Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day 2017: Be Joyful People, Be Joyful Youth

The 7th Asian Youth Day 2017: Be Joyful People, Be Joyful Youth

1189
0
Para peserta Asian Youth Day berkumpul di Venue gedung JEC Yogyakarta. (Y. Indra/Dokpen KWI).

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Lebih dari 2.000 orang muda Katolik dari 21 negara berkumpul di Bima Hall, Jogja Expo Center pada Selasa sore (2/8/2017) untuk bersama-sama membuka gelaran akbar orang muda Katolik Asia dalam Asian Youth Day 2017 yang akan berlangsung selama 5 hari ke depan.

Setelah menunggu beberapa saat akhirnya misa pembukaan pun dimulai menjelang pukul 16.30 WIB dengan diiringi lagu pembuka Saudara Mari Semua dan Dengan Gembira yang dinyanyikan oleh paduan suara gabungan dari para mahasiswa Universitas Sanata Dharma, Universitas Atma Jaya Yogyakarta serta murid-murid SMA Pangudi Luhur (PL) Sedayu. Paduan suara ini diiringi oleh Canista Orkestra yang digawangi oleh para seminaris dari Seminari Menengah Petrus Canisius Mertoyudan.

Ketika arak-arakan para uskup dan para imam memasuki Bima Hall JEC, sejumlah peserta yang berada di tengah-tengah arena mengibar-ngibarkan bendera negara asal mereka. Arak-arakan ini tampak meriah karena orang muda yang menjadi petugas liturgi mengenakan berbagai pakaian daerah yang warna-warni. Hal ini sungguh menggambarkan keragaman budaya, etnis, bahasa di Asia, serta menampakkan persatuan orang muda Katolik Asia dalam kemajemukan.

Bapak Agus Sriyono (tengah), Duta Besar Indonesia untuk Tahta Suci Vatikan. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Di antara orang muda Katolik yang hadir dalam misa pembukaan ini terselip beberapa tokoh, antara lain Br. Ghislain dan Br. Fransesco dari Komunitas Taize di Perancis, Duta Besar Indonesia untuk Takhta Suci, Bapak Agus Sriyono.

Misa konselebrasi dipimpin oleh Kardinal Patrick D’Rozario, Ketua Office of Laity and Family Federation of Asian Bishops Conference (FABC). Para uskup yang mendampingi Kardinal Patrick adalah Mgr. I. Suharyo (Ketua KWI), Mgr. Antonius Bunjamin Subianto OSC (Sekretaris Jenderal KWI), Mgr. Pius Riana Prabdi (Ketua Komisi Kepemudaan KWI), serta Mgr. Robertus Rubiyatmoko (Uskup Agung KAS). Ada 250 imam, 65 uskup dan 3 kardinal yang ikut berpartisipasi dalam misa pembukaan AYD 2017.

Misa konselebrasi dipimpin oleh Kardinal Patrick D’Rozario, Ketua Office of Laity and Family Federation of Asian Bishops Conference (FABC). (Y. Indra)

Pada awal misa, Kardinal Patrick D’Rozario menyampaikan selamat datang dengan penuh sukacita kepada OMK yang hadir di Bima Hall, JEC yang datang untuk merayakan sukacita Injil bersama-sama.

Sementara dalam homilinya berdasarkan bacaan Injil Matius 8: 5-17 Kardinal Patrick D’Rozario menyampaikan bahwa orang muda hendaknya selalu bersuka cita dalam nama Tuhan. Sebagai orang Katolik OMK perlu mengungkapkan sukacita sebagaimana Santo Paulus berkata: “Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan.”

Be joyful people, be joyful youth,” demikian ungkapnya.  Kardinal Patrick menegaskan bahwa OMK tidak sendiri, tetapi bersama dengan yang lain yang datang dari pelbagai negara, budaya, etnis, bangsa, yang berbeda-beda. Walaupun demikian, semua yang datang bersama ke tempat ini diajak untuk bersukacita dalam Tuhan.

Why should we be joyful? How can we be joyful? What is the meaning of our joy? It’s all because Jesus loves you. He sends you to go out and to do your mission. Be joyful with yourself because Jesus loves you,” tegasnya.

Kardinal Patrick D’Rozario dalam homilinya menyampaikan bahwa orang muda hendaknya selalu bersuka cita dalam nama Tuhan. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Menurut Kardinal Patrick semua orang bisa mengalami kasih Yesus. Hanya saja kadang-kadang kita merasa sangat tidak berarti ketika Yesus datang kepada kita dan mengatakan “Aku mencintaimu.” Yesus mengasihi, berbela rasa dan juga menjadi penyembuh kita sehingga kita bisa mengalami kasih-Nya. Yesus begitu mengasihi kita. Inilah yang disebut Injil, Kabar Baik dan Yesus adalah Kabar Baik itu sendiri.

Selanjutnya, Kardinal Patrick juga mengatakan bahwa dalam peristiwa Pentakosta orang berkumpul bersama untuk merayakan perjanjian kasih, merayakan persekutuan. Pada saat AYD ini orang muda yang berkumpul di JEC juga merayakan persekutuan mereka, komunitas mereka dalam budaya yang bermacam ragam. Dalam keragaman budaya, mereka bisa merayakan bersama Roh Kudus dan akhirnya bersama-sama menjadi Gereja, koinonia. Dengan bahasa iman yang satu, dibimbing oleh Roh Kudus yang satu yang mempersatukan semua yang hadir di tempat ini. Akhirnya, Roh Kudus memilih, mengutus OMK yang datang dari berbagai negara Asia ini  untuk mewartakan Injil. “You are called to tell the story of Jesus in Asia,” ungkapnya.

Pada akhir homilinya Kardinal Patrick berpesan kepada orang muda Asia untuk “Listen to the Gospel. Share and witness it. Live the Gospel in your context of life. Jesus calls you and sends you. Whereever you are, you are called to discern and to find out the Holy Spirit in the context of your life, living the Gospel in the multicultural Asia.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here