” demikian lanjut beliau.

Hal yang sama juga diamini oleh Ibu MM. Supriharyani (60), pensiunan karyawan KWI yang telah malang-melintang melayani para uskup se-Indonesia sejak 1976. Ia membenarkan apa yang disampaikan Mgr. Hadisumarta. “Sejak saya masuk KWI hingga saat pensiun pada 2012 lalu dan sampai hari ini, baru sekali ini saya melihat ada seorang uskup yang berkumis tebal seperti Mgr. Ruby,” demikian tuturnya. Ibu Yany, panggilan akrabnya, sudah mengenal sosok Romo Rubiyatmoko sejak beliau menjabat sebagai Koordinator Tim Revisi Kitab Hukum Kanonik pada 2006 lalu.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here