Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day: Menteri Agama RI, Menebar Cinta dan Kasih...

The 7th Asian Youth Day: Menteri Agama RI, Menebar Cinta dan Kasih Sayang Tuhan dalam Konteks Asia yang Majemuk

137
0
Menteri Agama Republik Indonesia, Lukman Hakim Saifuddin. (Y. Indra/Dokpen KWI)

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Setelah sambutan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono X, tibalah giliran Menteri Agama Republik Indonesia, Lukman Hakim Saifuddin, untuk memberi sambutan dalam AYD 2017.

Baca juga: The 7th Asian Youth Day: Toleransi, Pesan Sri Sultan Hamengkubuwono X

Lukman mengawali sambutan dengan menyapa seluruh uskup yang hadir, Mgr. I. Suharyo, Sri Sultan Hamengkubuwono X, serta seluruh peserta Asian Youth Day 2017. Riuh tepuk tangan peserta menggema setelah Lukman menyebut mereka (peserta) dalam salamnya. Tak lupa, ia mengucapkan selamat datang di Indonesia, di Jogjakarta.

Atas nama pemerintah Indonesia, Lukman mengapreasi kepercayaan yang telah diberikan, sehingga Indonesia terpilih sebagai negara yang ditunjuk sebagai tuan rumah Asian Youth Day ke-7.

“Kehadiran kita di sini menunjukkan komitmen solidaritas untuk membangun hidup bersama dalam kemajemukan budaya, ras, negara, dan agama,” ujarnya.

Baginya, setiap orang tidak punya pilihan lain kecuali menerima kehadiran sesama dengan segala keutuhan latar belakangnya, menghormati pribadi dan kepercayaannya, sehingga tidak ada lagi tempat bagi prasangka rasial atau agama.

Kemudian dengan tegas Lukman menyatakan bahwa setiap orang merupakan satu keluarga.

“Situasi yang persis sama seperti Asia, bahwa kehidupan selama berabad-abad terbiasa hidup berdampingan dengan saudara sebangsanya yang berbeda suku, budaya, maupun agama yang dianutnya,” lanjutnya.

Sebagai bangsa yang menempatkan Pancasila sebagai dasar negara, berusaha merawat kerukunan yang teraktualisasi ke dalam berbagai bentuk, misalnya menghormati hari-hari besar agama lain, menjamin kebebasan beribadah, tidak terprovokasi untuk diadu-domba dengan umat lain, serta menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

Lukman berharap, Asian Youth Day, sebagai jejaring pertemuan raksasa, menjadi kabar sukacita yang layak disiarkan oleh peserta yang berasal dari wilayah dan negara yang berbeda.

“Karena kekuatan orang muda, selalu semangatnya, tentu juga ada agent of change, agen perubahan yang menjadikan dunia ini menjadi semakin baik,” tambahnya lagi.

Semoga, lanjutnya, dengan rangkaian kegiatan yang telah diikuti, kaum muda Katolik di wilayah Asia semakin memiliki kepribadian yang kuat dan keyakinan diri yang kokoh, suara hati yang jernih, beriman teguh dan tangguh dalam hidup berdampingan, berdialog dan berintegrasi dengan sesama yang berkeyakinan dan budaya yang berbeda.

“Sekali lagi, selamat berkarya, menebarkan benih-benih kebaikan di tempat Anda masing-masing. Selamat menjadi saksi, sekaligus menebar cinta dan kasih sayang Tuhan bagi sesama dalam konteks Asia yang majemuk,” ucapnya mengakhiri sambutan.

Asian Youth Day 2017 yang mengusung tema Joyful Asian Youth, Living the Gospel in Multicultural Asia ini diselenggarakan di Jogja Expo Center, 2-6 Agustus 2017. Perhelatan akbar yang terjadi setiap 3 tahun ini dihadiri lebih dari 2.000 Orang Muda Katolik dari 22 negara di Asia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here