Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day 2017: Toleransi, Pesan Sri Sultan Hamengkubuwono X

The 7th Asian Youth Day 2017: Toleransi, Pesan Sri Sultan Hamengkubuwono X

995
0
Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X, dalam sambutan Opening Ceremony AYD 2017 (Indra/Dokpen KWI)

RIUH tepuk tangan menggema setelah Mgr. Robertus Rubiyatmoko mengakhiri kata sambutannya. Selanjutnya, pembawa acara mempersilakan Sri Sultan Hamengkubuwono X, selaku Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, memberikan kata sambutan, dalam Opening Ceremony Asian Youth Day 2017.

LihatThe 7th Asian Youth Day 2017: Sri Sultan Membuka Acara Puncak

Mengawali sambutannya, Sri Sultan menyapa seisi hall JEC dengan salam sejahtera. Kemudian menyapa dengan hormat Menteri Agama RI, para uskup se-Indonesia dan se-Asia, para bupati, walikota, para pemuka agama dan romo paroki di daerah Jogjakarta, serta para peserta AYD 2017.

Sri Sultan mengajak semua untuk memanjatkan puji syukur kepada Tuhan yang Mahakuasa karena dapat melaksanakan Asian Youth Day ke-7 ini, yang mengusung tema Sukacita dalam Kebhinekaan di Jogjakarta, yang juga dikenal dengan kota toleransi.

“Bagaimana kita mereaktualisasi kebhinekaan itu dalam perpektif pandang budaya, dan menjadi landasan gerakan sosial baru, di mana orang muda lintas agama menjadi pionir, cinta Tuhan bagi sesama, dengan mau belajar, bergaul, dan mengalami hidup bersama masyarakat Indonesia yang multiculture, guna mengisi dan memperkaya keberagaman Asia,” ujar Sri Sultan.

Dengan menyadari keberagaman seperti ini, lalu terlintaslah pertanyaan, “Bisakah seorang Katolik bertetangga dan berbaur dengan baik dengan orang yang beragama lain?”

Menurutnya, mencari jawaban atas pertanyaan ini adalah hal yang penting, karena tidak ada satu negara pun yang masyarakatnya terdiri dari satu agama, kelompok tertentu, etnis, atau asal kelahiran.

Sri Sultan Hamengkubuwono X bersalaman dengan Mgr. Robertus Rubiyatmoko. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Baca juga:
The 7th Asian Youth Day 2017: Sambutan Uskup Agung Semarang

“Karena toleransi adalah soal hati, maka toleransi merupakan masalah individual. Dalam arti, watak toleransi sepenuhnya subjektif,” lanjut beliau.

Sumber kemajuan dari toleransi ini menurut beliau adalah ketika semua merayakan perbedaan dari agama, suku, budaya, dan bahasa, sebagai sesuatu yang baik bagi kehidupan.

Di akhir sambutannya, Sri Sultan Hamengkubuwono X berharap agar 7th Asian Youth Day ini mampu membawa kedamaian dalam menunaikan misi kebahagiaan yang didambakan.

Asian Youth Day 2017 yang mengusung tema Joyful Asian Youth, Living the Gospel in Multicultural Asia ini diselenggarakan di Jogja Expo Center, 2-6 Agustus 2017. Perhelatan akbar yang terjadi setiap 3 tahun ini dihadiri lebih dari 2.000 Orang Muda Katolik dari 22 negara di Asia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here