Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day: Country Exhibit, Kenal Lebih Dekat Kerajinan Tradisional...

The 7th Asian Youth Day: Country Exhibit, Kenal Lebih Dekat Kerajinan Tradisional Negara Peserta AYD7

1099
0
(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Kamis (3/8/2017) pagi, tim dokpenkwi.org tiba di Jogja Expo Center (JEC), saat para peserta menjalani sesi refleksi menjelang doa pagi. Gendingan Jawa mengalun, menambah syahdu suasana. Hall sudah dipadati para peserta AYD. Mereka mengenakan kaus putih bertuliskan “Wonderful Indonesia”.

Ada yang lain di dalam hall. Tampak ada lorong masuk di sisi kiri hall, yang dibatasi dengan partisi. Lorong itu berisi booth. Di setiap bagian atas booth, terdapat papan nama negara, yang terbuat dari anyaman bambu. Ternyata, booth ini dipersiapkan untuk kegiatan Country Exhibit.

Baca juga: The 7th Asian Youth Day: Anyaman Bambu dan Kelapa Kering untuk Asian Youth Day 2017

Papan nama booth pameran Asian Youth Day 2017. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Country exhibit itu ada booth untuk negara-negara, sehingga peserta kalau pengen liat bisa nanya-nanya ke orang yang jaga booth gitu, mbak. Semacam pameran dari setiap episcopal conference (konferensi waligereja),” ujar Nugroho, Tim Publikasi AYD 2017, ketika dikonfirmasi melalui layanan pesan singkat WhatsApp.

Saat tim dokpenkwi.org menyambangi, booth-booth ini belum selesai disiapkan. Peserta yang kedapatan tugas, masih sibuk merapikan isi booth-nya.

Peserta AYD dari Episcopal Conference of Malaysia, sibuk mempersiapkan booth. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Dalam pantauan tim dokpenkwi.org, barang-barang yang dipamerkan adalah barang-barang khas atau tradisional dari negara asal peserta AYD. Seperti di booth Episcopal Conference of Mongolia, ada aksesoris tradisional khas Mongolia. Selain itu ada gantungan kunci, pulpen, strap handphone, gelang, dan masih banyak lagi.

Tak hanya memamerkan, barang-barang yang ada di dalam booth juga dijual oleh mereka. Salah satunya, Cambodia. Beberapa barang yang dipamerkan di booth mereka antara lain shawl dan scarf. Warna-warnanya cukup menarik perhatian.

“This is made by indigeneous people,” ucap salah satu peserta dari Cambodia sambil menunjukkan selembar scarf.

Harga yang ditawarkan untuk satu lembar scarf yaitu USD 5 saja, atau sekitar Rp 70.000. Sementara untuk satu lembar shawl yaitu USD 8, atau sekitar Rp 112.000 (dengan perhitungan USD 1 = Rp 14.000).

Tim dokpenkwi.org berkesempatan membeli hasil kerajinan tradional serta berfoto bersama peserta dari Episcopal Conference of Cambodia dalam Country Exhibit. (Matius Bramantyo/Dokpen KWI)

Country Exhibit ini hanya berlangsung pada selama satu hari saja, yaitu Kamis (3/8/2017).

Asian Youth Day 2017 yang mengusung tema Joyful Asian Youth, Living the Gospel in Multicultural Asia ini diselenggarakan di Jogja Expo Center, 2-6 Agustus 2017. Perhelatan akbar yang terjadi setiap 3 tahun ini dihadiri lebih dari 2.000 Orang Muda Katolik dari 22 negara di Asia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here