Home SEPUTAR KWI The 7th Asian Youth Day 2017: Bukan Hanya Ajang Selebrasi, Melainkan Formasi...

The 7th Asian Youth Day 2017: Bukan Hanya Ajang Selebrasi, Melainkan Formasi OMK

1968
0
Para panitia bekerja mempersiapkan dekorasi untuk acara AYD 2017 di JEC Yogyakarta. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Cuaca di sekitar Banguntapan, Bantul tampaknya cukup berpihak pada panitia maupun peserta Asian Youth Day (AYD) 2017, sedikit mendung tetapi tidak hujan, sehingga memudahkan dan memperlancar kerja panitia yang harus  hilir mudik untuk mengangkat segala barang dan keperluan yang diperlukan untuk perhelatan akbar orang muda Katolik Asia yang tinggal menunggu hitungan jam ini.

Asian Youth Day ketujuh yang mengusung tema Joyful Asian Youth! Living The Gospel in Multicultural Asia  ini akan diselenggarakan pada 2-6 Agustus 2017, di Jogja Expo Center, Yogyakarta. Diperkirakan lebih dari 2.000 orang muda Katolik dari 21 negara di Asia, termasuk Indonesia, akan menghadiri perhelatan akbar ini.

Menurut Rm. Banu Kurnianto Pr, Koordinator Seksi Acara, gelaran orang muda Katolik Asia ini tidak hanya dimaksudkan sebagai acara kumpul-kumpul orang muda, lalu hilang tanpa makna. “AYD 2017 ini tidak hanya dimaksudkan sebagai ajang selebrasi saja, tetapi merupakan formasi bagi orang muda Katolik se-Asia, bagaimana orang-orang muda Katolik mampu membagikan sukacita Injil di antara sesamanya,” jelasnya.

Para MC yang akan membawakan acara AYD 2017 di JEC Yogyakarta. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Oleh karena itu, AYD 2017 ini dibuat dalam tiga tahap, yakni: pre-event, event, dan post event. Di dalam pre-event sendiri, orang muda Katolik Asia diharapkan dapat meninggalkan jejak cerita pribadi mereka sendiri dalam 3 cara: compassionate, committed serta connected.  Berbela rasa dengan situasi yang terjadi di lingkungan mereka sendiri, berkomitmen untuk menjaga seluruh  ciptaan, dan berjejaring sebagai saudara dan saudari. Melalui cerita yang mereka rangkai tersebut orang-orang muda membagikan pengalaman mereka dalam memandang kenyataan di sekitar mereka, menyampaikan pendapat mereka secara kritis, dan mulai bertindak sebagai pewarta Kabar Baik.

“Selain itu, kami juga mengajak kaum muda Muslim sebagai relawan dalam AYD ini untuk menunjukkan realitas Indonesia yang sesungguhnya, bahwa Indonesia bukan sarang teroris tetapi ada dinamika kebangsaan yang lebih dalam. Kami ingin menunjukkan bahwa orang muda ini adalah bagian dari NKRI, yang terdiri dari berbagai suku, ras, maupun agama. Walaupun Islam adalah agama mayoritas di Indonesia, tetapi bisa hidup damai dan berdampingan dengan berdampingan,” demikian tandas mantan pamong di Seminari Menengah Petrus Canisius Mertoyudan ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here