Home Seputar KWI Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC: Kenal Lebih Dekat Sosok Uskup...

Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC: Kenal Lebih Dekat Sosok Uskup Manado Terpilih (1)

1762
2
SHARE
Mgr. Benedictus Rolly Untu, MSC saat sedang di wawancarai di Biara Induk Kongregasi MSC Jakarta. (Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Pengantar

Paus Fransiskus pada 12 April 2017 telah mengumumkan penunjukan uskup baru untuk Keuskupan Manado. Uskup baru yang ditunjuk tersebut adalah Pastor Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC, seorang imam dari Tarekat Hati Kudus Yesus. Pastor Rolly, sapaannya, menggantikan Mgr. Joseph Theodorus Suwatan MSC yang telah memimpin Keuskupan Manado selama lebih kurang 27 tahun sejak 29 Juni 1990. Pengumuman dari Takhta Suci ini dibacakan langsung oleh Uskup Manado Mgr Joseph Theodorus Suwatan dalam Misa Krismatis atau sehari menjelang Kamis Putih di Gereja Hati Tersuci Maria Katedral Manado.

Pada 9 Juni 2017 ini Mgr. Rolly akan disambut secara resmi di Bandara Sam Ratulangi, Manado dengan tarian Kabasaran serta prosesi semarak lainnya. Dua hari menjelang penyambutan resmi Uskup Terpilih Keuskupan Manado ini, beliau menyempatkan waktu untuk bincang-bincang bersama Harini B dan Yohanes Indra dari dokpenkwi.org.  Bincang-bincang yang berlangsung hampir 1,5 jam ini dilakukan di ruang rekreasi Provinsialat MSC, Jakarta dalam suasana santai.

Berikut petikannya:

Bagaimana reaksi pertama ketika Nuncio memberitahukan Mgr. Rolly terpilih menjadi Uskup Manado, apalagi waktu itu sudah pernah ada hoax yang viral tentang hal ini?

Sesudah saya melepaskan jabatan sebagai pemimpin Tarekat Hati Kudus Yesus (MSC) pada Januari 2017 saya sudah bersiap untuk mengemban tugas baru yang diberikan oleh pemimpin MSC yang baru. Saya juga sudah tidak memperhitungkan lagi tentang hoax penunjukan saya sebagai Uskup Manado yang pernah beredar  di linimasa grup pada penghujung 2016 tersebut.

Tetapi, ternyata pada 8 April 2017 saya mendapat panggilan dari Nuncio. Saya merasa kaget dan sempat bertanya-tanya dalam hati ada apa ini. Di sana Duta Besar Takhta Suci menyampaikan bahwa saya ditunjuk Paus Fransiskus menjadi Uskup Manado. Saya kaget karena merasa sebagai manusia yang lemah, dalam hal kepemimpinan pun saya masih memiliki kelemahan. Saya merasa ada orang lain yang lebih pantas, lebih mampu dan lebih siap untuk menjalankan tugas itu, kenapa harus saya. Ada pergumulan dalam batin saya saat itu.

Pada waktu itu pun saya berpikir  bahwa sudah saatnya imam diosesan Manado menjadi uskup karena selama ini selalu MSC dan MSC. Apalagi dengan konteks jumlah imam diosesan yang semakin banyak, saya percaya ada yang bisa menjadi uskup. Dengan jumlah  imam diosesan yang saat ini sudah besar pasti dukungannya juga lebih besar.

Maka,  saya menyampaikan keberatan kepada Nuncio,  termasuk kelemahan-kelemahan saya dalam kepemimpinan. Saya juga mengatakan bahwa ada banyak imam diosesan dan calon-calon lain yang mampu untuk itu. Untuk pertimbangan lebih banyak saya meminta waktu kepada Nuncio dan beliau memberikan waktu 2 hari untuk merenung dan menimbang-nimbang.

Namun demikian, sebagai misionaris dan pemimpin religius, kami biasa mengatakan ‘boleh keberatan, tetapi tidak boleh menolak’. Prinsip inilah yang saya pegang ketika akhirnya saya mengatakan “ya” untuk penunjukan tersebut.

Tentang hoax sendiri, bagi saya tidak gampang untuk menjawab segala pertanyaan yang berseliweran selama ini sejak munculnya hoax tersebut. Saya tidak tahu darimana asalnya dan itu bisa muncul dari mana saja, padahal waktu itu belum ada panggilan dari Duta Besar Takhta Suci. Supaya saya tidak terpancing atau terpengaruh atas jawaban yang saya ambil, saya hanya mengatakan “sejauh saya tahu belum ada berita resmi dari Vatikan.” Begitu jawaban saya kalau ada orang menanyakan kebenaran hoax tersebut.

Namun, saya membaca hoax yang beredar waktu itu sebagai hal positif. Itu berarti  tumbuhnya harapan dan kerinduan orang akan adanya suatu pergantian karena Mgr. Suwatan sudah hampir 2 tahun mengundurkan diri dan belum tampak adanya tanda-tanda pengganti. Maka, wajar kalau kerinduan itu muncul. Yang tidak wajar adalah dengan cara membuat hoax.

Bagaimana reaksi keluarga dan teman-teman mendengar berita bahagia ini?

Saya mendapat surat dari Nunciatura pada Rabu, 12 April 2017 pukul 5 sore, pukul 12 siang waktu Vatikan, dan pukul 6 sore di Manado. Pada waktu itu pas ada Misa Krismatis menjelang Tri Hari Suci di Gereja Katedral Manado. Pada awal misa penunjukan saya sebagai uskup Manado diumumkan  oleh Mgr. Yoseph Suwatan. Sementara itu, saya sendiri pada waktu itu masih ada di Jakarta dalam rangka liburan, selain datang khusus untuk bertemu Duta Besar Takhta Suci.

Orang pertama yang mengucapkan proficiat adalah Mgr. Ignatius Suharyo. Beliau mengatakan pada saya, “Proficiat Bapak Uskup. Selamat memikul salib.” Saya kaget dengan ucapan itu karena beliau adalah orang yang berpengalaman, punya bobot, punya sejarah dan cerita. Pasti beliau memiliki maksud dengan ucapan selamat demikian itu.

Sementara itu, teman-teman imam MSC di Provinsialat tidak ada yang tahu karena mereka hanya tahu bahwa saya sedang liburan di Jakarta. Teman-teman imam hanya menduga-duga kedatangan saya waktu itu karena saya tidak mengatakan apa pun kepada mereka.  Semua orang di Provinsialat merasa kaget dengan surat penunjukan Bapa Suci yang saya berikan secara tiba-tiba pada sore itu. Biasanya mereka sudah mempersiapkan sesuatu untuk menyambut rekan imam yang menjadi uskup baru.

Kepada keluarga besar saya di Manado saya hanya mengatakan bahwa berita penunjukan saya sebagai Uskup Keuskupan Manado itu sekarang benar, kalau yang dulu itu hoax.

Mgr. Rolly Untu, MSC (Uskup Manado Terpilih) dan Mgr. Josef Suwatan, MSC (Uskup Emeritus Manado). (Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Adakah pesan-pesan khusus Mgr. Suwatan kepada Mgr. Rolly sebagai pengganti beliau? Apakah warisan beliau yang akan diteruskan dan dikembangkan?

Saya belum sempat bincang-bincang khusus dengan Mgr. Suwatan karena masih sibuk memberikan pelayanan di Makassar sejak menjelang Paskah sampai sesudahnya. Dalam satu bulan ini ke depan saya masih punya waktu untuk duduk bersama beliau. Ketika bertemu beliau kami hanya membicarakan tentang persiapan tahbisan, siapa saja yang harus dihubungi pada saat awal.

Yang saya tangkap dari beliau bahwa pesan ditunjukkan bukan lewat kata, melainkan lewat tindakan. Saya lebih tertarik dengan hal-hal itu. Kekuatan hidup doa Mgr. Suwatan menjadi pesan kuat bagi saya. Kekuatan pada hidup doa ini membuat saya kembali pada motto saya: (Padamulah sumber hidup), dalam terang-Mu kami melihat terang.

Baca: Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC: Kenal Lebih Dekat Sosok Uskup Manado Terpilih (2)

Selain itu, Mgr. Suwatan juga mengajak saya ke Universitas de La Salle. Itu menjadi pesan kuat apa yang menjadi kepeduliannya akhir-akhir ini, tentu saja selain banyak hal lain yang sudah terjadi selama 27 tahun masa penggembalaan beliau sebagai uskup. Universitas ini adalah milik Keuskupan Manado yang sudah lama dirindukan khalayak dan Mgr. Suwatanlah yang merealisasikan kerinduan tersebut.

Dengan mengajak saya ke sana, ia mau menunjukkan bahwa pendidikan tinggi ini perlu dilanjutkan dan dikembangkan. Universitas de La Salle ini diperlukan untuk mendukung Keuskupan Manado dalam rangka pengembangan masyarakat. Masalah pendidikan menjadi salah satu kepedulian keuskupan.

Mgr. Rolly Untu, MSC saat berbicara program jangka pendek dan jangka panjang unutk pengembangan umat di Keuskupan Manado. (Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Apa program jangka pendek dan jangka panjang untuk pengembangan umat di Keuskupan Manado? Apa yang menurut Mgr. Rolly paling mendesak dilakukan?

Hal pertama dan berlaku selama-lamanya adalah kolegialitas para imam. Penguatan kolegialitas para imam harus dilakukan sebagai pembantu uskup di keuskupan. Tentu yang pertama adalah penguatan di antara para imam diosesan. Kemudian juga di antara para imam religius. Selain itu, pengembangan atau pembinaan iman umat juga perlu dibuat untuk menjadi kekuatan pengembangan keuskupan seluruhnya. Juga, dunia pendidikan mesti menjadi prioritas, dari tingkat dasar hingga pendidikan tinggi.

Sebagai uskup diosesan saya harus memprioritaskan imam praja, tetapi juga perlu memberdayakan imam-imam religius yang lain. Mereka diundang untuk datang atau ketika mereka menawarkan sesuatu untuk tujuan pengembangan keuskupan, maka perlu diterima juga. Pengembangan keuskupan hanya bisa dilakukan bersama seluruh tarekat religius lain yang berkarya di sana, baik imam, suster, bruder maupun frater beserta seluruh umat. Yang penting adalah bagaimana bisa merekatkan hubungan satu sama lain.

Tentu ada cerita dan sejarah di Keuskupan Manado, namun itu menjadi kepedulian bersama bagaimana kita kembali pada sumber hidup kita masing-masing sebagaimana disampaikan oleh Konsili Vatikan II untuk kembali pada sumber-sumber. Kalau anggota tarekat ya kembali pada sumber spiritualitasnya. Sedangkan para imam kembali pada tugasnya sebagai perpanjangan tangan Yesus, yakni sebagai imam, nabi dan gembala/pemimpin.

Kalau kita fokus ke situ, banyak hal bisa diselesaikan. Inilah konkretisasi apa yang tertulis dalam motto penggembalaan saya yang kelihatan mengawang-awang itu. Berangkat dari realitas dan harapan, dan dengan harapan pada saya yang ditunjuk ini, mari kita mencari jalan keluar supaya harapan itu bisa terpenuhi,  supaya orang bisa merasa gembira dan penuh sukacita.

Tentang pendidikan, Manado memiliki banyak yayasan pendidikan Katolik. Di kampung-kampung ada banyak sekolah. Sebuah paroki bisa memiliki tujuh sekolah yang ada di kampung-kampung. Ini menjadi hal yang khas di Manado. Semua ini adalah jasa para pastor misionaris yang memiliki pandangan ke depan pada awal-awal masa kedatangan mereka di Manado. Mereka  memajukan umat lewat pendidikan selain pembinaan umat di gereja sebagai pusat rohani. Sungguh luar biasa perjuangan mereka bagi Gereja. Tugas kita sekarang adalah mengusahakan apa yang bisa kita buat untuk memajukan sekolah-sekolah kita di tengah-tengah persaingan yang terjadi dewasa ini.

Bagaimana dengan harapan khalayak untuk memiliki uskup yang tegas?

Harapan umat ini menjadi tantangan tersendiri bagi saya, yakni untuk mengimbangi kelemahlembutan dengan ketegasan. Saya akan belajar seperti Yesus. Kalau Yesus adalah orang yang tegas, keras, tetapi pada akhirnya lembut sampai disalib. Siapa yang bisa mengalahkan kelembutan Yesus sampai wafat disalib? Dengan kata lain, saya harus belajar bagaimana menjaga keseimbangan antara kedua hal itu.

Saya yakin bahwa banyak hal bisa dijembatani dan diselesaikan dengan dialog, komunikasi, pengertian dan pemahaman. Kalau orang paham, maka dia akan sadar, pasti tahu. Ibaratnya seperti Yesus dan Yudas, seolah-olah Yesus membiarkan Yudas, tidak memaksanya. “Perbuatlah ini seperti yang kamu mau.” Saya pun akan menggunakan berbagai metode atau pendekatan untuk mencari jalan keluar yang terbaik untuk setiap persoalan.

Sebagai uskup baru dengan latar belakang spiritualitas dan dogmatik sistematik, apa yang akan dikembangkan untuk umat Katolik Manado mengingat semakin maraknya hidup bersama tanpa menikah?

Hal ini sungguh menjadi keprihatinan, apalagi ditambah dengan perkembangan situasi zaman sekarang di mana prinsip moral mulai luntur dan terpengaruh oleh gaya hidup modern. Kita semakin ditantang  untuk menunjukkan mana yang benar. Sebagai dosen dogmatik tentu saya tidak bisa lepas dari konteks apa yang benar menurut siapa. Dalam hal ini perlu menunjukkan yang benar menurut ajaran Gereja Katolik, apa yang menjadi prinsip Gereja Katolik. Dalam rangka pembinaan umat dan pengajaran hal ini perlu ditekankan lagi. Inilah yang menurut saya “terang-Nya” itu. Kita perlu menunjukkan hal yang benar menurut cara berpikir, cara penghayatan dan cara iman kita sebagai Gereja Katolik.

Yesus datang untuk menyelamatkan, termasuk mereka yang berdosa, bukan untuk mereka yang tidak perlu obat lagi. Pesan intinya adalah berhadapan dengan permasalahan ini, kita tetap menggunakan hati, tidak langsung menghakimi. Kita perlu menunjukkan wajah belas kasih Allah yang tanpa pamrih, tanpa tuduhan, tanpa hukuman. Kita harus membuat bagaimana orang memahami ini, namun juga tidak berbuat semena-mena terhadap sesamanya.

Sebagaimana ditekankan oleh Konsili Vatikan II ecclesia semper reformanda, Gereja harus terus-menerus diperbarui. Ini adalah pekerjaan yang tiada pernah habisnya yang menantang Gereja. Syukur bahwa sebagian sudah sadar. Sebagai orang Katolik kita jangan lengah. Gereja Katolik itu tidak sekali jadi. Jangan pula berprinsip dengan datangnya uskup baru semua akan beres. Ini program yang harus dijalankan terus-menerus dan tidak pernah ada habisnya. Menjadi pekerjaan rumah kita bersama.

Mgr. Rolly Untu, MSC berbicara tentang pencegahan dan kerjasama dalam menyangkal gerakan ISIS Marawi. (Yohanes Indra/DOkpen KWI).

Berkaitan dengan kemungkinan pelarian kombatan ISIS dari Marawi, pencegahan atau kerja sama dengan siapa yang akan dibangun untuk menangkal hal tersebut?

Umat sendiri yang membangun persaudaraan di dalam, karena kalau di dalam sudah kuat ini akan menjadi kesaksian ke luar. Hal ini akan menjadi model bagi yang lain untuk membangun kerja sama dari dalam dan kemudian diperluas dengan  kelompok-kelompok di luar. Kalau kemudian semua bekerja sama untuk membangun persaudaraan, kebersamaan dan keamanan pasti akan terjaga. Manado sudah teruji akan hal ini: SULUT sulit disulut.

Ketika terjadi konflik di mana-mana, yang memuncak pada kerusuhan di Ambon, awalnya sebenarnya mulai di Manado. Namun, waktu itu orang Manado sadar bahwa orang luar  datang untuk memecah belah. Maka, mereka justru bersama-sama bergandeng tangan untuk menjaga kesatuan mereka dan melawan ancaman dari luar.

Ketika isu-isu intoleransi muncul, semua orang menjadi waspada dan hati-hati.  Kami berjaga-jaga, kami sudah terkenal dengan slogan “torang samua basudara, kita sulit disulut.” Kami harus menjaga semua ini dan ini dimulai dari komunitas masing-masing. Kesadaran akan rajutan persaudaraan ini akan terus-menerus diulang dan diingatkan di antara masyarakat Manado. Terlebih lagi, Mgr. Suwatan terkenal memiliki hubungan baik dengan pemerintah dan tokoh lintas agama. Ini adalah warisan yang belum diungkapkan tetapi kita bisa melihatnya.

Di tingkat akar rumput kerja sama sudah banyak terjalin, terutama dalam kegiatan pesta keagamaan. Misalnya, pada saat lebaran, pemuda Kristen dan Katolik akan menjaga masjid. Demikian sebaliknya, pada saat natal atau paskah pemuda muslim yang menjaga gereja-gereja. Inilah bukti kerja sama yang baik. Orang sadar bahwa kekuatan ada di masyarakat akar rumput yang tidak mudah terpecah belah.

Sejauh ini Manado dikenal sebagai kota yang sangat toleran. Hal-hal apa saja yang akan Mgr. lakukan untuk terus mengupayakan toleransi yang sudah baik ini di tengah2 maraknya intoleransi yang semakin parah ini?

Konflik yang terjadi saat ini untuk menciptakan suasana kekuatiran. Aplikasi dalam konteks sekarang tentang hal-hal yang sudah saya sebut di atas adalah kita mulai dari dunia pendidikan.  Kita perlu mulai dengan menanamkan sikap toleran, saling membantu satu sama lain, dan membangun persaudaraan karena Manado terkenal lewat slogan torang samua basudara pada anak-anak sejak usia dini.

Di akhir perbincangan Mgr. Rolly meminta doa seluruh umat Katolik agar tahbisan episkopalnya yang akan digelar pada 8 Juli 2017 mendatang di Stadion Maesa, Tondano bisa berjalan dengan baik di tengah maraknya isu intoleransi yang hangat saat ini. Meskipun demikian, beliau tetap yakin dan  percaya bahwa dengan kekuatan yang ada di tengah umat dalam kerja sama yang baik dengan pemerintah, antar gereja dan masyarakat lintas agama, maka semua akan berjalan lancar.

2 COMMENTS

  1. Terimakasih. Ini info yang jelas tentang Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Utu MSC, uskup terpilih menjadi uskup Manado menggantikan Mgr. Joseph Theodorus Suwatan MSC. Membaca berita ini saya sangat terharu, karena Yang Mulia adalah seorang yang rendah hati. Selamat Yang Mulia, sikap kebergantungan pada Tuhan (“Padamulah sumber hidup, dalam terangMu kami melihat cahaya”) menjadi harapan hidup umat Katolik sejagad.

  2. Sebagai umat paroki ST. Joseph Sarongsong, kami merasa sangat bangga karena Mgr. Benediktus Rolly Untu MSC berasal dari keluarga besar UNTU di SARONGSONG TOMOHON. Tanggal 13 Agustus 2017, kami akan merayakan pesta Misa Pertama uskup baru di gereja Katolik St. Joseph Sarongsong.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here