Home Seputar KWI Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC: Kenal Lebih Dekat Sosok Uskup...

Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC: Kenal Lebih Dekat Sosok Uskup Manado Terpilih (2)

1298
0
SHARE
Mgr. Benedictus Rolly Untu, MSC (dua dari depan) bersama para Uskup dalam misa Tahbisan Uskup Agung Semarang. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI)

Rangkaian acara tahbisan Uskup Dioses Manado telah dirilis oleh Komisi Komunikasi Sosial (Komsos) Keuskupan Manado sejak 15 Mei 2017 lalu. Ada dua acara besar yang akan dilangsungkan pada perhelatan agung ini:

  1. Salve dan Pemberkatan Insignia pada 7 Juli 2017, pukul 17.00 WITA di Gereja Katedral Manado
  2. Tahbisan Episkopal pada 8 Juli 2017, pukul 15.00 WITA di Stadion Maesa Tondano, Minahasa.

Berikut ini lanjutan petikan wawancara seputar tempat tahbisan, motto penggembalaan dan lambang.

Mengapa memilih kota Tondano sebagai tempat tahbisan, bukan di kota Manado?

Panitia Tahbisan di Manado lebih tahu tentang hal ini. Sejauh saya dengar bahwa tempat ini, Stadion Maesa, ditawarkan oleh Bupati Tondano. Maesa sendiri memiliki makna bagus, persatuan. Stadion ini memiliki fasilitas yang  lebih baik daripada stadion Klabat yang pernah digunakan sebagai tempat tahbisan Mgr. Joseph Suwatan.  Selain itu, akses tempat parkir  juga lebih luas daripada Klabat.  Lebih-lebih lagi,  udara di Tondano lebih sejuk dibanding Manado karena letaknya di dataran tinggi.

Selain itu, Tondano berada di tengah di antara 3 kabupaten Minahasa yang lain (Minahasa Utara, Minahasa Selatan, dan Minahasa  Tenggara).  Kota Tondano adalah ibukota Minahasa induk (tengah). Jadi, letaknya cukup strategis serta mudah diakses dari arah manapun. Tentu saja, ada alasan-alasan lain yang masih disembunyikan Panitia Tahbisan sebagai kejutan untuk umat dan para tamu undangan.

Mgr. Benedictus Rolly Untu, MSC pada saat menghadiri misa Tahbisan Uskup Agung Semarang. (B. Harini/Dokpen KWI).

Apa motto penggembalaan Monsinyur dan mengapa memilih motto tersebut? Apa yang menginspirasinya?

Motto penggembalaan yang saya pilih adalah  In Lumine tuo,videmus lumen (Dalam Terang-Mu , Kami Melihat Terang, Mzm 36:10).  Kalimat lengkapnya adalah “Sebab pada-Mu ada sumber hayat, di dalam terang-Mu kami melihat terang.”

Motto ini diambil dari motto tahbisan imamat saya 34 tahun lalu. Gambarannya adalah bahwa dalam cahaya Tuhan kita melihat ada terang, melihat hidup ini secara baru dengan kepasrahan, dengan sukacita dan dengan kegembiraan. Dalam konteks ini juga saya artikan bahwa jika kita tinggal dalam Tuhan serta kembali kepada-Nya sebagai sumber hidup, banyak hal akan dilihat secara lebih baik dan lebih jelas.

Motto ini sudah saya hidupi sejak lama sejak tahbisan imamat saya karena selalu dibacakan tiap Rabu pertama dari brevir. Pada awalnya saya penasaran juga dengan teks ini, lalu saya pilih sebagai motto imamat. Ketika ditunjuk sebagai Uskup Keuskupan Manado, spontan saya memakainya sebagai motto penggembalaan saya. Pengumuman penunjukan saya dilakukan pada hari Rabu menjelang Tri Hari Suci, pas Misa Krismatis. Bagi saya motto tahbisan itu semakin hidup pada momen penting  tersebut di mana pada Pekan Suci, dan terutama pada Malam Paskah sendiri, Kristus menjadi terang dan cahaya dunia.

Lambang Uskup Manado Mgr. Rolly Untu, MSC. (Sesawi.net)

 Apa saja unsur-unsur lambang yang dipakai?

Selain perisai, jumbai dan galero sebagaimana lambang yang dipakai oleh para uskup, ada beberapa lambang yang saya gunakan.

Perisai dibagi 3 bidang

Bidang kiri: simbol hati kudus yang melambangkan untuk membawa hati Tuhan kepada setiap orang. Sekaligus ini menunjukkan cara hidup menurut hati kudus Yesus.

Bidang kanan: cahaya yang dilambangkan dengan bintang. Bintang dalam Kitab Suci bagi saya bermakna sangat simbolis.  Bintang menjadi simbol kehadiran Allah yang menuntun pada terang sejati. Bintang adalah terang yang menuntun tiga raja menuju Yesus. Di bawah bintang ada lampu yang  melambangkan simbol terang. Dalam konteks Kitab Suci ditulis  “Kamu adalah garam dan terang dunia.” Lampu itu dimaknai supaya terang dari Kristus menjadi terang kita yang juga bersinar, bukan disembunyikan.  Seperti tertulis dalam Matius 5:15 “Lagipula orang tidak menyalakan pelita lalu meletakkannya di bawah gantang, melainkan di atas kaki dian sehingga menerangi semua orang di dalam rumah  itu.” Maka, diharapkan agar diterangi oleh terang-Nya (bintang) kita menjadi terang-terang kecil untuk menerangi lingkungan sekitarnya (lampu).

Bidang bawah: ada laut dan gunung yang menggambarkan konteks Keuskupan Manado yang terdiri atas dataran yang hijau, gunung, serta kepulauan dengan banyak laut. Selain itu, masih ada dua simbol lain berkaitan dengan nama saya Benedictus Estephanus, yakni burung gagak dengan roti beracun di paruhnya serta tiga batu dan daun palma. Burung gagak dengan roti  beracun di paruhnya melambangkan roti beracun yang diberikan kepada Benediktus, namun roti itu diambil dan dibuang oleh burung gagak.  Di situ juga ada gambar tiga batu dan daun palma. Batu adalah simbol kemartiran. Stefanus mati dengan cara dilempari batu. Sementara itu, daun palma adalah lambang kemenangan. Kemartiran menjadi  menang.

Nama Estephanus sebenarnya berasal dari Stefanus, ada tambahan E di depannya agar bernuansa nama Spanyol atau Portugis hahaha…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here