Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day 2017: Uskup Agung Semarang, OMK Belajar dan...

The 7th Asian Youth Day 2017: Uskup Agung Semarang, OMK Belajar dan Mengalami Keberagaman

984
0
Mgr. Robertus Rubiyatmoko, Uskup Agung Semarang, memberikan kata sambutan pada Opening Ceremony Asian Youth Day 2017 (Y. Indra/Dokpen KWI)

HARI semakin malam. Misa Pembukaan Asian Youth Day 2017 pun sudah dilaksanakan. Tibalah saatnya Opening Ceremony Asian Youth Day 2017.

Tarian Sri Mulih mengawali seremonial. Melibatkan 100 orang penari yang berasal dari Gunungkidul, tarian yang memiliki cerita tentang Dewi Sri ini dibawakan dengan sangat apik.

Tarian Sri Mulih. Tarian yang melibatkan 100 orang penari berasal dari Gunungkidul, bercerita tentang Dewi Sri. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Setelah tarian selesai, pembawa acara mempersilakan Mgr. Robertus Rubiyatmoko untuk memberikan kata sambutan. Uskup Rubi membuka sambutan dengan salam “Hallo.. Hai.. How are you? Joyful! Joyful! Joyful!” yang dijawab bersahutan oleh para peserta AYD, “Joss! Joss! Joss!”

Tak pelak, hall  JEC riuh dengan suara tepuk tangan.

Mgr. Rubi menyapa salam hormat kepada Menteri Agama RI, Gubernur DIY, para kardinal, para uskup, dan seluruh tamu undangan yang hadir. Tak lupa juga menyapa orang-orang muda yang memenuhi hall JEC malam itu.

Mgr. Rubi saat memberikan kata sambutan di depan ribuan peserta AYD 2017, pada Opening Ceremony AYD 2017. ( Y. Indra/Dokpen KWI)

Pada kesempatan sambutan ini, Mgr. Rubi mengucapkan selamat datang di Indonesia, khususnya di Yogyakarta, tempat berlangsungnya Asian Youth Day ke-7.

Mgr. Rubi melanjutkan bahwa kegiatan rutin ini merupakan acara yang berkelanjutan, dengan harapan besar supaya orang-orang muda Asia mampu membangun jejaring serta kebersamaan. Baginya, AYD yang diadakan di Yogyakarta ini merupakan anugerah yang sangat luar biasa.

Satu-satunya uskup yang berkumis tebal ini juga menyebutkan, tujuan dari AYD kali ini adalah supaya orang-orang muda belajar dari keberagaman dan kemajemukan yang ada di tengah masyarakat Indonesia, serta mewartakan kegembiraan sebagai orang Katolik di tengah masyarakat.

“Dengan demikian diharapkan nanti orang-orang muda dan Gereja Katolik sungguh-sungguh dirasakan kehadirannya oleh masyarakat luas,” ujar uskup yang baru ditahbis pada Mei 2017.

Mengakhiri sambutannya, Mgr. Rubi menyampaikan bahwa inilah saatnya, setelah menjalankan Days in Diocese selama 3 hari, para peserta berkumpul untuk mengadakan refleksi dan doa bersama.

Beliau juga berharap semoga dengan kegiatan Asian Youth Day ini, peserta menemukan cara-cara baru untuk mewartakan Injil dan sukacita di masyarakat yang multikultural ini.

Asian Youth Day 2017 yang mengusung tema Joyful Asian Youth, Living the Gospel in Multicultural Asia ini, diselenggarakan di Jogja Expo Center, 2-6 Agustus 2017.

Perhelatan akbar yang terjadi setiap 3 tahun ini dihadiri lebih dari 2.000 Orang Muda Katolik dari 20 negara di Asia.

Baca juga: The 7th Asian Youth Day 2017: Joyful! Joyful! Joyful Asian Youth!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here