Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day 2017: Mengintip Jejak Langkah Peziarah Muda

The 7th Asian Youth Day 2017: Mengintip Jejak Langkah Peziarah Muda

983
0
Kedatangan para peserta Asian Youth Day 2017 di Stasiun Tugu Yogyakarta. (Y. Indra/Dokpen KWI).

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Embun masih enggan melepaskan diri dari pelukan malam ketika derap langkah para peziarah muda dari berbagai wilayah Asia mulai menapaki bumi Mataram di Stasiun Tugu. Mereka baru saja menyelesaikan acara Days in Diocese (DID) di kota kembang Bandung. Orang-orang muda ini yang sebagian besar baru pertama kali menjejakkan kaki mereka di kota gudeg, Yogyakarta. Mereka adalah para peserta AYD 2017 yang segera akan digelar mulai hari Selasa (2/8/2017) ini hingga Minggu (6/8/2017).

Sebagian lainnya menjejakkan kaki di kota budaya ini melalui Bandara Adisucipto. Mereka datang ke Yogya setelah selama 3 hari mengalami perjumpaan dengan kaum muda di empat keuskupan yang berada di luar Jawa, yakni: Palembang, Pontianak, Makassar dan Denpasar. Sementara yang menjalani DID di keuskupan-keuskupan Surabaya, Malang, Purwokerto dan Semarang melenggang ke kota pariwisata ini dengan menggunakan bus-bus besar.

Walaupun sebagian dari mereka selama semalam suntuk harus menjalani perjalanan panjang, tak tampak gurat kelelahan di wajah orang-orang muda Katolik Asia ini. Yang terpancar adalah keceriaan, kegembiraan, antusiasme, energi dan vitalitas yang memang menjadi ciri khas orang muda. Apalagi mereka tahu bahwa mereka sudah sampai ke “kota impian” mereka untuk merajut kebersamaan dan persaudaraan dalam mewartakan sukacita Injil di tengah keragaman yang ada di antara mereka maupun dengan warga lokal di Yogyakarta. Wajah-wajah gembira mereka saat perjumpaan, senyuman yang mengembang lebar, sambutan hangat serta jabat erat menjadi peneguhan yang sungguh indah bagi mereka satu sama lain.

Kedatangan para peserta Asian Youth Day 2017 di Bandara Adi Sucipto Yogyakarta. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Mereka meneriakkan yel-yel kebanggaan asal keuskupan mereka dan bersahut-sahutan menyanyikan theme song AYD 2017 “Joyful! Living the Gospel” yang digagas oleh tiga orang muda, yakni Ika Noviana Prasetyo, Widiasri Kawuryan, Caecilia Lucky Karisha. Ketiganya adalah OMK dari Keuskupan Agung Semarang.

Inilah wajah-wajah masa kini dan masa depan Gereja Katolik di Asia. Di pundak merekalah tongkat estafet evangelisasi baru diletakkan. Orang-orang muda ini merupakan sumber kebaruan yang tiada pernah habis.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here